Pengertian Geografi Ekonomi, Ruang Lingkup, Fungsi, dan Contohnya

Diposting pada

Geografi Ekonomi Adalah

Geografi ekonomi adalah disiplin yang mempelajari lokasi, distribusi, dan organisasi spasial kegiatan ekonomi di seluruh dunia. Selama bertahun-tahun, geografi ekonomi telah mengambil berbagai pendekatan untuk hal-hal yang berbeda seperti lokasi industri, keuntungan yang diperoleh perusahaan dengan menempatkan kedekatan satu sama lain (aglomerasi ekonomi), geografi transportasi yang mempelajari hubungan dan pergerakan antara orang dan barang.

Subjek lainnya termasuk objek studi geografi ekonomi adalah hubungan antara lingkungan dan ekonomi, perdagangan internasional, ekonomi daerah perkotaan, real estat, dan pembangunan, serta gentrifikasi yang merupakan kebangkitan dan pengembangan lingkungan perkotaan yang berada dalam kondisi buruk. Untuk memperjelas pemahaman kita tentang geografi ekonomi, artikel ini akan mengulas tentang penegertian, ruang lingkup, fungsi, dan contoh kajian geografi ekonomi.

Geografi Ekonomi

Geografi ekonomi adalah subdisiplin geografi yang berusaha untuk menggambarkan dan menjelaskan lokasi kegiatan ekonomi yang absolut dan relatif, arus informasi, bahan mentah, barang, dan orang-orang yang menghubungkan dan memisahkan kegiatan ekonomi pada tingkat lokal, regional, dan nasional.

Studi ini berasal dari akhir abad ke-19. Sebagian terinspirasi oleh penelitian sebelumnya dari Alfred Weber dan Walter Christaller, seorang ahli geografi ekonomi generasi baru yang mulai mencari pola yang konsisten dalam lanskap ekonomi yang dapat dijelaskan dengan mengacu pada tindakan rasional produsen atas dasar sumber daya yang ada, lokasi pasar mereka, biaya transportasi untuk memindahkan input dan barang jadi, dan seterusnya.

Geografer ekonomi mengumpulkan dan menganalisis data kuantitatif tentang semua cara produsen menghasilkan komoditas untuk mengidentifikasi keteraturan spasial. Ada penekanan untuk menjelaskan upaya pengambilan keputusan spasial oleh perusahaan, komuter, pekerja migran, dan sebagainya. Pendekatan ini mengarah pada apa yang disebut ‘ilmu regional’, yang terkait dengan perencanaan pemerintah dan pemecahan masalah.

Namun, sejak awal tahun 1970-an, geografer ekonomi generasi baru mulai mempertanyakan geografi ekonomi kuantitatif. Sebagai bagian dari gerakan geografi radikal yang terinspirasi oleh protes politik seluruh dunia pada 1968, para ahli geografi ini menawarkan empat kritik terhadap penelitian yang dilakukan oleh generasi yang lebih tua.

  • Pertama, tuduhan sebagai objektivisme naif, atau berkeyakinan bahwa ‘fakta’ bisa memberikan teori yang bebas nilai dan tidak memihak.
  • Kedua, dikritik karena asumsi teoritisnya, terutama asumsi bahwa pelaku ekonomi diatur oleh suatu bentuk akal universal (homo economicus).
  • Ketiga, dikritik karena berfokus pada bentuk-bentuk fenomenal yang tidak mendasari proses ekonomi.
  • Keempat, dikritik karena memperlakukan geografi ekonomi dunia seolah-olah seharusnya (atau akan) menampilkan tata ruang, sehingga tempat dan perbedaan regional itu hanyalah ‘suara’ untuk disaring dalam pencarian pola umum.

Berdasarkan kritik-kritik tersebut muncul jenis baru geografi ekonomi yang mengacu pada politik ekonomi, terutama Marxisme. Penelitian ini berfokus pada bagaimana para pelaku ekonomi memiliki pengambilan keputusan spasial mereka yang terstruktur oleh logika kapitalisme.

Menurut David Harvey dalam The Limits to Capital (1982), kapitalisme terletak pada ketegangan geografis antara ketetapan dan gerak, konsentrasi dan penyebaran, menghasilkan persaingan antar tempat dan keharusan bagi perusahaan dan investor untuk mencari peluang baru di wilayah lain.

Ahli geografi ekonomi politik seperti Harvey melihat pengambilan keputusan spasial oleh para pelaku ekonomi karena terstruktur oleh ‘aturan’ tertentu dan tekanan khusus untuk kapitalisme, dan mereka juga melihat pengambilan keputusan ekonomi tidak murni ‘rasional’, tetapi hasil dari kombinasi alasan yang tidak sempurna, seperti pekerjaan dan karakteristik khas manusia lainnya. Baca jugaPengertian Geografi Politik, Ruang Lingkup, Fungsi, dan Contohnya

Mereka juga fokus pada perusahaan besar untuk menyoroti pentingnya pekerjaan, pendapatan, perpajakan, dan ekonomi lokal dan nasional yang lebih luas. “Divisi Ruang Kerja” karya Doreen Massey (1984) dan “Pergeseran Global” karya Peter Dicken (1986) adalah dua kontribusi penting selama tahun 1980-an. Buku Dicken adalah salah satu dari beberapa karya yang menganalisis penurunan kawasan industri lama di Amerika Utara dan Eropa serta munculnya ‘ekonomi industri baru’ di Timur Jauh dan bebrapa tempat lain.

Banyak dari karya ini terinspirasi oleh Teori Peraturan neo-Marxist ekonomi politik. Selain mengkaji perilaku perusahaan dalam konteks kapitalis yang lebih luas, ada juga upaya awal yang penting untuk memahami konsentrasi geografis dan aliran uang, terutama pinjaman oleh bank-bank Barat ke negara-negara berkembang yang berakhir dengan krisis utang pada pertengahan 1980-an.

Banyak dari penelitian geografi ekonomi yang ini secara teoritis inovatif dan canggih, tetapi cenderung untuk menghindari pendekatan kuantitatif (lebih menyukai yang lebih kualitatif). Satu pembenaran untuk ini adalah bahwa penting untuk memahami bagaimana dan mengapa para pelaku ekonomi melakukan apa yang mereka lakukan dengan cara mereka sendiri. Namun, pendekatan kuantitatif untuk menggambarkan dan menjelaskan pola perubahan pertumbuhan ekonomi tetap penting.

Di California, Michael Storper dan Allen Scott telah menggunakan pengumpulan data kuantitatif sekunder dalam mengeksplorasi akar pertumbuhan ekonomi regional yang berkelanjutan. Pendekatan ini jarang meluas ke peramalan geografi ekonomi, tetap fokus pada pola investasi dan produksi saat ini dan masa lalu.

Pengertian Geografi Ekonomi

Pengertian geografi ekonomi adalah cabang ilmu geografi yang secara sepesifik memberikan penjelasan tentang variasi areal atau daerah di permukaan bumi dalam hubungannya dengan aktivitas manusia, yakni dalam hal memproduksi, mendistribusikan dan mengkonsumsi barang dan jasa.

Pengertian Geografi Ekonomi Menurut Para Ahli

Adapun pengertian geografi menurut para ahli diantaranya yaitu:

Dudley Stamp

Pengertian geografi ekonomi melibatkan pertimbangan faktor geografis dan faktor lain yang memengaruhi produktivitas manusia, tetapi hanya dalam kedalaman terbatas, sejauh terkait dengan produksi dan perdagangan.

S. Thoman dalam bukunya ‘The Geography of Economic Activity

Definisi geografi ekonomi dapat didefinisikan sebagai penyelidikan dalam kegiatan produksi, pertukaran dan konsumsi barang oleh orang-orang di berbagai wilayah dunia. Penekanan khusus ditempatkan pada lokasi kegiatan ekonomi – setelah dikaji tentang alasan (mengapa) fungsi ekonomi  tertentu terletak suatu wilayah tertentu di dunia ini.

MacFarlane

Arti geografi ekonomi sebagai studi tentang pengaruh yang diberikan pada aktivitas ekonomi manusia oleh lingkungan fisiknya, dan lebih khusus lagi oleh bentuk dan struktur lapisan tanah, kondisi iklim yang berlaku di atasnya dan hubungan ruang di mana masing-masing daerah berbeda satu sama lain.

Ruang Lingkup Geografi Ekonomi

Geografi ekonomi mempelajari interaksi mengenai lingkungan di permukaan bumi dan kegiatan ekonomi manusia (penduduk) dalam bidang produksi, distribusi, dan konsumsi diberbagai bentuk sistem wilayah dan daerah. Ruang lingkup tersebut diantaranya:

  • Jumlah dan distribusi penduduk
  • Peranan unit-unit politik
  • Peranan ekonomi
  • Peranan lingkungan budaya
  • Peranan lingkungan alam
  • Interaksi antara manusia
  • Lokasi
  • Ukuran
  • Bentuk dari beragam jenis-jenis sumber daya alam dan manusia.

Obyek Studi Geografi Ekonomi

Adapun untuk objek studinya dalam konsep geografi ini, yakni kegiatan ekonomi dalam hubungannya dengan lingkungan geografi dan bertujuan memberikan pengertian tentang hubungan timbal balik lingkungan geografi terhadap aktivitas dan kondisi ekonomi di berbagi bentuk sistem wilayah.

Cabang Ilmu Geografi Ekonomi

Sebagai salah satu subdisiplin geografi manusia, geografi ekonomi juga memiliki beberapa cabang diantaranya yaitu:

Geografi Pertanian

Ini merupakan cabang geografi yang menyelidiki permukaan bumi yang telah diubah oleh aktivitas manusia yang fokus utamanya adalah pada struktur dan lanskap pertanian.

Geografi Industri

Ini merupakan cabang geografi ekonomi yang mengkaji posisi atau lokasi industri tertentu, bahan mentah, produk, dan distribusi dan bagaimana hal itu memengaruhi produktivitasnya.

Geografi Perdagangan Internasional

Ini merupakan cabang geografi ekonomi yang mengkaji perdagangan lintas batas internasional.

Geografi Sumber Daya

Ini merupakan cabang geografi ekonomi yang membantu menentukan lokasi sumber daya alam, ketersediaannya, dan bagaimana penggunaannya untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan manusia.

Geografi Transportasi dan Komunikasi

Ini merupakan cabang geografi ekonomi yang menginvestigasi pergerakan dan hubungan orang dan barang, serta memberikan pemahaman tentang moda transportasi yang rumit yang tersedia di permukaan bumi.

Geografi Keuangan

Ini merupakan geografi ekonomi yang mempelajari pola geografis keuangan global dan berfokus pada penciptaan pusat keuangan baru di dunia. Ini juga mempelajari bagaimana berbagai faktor seperti kedaulatan dan budaya mempengaruhi distribusi keuangan.

Fungsi Geografi Ekonomi

Pengetahuan dari studi geografi ekonomi memungkinkan seseorang mengkaji tentang kegiatan produksi dalam kaitannya dengan lingkungan yang berbeda dari berbagai daerah. Kesenjangan tersebut secara besar-besaran dihilangkan dengan mobilisasi sumber daya dan pemahaman yang jelas tentang hubungan antar manusia dan lingkungan.

Tujuan utama Geografi Ekonomi adalah untuk menguji pencapaian ekonomi manusia dalam hal produksi dan konsumsi berkaitan dengan kondisi lingkungannya.

Geografi Ekonomi pada dasarnya mempertahankan hubungan yang sangat erat dengan kesejahteraan ekonomi manusia seperti yang dilakukan oleh ilmu sosial lainnya; tetapi pendekatannya sangat berbeda. Melalui berbagai tahap interpretasi dan analisis, pada tahap akhir, upaya untuk menunjukkan potensi pengembangan suatu wilayah, dan upaya pendudukan oleh sekelompok orang tertentu.

Geografi Ekonomi berfungsi untuk mengidentifikasi pengaruh yang diberikan oleh lingkungan pada manusia melalui pelestarian berbagai kondisi geo-ekonomi dari berbagai belahan dunia. Setiap upaya yang bertujuan pada perkembangan ekonomi yang seimbang tidak dapat berhasil tanpa pemahaman yang lengkap tentang hubungan antar manusia-lingkungan. Baca jugaPengertian Lingkungan, Jenis, Unsur, Dampak, dan Contohnya

Geografi Ekonomi berfungsi sebagai alat penting untuk mengurangi dan akhirnya menghilangkan kesenjangan kesenjangan masyarakat dunia dengan studi ilmiah sumber daya ekonomi mereka, kebutuhan modern dan warisan budaya.

Disparitas dalam keadaan kesejahteraan ekonomi dan tingkat produksi adalah fenomena umum. Untuk menghilangkan disparitas semacam itu, mobilisasi sumber daya adalah keharusan. Sebuah studi yang cermat tentang situasi tersebut harus dilakukan sebelum langkah apa pun dimulai untuk memobilisasi sumber daya untuk menyelesaikan masalah. Geografi Ekonomi menyelesaikan pekerjaan ini.

Contoh Geografi Ekonomi

Contoh kajian geografi ekonomi misalnya saja tentang pengertian penduduk suatu daerah akan melakukan aktivitas ekonomi berdasarkan kondisi lingkungan sekitar mereka. Masyarakat yang berada di daerah pegunungan atau dataran tinggi maka penduduk cenderung untuk melakukan kegiatan ekonomi yang berhubungan dengan kondisi cuaca yang terjadi di wilayah tersebut.

Para penduduk tersebut umumnya bekerja pada sektor pertanian (menanam sayur mayur, kentang, bunga potong, dsb). Hal ini membuktikan bahwa adanya hubungan antara kondisi fisik (cuaca) suatu wilayah terhadap kegiatan aktivitas ekonomi manusia.

Baca Juga;

  1. Pengertian Geografi Manusia, Ruang Lingkup, Fungsi, dan Contohnya
  2. Pengertian Geografi Fisik, Ruang Lingkup, Fungsi, dan Contohnya
  3. Pengertian Geografi Sosial, Ruang Lingkup, Fungsi, dan Contohnya

Demikianlah penjelasan serta pengulasan secara lengkap mengenai materi pengertian geografi ekonomi menurut para ahli, ruang lingkup, objek studi, cabang ilmu, fungsi, dan contoh kajian yang bisa dilakukan. Semoga saja bisa memberikan referensi yang mendalam. Trimakasih,

4.8 (95%) 4 vote[s]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *