Contoh Fauna yang ada di Hutan Gugur

Diposting pada

Fauna Hutan Gugur

Pada hakekatnya karakteristik bioma hutan gugur memiliki empat musim yang berbeda, yaitu musim semi, musim panas, musim gugur, dan musim dingin. Dimana setiap ada dalam musim gugur daun tumbuhan wilayah ini senantiasa berubah warna. Hal itu terjadi selama bulan-bulan, bahkan ketika dingin pohon-pohon kehilangan daunnya.

Kondisi yang demikianlah banyak fauna khas yang menghuni hutan gugur termasuk seperti serangga, laba-laba, reptil, dan burung. Hutan gugur tropis dan subtropis juga merupakan rumah bagi mamalia seperti gajah, monyet, harimau, dan jerapah.

Hutan Gugur

Bioma hutan gugur hanya ada di wilayah Amerika Selatan, khususnya yang besar di Chili selatan dan pantai Timur Tengah Paraguay. Bahkan setidaknya ada hutan gugur yang terletak di Selandia Baru, dan Australia Tenggara juga dengan wilayah dan perwilayahan ini memiliki suhu tahunan rata-rata di hutan gugur adalah 50 ° F, dimana untuk makna curah hujannya rata-rata adalah 30 sampai 60 inci setahun.

Oleh karena demikian. Setidaknya bioma hutan gugur tidak ada di Indonesia, khususnya wilayah Asia Tenggara lainnya.

Fauna di Bioma Hutan Gugur

Ada beberapa contoh fauna khas yang terdapat di hutan gugur, antara lain sebagai berikut;

  1. Bald Eagle/Fish Eagle/Sea Eagle (Elang botak)

Elang Botak adalah burung nasional Amerika Serikat. Itu dianggap elang laut yang memiliki kepala putih. Itu besar dan kuat dan beratnya delapan sampai dua belas pon. Lebar sayap mereka bisa dua meter (tujuh kaki) dan mereka bisa lebih besar dari satu meter dari kepala hingga ekor.

Elang Botak memiliki paruh melengkung yang besar dan sangat kuat. Jari-jari kakinya memiliki cakar yang merupakan cakar yang sangat kuat. Mereka memiliki penglihatan luar biasa yang membantu mereka berburu.

Elang Botak ditemukan di sebagian besar taiga Amerika Utara tetapi delapan puluh persen di antaranya ada di Alaska. Mereka membangun beberapa macam sarang yang ukurannya bisa sangat besar dan bisa di pohon, di tebing, dan di tanah. Mereka tidak perlu makan setiap hari dan akan mengubah pola makan mereka tergantung di mana mereka tinggal.

  1. Coyote (Anjing Hutan)

Coyote termasuk dalam keluarga anjing. Mereka memang terlihat sangat mirip dengan serigala, tetapi jika kita melihatnya dari dekat, kita mungkin melihat beberapa perbedaan. Misalnya, coyote lebih kecil, memiliki hidung lebih sempit, dan telinga lebih panjang dari serigala.

Hewan jantan dewasa biasanya memiliki berat 18 sampai 44 pon, sedangkan perempuan 7 sampai 18 pon. Mereka memiliki panjang 4 kaki, termasuk ekor 11 sampai 16 inci. Coyote adalah campuran abu-abu, coklat, dan kuning.

  1. Fallow Deer (Rusa Bera)

Rusa bera adalah salah satu rusa tercantik di Eropa. Bahkan rusa bera dewasa terlihat seperti anak rusa muda, dengan bulu cokelat tua tertutup bintik-bintik putih. Rusa jantan itu memiliki tanduk yang indah, mengesankan, dan pipih. Mereka adalah rusa taman yang populer, dan dapat ditemukan di taman rusa dan diawetkan di seluruh hutan gugur di Eropa dan Inggris.

Sebelum Zaman Es terakhir, Rusa Fallow ditemukan di seluruh Kepulauan Inggris dan Eropa. Namun, seiring dengan bertambahnya es, mereka punah di wilayah tersebut saat mereka terdorong ke selatan ke Mediterania dan Afrika Utara. Rusa bera diperkenalkan kembali ke Eropa utara dan barat oleh Romawi, dan dibawa ke Inggris oleh Normandia setelah invasi mereka pada 1169.

  1. European Red Squirrel (Tupai Merah Eropa)

Tupai merah Eropa hidup di European Deciduous Forest. Tupai merah lebih suka tinggal di hutan tetapi di beberapa tempat mereka tinggal di kebun dan taman. Tupai merah, seperti semua tupai adalah hewan pengerat. Mereka memiliki gigi kuat yang dibuat untuk membuka biji pinus dan biji. Mereka memiliki empat jari di setiap kaki dengan cakar yang panjang dan tajam untuk membantunya meraih kulit kayu saat memanjat pohon.

Mereka dapat menopang seluruh berat badan mereka saat mendaki. Tupai merah memiliki ekor lebat panjang yang digunakan untuk menyeimbangkan bobotnya saat memanjat pohon. Panjang tupai sekitar 36,5 cm. (13 sampai dengan 18 inci), termasuk ekornya.

  1. Japanese Macaque (Monyet Jepang/Monyet Salju)

Minyet Jepang atau Monyet Salju, hidup di garis lintang 41 ° hingga 31 ° di utara khatulistiwa, satu-satunya monyet yang hidup sejauh itu di utara dunia. Monyet Jepang hidup di seluruh Jepang, dengan jangkauan yang meliputi dataran rendah subtropis hingga sub alpen. Perbedaan besar dalam habitat membuat kera perlu beradaptasi dengan perubahan musim yang besar.

Meskipun mereka dapat ditemukan di perbukitan berhutan, dataran tinggi dan pegunungan, ada empat wilayah berbeda di Jepang tempat kera Jepang berada. Batas utara mereka ada di Semenanjung Shimokita di bagian barat laut Pulau Honshu.

Di wilayah tengah Jepang, monyet dapat ditemukan di Pegunungan Nagano di dekat sejumlah mata air panas alami yang dipanaskan oleh gunung berapi Shiga Kogen. Area ketiga berada di tepi laut pulau Oshima, tak jauh dari Semenanjung Hanto.

Batas paling selatan dari habitat mereka ada di pulau selatan Yaku-Shima. Tumbuhan subtropis dan subtropis serta hutan cemara berdaun lebar dapat ditemukan di sini. Lebih banyak kera ditemukan di sini daripada di tempat lain di Jepang.

  1. Eastern Chipmunk (Tupai Timur)

Tupai Timur adalah hewan kecil yang sangat lucu. Ini adalah tupai tanah yang panjangnya sekitar 5-6 inci dan beratnya sekitar 3 ons. Warnanya merah kecoklatan. Kepalanya memiliki dua garis putih di atas dan di bawah mata. Telinganya pendek dan membulat dan tegak di atas kepalanya. Lima garis hitam dengan garis putih di punggung mereka.

Perut dan sisinya berwarna putih dan ekornya berwarna hitam di atas dan di bawahnya berkarat. Saat berlari, ia menjulurkan ekornya ke atas. Itu membuat suara celoteh atau lemparan tajam saat marah.

Tupai timur berasal dari Amerika Utara dan dapat ditemukan di hutan gugur di bagian tenggara Kanada dan bagian timur Amerika Serikat. Mereka bukan spesies yang terancam punah dan dapat beradaptasi dengan hutan lebat atau kehidupan pinggiran kota.

  1. Duckbill Platypus (Platipus Paruh Bebek)

Platipus paruh bebek hidup di hutan gugur Australia. Ukurannya sekitar setengah dari ukuran kucing rumahan. Ia memiliki rambut tebal kecuali paruh dan kakinya. Punggungnya berwarna coklat tua dan berwarna kuning muda di bagian perutnya. Ekornya mempunyai jaringan lemak yang berfungsi untuk menyimpan energi.

Tubuhnya ramping dan rata. Ia memiliki kaki pendek dan kaki depan berselaput. Kaki belakang sebagian berselaput. Kaki mereka memiliki kuku yang lebar untuk menggali. Laki-laki memiliki taji berongga di pergelangan kaki mereka yang membawa racun. Mereka menggunakan racun ini sebagai perlindungan.

Paruhnya berbentuk seperti paruh bebek. Paruh ini sensitif untuk disentuh. Itu datar, lembut dan kenyal dengan banyak saraf. Paruhnya memiliki lubang hidung untuk bernapas yang bisa ditutup saat masuk ke dalam air.

Zona Wilayah Hutan gugur

Hutan gugur bisa dibagi menjadi lima zona berbeda, yaitu:

  1. Zona pertama adalah Tree Stratum Zone (zona lapisan pepohonan). Zona ini berisi pohon-pohon seperti pohon oak, beech, maple, chestnut hickory, elm, basswood, linden, walnut, dan sweet gum. Zona ini memiliki ketinggian berkisar antara 60 kaki hingga 100 kaki.
  2. Zona kedua adalah Small Tree And Sapling Zone (zona pohon kecil dan pancang). Zona ini mempunyai pohon muda dan berukuran pendek.
  3. Zona ketiga adalah Shrub Zone (zona semak). Beberapa semak di zona ini adalah rhododendron, azalea, mountain laurel, dan huckleberry.
  4. Zona keempat adalah Herb Zone (zona herba). Di dalamnya terdapat tumbuhan pendek seperti tumbuhan herbal.
  5. Zona kelima adalah Ground Zone (zona permukaan). Ini berisi lumut, lumut klub, dan lumut sejati.

Demikinalah artikel yang bisa kami kemukakan pada segenap pembaca berkenaan dengan contoh fauna khas yang ada di wilayah bioma hutan gugur. Semoga saja memberikan referensi serta literasi untuk kalian semuanya yang sedang membutuhkan pada saat ini.

Gambar Gravatar
Diah Ainurrohmah Adalah Alumni Jurusan Geografi dan Saat Ini Sedang Proses Penyelesaian Program Pascasarjana Geografi di Kampus Negeri Jawa Tengah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *