Jenis Tsunami dan Contohnya

Diposting pada

Macam Tsunami

Tsunami adalah adalah gelombang besar yang disebabkan oleh pergerakan lapisan kerak bumi yang menggerakkan air laut. Sampai saat ini, tsunami disebut gelombang pasang, tetapi istilah ini umumnya tidak dianjurkan karena tsunami tidak ada hubungannya dengan pasang surut yang didorong oleh gravitasi bumi, arti bulan, dan makna matahari.

Meskipun beberapa tsunami mungkin tampak seperti pasang naik atau turun yang cepat di pantai, dalam situasi lain tsunami juga dapat menampilkan satu atau lebih gelombang pecah yang bergolak. Tsunami dapat dibedakan menjadi tiga yaitu tsunami lokal, tsunami regional, dan tsunami jarak jauh. Indonesia sendiri termasuk salah satu negara yang rawan tsunami. Salah satu contoh kejadian tsunami di Indonesia adalah tsunami Aceh yang terjadi pada tahun 2004.

Tsunami

Istilah tsunami berasal dari kata dalam bahasa Jepang yang berarti “gelombang pelabuhan“.  Lalu, apa perbedaan tsunami dengan gelombang biasa? Tsunami berbeda dengan gelombang permukaan yang ditimbulkan angin di lautan.

Sementara gelombang yang ditimbulkan angin di perairan dalam hanya menyebabkan pergerakan air di dekat permukaan, perjalanan tsunami melibatkan pergerakan air dari permukaan ke dasar laut. Menariknya, hal ini menyebabkan kecepatan tsunami dikendalikan oleh kedalaman air, dengan kecepatan yang lebih cepat di perairan yang lebih dalam, tidak seperti gelombang yang ditimbulkan oleh angin.

Atas dasar demikinalah maka pengertian tsunami adalah gelombang yang disebabkan oleh pergerakan tiba-tiba permukaan laut akibat gempa bumi, tanah longsor di dasar laut, tanah yang merosot ke laut, letusan gunung berapi yang besar atau benturan meteorit di laut.

Jenis Tsunami

Adapu untuk macam-macam tsunami bisa dibedakan menjadi beberapa bentuk. Antara lain;

  1. Lokal

Tsunami lokal adalah tsunami yang menyebabkan kerusakan pada jarak yang relatif dekat dengan peristiwa penyebab tsunami. Secara khusus, peristiwa bawah air yang biasanya gempa bumi sehingga menghasilkan tsunami lokal terjadi dalam jarak 100 km, yang kurang lebih 60 mil, dari kerusakan lapisan tanah yang diakibatkannya.

Tsunami ini bisa sangat menghancurkan karena waktu antara peristiwa bawah air dan kedatangan tsunami bisa di bawah satu jam dan terkadang kurang dari 10 menit. Ini tidak memberikan waktu yang cukup untuk evakuasi menyeluruh.

  1. Regional

Tsunami regional adalah tsunami yang menyebabkan kerusakan dari 100 km hingga 1.000 km dari peristiwa bawah laut yang menyebabkan tsunami. Dalam beberapa kasus, kerusakan lebih banyak terjadi di luar batas 1.000 km.

Tsunami regional memberikan waktu peringatan yang sedikit lebih banyak daripada tsunami lokal, menyebabkan terjadinya bencana alam antara satu sampai tiga jam dari kejadian yang menyebabkannya. Dalam wilayah 1.000 km, hanya satu hingga tiga jam mungkin tidak memberikan cukup waktu bagi orang untuk mengungsi dengan aman.

  1. Jarak Jauh

Tsunami jarak jauh, juga disebut tele-tsunami atau tsunami seluruh samudera yang berasal dari peristiwa yang sangat dahsyat dan merusak lebih dari 1.000 km dari daratan. Meskipun tsunami jarak jauh mungkin pertama kali tampak seperti tsunami lokal, tapi tsunami menyebar melintasi petak luas cekungan laut.

Ada lebih banyak waktu untuk mengevakuasi dan menghindari tsunami yang jauh, tetapi juga mencakup daratan yang lebih luas dan cenderung menyebabkan kerusakan yang luas dan meluas.

Contoh Kejadian Tsunami

Berikut ini beberapa contoh kejadian tsunami yang pernah terjadi di Indonesia maupun di luar negeri, diantaranya yaitu:

  1. Laut Enshunada, Jepang-20 September 1498

Sebuah gempa bumi, diperkirakan berkekuatan 8,3 skala Richter, menyebabkan gelombang tsunami di sepanjang pantai Kii, Mikawa, Surugu, Izu dan Sagami. Ombaknya cukup kuat untuk memecahkan ludah, yang sebelumnya memisahkan Danau Hamana dari laut.

Ada laporan tentang rumah yang banjir dan tersapu bersih di seluruh wilayah, dengan total sedikitnya 31.000 orang tewas.

  1. Lisbon, Portugal-1 November 1755

Gempa berkekuatan 8,5 skala Richter menyebabkan serangkaian tiga gelombang besar menghantam berbagai kota di sepanjang pantai barat Portugal dan Spanyol selatan, hingga setinggi 30 m, di beberapa tempat. Tsunami berpengaruh terhadap gelombang sejauh Teluk Carlisle, Barbados.

Gelombang dikatakan mengalami kenaikan 1,5 m. Gempa bumi dan tsunami yang terjadi menewaskan 60.000 orang di Portugal, Maroko dan Spanyol.

  1. Krakatau, Indonesia- 27 Agustus 1883

Peristiwa tsunami ini sebenarnya terkait dengan ledakan gunung api kaldera Krakatau. Beberapa gelombang dengan ketinggian mencapai 37 m tersebar karena terjadinya letusan dahsyat dan menghancurkan kota Anjer dan Merak.

Laut dilaporkan surut dari pantai di Bombay, India dan dikatakan telah menewaskan satu orang di Sri Lanka. Peristiwa ini menewaskan sekitar 40.000 orang secara total; namun, sebanyak 2.000 kematian dapat dikaitkan langsung dengan letusan gunung berapi, bukan tsunami yang menyusul.

  1. Sumatra, Indonesia-26 Desember 2004

Gempa 9,1 skala Richter di lepas pantai Sumatera diperkirakan terjadi pada kedalaman 30 km. Zona sesar yang menyebabkan tsunami kira-kira sepanjang 1300 km, secara vertikal menggeser dasar laut beberapa meter sepanjang itu. Tsunami berikutnya setinggi 50 m, mencapai 5 km ke pedalaman dekat Meubolah, Sumatera.

Daerah rawan tsunami ini juga yang paling banyak tercatat, dengan hampir seribu gabungan pengukur pasang surut dan pengukuran saksi mata dari seluruh dunia melaporkan kenaikan tinggi gelombang, termasuk tempat-tempat di AS, Inggris, dan Antartika. Diperkirakan kerusakan sebesar US $ 10 miliar dikaitkan dengan bencana tersebut, dengan sekitar 230.000 orang dilaporkan tewas.

  1. Pantai Pasifik Utara, Jepang-11 Maret 2011

Tsunami dahsyat berkecepatan 800 km per jam dengan gelombang setinggi 10 meter menyapu pantai timur Jepang, menewaskan lebih dari 18.000 orang. Tsunami ini ditimbulkan oleh gempa berkekuatan 9,0 yang mencapai kedalaman 24,4 km – menjadikannya gempa terbesar keempat yang pernah tercatat.

Sekitar 452.000 orang dipindahkan ke tempat penampungan, dan masih terus mengungsi dari rumah mereka yang hancur. Guncangan hebat tersebut mengakibatkan keadaan darurat nuklir, di mana pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima Daiichi mulai mengeluarkan uap radioaktif.

Bank Dunia memperkirakan bahwa Jepang membutuhkan waktu hingga lima tahun untuk mengatasi kerusakan finansial senilai $ 235 miliar secara finansial.

Nah, itulah tadi artikel yang bisa kami kemukakan pada semua pembaca berkenaan dengan macam-macam tsunami dan contohnya yang pernah terjadi di Indonesia dan beberapa negara di Dunia. Semoga memberikan wawasan serta menambah pengetahuan.

Gambar Gravatar
Diah Ainurrohmah Adalah Alumni Jurusan Geografi dan Saat Ini Sedang Proses Penyelesaian Program Pascasarjana Geografi di Kampus Negeri Jawa Tengah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *