Dampak Kabut Asap Terhadap Lingkungan dan Kesehatan

Diposting pada

Dampak Kabut Asap

Kabut asap adalah campuran polutan yang terbawa melalui udara yang mencakup partikel jelaga, karbon dioksida dan gas beracun lainnya. Polusi asap mempengaruhi beberapa arti negara Asia Tenggara secara rutin, terutama Indonesia, Malaysia, Singapura dan Brunei, dan pada tingkat lebih rendah, Thailand, Vietnam dan Filipina. Kondisi ini sebagian besar disebabkan oleh pembakaran sejumlah besar lahan berhutan di Indonesia.

Kabut asap biasanya terjadi selama musim hujan barat daya antara Juni dan September, dan menjadi lebih parah selama periode cuaca kering. Kabut asap dapat berdampak negatif terhadap lingkungan karena menyebabkan kerusakan, serta berdampak negatif terhadap kesehatan, misalnya menimbulkan ISPA.

Kabut Asap

Kabut asap adalah fenomena lapisan atmosfer di mana debu, asap, dan partikel kering lainnya mengaburkan kejernihan langit. The World Meteorological Organization  secara manual mengklasifikasikan pengaburan horizontal ke dalam kategori kabut, kabut es, kabut uap, halimun, kabut asap, asap, abu vulkanik, debu, pasir, dan salju. Sumber untuk partikel kabut termasuk pertanian (membajak dalam cuaca kering), lalu lintas, industri, dan kebakaran hutan.

Asap sering terjadi ketika partikel debu dan asap menumpuk di udara yang relatif kering. Ketika kondisi cuaca menghalangi penyebaran asap dan polutan lainnya, mereka terkonsentrasi dan membentuk kain kafan yang menggantung rendah yang mengganggu visibilitas dan dapat menjadi ancaman kesehatan pernapasan. Polusi industri dapat menyebabkan kabut tebal, yang dikenal sebagai kabut asap.

Sejak 1991, penyebab kabut asap telah menjadi masalah yang sangat akut di Asia Tenggara. Sumber utama kabut adalah kebakaran yang terjadi di Sumatra dan Kalimantan. Menanggapi kabut asap Asia Tenggara 1997, negara-negara ASEAN menyepakati Rencana Aksi Kabut Asap Regional (1997). Pada tahun 2002, semua negara ASEAN menandatangani Perjanjian tentang Polusi Asap Lintas Batas, tetapi polusi masih menjadi masalah saat ini.

Berdasarkan perjanjian tersebut, sekretariat ASEAN menjadi tuan rumah unit koordinasi dan dukungan. Selama kabut asap Asia Tenggara 2013, Singapura mengalami rekor tingkat polusi yang tinggi, dengan Indeks Standar Pencemaran 3 jam mencapai rekor tertinggi 401.

Di Amerika Serikat, program Pemantauan Antar Lingkungan untuk Lingkungan Visual Terlindungi (IMPROVE) dikembangkan sebagai upaya kolaboratif antara EPA AS dan Layanan Taman Nasional untuk menetapkan komposisi kimia kabut di Taman Nasional dan menetapkan langkah-langkah pengendalian pencemaran udara di untuk mengembalikan visibilitas ke tingkat pra-industri.

Selain itu, Undang-Undang Udara Bersih mengharuskan agar masalah visibilitas saat ini diatasi, dan masalah visibilitas di masa mendatang dicegah, di 156 area Federal Kelas I yang berlokasi di seluruh Amerika Serikat. Daftar lengkap area ini tersedia di situs web EPA.

Dampak Kabut Asap

Kabut asap dapat berdampak negatif terhadap lingkungan dan kesehatan. Berikut penjelasannya.

  1. Terhadap kesehatan

Dampak kabut asap terhadap kesehatan, antara lain:

  1. Mengganggu peredaran darah

Paparan kabut asap bisa mengakibatkan sistem peredaran darah ikut terganggu. Hal itu disebabkan karena karbon monoksida (CO) yang terhirup terlalu banyak akan membuat kadar kekentalan darah dan kadar protein meningkat. Itu menjadi pertanda bahwa perkembangan radang pembuluh darah (arterosklerosis).

  1. Batuk dan iritasi tenggorokan

Salah satu dampak kabut asap terhadap kesehatan tubuh ialah batuk dan iritasi tenggorokan. Saat sering terkena paparan asap, sistem pernapasan bisa terganggu sehingga mengakibatkan batuk dan iritasi tenggorokan. Pada umumnya, kondisi ini dapat berlangsung selama beberapa jam setelah kita terpapar kabut asap.

Kendati demikian, efeknya bagi sistem pernapasan bisa berlangsung lama meskipun gejala kondisi sudah menghilang.

  1. Bersifat karsinogenik

Kabut asap yang berasal dari kebakaran hutan bersifat karsinogenik yang bisa berdampak buruk bagi kesehatan tubuh. Hal itu disebabkan karena zat karsinogenik bisa mengakibatkan kerusakan organ tubuh dan dalam kondisi yang serius dapat memicu terjadinya kanker.

  1. Merusak pernapasan

Dampak lainnya dari kabut asap juga akan mengakibatkan kinerja paru-paru menurun sehingga seseorang akan kesulitan bernapas. Gangguan pada pernapasan pun dapat berdatangan seperti asma, infeksi saluran pernapasan (ISPA), penyakit paru-paru obstruktif, penyakit jantung, hingga kanker paru-paru.

  1. Mata merah

Kabut asap dapat berdampak pada kesehatan mata karena dapat mengakibatkan iritasi. Iritasi biasnaya terjadi jika ada zat iritan, seperti debu, asap, dan polutan, yang masuk ke dalam mata. Apabila mata kita terkena zat iritan, sebaiknya segera bilas mata dengan menggunakan air.

  1. Terhadap lingkungan

Dampak kabut asap terhadap lingkungan, antara lain:

  1. Penurunan kapasitas reproduksi siamang

Perilaku menyanyi dan komunikasi siamang juga diketahui terganggu oleh kabut tebal, dan efek jangka panjang terkait dengan penurunan kapasitas reproduksi.

  1. Penurunan populasi lebah

Dalam arti industri pengumpulan madu, baik liar maupun pertanian, kabut yang berkepanjangan telah diketahui mengurangi koloni lebah yang menetap di pohon, sehingga kemungkinan menyebabkan penurunan besar populasi lebah dalam jangka panjang. Ini kemudian akan memiliki efek pada penyerbukan pohon dan buah di ekosistem hutan yang juga ikut berkurang.

Penyerbuk dapat memindahkan serbuk sari dan biji dari satu bunga ke bunga lain, menyuburkan tanaman sehingga mereka dapat tumbuh dan menghasilkan makanan. Penyerbukan silang membantu setidaknya 30% tanaman dunia dan 90% tanaman liar kita berkembang. Tanpa lebah menyebarkan benih, banyak tanaman – termasuk tanaman pangan akan mati.

  1. Perubahan reproduksi pohon dan tanaman berbunga

Ketika penetrasi sinar dalam makna matahari dipengaruhi, reproduksi pohon dan tanaman berbunga juga kemungkinan akan berubah. Dengan demikian, mamalia dan burung pemakan buah akan paling terpengaruh karena sumber daya pohon ini membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk matang, berbunga, dan menghasilkan buah.

  1. Berpengaruh terhadap cahaya kunang-kunang

Kabut asap juga memengaruhi kunang-kunang, ikon ekowisata Asia Tenggara. Diketahui dengan baik bahwa sebagian besar spesies kunang-kunang memancarkan cahaya pada malam hari terutama untuk pemilihan pasangan dan untuk berfungsi sebagai sinyal peringatan bagi predator.

Dalam kabut tebal, sulit bagi wisatawan untuk melihat sinyal kunang-kunang, tetapi bahkan lebih sulit bagi kunang-kunang untuk dilihat oleh calon pasangan, sehingga mempengaruhi kelangsungan hidup populasi mereka di hutan bakau.

Karena lampu yang diproduksi oleh masing-masing spesies bersifat spesifik, kabut asap dapat mengganggu komunikasi antara spesies dan, sebagai akibatnya, pejantan tidak akan dapat menemukan betina.

Risiko nyata adalah kunang-kunang tidak akan mampu menghasilkan cahaya (bertahan hidup) sama sekali. Hal ini disebabkan oleh reaksi kimia yang penting, yang dikenal sebagai bioluminescence, di mana cahaya diproduksi di kunang-kunang dan tidak mungkin terjadi dengan tidak adanya oksigen.

Terlebih lagi, dengan lebih sedikit oksigen yang tersedia di udara berasap, kunang-kunang, seperti serangga kecil lainnya, mungkin terbunuh atau diperkirakan kurang energik dari biasanya.

  1. Terganggunya ekosistem laut

Lebih jauh, ketika organisme yang berkerang beresiko dari pengasaman laut, seluruh rantai makanan laut berisiko. Saat ini, lebih dari satu miliar orang di seluruh dunia bergantung pada makanan dari laut sebagai sumber protein utama mereka, belum lagi pekerjaan dan ekonomi yang bergantung pada ikan dan kerang di lautan kita.

Itulah tadi artikel yang bisa kami berikan pada segenap pembaca. Berkenaan dengan ragam dampak kabut asap terhadap lingkungan dan kesehatan manusia secara umum. Semoga bisa memberi edukasi serta referensi bagi kalian yang membutuhkan.

Sumber Referensi
  1. Haze dari https://en.wikipedia.org/wiki/Haze
  2. Long-term haze impact dari https://www.thestar.com.my/opinion/letters/2015/11/02/longterm-haze-impact
Gambar Gravatar
Diah Ainurrohmah Adalah Alumni Jurusan Geografi dan Saat Ini Sedang Proses Penyelesaian Program Pascasarjana Geografi di Kampus Negeri Jawa Tengah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *