Pengertian Awan, Jenis, Ciri, dan Contohnya

Diposting pada

Awan Adalah

Dalam meteorologi, awan adalah aerosol yang terdiri atas massa tetesan cairan menit, kristal beku, atau partikel lain yang tersuspensi dalam arti atmosfer benda planet atau ruang serupa. Air atau berbagai bahan kimia lainnya dapat menyusun tetesan dan kristal. Di Bumi, awan terbentuk sebagai hasil dari kejenuhan udara ketika didinginkan ke titik embunnya, atau ketika memperoleh kelembaban yang cukup (biasanya dalam bentuk uap air).

Mereka terlihat di homosfer Bumi (yang meliputi troposfer, stratosfer, dan mesosfer). Terdapat bermacam-macam jenis awan yang Awan dikelompokkan berdasarkan apakah awannya tinggi, sedang, atau rendah.  Contoh awan tinggi misalnya awan sirus yang memiliki ciri-ciri bentuknya seperti serat halus, mirip seperti bulu burung.

Awan

Awan terbentuk ketika udara yang relatif lembab naik. Ketika massa udara naik, tekanan yang lebih rendah berlaku di tingkat yang lebih tinggi memungkinkannya untuk mengembang. Dalam pemuaian, udara mendingin secara adiabatik (yaitu, tanpa pertukaran panas dengan udara di sekitarnya)

Udara mendingin sampai suhunya turun di bawah titik embun, di mana udara menjadi jenuh sehingga uap air mengembun menjadi inti kondensasi awan atau tetesan air kecil (atau menimbun ke inti es atau kristal es kecil). Inti kondensasi terdiri dari partikel mikroskopis di udara.

Proses tersebut dengan cepat menimbulkan butiran-butiran berdiameter 0,01 mm (0,0004 inci). Tetesan ini, biasanya hadir dalam konsentrasi beberapa ratus per sentimeter kubik, membentuk awan air yang tidak mempresisi.

Pengertian Awan

Awan adalah akumulasi yang terlihat dari tetesan kecil air, kristal es, atau keduanya, yang melayang di udara. Meskipun bentuk dan ukurannya berbeda-beda, semua awan pada dasarnya terbentuk dengan cara yang sama melalui vertikal udara di atas tingkat kondensasi. Awan juga dapat membentuk kontak dengan permukaan tanah juga. Awan seperti itu akan dikenal sebagai kabut.

Secara etimologis, asal usul istilah “cloud (awan)” dapat ditemukan dalam kata Inggris Kuno clud atau clod, yang berarti bukit atau kumpulan batu. Sekitar awal abad ke-13, kata itu mulai digunakan sebagai metafora untuk awan hujan, karena kesamaan dalam penampilan antara massa batuan dan awan tumpukan kumulus.

Awan itu penting karena berbagai alasan. Curah hujan, seperti hujan atau salju, adalah salah satu alasannya. Di malam hari, awan memantulkan kembali panas ke permukaan dan menjaganya tetap hangat. Pada siang hari, awan dapat meneduh kita dari matahari dan membuat struktur Bumi lebih dingin.

Pengertian Awan Menurut Para Ahli

Adapun definisi awan menurut para ahli, antara lain:

  1. Encyclopedia Britannica, Awan adalah tetesan massa air, kristal es, atau campuran keduanya yang melayang di udara, biasanya pada ketinggian yang cukup tinggi (lihat video). Kabut adalah lapisan awan dangkal di atau dekat permukaan tanah.
  2. NASA, Awan adalah massa tetesan air atau kristal es yang menggantung di atmosfer. Awan terbentuk ketika air mengembun di langit. Kondensasi memungkinkan kita melihat uap air. Ada banyak jenis awan. Awan menjadi bagian penting dari cuaca dan iklim di Bumi.

Jenis Awan

Sebagian besar awan dapat dibagi menjadi beberapa kelompok (tinggi/menengah/rendah) berdasarkan ketinggian basis awan di atas permukaan bumi. Awan lain dikelompokkan bukan berdasarkan ketinggiannya, tetapi oleh karakteristik uniknya, seperti terbentuk di sepanjang gunung (awan Lenticular) atau terbentuk di bawah awan yang ada (awan Mammatus).

Berikut ini jenis-jenis awan berdasarkan ketinggian, antara lain:

Awan Tinggi

Awan tinggi berada pada ketinggian 5 – 13 km (16.000 – 43.000 kaki). Yang termasuk jenis awan tinggi meliputi:

  • Cirrus

Cirrus adalah salah satu jenis awan paling umum yang dapat dilihat setiap saat sepanjang tahun. Ciri-cirinya, yaitu:

  1. Tipis dan ringan dengan tampilan seperti kemilau sutra.
  2. Selalu terbuat dari kristal es yang tingkat pemisahannya menentukan seberapa transparan sirus itu.
  3. Selain penampilan filamen, awan cirrus menonjol di antara jenis awan lainnya karena sering berwarna kuning cerah atau merah sebelum matahari terbit dan sesudah matahari terbenam.
  • Cirrocumulus

Awan Cirrocumulus adalah salah satu yang paling indah di luar sana. Ciri-cirinya yaitu:

  1. Biasanya terbentuk sekitar 5 km di atas permukaan dengan pola bulu putih kecil yang menyebar bermil-mil di atas langit.
  2. Kadang-kadang disebut ‘langit makarel’ karena mereka kadang-kadang memiliki warna keabu-abuan yang membuat awan tampak sedikit seperti sisik ikan.
  3. Yang perlu diingat tentang awan cirrocumulus adalah bahwa mereka tidak pernah menghasilkan hujan (tetapi bisa berarti cuaca dingin) juga tidak berinteraksi dengan jenis awan lain untuk membentuk struktur awan yang lebih besar.
  • Cirrostratus

Awan cirrostratus memiliki ciri-ciri, yaitu:

  1. Bentuknya seperti lembaran yang dapat terlihat seperti selimut keriting yang menutupi langit.
  2. Cukup transparan yang sehingga memungkinkan matahari atau bulan untuk bisa tetap terlihat.
  3. Warnanya bervariasi dari abu-abu muda hingga putih dan pita-pita berserat dapat sangat bervariasi ketebalannya.
  4. Awan Cirrostratus dapat berubah menjadi awan altostratus jika awan ini turun ke ketinggian yang lebih rendah.
  5. Awan cirrostratus hampir selalu bergerak ke arah barat. Melihat awan ini biasanya berarti curah hujan sudah dekat dalam 24 jam ke depan.

Awan Menengah

Awan menengah berada pada ketinggian 2 sampai 7 km (7.000 – 23.000 kaki). Yang termasuk jenis awan menengah meliputi:

  • Altocumulus

Awan Altoculumus merupakan awan yang umum di sebagian besar dunia. Awan yang satu ini kadang-kadang disebut ‘awan sosial’ karena muncul secara berkelompok. Ciri-cirinya yaitu:

  1. Memiliki warna putih keabu-abuan dengan beberapa bagian lebih gelap dari yang lain.
  2. Karena terbentuk pada ketinggian yang lebih rendah, sehingga mereka sebagian besar terbuat dari tetesan air meskipun mereka dapat mempertahankan kristal es ketika membentuk lebih tinggi.
  3. Biasanya muncul di antara awan stratus yang lebih rendah dan awan cirrus yang lebih tinggi, dan biasanya mendahului altostratus ketika sistem frontal yang hangat berkembang.
  4. Ketika altocumulus muncul dengan tipe awan lain pada saat yang sama, badai biasanya mengikuti.
  5. Biasanya tumbuh dengan konveksi, dalam banyak kasus setelah udara lembab naik untuk bercampur dengan udara kering turun. Awan Altocumulus juga dapat terbentuk dalam kombinasi dengan jenis awan lain seperti cumulonimbus. Jumlah curah hujan dari altocumulus diproyeksikan dari ringan ke sedang.
  • Altostratus

Ciri-ciri awan Altostratus, antara lain:

  1. Altostratus sering tersebar di ribuan mil persegi dan sangat terkait dengan hujan ringan atau salju. Meskipun tidak mampu menghasilkan hujan lebat, namun biasanya awan altostratus berubah menjadi awan nimbostratus yang bergabung dengan uap air dan dapat menghasilkan hantaman.
  2. Warnanya abu-abu seragam, halus, dan sebagian besar tanpa fitur yang mengapa awan ini kadang-kadang disebut ‘boring clouds (awan yang membosankan)’ .
  • Nimbostratus

Nama Nimbostratus berasal dari kata Latin nimbus yang berarti “hujan” dan stratus untuk “menyebar”. Ciri-ciri awan nimbostratus, antara lain:

  1. Pembawa hujan lebat yang membentuk lapisan awan tebal dan gelap yang benar-benar dapat menghalangi matahari.
  2. Meskipun termasuk dalam kategori awan tingkat menengah, awan ini terkadang turun ke ketinggian yang lebih rendah.
  3. Terbentuk sebagai hasil dari akumulasi bertahap area lembab di area yang luas ketika sistem frontal hangat mengangkat area hangat dan lembab lebih tinggi di atmosfer di mana awan ini mengembun.
  4. Seperti yang diuraikan sebelumnya, awan nimbostratus dapat terbentuk dari jenis awan lain, seperti altostratus yang turun.
  5. Penyebaran awan cumulonimbus juga dapat menyebabkan pembentukan nimbostratus.

Awan Rendah

Awan rendah berada pada permukaan  hingga ketinggian 2 km (permukaan – 7.000 kaki). Yang termasuk jenis awan rendah meliputi:

  • Stratus

Awan Stratus tersusun dari lapisan tipis awan yang menutupi area luas langit, yang sangat umum di seluruh dunia terutama di wilayah pesisir dan pegunungan. Ciri-cirinya, yaitu;

  1. Ini hanyalah kabut ketika terbentuk dekat dengan tanah.
  2. Kita dapat dengan mudah membedakan awan stratus dengan lapisan awan horizontal panjang yang memiliki tampilan seperti kabut.
  3. Awan terbentuk dari massa udara besar yang naik ke atmosfer dan kemudian mengembun. Ini cukup jinak dalam hal curah hujan yang menghasilkan hujan ringan atau bahkan salju ringan jika suhu turun di bawah titik beku. Namun, jika cukup kelembaban dipertahankan di permukaan tanah, awan dapat berubah menjadi nimbostratus.
  • Stratocumulus

Ciri-ciri awan stratocumulus, yaitu:

  1. Terlihat seperti selimut katun tebal berwarna putih.
  2. Menyerupai awan kumulus kecuali mereka jauh lebih besar.
  3. Basisnya terdefinisi dengan baik dan rata tetapi bagian atas awannya kasar karena konveksi dengan awan itu sendiri. Tergantung pada ketebalan awan, stratocumulus akan memiliki rona abu-abu terang sampai gelap.
  4. Orang sering berpikir hujan sudah dekat ketika mereka melihat awan ini. Pada kenyataannya, hanya berupa gerimis ringan.
  • Nimbostratus

Ciri-ciri awan stratocumulus, yaitu:

  1. Berwarna abu-abu gelap, memiliki pangkalan kasar dan duduk rendah di langit.
  2. Awan Nimbostratus dikaitkan dengan hujan terus menerus atau salju. Terkadang mereka menutupi seluruh langit dan kita tidak bisa melihat ujung-ujung awan.

Selain jenis-jenis awan yang di atas, ada pula jenis awan dengan pertumbuhan vertikal (awan yang tumbuh tidak menyebar di langit) yang berada permukaan  hingga ketinggian 13 km (permukaan – 43.000 kaki).

  • Cumulus

Ini adalah yang paling dikenal dari semua jenis awan. Ciri-cirinya yaitu:

  1. Bentuknya seperti ‘Tumpukan kapas’ , yang membentuk massa besar dengan tepi bulat yang terdefinisi dengan baik, yang menjelaskan nama ‘kumulus’ yang merupakan bahasa Latin untuk ‘tumpukan’.
  2. Awan cumulus sebagai tanda cuaca cerah, meskipun terkadang hujan turun dalam bentuk hujan ringan. Kita dapat menemukannya hampir di mana saja di dunia yang diharapkan untuk wilayah Kutub.
  • Cumulonimbus

Ini adalah tipe awan yang berkembang secara vertikal yang basisnya tumbuh dari satu hingga delapan kilometer, karenanya disebut awan menara. Ciri-cirinya yaitu:

  1. Cumulonimbus berbulu dan putih seperti cumulus tetapi formasi awan jauh lebih besar.
  2. Untuk alasan yang sama, cumulonimbus adalah tipe awan level rendah dan level tinggi. Di pangkalan ketinggian rendah, awan sebagian besar terbuat dari tetesan air tetapi puncak ketinggian tinggi didominasi oleh kristal es.
  3. Ketika kita melihat cumulonimbus, kita bisa tahu ada badai yang menunggu untuk terjadi di suatu tempat.
  4. Awan Cumulonimbus dapat dilihat paling umum selama sore hari di musim panas dan musim semi ketika permukaan Bumi melepaskan panas.

Contoh Awan

Contoh jenis awan yang bisa dibagi lagi menjadi beberapa spesies, misalnya:

  • Spesies Cirrus

Meliputi:

  1. Cirrus fibratus – Jenis awan cirrus yang paling umum. Ini muncul sebagai garis-garis paralel putih yang melesat melintasi langit.
  2. Cirrus uncinus – Memiliki bentuk seperti kait, atau dikenal sebagai ekor kuda.
  3. Cirrus spissatus – Tebal dan padat, serta cenderung mendominasi langit di atas.
  4. Cirrus floccus – Ini memiliki fitur yang lebih seperti kapas daripada cirrus lainnya.
  5. Cirrus castellanus – Lebih berkembang secara vertikal dan memiliki puncak seperti menara.
  • Spesies Cirrocumulus

Meliputi:

  1. Cirrocumulus stratiformis – Ini sangat kecil yang menutupi sebagian besar langit.
  2. Cirrocumulus lenticularis – Seringkali lebih besar dari awan cirrocumulus lain dengan bentuk bulat.
  3. Cirrocumulus floccus – Awan halus yang memiliki penampilan seperti lensa atau almond.
  4. Cirrocumulus castellanus – Lebih tinggi dari lebarnya, awan-awan ini menyerupai menara-menara kecil di langit
  • Spesies Cirrostratus

Meliputi:

  1. Cirrostratus fibratus-Awan ini sering berkembang dari cirrus fibratus atau cirrus spissatus. Memiliki tampilan seperti bulu binatang.
  2. Cirrostratus nebulosus-Memiliki penampilan tudung yang menutupi langit. Ini tanpa fitur dan terkadang tidak terlalu mencolok.

Nah, demikianlah saja artikel yang bisa kami berikan pada segenap pembaca. Berkenaan dengan pengertian awan menurut para ahli, jenis, ciri, dan contohnya yang mudah ditemukan. Semoga memberikan edukasi serta literasi bagi semuanya.

Sumber Referensi
  • Cloud dari https://www.britannica.com/science/cloud-meteorology
  • Cloud Types dari https://scied.ucar.edu/learning-zone/clouds/cloud-types
Gambar Gravatar
Diah Ainurrohmah Adalah Alumni Jurusan Geografi dan Saat Ini Sedang Proses Penyelesaian Program Pascasarjana Geografi di Kampus Negeri Jawa Tengah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *