Pengertian Pola Aliran Sungai, Macam, dan Contohnya

Diposting pada

Pola Aliran Sungai Adalah

Dalam geomorfologi, sistem drainase, juga dikenal sebagai sistem dalam pengertian sungai, adalah pola yang dibentuk oleh aliran, sungai, dan danau di cekungan drainase tertentu. Mereka diatur oleh topografi di lapisan tanah, apakah wilayah tertentu didominasi oleh batuan keras atau lunak, dan gradien tanah. Ahli geomorfologi dan hidrologi sering memandang aliran sebagai bagian dari drainase.

Cekungan drainase adalah wilayah topografi dari mana aliran menerima limpasan, aliran, dan aliran air tanah. Jumlah, ukuran, dan bentuk cekungan drainase yang ditemukan di suatu daerah bervariasi dan semakin besar peta topografi, semakin banyak informasi tentang cekungan drainase yang tersedia. Artikel ini akan mengulas tentang pengertian, macam-macam beserta contoh pola aliran sungai.

Pola Aliran Sungai

Aliran sungai adalah jumlah dalam pengertian air yang melewati suatu titik pada waktu tertentu. Setiap sungai atau aliran memiliki karakteristik aliran alami tersendiri, seperti aliran puncak setelah proses terjadinya hujan atau aliran mata air yang tinggi dari salju yang mencair.

Secara keseluruhan, ini mempengaruhi seberapa banyak air yang tersedia untuk irigasi, air minum, pembangkit listrik tenaga air, dan kegiatan rekreasi. Aliran sungai juga mempengaruhi bentuk fisik saluran air, habitat, dan proses ekologis seperti migrasi, pemijahan, dan pasokan makanan untuk kehidupan air.

Pengertian Pola Aliran Sungai

Pola aliran sungai adalah pola hubungan keruangan dari lembah-lembah, baik yang dialiri sungai maupun lembah yang kering atau tidak dialiri sungai. Pola aliran tersebut dipengaruhi oleh lereng, kekerasan batuan, struktur, sejarah diastrofisme, sejarah geologi dan geomerfologi dari daerah alairan sungai. Pola aliran berguna ketika melakukan interpretasi kenampakan geomorfologis, batuan dan struktur geologi.

Interpretasi pola aliran sungai dapat mudah dilakukan dengan pemanfaatan data penginderaan jauh baik citra foto ataupun non foto, terlebih lagi jika data penginderaan jauh yang stereoskopis (foto udara) dengan menampakkan 3 dimensional, sehingga hasil yang didapatkan bisa maksimal. Jenis citra satelit yang paling baik digunakan untuk mengamati pola aliran ialah citra radar (ifsar) yang dapat menghasilkan kenampakan tiga dimensi yang paling baik.

Pengertian Pola Aliran Sungai Menurut Para Ahli

Pengertian pola aliran sungai menurut para ahli, yaitu:

Morisawa (1985)

Pengaruh geologi yang berpengaruh terhadap bentuk sungai dan jaringannya ialah dinamika struktur geologi, yaitu tektonik aktif dan pasif serta lithologi (batuan). Kontrol dinamika struktur yang aktif meliputi pensesaran, pengangkatan (perlipatan) dan kegiatan vulkanik yang dapat mengakibatkan erosi sungai.

Kontrol struktur yang pasif berpengaruh pada arah dari sistem sungai sebab kegiatan tektonik aktif. Sedangkan batuan bisa berpengaruh terhadap morfologi sungai dan jaringan topologi yang memudahkan terjadinya pelapukan dan ketahanan batuan terhadap erosi.

Sobat Geografi

Sungai yang ada di muka bumi akan menyusun pola tertentu yang disebut dengan pola aliran. Pola aliran dipengaruhi oleh kondisi geologi yang dilalui ataupun struktur geomorfologinya.

Geo Webclass

Perbedaan pola aliran sungai dari suatu wilayah dengan wilayah lainnya sangat dipenharuhi oleh perbedaan kemiringan, topografi, struktur dan litologi batuan dasarnya.

Macam Pola Aliran Sungai beserta Contohnya

Terdapat bermacam-macam pola aliran sungai, antara lain:

Pola aliran sungai dendritik

Pola aliran sungai dendritk, dari bahasa Yunani “dendrit”, yang artinya “dari atau sejajar dengan pohon”. Pola aliran ini memiliki bentuk seperti percabangan pohon, sehingga percabangannya tidak teratur dengan arah dan sudut yang beragam.

Pola ini berkembang di mana saluran sungai mengikuti kemiringan medan, terbentuk di lembah berbentuk V; dengan jenis batuan yang homogen dan tidak terkontrol oleh struktur, biasanya pada batuan sedimen dengan perlapisan yang berbentuk horisontal, atau di batuan beku dan batuan kristalin yang homogen.

Pola aliran dendritic bentuknya tidak teratur, umumnya terdapat pada dataran atau daerah pentai dan di jumpai di daerah plato. Contoh pola aliran sungai dendritik terdapat di wilayah batuan granit di Sierra Nevada dan di daerah daratan yang memiliki batuan berbentuk horizontal di barat tengah.

Pola aliran sungai parallel

Pola aliran sungai paralel adalah pola sungai yang disebabkan oleh lereng curam karena morfologi lereng yang terjal akan terbentuk aliran-aliran sungai yang berbentuk lurus-lurus mengikuti arah lereng dengan cabang-cabang sungai yang sangat sedikit.

Pola aliran paralel seingkali mengindikasikan adanya patahan besar yang memotong daerah yang batuan dasarnya terlipat dan kemiringannya curam. Semua bentuk dari transisi bisa terjadi antara pola aliran trellis, dendritik, dan paralel. Pola ini terbentuk pada permukaan dengan kemiringan lereng yang seragam, misalnya, sungai yang mengalir ke tenggara dari Pegunungan Aberdare di Kenya.

Pola aliran sungai teralis

Pola aliran sunagi teralis merupakan pola aliran yang relatif sejajar dengan anak sungai yang bermuara ke sungai utama dan bentuknya menyirip seperti daun atau trellis. Saat sungai mengalir, di sepanjang lembah, anak sungai yang lebih kecil masuk ke dalamnya dari lereng curam di sisi gunung.

Anak-anak sungai ini memasuki sungai utama dengan sudut sekitar 90 derajat, menyebabkan penampakan seperti sistem drainase. Aliran sungai teralis terdapat pada pegunungan lipatan, yang menjadi penciri khas dari gunung-gunung yang terlipat, seperti Pegunungan Appalachian di Amerika Utara dan di bagian utara Trinidad.

Pola aliran sungai recatangular

Pola aliran sungai rectangular merupakan pola yang berbentuk cabang-cabang sungai yang cenderung berkelok, menyambung dan membentuk sudut-sudut yang tegak lurus dan memiliki liku-liku. Pada umumnya, pola aliran ini dikendalikan oleh pola kekar atau pola potongan yang tegak lurus.

Pola ini berkembang di daerah bebatuan keras dengan lapis horizontal dan juga batuan kristalin, yang memiliki ketahanan yang hampir seragam terhadap erosi, tetapi memiliki dua arah untuk bergabung pada sudut yang kira-kira tepat atau 90 derajat. Pola ini dapat ditemukan dengan Sungai Arun di Nepal.

Pola aliran sungai radial

Pola aliran sungai radial merupakan pola aliran sungai yang sifatnya menyebar ke segala arah, sehingga sungai yang memiliki pola aliran ini mempunyai satu pusat yang akan menyebarkan alirannya ke segala arah. Misalnya mata air di gunung yang menyebarkan airnya ke segala arah.

Selain di gunung, pola aliran sungai ini juga terbentuk pada kawah/magma yang ada di puncak gunung. Pola magma tersebut terbentuk mengikuti bentukan muka bumi yang cembung, yang merupakan asal mula sungai konsekuen. Pola aliran ini dapat juga ditemukan pada bentukan bentangan- bentangan kubah. Contoh sungai dengan pola aliran radial adalah di range Arkamantak, India menunjukkan contoh terbaik dari pola drainase radial.

Pola aliran sungai radial sentripetal

Pola aliran sungai radial sentripetal ini adalah kebalikan dari pola aliran sungai radial.  Apabila di aliran sungai radial, mata air justru berupa cembung yang mengalir ke segala arah, pada radial sentripetal  justru mata air akan menuju ke satu arah.

Jadi dapat dikatakan bahwa pola aliran sungai redial sentripetal ini aliran sungai menuju ke satu titik, seperti menuju ke sebuah cekungan besar atau depresi. Contoh daerah yang banyak memiliki aliran sungai seperti ini adalah di bagian barat serta barat laut Amerika Serikat.

Dalam prosesnya, pola aliran sungai ini dapat berkembang membentuk pola annular. Pola annular pada awalnya adalah aliran radial setripetal namun selanjutnya muncul sungai obsekuen, sungai subsekuen yang sejajar serta sungai resekuen.

Pola aliran sungai annular

Pola aliran sungai annular merupakan pola aliran sungai yang arah alirannya menyebar secara radial dari suatu titik ketinggian tertentu dan ke arah hilir aliran kembali bersatu. Pola aliran ini biasanya dijumpai pada morfologi kubah atau intrusi loccolith. Contoh pola aliran sungai ini terdapat di Lembah Merah, yang hampir mengelilingi struktur kubah Black Hills of South Dakota.

Pola aliran sungai angular (sudut)

Pola aliran sungai ini terbentuk ketika sambungan dan patahan batuan dasar berpotongan pada sudut yang lebih akut daripada pola drainase persegi panjang. Sudut keduanya lebih dan kurang dari 90 derajat.

Pola aliran sungai deranged (rusak)

Pola aliran sungai ini merupakan pola aliran di cekungan drainase di mana tidak ada pola yang koheren dengan sungai dan danau. Ini terjadi di daerah-daerah di mana ada banyak gangguan geologis. Contohnya adalah Perisai Kanada (The Canadian Shield) atau disebut Laurentian Plateau (Dataran Tinggi Laurensia).

Selama zaman es terakhir, lapisan tanah atas dihilangkan, meninggalkan sebagian besar batu yang telanjang. Pencairan gletser meninggalkan daratan dengan banyak ketidakteraturan ketinggian dan banyak air yang terkumpul di titik-titik rendah, menjelaskan banyaknya danau yang ditemukan di Kanada. Aliran cekungan yang baru terbentuk masih masih memilah diri, tapi pada akhirnya sistem akan stabil.

Nah, itulah tadi deskripsi lengkapnya mengenai materi pengertian pola aliran sungai menurut para ahli, macam-macam beserta contohnya. Semoga dengan hadirnya artikel ini memberikan wawasan serta menambah pengetahuan bagi segenap pembaca, ya. Trimaskih,

Berikan Ranting

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *