Jenis Lapisan Atmosfer Berdasarkan Temperatur dan Kondisi Gasnya

Diposting pada

Jenis Lapisan Atmosfer

Atmosfer di planet bumi adalah campuran gas yang menutupi permukaan planet dan ditahan di sana, oleh gravitasi. Lapisan atmosfer memiliki komposisi, suhu, dan sifat lainnya yang berbeda pada ketinggian yang berbeda.

Khususnya gas-gas yang berada di bawah lapisan terendah, mempunyai tekanan lebih berat dari gas-gas yang berada di lapisan atasnya. Karena alasan ini, atmosfer memiliki kepadatan yang lebih tinggi di permukaan planet dan menjadi semakin sedikit atau “Lebih tipis” di ketinggian yang lebih tinggi.

Bila diukur dari permukaan bumi, ketebalan atmosfer mencapai 1.000 kilometer. Selain dari campuran gas dengan berbagai komposisi, atmosfer juga terbentuk dari beberapa kandungan yang antara lain 0,03 persen karbon dioksida, 0,9 persen argon, 0,7 persen ozon, 78 persen nitrogen, dan 21 persen oksigen.

Atmosfer

Suasana tampak seperti selimut gas, ketika Anda melihatnya dari luar angkasa atau dari tanah. Ketika para ilmuwan mulai memeriksa arti atmosfer, mereka memperhatikan bahwa ada bagian dan lapisan yang berbeda. Ada lapisan-lapisan molekul, suhu, dan tekanan yang berbeda. Secara keseluruhan, atmosfer terdiri dari beberapa molekul utama.

Udara di atas, terbuat dari 78% nitrogen (N2), 21% oksigen (O2), 0,9% argon (Ar) dan 0,04% karbon dioksida (CO2). Sisanya, terbuat dari hal-hal yang disebut elemen jejak. Unsur-unsur jejak tersebut termasuk uap air, ozon, dan partikel serta molekul lain yang mengambang di sekitarnya

Jenis Lapisan Atmosfer

Adapun jika di klasfikasikan jenis lapisan atmosfer ini bisa dibagi menjadi dua. Yakni;

  1. Lapisan Atmosfer Menurut Temperaturnya

Lapisan Atmosfer Menurut Temperatur
Lapisan Atmosfer Menurut Temperatur

Berdasar temperaturnya, atmosfer bumi dibagi menjadi lima lapisan atau ‘bola’. Setiap lapisan yang ada jelas mempunyai fungsi masing-masing dan ditandai oleh gradien suhu yang berbeda sebagai fungsi ketinggian.

  1. Troposfer

Troposfer (antara 0 dan sekitar 15 kilometer) adalah lapisan pertama di atas permukaan bumi, mengandung sekitar 85 hingga 90 persen, dari massa atmosfer bumi. Hal ini ditandai dengan menurunnya suhu dengan meningkatnya ketinggian. Untuk mempelajari lebih lengkap tentang fisika, silakan kunjungi situs onoini.com.

Profil termal troposfer, sebagian besar merupakan hasil dari pemanasan permukaan bumi oleh radiasi matahari yang masuk. Panas kemudian ditransfer melalui troposfer, dengan kombinasi transfer konvektif dan turbulen. Perubahan cuaca terjadi di troposfer bumi.

  1. Stratosfer

Di stratosfer (antara sekitar 15 dan 50 km) suhu naik, sebagai fungsi dari peningkatan ketinggian. Pemanasan ini adalah hasil dari penyerapan langsung radiasi matahari oleh lapisan ozon, sehingga mencegah sebagian besar radiasi ultraviolet berbahaya dari matahari untuk mencapai permukaan bumi. Lapisan ini tersusun atas:

  • Lapisan isometris: 12-20 km
  • Lapisan inversi: 20-35 km
  • Lapisan inversi kuat: 35-50 km
  1. Mesosfer

Mesosfer adalah lapisan atmosfer berikutnya (dari 50 hingga 90 km), ditandai oleh suhu yang menurunkan suhu lebih jauh hingga rata-rata -90 ° C.

Banyak meteor terbakar di lapisan ini saat memasuki atmosfer Bumi. Lapisan ini mempunyai fungsi sebagai pelindung bumi dari benda luar angkasa (meteor yang akan terbakar melewati lapisan ini), Juga berfungsi untuk menghantarkan gelombang elektromagnetik contohnya sinyal radio, televisi, dan juga telepon. Serta berfungsi sebagai pendingin radiasi sinar ultraviolet.

  1. Termosfer

Setelah itu, termosfer mengambil alih tempat suhu yang terus meningkat dengan ketinggian. Ini adalah lapisan atmosfer yang pertama kali terpapar radiasi matahari. Termosfer juga termasuk ionosfer, wilayah atmosfer yang dipenuhi dengan partikel bermuatan, di mana aurora terjadi.

  1. Eksosfer

Batas atas atmosfer bumi adalah eksosfer, tempat atmosfer bergabung ke ruang angkasa. Berfungsi untuk memantulkan cahaya matahari (reflektor) cahaya matahari zodiacal. Lapisan eksosfer berada di ketinggian lebih dari 700 km dari permukaan bumi. Dan suhu lapisan ini mencapai 2.200oC.

Pada eksosfer tidak ada tekanan udara. Lalu pergerakan molekul hidrogen sangat cepat à tekanan radiasi sinar matahari lebih tinggi dan kuat daripada tarikan gravitasi bumi.

  1. Lapisan Atmosfer Menurut Jenis dan Kondisi Gas

Lapisan Atmosfer Menurut Jenis dan Kondisi Gas
Lapisan Atmosfer Menurut Jenis dan Kondisi Gas

Sedangkan jenis dan kondisi gas. Lapisan atmosfer ini terbagi atas;

  1. Oksigen dan Nitrogen

Berdasarkan volume, oksigen dan nitrogen adalah komponen utama dari atmosfer. Bagi kehidupan, oksigen dan nitrogen ini, memiliki hubungan yang sangat penting. Kedua gas ini bersama-sama membentuk sekitar 99 persen, dari atmosfer kering. Nitrogen dikeluarkan dari atmosfer dan disimpan, di permukaan bumi, terutama dengan cara kilat melalui presipitasi dan oleh bakteri pengikat nitrogen khusus.

Penambahan nitrogen ke tanah permukaan bumi dan berbagai badan air memasok nutrisi yang sangat dibutuhkan untuk pertumbuhan tanaman. Melalui pembakaran biomassa dan denitrifikasi lah, kebanyakan nitrogen kembali ke atmosfer.

  1. Uap Air

Baik secara spasial dan temporal, uap air bervariasi dalam konsentrasi di atmosfer. Konsentrasi uap air tertinggi ditemukan di dekat khatulistiwa, di atas lautan dan hutan hujan tropis. Lokasi di mana volume uap air dapat mendekati nol persen adalah daerah kutub dingin dan gurun benua subtropis.

  1. Karbon Dioksida

Gas rumah kaca yang penting yaitu karbon dioksida. Ulah manusia telah menyebabkan peningkatan efek rumah kaca di atmosfer bumi. Sejarah mencatat bahwa selama 100 tahun terakhir, manusia berkontribusi terhadap pemanasan global. Secara alami, karbon dioksida dipertukarkan antara atmosfer dan kehidupan melalui proses respirasi dan fotosintesis.

  1. Metana

Gas rumah kaca yang sangat kuat adalah metana. Berikut beberapa sumber utama dari gas metana yang ditambahkan ke atmosfer bumi:

  1. Ekstraksi minyak dan gas
  2. Pertambangan batubara
  3. Penggembalaan hewan domestik
  4. Rayap
  5. Tempat pembuangan sampah
  6. Penanaman padi.

Perlu Anda ketahui bahwa pembentukan gas metana bisa dihasilkan dari kondisi aerobik yang terkait dengan banjir padi. Namun, perkiraan yang akurat tentang berapa banyak metana yang diproduksi dari sawah sulit dipastikan.

  1. Nitro Oksida

Sumber untuk peningkatan oksida nitrat di atmosfer meliputi.

  1. Konversi penggunaan lahan
  2. Pembakaran biomassa
  3. Pemupukan tanah.

Deforestasi dan konversi ekosistem sabana, hutan, dan padang rumput menjadi ladang pertanian dan rangeland yang merupakan asal sebagian besar oksida nitrat dsn ditambahkan ke atmosfer setiap tahun.

  1. Ozon

Ada dua wilayah berbeda di atmosfer bumi yang dapat ditemukan konsentrasi gas ozon. Pertama terkonsentrasi pada ketinggian 15 hingga 55 kilometer, pada stratosfer di atas permukaan bumi. Di sini, dapat ditemukan sekitar 97 persen mayoritas ozon. Kedua, ozon juga sangat terkonsentrasi di permukaan bumi, di sekitar dan di dalam kota. Sebagian besar ozon ini, dibuat sebagai produk sampingan dari kabut fotokimia buatan manusia.

Fungsi Atmosfer

Adanya lapisan atmosfer berdasarkan temperatur dan kondisi gasnya memiliki fungsi sebagai berikut;

  1. Atmosfer mengelilingi bumi dan melindungi makhluk bumi dengan menghalangi sinar berbahaya dari matahari.
  2. Mengatur penerimaan panas sinar matahari, menyerap dan memantulkan panas yang dipancarkan oleh matahari adalah serangkaian proses yang dilakukan atmosfer, dalam menerima panas sinar matahari. Atmosfer, awan, dan juga permukaan bumi, kembali memantulkan ke angkasa sekitar 34 persen panas matahari. Atmosfer dan awan menyerap sekitar 19 persen dan yang mencapai permukaan bumi sekitar 47 persen sisanya.
  3. Sebab-sebab gangguan yang terjadi pada televise, gelombang radio, dan lainnya juga dapat diketahui dari sini.

Manfaat Atmosfer

Adapun manfaat yang diperoleh dari atmosfer ini, antara lain;

  1. Menjaga bumi dari radiasi sinar UV. Dan perlu diketahui bagi kehidupan makhluk hidup di bumi bahwa sinar UV itu sangat berbahaya.
  2. Sebagai akibat dari adanya gaya gravitasi bumi, maka benda-benda, luar angkasa bisa jatuh ke bumi. Namun untungnya, ada atmosfer yang bisa melindungi bumi dari hal tak diinginkan tersebut.
  3. Atmosfer dapat dijadikan sebagai pedoman dalam membuat ramalan cuaca, jangka panjang maupun jangka pendek. Jika ingin mengetahui kemungkinan dilakukannya hujan buatan, juga bisa menggunakan atmosfer sebagai pedoman. Jadi, atmosfer sangat bermanfaat sebagai media cuaca yang bisa memengaruhi topan, hujan, awan, salju, angin, badai, dan lain sebagainya.
  4. Lapisan atmosfer menyediakan segala jenis gas yang dibutuhkan bagi kelangsungan hidup makhluk di bumi. Atmosfer menyediakan karbon dioksida, nitrogen, oksigen, dan lain sebagainya.
  5. Mempertahankan keseimbangan energi di dalam bumi.
  6. Berperan untuk biogeochemical bumi.

Gejala Optik Atmosfer

Terdapat faktor antara interaksi cahaya dalam arti matahari atau bulan dengan unsur-unsur yang ada di atmosfer. Interaksi ini bisa dalam bentuk penyebaran, pemantulan dan pembiasan.

Contohnya adalah:

  • 22 Degree Halo: yaitu pembiasan cahaya matahari dan bulan yang awalnya dari kristal es pada ketinggian tertentu.
  • Alpenglow: adalah pembiasan ketika matahari terbenam menjadikan langint akan berwarna merah muda. Gejalan ini biasanya terjadi di pegunungan.
  • Aurora: Terjadinya pembiasan cahaya matahari yang tidak teratur bentuknya sebab matahari akan tertutup oleh awan cumolonimbus.
  • Green flashes: gejala terbiasnya warna hijau di spektrum cahaya pada atmosfer ketika matahari terbit atau terbenam.
  • Zodiac light: gejala pemantulan cahaya dari planet lain, atau debu dan bisa juga asteroid yang terjadi di malam hari.

Nah, demikian tadi artikel yang bisa kami bahas secara lengkap tentang jenis lapisan yang ada dalam atmosfer berdasarkan temperatur dan kondisi gasnya. Semoga bisa memberi edukasi serta referensi bagi kalian yang membutuhkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *