Pengertian Eopolis, Tahapan, dan Contohnya

Diposting pada

Eopolis

Terdapat beragam pendapat yang berkaitan dengan tahapan perkembangan arti kota. Salah satunya eopolis yang dikemukakan oleh Lewis Mumford (1895 sampai dengan 1990), yang merupakan seorang sejarawan Amerika, sosiolog, filsuf teknologi, dan kritikus sastra juga mengemukakan enam tahap perkembangan kota

Pada tahun 1923 Mumford menjadi salah satu pendiri Asosiasi Perencanaan Regional Amerika (RPAA), dan selama sebagian besar abad ke-20 dia memprovokasi Amerika untuk berpikir secara kreatif dan komprehensif tentang bentuk sosial dan lingkungan fisik dari komunitas perkotaan modern dan tentang membangun peradaban perkotaan dan regional yang lebih manusiawi. Tahapan perkembangan kota yang dikemukakan oleh Mumford dimulai dari eopolis, yaitu tahap awal dari sebuah kota yang masih dicirikan oleh kegiatan agraris.

Eopolis

Meskipun berbagai jenis kota sebagai bentuk pemukiman manusia sudah ada sejak permulaan peradaban, tapi kota telah lama luput dari pengamatan ilmiah; dan definisinya masih diperdebatkan. Kritik Levi-Strauss terhadap ambiguitas “totemisme” akan berlaku sama untuk istilah “kota”, tetapi dengan sedikit pembenaran, karena kota telah mengalami banyak perubahan tanpa kehilangan kontinuitas arsitektur dan institusionalnya.

Sementara itu, fungsi perkotaan baru telah dimodifikasi dan terkadang menggantikan fungsi yang semula formatif. Secara morfologis, beberapa perubahan dalam struktur kota sesuai dengan fase yang berbeda dalam setiap perkembangan organik.

Karena bahasa Inggris kekurangan kosakata yang rapi untuk membedakan suksesi bentuk perkotaan dari embrio hingga dewasa, aspek kuantitatif murni mereka paling baik diterjemahkan dalam bahasa Jerman: Dorf, Kleinstadt, Mittelstadt, Grossstadt, Millionenstadt.

Dalam bahasa Inggris, eopolis, polis, metropolis, megalopolis, dan konurbasi telah diusulkan sebagai rangkaian yang setara, dengan kota regional dan jaringan perkotaan regional sebagai bentuk yang mungkin muncul.

Pengertian Eopolis

Eopolis adalah tahap awal pembentukkan sebuah kota yang dicirikan oleh adanya perkampungan, serta kegiatan masyarkat yang masih terfokus pada sektor pertanian, pertambangan, perkebunan dan perikanan. Secara lebih rinci tahap perkembangan kota yang dimulai dari eopolis hingga nekropolis sebagaimana yang dikemukakan oleh Mumford akan dijelaskan pada sub judul berikutnya.

Kota adalah entitas yang berkembang. Selama periode waktu kota tumbuh dan berkembang. Seiring pertumbuhan kota, tempat tinggal mulai terjadi di daerah pinggiran. Sebagai akibatnya, perubahan dan transformasi terjadi baik di pusat kota maupun di pinggiran kota.

Mempertimbangkan pola pertumbuhan di berbagai kota di seluruh dunia, teori dan perencana mencoba menganalisisnya dan menetapkan teori dan model mereka untuk pertumbuhan kota. Salah satunya yaitu yang dikemukakan oleh Lewis Mumford.

Menurut Lewis Mumford, pertumbuhan ciri kota berlangsung dalam enam tahap sehubungan dengan tatanan sosial mereka. Setiap kota dapat melewati enam tahap ini, yaitu Eopolis, Polis, Metropolis, Megalopolis, Tiranopolis, dan Nekropolis.

Pengertian Eopolis Menurut Para Ahli

Adapun definisi eopolis menurut para ahli, antara lain:

  1. Lewis Mumford, Eopolis adalah tahap pertama kota sebagai masyarakat desa yang basis ekonominya adalah pertanian.

Tahapan Terbentuknya Eopolis

Tahap perkembangan kota yang dikemukakan oleh Lewis Mumfor bisa dibedakan menjadi enam, yang dimulai dari tahap eopolis, kemudian berlanjut pada tahap polis, metropolis, megapolis, tiranopolis, dan yang terakhir adalah nekropolis. Berikut ini penjelasannya:

  1. Eopolis

Eopolis merupakan tahapan ditandai oleh kehidupan masyarakat yang semakin maju, meskipun masih mengandalkan matapencaharian pada kegiatan pertanian, pertambangan, dan perikanan.

Pada dasarnya, permulaan urbanisasi berakar di lingkungan pedesaan. Laki-laki dulu pernah terlibat berburu. Ketika mereka perlahan-lahan belajar, mereka menjadi produsen dan menyebabkan mereka menetap yang menghasilkan desa pertama.

Mereka juga menikmati memancing dan pertambangan. Pada titik waktu yang bergantung pada agama mereka, mereka mendirikan sebuah kuil, katedral atau masjid. Kemudian pasar juga berkembang di sekitar bangunan keagamaan.

  1. Polis

Polis merupakan tahapan yang ditandai adanya asosiasi penduduk dengan beberapa mekanisasi dan spesialisasi. Pada tahap ini, karena semakin banyak desa berkembang, banyak yang menemukan bahwa mereka memiliki kesamaan dengan tetangganya.

Pemukiman perlahan-lahan berkembang menjadi persaudaraan pedagang dan menjadi lebih kaya karena akumulasi kekayaan dari desa terdekat. Institusi keagamaan meluas lebih jauh dan menempati alun-alun pasar.

Ada stratifikasi sosial di mana orang-orang yang termasuk dalam hierarki yang lebih tinggi menempati tempat sentral sementara yang lain menyebar ke luar sehingga orang-orang di tingkat bawah mengambil tempat-tempat pinggiran.

  1. Metropolis

Metropolis merupakan sebuah kota atau kota yang berfungsi sebagai ibu kota suatu negara bagian atau wilayah. Pada tahap ini, kota-kota kecil dan desa-desa di suatu wilayah bersatu sebagai satu kesatuan. Entitas adalah kota. Kota ini memiliki banyak keunggulan dibandingkan pemukiman yang terpisah tapi serupa, dan lebih kecil.

Ini memiliki situs yang padat, persediaan air dan makanan yang baik, tanah yang cukup luas, dan lain-lain. Saat kota mengefisienkan produksi, terjadi surplus. Surplus pada tahap ini dicirikan oleh spesialisasi perdagangan.

  1. Megapolis

Megalopolis menunjukkan tahap pertama penurunan di kota karena beragam masalah, atau pemerintahan kota menunjukkan tanda-tanda penurunan dan kemunduran, karena semakin beragamnya budaya. Ada migrasi dari segala penjuru. Ketidakpedulian di antara orang-orang meningkat. Ada juga perjuangan kelas. Perkembangan lebih lanjut diprediksi ke bawah. Kota mulai menurun.

  1. Tirannopolis

Tiranopolis adalah kota yang menunjukkan situasi yang memburuk secara drastis misalnya depresi perdagangan atau kekuatan militer dapat terjadi dengan panglima perang yang berbeda. Pemandangan ekonomi dan sosial perlahan-lahan bermetamorfosis menjadi keadaan yang kurang lebih parasit.

Tahap perkembangan kota ini ditandai dengan ketidakpedulian. Orang-orang terlibat dalam kemegahan dan kesenangan, inilah yang terjadi menjelang akhir era Romawi. Lingkungan kota memburuk dan orang-orang mengungsi ke pedesaan. Aktivitas komersial ditandai dengan kemerosotan.

  1. Nekropolis

Nekropolis adalah tahap kota terburuk. Peradaban mengikuti tren menurun. Perang, kelaparan dan penyakit meluas dan mendorong kota menuju kehancuran. Institusi budaya juga sangat terkikis Warga berpindah ke daerah pedesaan atau pedalaman karena perang, penyakit atau kemerosotan ekonomi yang terjadi. Dalam hal ini kota dapat pulih darinya setelah waktu yang lama.

Contoh Eopolis

Kota pada tahap eopolis lama-kelamaan akan berkembang menjadi megalopolis, yaitu sekelompok kota dengan jaringan yang baik. Istilah ini yang pertama kali digunakan pada awal abad ke-20. Ini dapat terjadi karena berbagai alasan karena area tertentu cenderung menarik lebih banyak pertumbuhan daripada yang lain.

Geografi dapat memainkan peran besar di lokasi megalopolis, seperti halnya jaringan transportasi internasional dan regional yang baik. Pertumbuhan ekonomi selanjutnya dari satu kota dapat berdampak positif pada lokasi tetangga.

Salah satu contoh megalopolis pertama adalah pantai timur laut AS dari Boston ke Washington – Bos-Wash Megalopolis. Namun, seperti kota-kota besar, terdapat lebih banyak wilayah ini yang berkembang di Asia daripada di mana pun saat ini, seperti Pearl River Delta (Delta Sungai Mutiara) di Cina, dan area metro terpadu Jakarta-Bandung di Indonesia.

Kesimpulan

Penjelasan yang memadai tentang kota tidak boleh hanya berurusan dengan struktur, proses, tahapan, dan tujuan, tetapi juga dengan karakteristik pengenal tertentu yang tercermin dalam tata letak dan simbolisme arsitektural.

Kota adalah kumpulan bentuk arsitektur dalam ruang dan jaringan asosiasi, perusahaan korporat, dan institusi yang menempati struktur kolektif dan telah berinteraksi dengannya dalam perjalanan waktu. Ukuran dan kompleksitas kota berhubungan langsung dengan budaya yang dibangun dan diwariskannya.

Oleh karena itu, upaya untuk mendefinisikan kota dengan ukuran yang murni kuantitatif tidak memadai – luas, kepadatan pekerjaan, jangkauan komunikasi dengan sambil melewati setidaknya indikasi kualitatif yang sama pentingnya.

Memang, ada titik di mana sebuah desa atau kota pedesaan, dengan pertambahan jumlah angka, dapat mengambil beberapa karakteristik kota; tetapi ada titik lain di mana sebuah kota metropolis, dengan kemacetan dan perluasan yang tidak diatur, kehilangan kapasitas karakteristiknya untuk menarik dan mengintegrasikan berbagai komponennya dan berubah menjadi massa amorf, dinamis tetapi semakin tersebar dan tidak terorganisir.

Di Yunani abad kelima atau Eropa abad ketiga belas, kota berpenduduk dua ribu orang adalah hal biasa dan kota yang seratus ribu langka; tetapi di keduanya, inti kelembagaan diatur dan pertumbuhan terbatas, seperti di dalam sel.

Saat ini, daerah pemukiman dekat yang berisi puluhan juta orang dan mencakup ribuan mil persegi telah salah diidentifikasi sebagai kota dan diberi nama “megalopolis” (Gottmann 1961). Ketidaktepatan terminologis seperti itu menunjukkan kegagalan untuk memahami fungsi unik kota sebagai wadah dan penyampai budaya. Hanya membaca perkembangan bersejarah kota dengan lebih cermat yang akan memberikan konsep yang lebih baik.

Nah, demikianlah tadi artikel yang bisa kami uraikan pada kalian tentang adanya pengertian eopolis menurut para ahli, tahapan pembentukan, dan contohnya. Semoga memberikan pemahaman untuk kalian yang sedang membutuhkannya.

Gambar Gravatar
Diah Ainurrohmah Adalah Alumni Jurusan Geografi dan Saat Ini Sedang Proses Penyelesaian Program Pascasarjana Geografi di Kampus Negeri Jawa Tengah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *