Pengertian Iklim Subtropis, Ciri, Jenis, dan Contoh Flora Beserta Faunanya

Diposting pada

Pengertian Iklim Subtropis, Ciri, Jenis, dan Contoh Flora Beserta Faunanya

Iklim subtropis merupakan iklim bumi yang seringkali ditandai dengan musim panas yang terik dan musim dingin yang sejuk dengan embun beku yang jarang terjadi. Sebagian besar iklim subtropis terbagi dalam dua tipe dasar, yaitu subtropis lembab, di mana curah hujan sering terkonsentrasi pada bulan-bulan terpanas, misalnya Tiongkok tenggara dan tenggara Amerika Serikat, dan musim panas yang kering atau iklim Mediterania, di mana curah hujan musiman terkonsentrasi pada bulan-bulan yang lebih dingin, seperti sebagai Cekungan Mediterania atau California selatan.

Iklim subtropis bisa terjadi di dataran tinggi di wilayah tropis, misalnya di ujung selatan Dataran Tinggi Meksiko dan di Dataran Tinggi Vietnam. Contoh flora di wilayah beriklim subtropis misalnya magnolia, sedangkan contoh faunanya yaitu alligator. Sebenarnya macam-macam iklim sangat beragam akan tetapi pada artikel ini akan membahas tentang pengertian iklim subtropis, ciri, jenis.

Iklim Subtropis

Pada tahun 1920, Wladimir Peter Köppen mengembangkan sistem klasifikasi iklim hanya berdasarkan curah hujan dan suhu. Sistem klasifikasi Köppen masih dibahas dan diajarkan di lingkungan akademik. Setiap iklim memiliki kode dua atau tiga huruf. Huruf C digunakan untuk mengidentifikasi daerah beriklim subtropis, yang memiliki suhu rata-rata 22 ° C di bulan-bulan hangat.

Arti iklim adalah rata rata pada keadaan cuaca yang diperkirakan dalam jangka waktu yang lama yang sifatnya tetap. Sebagian besar gurun di dunia ditemukan di dalam zona subtropis. Di sabana subtropis, musim panas dianggap sebagai musim hujan dan merupakan saat curah hujan tahunan terbesar turun. Dalam rezim iklim Mediterania, musim hujan adalah musim dingin. Manfaat iklim untuk kehidupan manusia adalah sebagai peringatan dini apabila terdapat bencana alam.

Pengertian Iklim Subtropis

Subtropis adalah zona geografis dan iklim yang terletak berbatasan dengan daerah tropis pada garis lintang 23 ° 27 ‘(Tropic of Cancer dan Tropic of Capricorn) dan zona beriklim sedang (biasanya mengacu pada garis lintang antara 35 ° dan 66 ° 33’), utara dan selatan Khatulistiwa. Isu perubahan iklim bisa terjadi karena adanya perubahan cuaca yang ada di permukaan bumi.

Pengertian Iklim Subtropis Menurut Para Ahli

Adapun definisi iklim subtropis menurut para ahli, antara lain:

  1. Life Persona

Iklim subtropis adalah iklim yang dicirikan oleh musim panas mulai dari hangat hingga panas dan dari musim dingin ringan terlalu dingin, dengan embun beku yang jarang. Iklim biasanya di pengaruhi oleh adanya cuaca di suatau daerah sekitar yang memengaruhi tingkat perubahan iklim yang cepat.

  1. Sciencing

Iklim subtropis adalah iklim yang sering ditemukan di sepanjang bagian timur benua dunia, di luar zona tropis. Iklim subtropis ini terjadi pada beberapa negara saja tidak semuanya di negara terjadi, diantara adanya iklim ini mengakibatkan terjadi 4 musim diantaranya adalah musim dingin, musim panas, musim semi, dan musim gugur.

Ciri-Ciri Iklim Subtropis

Iklim ini ditandai dengan musim tanam yang panjang, biasanya curah hujan rata-rata sepanjang tahun, panas, lembab hari-hari musim panas dan musim dingin yang dingin hingga sedang. Kadang-kadang, musim dingin bisa mencapai titik beku, tetapi ini bukan skenario yang umum. Hal ini cenderung terjadi jauh dari ekuator dan pada ketinggian yang lebih tinggi.

Sekitar 30 hingga 65 inci curah hujan turun setiap tahun di iklim subtropis lembab. Kondisi dan sinar matahari yang melimpah ini memberikan kesempatan yang luas bagi bentuk kehidupan untuk tumbuh di iklim. Ciri Iklim subtropis adalah mempunyai perbedaan yang signifikan khususnya pada kondisi cuaca yang sangat ekstrem

Jenis Iklim Subtropis

Sebagian besar iklim subtropis dibagi menjadi dua tipe dasar: subtropis lembab dan musim panas kering atau Mediterania. Meskipun di atas telah disebutkan beberapa ciri iklim subtropis secara umum, pada dasarnya masing-masing tipe iklim subtropis  tersebut memiliki karakteristik tersendiri, yaitu sebagai berikut:

  1. Iklim Subtropis Lembab

Iklim subtropis lembab merupakan tipe iklim utama dari klasifikasi Köppen yang dicirikan oleh suhu yang relatif tinggi dan curah hujan yang merata sepanjang tahun. Jenis iklim ini ditemukan di sisi timur benua antara 20 ° dan 35 ° LU dan LS. Meskipun iklim terdiri dari dua subtipe (Cfa dan Cwa), subtipe Cfa mendominasi.

Di musim panas, wilayah ini sebagian besar dipengaruhi oleh aliran udara lembab dan laut dari sisi barat dari sel-sel antikiklon subtropis di perairan laut lintang rendah. Temperatur tinggi; Pada bulan-bulan terpanas, rata-rata umumnya 27 ° C (81 ° F), dengan suhu tertinggi harian rata-rata berkisar dari 30 ° C hingga 38 ° C (86 ° F hingga 100 ° F) dan malam yang hangat dan menyesakkan.

Musim panas umumnya agak lebih basah daripada musim dingin, dengan hujan lebat yang berasal dari aktivitas konveksi badai (gerakan ke atas dan ke bawah yang kuat yang menghasilkan serangkaian efek khas seperti hujan lebat dan angin permukaan serta pelepasan listrik yang intens).

Di beberapa daerah, siklon tropis juga menghasilkan lebih banyak curah hujan di musim panas. Bulan terdingin biasanya sejuk (5-12 ° C (41-54 ° F), meskipun mungkin ada embun beku, dan curah hujan musim dingin terutama berasal dari siklon depan yang berasal dari front (gelombang udara dingin) kutub.

Di Amerika Utara, pada musim semi dan awal musim panas, ketika front mulai kembali ke utara, tornado yang terkait dengan badai frontal dihasilkan di sepanjang zona interaksi antara udara tropis dan kutub.

Di Asia bagian timur dan selatan, pengaruh monsun menghasilkan modifikasi iklim subtropis lembab (Cwa) dengan musim dingin yang kering yang secara jelas ditentukan oleh aksi antisiklon Siberia, dan front kutub serta siklon bergerak di sekitar wilayah tersebut.

Fenomena tersebut terkonsentrasi di wilayah beriklim tropis munson (Am) dan tropis lembab-kering (Aw) dan menunjukkan kisaran suhu tahunan yang agak lebih tinggi daripada tipe Cfa. Di wilayah subtropic lembab, musim dingin cerah dan cukup dingin. Curah hujan tahunan rata-rata mencapai 100 cm (39 inci), tetapi berkisar antara 75 hingga lebih dari 200 cm (30 hingga 79 inci). Pengertian iklim adalah cuaca yang selalu berubah ubah dengan curah hujan yang sedikit

  1. Iklim Mediterania

Jenis iklim utama dari klasifikasi Köppen ini dicirikan oleh musim panas yang hangat dan kering serta musim dingin yang dingin dan lembab. Itu terletak di antara 30 ° dan 45 ° dari lintang utara dan selatan dari Ekuador dan di sisi barat benua.

Dalam sistem Köppen-Geiger-Pohl, tipe iklim mediteran dibagi menjadi subtipe Csa dan Csb. Perluasan atau ekspansi pusat antiklonik subtropis di atas lautan, di musim panas, membawa udara ke wilayah tersebut, dengan langit cerah dan suhu tinggi.

Ketika di musim dingin, antisiklon bergerak menuju Ekuador, muncul siklon frontal yang menghasilkan hujan. Kisaran suhu tahunan umumnya lebih luas daripada yang ditemukan di iklim pantai barat, karena daerah yang terletak di sisi barat benua tidak diposisikan dengan baik untuk menerima udara kutub yang lebih dingin, yang meluas di atas pusat subtropis lembab, dengan total curah hujan antara 35 dan 90 cm (14 hingga 35 inci).

Di daerah pedalaman yang berdekatan dengan stepa semi kering, endapannya lebih kecil. Beberapa lokasi pesisir (seperti California bagian selatan, Amerika Serikat bagian barat) memiliki musim panas yang relatif dingin dan sering berkabut karena prevalensi arus pantai yang dingin. Hanya di Eropa, di mana garis lintang untuk jenis iklim ini sesuai dengan cekungan samudra di Laut Mediterania (karena itu dinamai iklim), kondisi iklim ini meluas ke timur, jauh di luar pantai.

Contoh Flora Iklim Subtropis

Tanaman yang ditemukan di daerah iklim subtropis lembab cenderung berupa semak belukar atau semak-semak dan kombinasi antara tanaman dan pohon berdaun lebar dan hijau. Pakis dan palm juga lazim. Tumbuhan yang terdapat di subtropis biasanya mempunyai ciri tahan terhadap cuaca yang ekstrem karena biasanya cuacanya panca dan dingin

Semak pinus dan semak ek, magnolia, beech, pohon ek yang selalu hijau (live oak atau evergreen oak), rerumputan dan herba umum ditemukan di daerah subtropis seperti Florida. Cypress, pop ash, cedar, bay, tupelo dan black gum (istilah lain untuk sourgum) adalah contoh pohon tambahan yang hidup di wilayah ini.

Tanaman seperti gandum, kedelai, dan jagung tumbuh subur di iklim subtropis yang lembab. Musim tanam yang panjang menghasilkan hasil yang lebih tinggi. Namun, kondisi cuaca ekstrim dan tekanan panas dapat mempengaruhi tanaman ini secara negatif.

Contoh Fauna Iklim Subtropis

Kehangatan dan ketersediaan tumbuhan memastikan habitat berlimpah bagi berbagai jenis hewan di iklim subtropis lembab. Banyak burung, reptil, amfibi, dan mamalia memenuhi wilayah tersebut. Mamalia besar yang ditemukan di iklim ini termasuk macan kumbang, rusa, dan kapibara.

Karena kehangatannya, hewan berdarah dingin bisa tumbuh dengan baik di iklim subtropis yang lembab. Reptil seperti aligator, kura-kura, dan ular sangat banyak. Amfibi seperti katak tumbuh subur. Kehidupan serangga merajalela.

Wilayah-wilayah di dunia yang mengalami iklim kontinental yang lembab menyimpan keanekaragaman bentuk kehidupan yang luar biasa. Namun, keseimbangan wilayah ini telah bergeser karena perubahan iklim karena polusi dan peningkatan pembangunan manusia mempengaruhi mereka dari waktu ke waktu.

Demikianlah materi yang dapat dibagikan kepada segenap pembaca mengenai materi tentang pengertian iklim subtropis, ciri, jenis, dan contoh flora beserta faunanya. Semoga dapat menambah wawasana dan juga pengathaun kepada segenap pembaca dan menjadi salah satu sumber referensi terkait materi yang dijelaskan.

Gambar Gravatar
Diah Ainurrohmah Adalah Alumni Jurusan Geografi dan Saat Ini Sedang Proses Penyelesaian Program Pascasarjana Geografi di Kampus Negeri Jawa Tengah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.