Pengertian Batu Milonit, Manfaat, dan Contohnya

Diposting pada

Batu Milonit Adalah

Milonit adalah batuan elastis terdeformasi yang dibentuk oleh akumulasi regangan geser besar, di zona dalam jenis patahan elastis. Terdapat beragam pandangan berbeda tentang pembentukan milonit, tetapi secara umum disepakati bahwa deformasi kristal-plastik pasti terjadi, dan bahwa rekah dan aliran kataklastik adalah proses sekunder dalam pembentukan milonit. Abrasi mekanis butiran oleh penggilingan tidak terjadi, meskipun ini awalnya dianggap sebagai proses yang membentuk milonit, yang dinamai dari mylos dari Bahasa Yunani, yang berarti penggilingan.

Batu milonit dicirikan oleh butirannya yang halus dan dapat dibelah, serta warnanya yaitu abu-abu, kehitaman, coklat, biru. Contoh batu milonit misalnya augen milonit, blastomilonit, dan lain-lain. Batu milonit biasanya dimanfaatkan sebagai bahan kerajinan.

Batu Milonit

Batu milonite terbentuk jauh di dalam kerak di mana suhu dan tekanan cukup tinggi bagi batuan untuk terdeformasi plastis (deformasi elastis). Milonite terbentuk di zona geser di mana batuan terdeformasi karena laju regangan yang sangat tinggi.

Milonite mengandung porphyroclasts. Ini adalah kristal yang ada sebelum proses mylonitization (milonitisasi) dimulai, tetapi telah bertahan dengan banyak kerusakan regangan. Mereka berbentuk bulat telur atau merenggang dan dikelilingi oleh butiran mineral yang lebih halus dan lebih berbutir-butir.

Milonite termasuk jenis batuan metamorf yang terfoliasi, tetapi daun umumnya pasif. Ini berarti bahwa foliasi tidak mengendalikan bagaimana batu itu pecah. Dengan cara ini batuan milonitik menyerupai gneiss dan berbeda dari sekis, slate, dan filit yang cenderung pecah sepanjang bidang foliasi.

Batu itu disebut protomilonit jika porfiroklas membentuk lebih dari setengah volume batuan dan ultramilonit jika hampir semua porfiroklas hilang (kurang dari 10% selamat). Dalam kasus terakhir butiran matriks sangat kecil sehingga batu itu bahkan dapat menyerupai rijang.

Struktur milonitik terbentuk sebagai hasil dari proses destruktif dan konstruktif. Yang pertama bertanggung jawab atas deformasi plastis dan yang terakhir untuk rekristalisasi yang memberi kesan bahwa batuan telah semi-cair dan mengalir di bawah tekanan yang sangat berat. Milonit dapat muncul sebagai lembaran tipis pada batuan yang relatif tidak bermetamorfosis atau mereka dapat mencakup zona luas dengan ketebalan beberapa kilometer.

Istulah ‘Milonite’ bukanlah hal baru. Itu diciptakan oleh Charles Lapworth pada akhir 1800-an yang menggambarkan batuan milonitic dari The Moine Thrust di Skotlandia. Tetapi interpretasi bagaimana batu-batu ini terbentuk telah berubah. Secara umum diyakini bahwa milonite adalah hasil dari breksiasi (brecciation) yang intens (pulverization getas).

Alih-alih penggilingan milonisasi adalah hasil dari deformasi elastis dan penemuan lempeng tektonik telah memberikan kerangka kerja untuk memahami di mana dan bagaimana batuan ini dapat terbentuk – jauh di dalam kerak di mana batuan panas dan ada pergerakan antara blok kerak , tapi batunya terlalu plastis untuk rusak karena patahan.

Proses yang lebih tinggi di kerak atas di mana batuan rapuh disebut kataklas. Bahwa kita memang dapat menggambarkan sebagai jenis breksiasi tertentu yang menghasilkan banyak fragmen batuan pecah dan umumnya meningkatkan volume tubuh batuan yang retak karena celah yang diinduksi antara fragmen.

Mylonite dengan ukuran butiran yang lebih besar kadang-kadang digambarkan sebagai gneis dan ultramilonit yang sangat halus dapat menyerupai batu tulis. Milonit biasanya memiliki protolit kuarsa-feldspar (seperti granit atau gneiss) meskipun mereka mungkin berasal dari jenis batuan apa pun. Temperatur harus setidaknya 250-300 ° C untuk milonitisasi berlangsung (untuk batu kuarsa- feldspar).

Pengertian Batu Milonit

Batu milonit adalah batuan metamorf yang dibentuk oleh deformasi elastis selama pergeseran yang kuat ketika terjadi pelipatan dan patahan, suatu proses yang disebut metamorfisme kataklastik atau dinamis.

Batua milonit juga bisa diartikan sebagai salah satu jenis batuan metamorf kompak yang terbentuk oleh rekristalisasi dinamis mineral-mineral pokok yang menyebabkan pengurangan ukuran butir-butir batuan. Butir-butir batuan tersebut lebih halus dan dapat dibelah seperti schistose.

Definisi lain yaitu batu milonit adalah batuan patahan yang kohesif dan ditandai oleh sekistositas yang berkembang baik akibat reduksi tektonik dari ukuran butir, dan umumnya mengandung porfirikopi bulat dan fragmen litik dari komposisi yang mirip dengan mineral dalam matriks.

Milonite terbentuk di zona geser elastis di mana tingkat regangan yang signifikan terjadi. Batu tersebut umumnya terjadi pada kedalaman> 4 km di kerak, sementara cataclasites (batuan patahan granular yang kohesif) dan patahan breksi dari pada kedalaman yang lebih dangkal.

Zona geser adalah zona deformasi elastis yang sangat tinggi, dibentuk oleh lokalisasi deformasi. Strain localization(lokalisasi peregangan) adalah fenomena umum dalam bahan, terutama batu. Ada beberapa penyebab yang diketahui, meskipun proses pastinya masih kurang dipahami:

  1. Pelunakan regangan: Banyak bahan menjadi lebih lembut dengan meningkatnya regangan, mis. dengan rekristalisasi yang mengurangi ukuran butiran atau pembentukan dedaunan dengan menyejajarkan micas.
  2. Pelunakan dengan cairan: Aliran fluida cenderung melokalisasi di zona geser dengan permeabilitas tinggi dan batuan basah cenderung lebih lunak daripada yang kering
  3. Pelunakan reaksi: Deformasi (dan cairan) dapat menyebabkan reaksi yang menghasilkan mineral lebih lunak

Pengertian Batu Milonit Menurut Para Ahli

Adapun definisi batu milonit menurt para ahli, antara lain:

  1. National Building Stone Database, Milonite adalah batuan metamorf yang dibentuk oleh deformasi elatis protolit dengan regangan geser yang besar. Ciri khas milonite adalah pengurangan ukuran butir melalui deformasi kristal-plastik yang menghasilkan batuan dengan foliasi kuat yang dihasilkan oleh struktur pita. Kristal yang lebih besar di dalam milonit adalah porfiroklas yang merupakan butiran ulang yang mengalami pengurangan ukuran butiran lebih kecil dari matriks di sekitarnya.
  2. Sand Atlas, Mylonite adalah batuan metamorf foliasi yang tersusun dari mineral yang sangat rata dalam matriks bergaris halus.
  3. World of Stone, Milonite adalah butiran halus, batuan metamorf kompak yang dihasilkan oleh rekristalisasi dinamis mineral penyusun yang menghasilkan pengurangan ukuran butiran batuan. Milonite dapat memiliki banyak komposisi mineralogi yang berbeda; itu adalah klasifikasi berdasarkan penampilan tekstur batu.

Karakteristik Batu Milonit

Karakteristik batu milonit, yaitu:

1 Asal Metamorfisme dinamik
2 Warna Abu-abu, kehitaman, coklat, biru
3 Ukuran butir Fine grained
4 Struktur Non foliasi
5 Komposisi Kemungkinan berbeda untuk setiap batuan
6 Kadar senyawa luminium Oksida, Kalsium Sulfat, Kromium (III) Oksida, Besi (III) Oksida, Magnesium Karbonat, Silikon Dioksida
7 Derajat metamorfisme Tinggi
8 Ciri khas Dapat dibelah-belah

Manfaat Batu Milonit

Batu milonit dapat dimanfaatkan untuk beragam keperluan dalam berbagai bidang, antara lain:

  1. Arsitektur, untuk penggunaan interior seperti Agregat Hias, Dekorasi Interior; untuk penggunaan eksterior seperti Bangunan Batu, Batu Paving, Dekorasi Taman
  2. Industri konstruksi misalnya untuk Agregat Jalan, Landscaping
  3. Penggunaan untuk pembuatan Artefak, Monumen
  4. Penggunaan Komersial untuk menciptakan Karya Seni, Batu Permata, Perhiasan

Contoh Batu Milonit

Terbentuknya batu milonit misalnya di Selandia Baru di Paparoa Metamorphic Core Complex (pantai barat laut, Pulau Selatan), kejadian sporadis di sepanjang Sesar Alpine, Pulau Stewart. Berikut ini contoh batu milonit yang bisa diklasifikasikan menjadi beberapa jenis, yaitu:

  1. Augen Milonit

Augen Milonite adalah batu milonit yang mengandung kristal besar yang khas atau fragmen litik di sekitar matriks berbutir halus berpalus, sering membentuk jalur simetris atau asimetris.

  1. Blastomilonit

Batuan milonit yang sangat terrekristalisasi disebut sebagai blastmilonite. Meskipun istilah ini tampaknya pertama kali diperkenalkan oleh Sander pada tahun 1912, Christie secara umum dikreditkan dengan pengenalan istilah secara teratur.

Di alam mungkin ada semua gradasi dari batuan yang sangat terdeformasi di mana deformasi semata-mata bersifat kataklastik sampai ke tahap-tahap ini di mana rekristalisasi telah menyertai atau memposting mekanisme deformasi yang daktail. Ciri dari batu milonit yang satu ini yaitu berbutir kasar, sering terlihat manis tanpa pita tektonik yang berbeda.

  1. Ultramilonite

Biasanya telah mengalami reduksi ukuran butir yang ekstrim. Dalam geologi struktural, ultramilonit adalah sejenis milonit yang didefinisikan oleh persentase modal dari butir matriks lebih dari 90%. Ciri-ciri batu ultramilonit seringkali keras, gelap, ringan hingga berkabut dan terkadang menyerupai pseudotachylite dan obsidian.

  1. Mesomylonit

Telah mengalami jumlah pengurangan ukuran butir yang cukup besar, dan ditentukan oleh persentase modal butir matriksnya antara 50 dan 90%.

  1. Protomilonit

Protomilonit adalah mylonite yang telah mengalami pengurangan ukuran butir yang terbatas, dan ditentukan oleh persentase modal mereka dari butir matriks yang kurang dari 50%. Karena mylonitisation tidak lengkap pada batu-batu ini, peninggalan butir dan tekstur terlihat jelas, dan beberapa protomylonites dapat menyerupai kataklasit daun atau bahkan beberapa sekis.

  1. Phillonit

Phillonit adalah phyllosilicate (misalnya Klorit atau mika) yang kaya akan milonit. Batu tersebut biasanya memiliki kain geser sekunder (C ‘) yang dikembangkan dengan baik.

Nah, hanya itusaja uraian yang bisa kami berikan secara lengkap pada kalian ya. Berkenaan dengan pengertian batu milonit menurut para ahli, manfaat, dan contohnya dalam berbagai bidang. Semoga bisa memberikan edukasi bagi semuanya.

Sumber Referensi
  1. Detail information on the Mylonite dari http://www.worldofstones.com/blog/mylonite/
  2. Mylonite dari https://www.sandatlas.org/mylonite/
  3. Mylonite dari http://ncptt.nps.gov/buildingstone/glossary/mylonite
Gambar Gravatar
Diah Ainurrohmah Adalah Alumni Jurusan Geografi dan Saat Ini Sedang Proses Penyelesaian Program Pascasarjana Geografi di Kampus Negeri Jawa Tengah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *