Pengertian Desa Swadaya, Ciri, dan Contohnya

Diposting pada

Desa Swadaya Adalah

Desa swadaya merupakan salah satu jenis desa yang ada dalam klarifikasi-klarifikasi geografi. Desa atau wilayah dan perwilayahan ini akan mudah ditemukan pada sebagian daerah di Indonesia terutama di bagian Timur dan Tengah. Meskipun tidak menuntup kemungkinan untuk di Bagian Barat Indonesia juga masih mudah menemukan karakteristik desa ini. Oleh karena itulah sebagai penjelasan lebih lanjut, tulisan ini akan mendeskripsikan tentang pengertian desa swadaya, ciri, dan contohnya.

Desa Swadaya

Pada Desa Swadaya, kerapkali memandang sebagai definisi desa yang sangat terpojokkan. Umumnya terletak di pedalaman yang jauh dari pusat keramaian, terutama kota. Jika berkunjung desa dengan ketegori ini, maka jangan harap mendapatkan sinyal internet, mol, dan bagunan lainnya mudah ditemukan.

Oleh karena itulah pentingnya Desa Swadaya ini untuk digerakan dalam pembangunannya di era kehidupan masyarakat. Hal ini dilakukanguna untuk membagun pemerataan sosial antara interkasi desa dan kota di Indonesia.

Pengertian Desa Swadaya

Definisi desa swadaya adalah wilayah yang masih lekat dengan sistem tradisi budaya di masyarakat serta memiliki lembaga sosial primer (belum melakukan pengembangan secara menyeluruh), sehingga pada daerah ini lebih disematkan pada wilayah terpencil dan kurang bersosialisasi sehingga segala bentuk pembangunan dari pemerintah terjadi perhambatan.

Ciri Desa Swadaya

Sedangkan untuk karakteristik yang ada di dalam Desa Swadaya ini, antara lain adalah sebagai berikut;

Terisolir

Daerah ini memiliki ciri sebagai daerah yang terisolir dengan dunia luar. Saking terisolirnya bahkan tidak heran sinyal internet pun susah didapatkan. Dampak dari letak desa swadaya yang terisolir inilah penduduknya jadi jarang melakukan komunkasi serta mengikuti arus globalisasi.

Penduduknya Jarang-jarang

Penduduk yang jarang-jarang merupakan salah satu ciri Desa Swadaya, yang akhirnya berakibat dari wilayah ini menjadi terdeskriminasikan dengan wilayah lain. Letak pedalaman membuat kelengkapan masyarakat yang berkeinginan hidup lebih maju perlahan-lahan meninggalkan daerah tersebut hingga sedikit jumlah penduduk yang tinggal di daerah desa swadaya.

Bermata Pencaharian Agraris yang Homogen

Mayoritas penduduk desa swadaya memiliki mata pencaharian bidang agraris. Seperti pertanian, nelayan, dan lain-lain. Namun pekerjaan tersebut bersifat homogen. Homogen mengandung arti berubah-ubah. Pekerjaan mereka masih menggantungkan musim karena tidak dapat memaksimalkan potensi yang dimiliki oleh desa.

Tertutup

Masyarakat desa swadaya bersifat tertutup. Tertutup disini mengandung arti tidak dapat menerima perubahan dari luar. Mereka masih menanggap bahwa berkehidupan yang terisolir menimbulkan kenyamanan tersendiri untuk mereka, terutama dapat lebih dapat menjaga marwah warisan dari Nenek Moyang.

Menomor Satukan Adat Istiadat

Adat istiadat menjadi alasan masyarakat di desa swadaya enggan bersikap terbuka. Mereka masih menjunjung tinggi adanya berbagai macam norma yang berlaku di masyarakat dan tidak mau terbuka dengan perubahan, sehingga norma-nor tersebut sebagian bersifat kaku jika diterapkan oleh dunia luar. Seperti tidak menerima pembangunan Jalan Raya, tidak mau ada telekomunkasi, dan lain sebaginya.

Buta Teknologi

Buta teknologi yang dialami oleh masyarakat pedesaan swadaya ditimbulkan karena daerah mereka yang terisolir dan sifat masyarakat yang bersikap tertutup. Ditambah pula daerah yang terisolir membuat sinyal internet tidak dapat merasuk daerah tersebut. Sehingga buta teknologi makin merambah masyarakat daerah desa swadaya.

Kurangnya Sarana dan Prasarana

Di daerah desa swadaya, sarana dan prasarana yang tersedia tidak lengkap. Sebagai contoh apabila penduduk di daerah tersebut yang hendak melahirkan masih percaya kepada dukun bayi. Dikarenakan tidak tersedianya rumah sakit bersalin yang dibangun pada daerah desa swadaya.

Gotong Royong Masih Kental

Masyarakat desa swadaya memiliki ciri yang melakat, yakni masih menjunjung tinggi gotong royong. Hajatan yang diacarakan oleh warga seperti pernikahan dan lain sebagainya masih menggunakan masak besar secara bersama sebagai penyediaan makanan.

Keluarga Memegang Pengawasan Sosial

Dalam desa swadaya, sifat kekeluargaan begitu kental. Setiap penduduknya menganggap seluruh penduduk desa tersebut adalah sanak saudara. Sehingga dalam arti penduduk daerah desa swadaya saling mengenal satu sama lain, bahkan hubungan mereka selayakmana saudara.

Belum Memaksimalkan Potensi Daerah

Penduduk desa swadaya memiliki ciri yang khas, yakni salah satunya belum memaksimalkan potensi daerah mereka. Sebagai contoh masyarakat sering bergonta-ganti mata pencaharian karena masih terpaku dengan perubahan musim yang ada di wilayah tersebut.

Contoh Desa Swadaya

Adapun untuk beragam contoh-contoh yang bisa disebutkan dalam golongan Desa Swadaya di Indonesia ini, antara lain adalah sebagai berikut;

Desa Kanekes

Wilayah yang bisa golongkan dalam Desa Swadaya ini sendiri misalnya saja di Provinsi Banten yang dulunya masuk dalam Provinsi Jawa Barat. Desa ini sendiri ialah Kanekes dengan masyarakat yang tinggal disana (suku) yakni Baduy.

Suku Baduy yang bertempat tinggal di Desa Kanekes disebut sebagai bagian Swadaya lantaran sebagai besar masyarakat disana masih memang erat kebudayaan dengan sangat kental. Misalnya saja soal pemilihan Kepala Desa yang tidak mempergunakan prinsip Demokrasi akan tetapi lebih mengutamakan dengan adat dan istiadat.

Nah, itulah tadi rangkaian tulisan yang memberikan pengulasan serta penjelasan terkait dengan pengertian Desa Swadaya, ciri, dan contohnya di Indonesia. Semoga melalui artikel ini memberikan wawasan serta menambah edukasi mendalam bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *