Macam Gejala Alam Biotik dan Abiotik

Diposting pada

Macam Gejala Alam Biotik dan Abiotik

Bersama-sama, faktor abiotik dan biotik membentuk suatu ekosistem. Faktor biotik merupakan komponen hidup dari suatu lingkungan, seperti tumbuhan, hewan dan mikroorganisme beserta segala ciri-cirinya yang menunjukkan gejala-gejala alam yang bersifat biotik. Sedangkan faktor abiotik merupakan komponen tak hidup yang membentuk ekosistem.

Hal itu bisa lihat dari banyaknya contoh gejala-gejala alam yang ada disekitar kita seperti sinar matahari, suhu, angin, air, tanah, dan peristiwa yang terjadi secara alami seperti badai, kebakaran, dan letusan gunung berapi. Masing-masing faktor ini, baik biotik dan abiotik berdampak pada faktor lain, dan campuran keduanya diperlukan agar ekosistem dapat bertahan hidup.

Gejala Alam Biotik dan Abiotik

Secara sederhana, biotik adalah sebagai kehidupan dan terkait dengan semua entitas hidup yang ada dalam suatu ekosistem. Sedangkan definisi abiotik adalah sebagai segala sesuatu yang mengacu pada entitas yang tidak hidup dalam ekosistem.

Faktor biotik berhubungan dengan semua makhluk hidup dalam ekosistem. Kehadiran mereka dan produk sampingan biologis mereka mempengaruhi komposisi ekosistem. Sumber daya biotik meliputi semua organisme hidup dari hewan dan manusia, hingga tanaman, jamur, dan bakteri. Interaksi antara berbagai faktor biotik diperlukan untuk kelangsungan hidup dan reproduksi masing-masing spesies.

Sinar matahari, udara, curah hujan, mineral, dan tanah adalah beberapa contoh faktor abiotik. Faktor-faktor ini memiliki dampak signifikan pada kelangsungan hidup dan reproduksi spesies dalam suatu ekosistem.

Misalnya, tanpa adanya sinar matahari yang cukup, ada kemungkinan bahwa organisme autotrofik tidak bisa bertahan hidup. Ketika organisme ini akhirnya mati, itu akan membuat kekurangan makanan bagi konsumen primer. Efek ini mengalir ke rantai makanan, mempengaruhi setiap organisme. Akibatnya, itu menyebabkan ketidakseimbangan dalam ekosistem.

Pengertian Gejala Alam Biotik dan Abiotik

Gejala alam biotik dapat didefinisikan sebagai kegiatan atau aktivitas yang dilakukan oleh makhluk hidup, misalnya bergerak, berkembang biak, tumbuh, melakukan fotosintesis, dan menanggapi rangsangan. Sedangkan gejala alam abiotik dapat didefinisikan sebagai fenomena yang terjadi ada benda tidak hidup, misalnya air mengalir dari hulu hingga hilir atau dari pegunungan sampai muara.

Biotik dan Abiotik Menurut Para Ahli

Adapun definisi biotik dan abiotik menurut para ahli, antara lain:

Biology Online Dictionary

Biotik adalah: (1) Dari, berkaitan dengan, atau diproduksi oleh makhluk hidup atau organisme hidup (dari suatu ekosistem); (2) Berkaitan dengan makhluk hidup (seperti tanaman, hewan, jamur, dll.) Serta produk-produknya (mis. Sekresi, limbah, dan sisa-sisa). Sedangkan abiotik adalah atribut fisik dan kimia yang tidak hidup dari suatu sistem, misalnya cahaya, suhu, pola angin, batuan, tanah, pH, tekanan, dan lain-lain.

Macam Gejala Alam Biotik Dan Abiotik

Ada bermacam-macam contoh dalam arti gejala alam biotik dan abiotik yang ada di sekitar kita. Gejala alam tersebut tentunya saling mempengaruhi satu sama lain untuk membuat ekosistem selalu berada dalam keseimbangan, meskipun ada pula gejala-gejala yang seringkali justru merusaknya, misalnya terjadinya bencana alam. Berikut ini akan dijabarkan beberapa contoh gejala alam biotik dan abiotik.

Gejala Alam Biotik

Diantaranya yaitu:

  1. Organisme hidup bernafas

Bernafas merupakan ciri utama makhluk hidup, yang terjadi secara otomatis, karena dikendalikan secara tidak sadar oleh pusat pernapasan di dasar otak. Pernapasan berlanjut selama tidur dan biasanya bahkan ketika seseorang tidak sadar.

Orang-orang juga dapat mengontrol pernapasan mereka saat mereka menginginkannya, misalnya saat berbicara, bernyanyi, atau menahan napas sukarela. Organ sensorik di otak dan di aorta dan arteri karotis memantau darah dan merasakan kadar oksigen dan karbon dioksida.

Biasanya, peningkatan konsentrasi karbon dioksida adalah stimulus terkuat untuk bernafas lebih dalam dan lebih sering. Sebaliknya, ketika konsentrasi karbon dioksida dalam darah rendah, otak mengurangi frekuensi dan kedalaman napas. Selama bernapas saat istirahat, rata-rata orang dewasa menghirup dan menghembuskan napas sekitar 15 kali per menit.

  1. Organisme hidup mampu bereproduksi

Reproduksi (atau prokreasi atau pembiakan) adalah proses biologis dimana organisme individu baru (keturunan) dihasilkan dari “orang tua/induk” mereka. Selain bernafas, reproduksi juag menjadi mendasar dari semua kehidupan yang diketahui; setiap organisme individu ada sebagai hasil reproduksi. Ada dua bentuk reproduksi: aseksual dan seksual.

Dalam reproduksi aseksual, suatu organisme dapat bereproduksi tanpa keterlibatan organisme lain. Reproduksi aseksual tidak terbatas pada organisme bersel tunggal. Kloning suatu organisme adalah suatu bentuk reproduksi aseksual.

Dengan reproduksi aseksual, suatu organisme menciptakan salinan genetika yang sama atau identik dari dirinya sendiri. Evolusi reproduksi seksual adalah teka-teki utama bagi ahli biologi. Biaya reproduksi seksual dua kali lipat adalah bahwa hanya 50% organisme bereproduksi dan organisme hanya mewariskan 50% gennya.

Reproduksi seksual biasanya membutuhkan interaksi seksual dari dua organisme khusus, yang disebut gamet, yang mengandung setengah jumlah kromosom sel normal dan diciptakan oleh meiosis. Dalam hal ini, organisme jantan akan membuahi betina dari spesies yang sama untuk membuat zigot yang dibuahi. Ini menghasilkan organisme keturunan yang karakteristik genetiknya berasal dari dua organisme induk.

  1. Organisme hidup mampu beradaptasi

Semua organisme hidup, dari organisme mikroskopis hingga manusia, adalah faktor biotik yang selalu berusaha untuk bisa beradaptasi dengan lingkungannya. Akan tetapi, memang jumlah organisme mikroskopis adalah yang paling banyak dan tersebar luas.

Mereka sangat mudah beradaptasi, dan tingkat reproduksinya pun cepat, memungkinkan mereka untuk membuat populasi besar dalam waktu singkat.

Ukuran mikro menguntungkan mereka karena dapat tersebar di area yang luas dengan cepat, baik melalui faktor abiotik seperti angin atau arus air, atau dengan bepergian di dalam atau pada organisme lain. Kesederhanaan organisme juga membantu dalam kemampuan beradaptasi mereka.

  1. Organisme hidup berinteraksi (mempengaruhi) organisme lainnya

Faktor-faktor biotik mempengaruhi lingkungan mereka dan satu sama lain. Ada atau tidak adanya organisme lain mempengaruhi apakah suatu spesies perlu bersaing untuk mendapatkan makanan, tempat tinggal dan sumber daya lainnya. Spesies tanaman yang berbeda dapat bersaing untuk mendapatkan cahaya, air dan nutrisi.

Beberapa mikroba dan virus dapat menyebabkan penyakit yang dapat ditularkan ke spesies lain, sehingga menurunkan populasi. Serangga yang menguntungkan adalah penyerbuk utama tanaman, tetapi yang lain berpotensi menghancurkan tanaman. Serangga juga dapat membawa penyakit, beberapa di antaranya dapat ditularkan ke spesies lain.

  1. Organisme hidup seringkali mampu mengendalikan faktor abiotik

Dalam beberapa kasus, faktor biotik dapat mencegah faktor abiotik dari melakukan pekerjaannya. Populasi berlebihan suatu spesies dapat berdampak pada faktor abiotik dan memiliki efek negatif pada spesies lain. Bahkan organisme terkecil, seperti fitoplankton, dapat merusak ekosistem jika dibiarkan terlalu banyak.

Salah satu contoh gejala yang satu ini bisa dilihat pada fenomena “brown alga blooms (membludaknya pertumbuhan alga coklat)” di mana sejumlah besar ganggang berkumpul di permukaan air dan mencegah sinar matahari mencapai area di bawahnya, yang secara efektif membunuh semua kehidupan di bawah air.

Di darat, situasi serupa terlihat ketika tajuk pohon tumbuh menutupi area yang luas, yang secara efektif menghalangi matahari untuk mencapai kehidupan tanaman di bawahnya.

Gejala Alam Biotik 

Faktor yang terdapat dalam contoh lingkungan abiotik dapat bersifat iklim, terkait dengan cuaca, atau edafik, terkait dengan tanah. Faktor iklim termasuk suhu udara, angin dan hujan. Faktor edafik meliputi geografi seperti topografi dan kandungan mineral, serta suhu tanah, tekstur, tingkat kelembaban, tingkat pH dan aerasi.

  1. Pola dan kondisi cuaca

Pola dan kondisi dalam arti cuaca sangat menentukan kondisi di mana spesies akan hidup. Pola ini tidak hanya membantu menciptakan lingkungan tetapi juga berdampak pada aliran air. Perubahan salah satu dari faktor-faktor ini, seperti yang terjadi selama fluktuasi sesekali seperti El Nino, memiliki dampak langsung dan dapat memiliki efek positif dan negatif.

  1. Perubahan suhu

Perubahan suhu udara mempengaruhi pola perkecambahan dan pertumbuhan tanaman serta pola migrasi dan hibernasi pada hewan. Sementara perubahan musiman terjadi di banyak iklim sedang, perubahan tak terduga dapat memiliki hasil negatif.

Meskipun beberapa spesies dapat beradaptasi, perubahan mendadak dapat mengakibatkan perlindungan yang tidak memadai dari kondisi parah (misalnya, tanpa mantel bulu musim dingin) atau tanpa persediaan makanan yang cukup untuk bertahan selama satu musim.

Di beberapa habitat, seperti di terumbu karang, spesies mungkin tidak dapat bermigrasi ke lokasi yang lebih ramah. Dalam semua kasus ini, jika mereka tidak dapat beradaptasi, mereka akan mati.

  1. Pengaruh elevasi pada keragaman tanaman

Elevasi berdampak pada keanekaragaman tanaman lebih dari pada bakteri. Ini terlihat pada populasi pohon hutan di mana ketinggian, kemiringan lahan, paparan sinar matahari dan tanah semuanya memainkan peran dalam menentukan populasi spesies pohon tertentu di hutan.

Meskipun dalam hal ini, faktor biotik juga ikut berperan. Kehadiran spesies pohon lain berdampak. Kerapatan regenerasi pohon cenderung lebih tinggi di lokasi di mana ada pohon lain dari spesies yang sama di dekatnya. Dalam beberapa kasus, keberadaan spesies pohon tertentu di dekatnya dikaitkan dengan tingkat regenerasi yang lebih rendah.

  1. Pengaruh kadar kalsium dan nitrogen terhadap ketersediaan sumber makanan

Mineral seperti kadar kalsium dan nitrogen mempengaruhi ketersediaan sumber makanan. Tingkat gas seperti oksigen dan karbon dioksida di udara menentukan organisme mana yang dapat hidup di sana.

Perbedaan medan seperti tekstur tanah, komposisi dan ukuran butiran pasir juga dapat memengaruhi kemampuan spesies untuk bertahan hidup. Misalnya, hewan penggali membutuhkan jenis medan tertentu untuk membuat rumah mereka, dan beberapa organisme membutuhkan tanah yang kaya sementara yang lain lebih baik di tanah berpasir atau berbatu.

  1. Pengaruh kekeringan dan banjir terhadap ekosistem

Kekeringan yang panjang berdampak negatif pada ekosistem. Di banyak daerah, tanaman tidak dapat beradaptasi dengan perubahan pola hujan, dan mereka mati. Ini juga mempengaruhi organisme lebih jauh dalam rantai makanan yang dipaksa untuk bermigrasi ke daerah lain atau melakukan perubahan pola makan untuk bertahan hidup.

Banjir bisa bermanfaat. Air dalam pengertian banjir menyediakan makanan bagi tanaman yang mungkin tidak mendapatkan cukup air. Sedimen yang mungkin mengendap di dasar sungai didistribusikan kembali dan mengisi kembali nutrisi dalam tanah, membuatnya lebih subur. Tanah yang baru ditimbun juga dapat membantu mencegah erosi.

Akan tetapi, tentu saja banjir juga menyebabkan kerusakan. Air banjir yang tinggi dapat membunuh hewan dan tumbuhan, dan kehidupan akuatik dapat terlantar dan mati ketika air surut tanpa mereka.

Itulah uraian lengkap yang bisa kami sepenuhnya sajikan pada segenap pembaca berkaitan dengan materi macam-macam gejala alam biotik dan abiotik yang disertai dengan contohnya secara berurut-urut. Semoga memberikan pemahaman bagi semuanya.

Sumber Referensi
  1. Biotic And Abiotic dari https://byjus.com/biology/biotic-and-abiotic/
  2. The Definition of Abiotic and Biotic Factors dari https://sciencing.com/definition-abiotic-biotic-factors-8259629.html
Gambar Gravatar
Diah Ainurrohmah Adalah Alumni Jurusan Geografi dan Saat Ini Sedang Proses Penyelesaian Program Pascasarjana Geografi di Kampus Negeri Jawa Tengah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *