Pengertian Biotik, Macam, Komponen, Fungsi, dan Contohnya

Diposting pada

Biotik Adalah

Faktor biotik dan abiotik bersama-sama membentuk ekosistem. Faktor biotik adalah bagian “hidup” dari suatu pengertian lingkungan, seperti tumbuhan, hewan dan mikro-organisme. Ini adalah faktor biologis yang menentukan keberhasilan suatu spesies.

Sedangkan, Faktor abiotik adalah bagian lingkungan yang “ tidak hidup”, termasuk hal-hal seperti sinar matahari, suhu, angin, air, tanah. Masing-masing faktor ini memengaruhi kehidupan, dan keduanya diperlukan agar ekosistem dapat berjalan seimbang. Cara kerja ekosistem sebagai suatu sistem yang didalamnya ada “persaingan” dan “kerja sama” sangatlah rumit, di mana setiap hal yang terjadi pada satu faktor akan berpengaruh pada faktor lainnya.

Faktor-faktor biotik seperti bakteri tanah, tumbuhan, predator, dan pencemar dapat sangat menentukan organisme mana yang dapat hidup dalam ekosistem dan strategi bertahan hidup apa yang mereka gunakan. Artikel ini secara spesifik akan mengulas tentang pengertian, macam, komponen, fungsi, dan contoh faktor biotik.

Biotik

Semua organisme hidup, dari organisme mikroskopis hingga manusia, merupakan faktor biotik. Organisme mikroskopis adalah organisme yang paling banyak dan didistribusikan secara luas. Mereka sangat mudah beradaptasi, dan tingkat reproduksi mereka sangat cepat, memungkinkan mereka untuk menciptakan populasi besar dalam waktu singkat.

Faktor biotik berdampak baik pada pengertian lingkungan hidup mereka dan satu sama lain. Adanya atau tidak adanya organisme lain mempengaruhi apakah suatu spesies perlu bersaing untuk mendapatkan makanan, tempat tinggal dan sumber daya lainnya. Spesies tanaman yang berbeda dapat bersaing untuk mendapatkan cahaya, air dan nutrisi.

Beberapa mikroba dan virus dapat menyebabkan penyakit yang dapat ditularkan ke spesies lain, sehingga menurunkan populasi. Serangga yang menguntungkan adalah penyerbuk utama tanaman, tetapi yang lain memiliki potensi untuk merusak tanaman. Serangga juga dapat membawa penyakit, beberapa di antaranya dapat ditularkan ke spesies lain.

Kehadiran predator berdampak pada ekosistem. Efeknya tergantung pada tiga faktor: jumlah pemangsa di lingkungan tertentu, bagaimana mereka berinteraksi dengan mangsa dan bagaimana mereka berinteraksi dengan predator lainnya.

Keberadaan spesies predator ganda dalam suatu ekosistem dapat atau tidak mempengaruhi satu sama lain, tergantung pada sumber makanan pilihan mereka, ukuran habitat dan frekuensi serta kuantitas makanan yang diperlukan. Dampak terbesar terjadi ketika dua atau lebih spesies mengkonsumsi mangsa yang sama.

Hal-hal seperti angin atau arus dalam fungsi air dapat memindahkan mikro-organisme dan tumbuhan kecil dan memungkinkan mereka untuk memulai koloni baru. Penyebaran spesies ini dapat bermanfaat bagi ekosistem secara keseluruhan karena pasokan makanan yang lebih besar bagi konsumen primer.

Namun, itu bisa menjadi masalah ketika spesies yang sudah ada sebelumnya dipaksa untuk bersaing dengan spesies yang baru dalam jenis sumber daya alam dan spesies invasif tersebut mengambil alih dan mengganggu keseimbangan ekosistem.

Pengertian Biotik

Biotik adalah elemen-elemen hidup dari suatu ekosistem. Dalam elemen biotik, ada organisme, yang dikenal sebagai produsen (tumbuhan), yang berperan mengubah sinar matahari menjadi energi melalui proses fotosintesis. Ada juga organisme yang dikenal sebagai konsumen, yang memakan organisme lain.

Dalam setiap ekosistem ada hierarki produsen dan konsumen. Energi bergerak di antara kelompok-kelompok ini hingga tercapai keseimbangan (keseimbangan ekosistem). Baca jugaPengertian Abiotik, Macam, Komponen, Fungsi, dan Contohnya

Pengertian Biotik Menurut Para Ahli

Adapun definisi biotik menurut para ahli, antara lain:

Wikipedia

Definisi biotik menggambarkan komponen hidup atau pernah hidup dari suatu komunitas; misalnya organisme, seperti hewan dan tumbuhan.

Biotik dapat merujuk pada:

  • Life, kondisi organisme hidup
  • Biology, studi tentang kehidupan
  • Biotic Material, material yang berasal dari organisme hidup
  • Biotic components, komponen biotik dalam ekologi
  • Biotic Potential, kapasitas reproduksi organisme
  • Biotic Community, semua interaksi organisme yang hidup bersama di habitat tertentu
  • Biotic Energy, kekuatan vital yang diteorikan oleh biokimia Benjamin Moore

Vocabulary

Awalan “bio-” mengacu pada “kehidupan,” dan akhiran “-ic” berarti “seperti” dan sehingga penggabungan dua kata tersebut menghasilkan kata sifat “biotic”, yaitu menggambarkan sesuatu yang hidup.

Seperti halnya banyak istilah ilmiah, kata biotik berasal dari bahasa Yunani biotikos, yang berarti “berkaitan dengan kehidupan”. Setiap ekosistem terdiri dari entitas biotik – organisme hidup – bersama dengan lingkungan fisik mereka.

Macam Biotik

Faktor-faktor biotik dikelompokkan oleh para ilmuwan ke dalam tiga kelompok besar, yang mendefinisikan peran mereka dalam aliran energi yang diperlukan semua makhluk hidup dalam ekosistem untuk bertahan hidup. Pengelompokan tersebut terdiri atas:

Produsen atau Autotrof

Produser-juga dikenal sebagai autotrof, dari kata Yunani “auto” artinya “diri” dan “troph” artinya “makanan”, yaitu organisme yang membuat makanan mereka sendiri menggunakan bahan anorganik dan sumber energi.

Ada dua kelas utama produsen:

Fotoautotrof

Pengertian fotoautotrof yaitu tipe produsen yang paling umum di Bumi saat ini. Para produsen ini memanfaatkan energi dari sinar matahari untuk menjalankan fungsi kehidupan mereka. Tanaman hijau, ganggang hijau, dan beberapa bakteri adalah fotoautotrof.

Kebanyakan fotoautotrof menggunakan pigmen, seperti klorofil, untuk menangkap foton dari Matahari dan menyerap energi mereka, kemudian mengemas energi itu ke dalam bentuk yang dapat digunakan semua bentuk kehidupan, dan menggunakannya untuk menciptakan protein, gula, lipid, dan lebih banyak bahan penting untuk kehidupan.

Dalam kebanyakan ekosistem, tumbuhan-yang merupakan produsen yang multiseluler, sangat kompleks, dan sangat efisien dalam mengubah sinar matahari menjadi bahan bakar untuk organisme hidup – berada pada bagian bawah piramida energi. Semua organisme lainnya bergantung pada energi tanaman yang diperoleh dari Matahari untuk bertahan hidup.

Kemoautotrof

Kemoautotrof sejatinya cukup langka pada sebagian besar ekosistem. Mereka memperoleh energi dari bahan kimia seperti hidrogen, besi, dan belerang, yang tidak umum pada sebagian besar lingkungan. Meskipun demikian, mereka masih dapat memainkan peran penting dalam ekosistem karena biokimia mereka yang tidak biasa.

Beberapa metanogen atau mikroorganisme yang membuat metana-adalah kemoautotrof. Kemoautotrof lainnya dapat menghasilkan bahan kimia yang sama kuat dengan keunikan metabolisme mereka.

Sebenarnya tidak diketahui apakah bentuk kehidupan pertama di Bumi adalah fotoautotrof atau kemoautotrof. Photoautotrophs lebih umum, mungkin karena dalam hal ini pengertian matahari dalam cahaya lebih banyak daripada kemoautotrof yang menggunakan kimia digunakan sebagai sumber energi mereka.

Konsumen

Konsumen, juga disebut “heterotrof”,  yaitu organisme yang memakan organisme hidup lainnya untuk mendapatkan energi. Nama mereka berasal dari bahasa Yunani “hetero” artinya  “lainnya” dan “troph” artinya “makanan”. Herbivora yang makan tumbuhan, karnivora yang memakan hewan, dan omnivora yang memakan tumbuhan dan hewan, semuanya heterotrof.

Heterotrof mungkin berevolusi ketika beberapa organisme menemukan bahwa diri mereka dapat memakan autotrof sebagai sumber energi, daripada menciptakan energi dan bahan organik mereka sendiri.

Beberapa autotrof kemudian berevolusi untuk membentuk hubungan simbiosis dengan konsumen, misalnya angiospermae-tanaman yang menghasilkan nektar dan buah untuk menarik hewan, yang akhirnya hewan tersebut dapat membantu mereka bereproduksi. Sebagian besar tingkat piramida energi ekosistem kebanyakan terdiri dari konsumen-herbivora, pemangsa kecil, dan predator puncak yang memakan organisme lain.

Dekomposer

Dekomposer, atau detritivor adalah organisme yang menggunakan senyawa organik dari produsen dan konsumen sebagai sumber energi mereka. Dalam ekosistem karena mereka memecah bahan dari makhluk hidup lainnya menjadi bentuk yang lebih sederhana, yang kemudian dapat digunakan lagi oleh organisme lain.

Dekomposer termasuk bakteri tanah, jamur, cacing, lalat, dan organisme lain yang memecah bahan mati atau produk limbah dari makhluk hidup lain. Mereka berbeda dari konsumen, karena konsumen biasanya mengkonsumsi organisme lain ketika mereka masih hidup.

Dalam prosesnya mereka memecah hal-hal yang sudah mati menjadi bahan kimia sederhana yang dapat digunakan oleh heterotrof untuk berkembang dan menghasilkan lebih banyak energi untuk ekosistem secara keseluruhan.

Dekomposer adalah penghubung antara bagian bawah piramida energi ekosistem dan tingkat lainnya. Dekomposer dapat mengambil energi dan bahan mentah dari tanaman mati, herbivora, karnivora yang lebih rendah, dan bahkan karnivora, dan memecahnya menjadi bentuk yang dapat digunakan oleh produsen ekosistem untuk membuatnya lebih mudah bagi mereka untuk memanfaatkan sinar matahari. Dengan cara ini, siklus energi ekosistem dipertahankan.

Komponen Biotik

Komponen biotik merupakan komponen lingkungan yang terdiri atas makhluk hidup. Pada intinya makhluk hidup dapat digolngkan berdasarkan jenis-jenis tertentu, misalnya golongan manusia, hewan dan tumbuhan. Berdasarkan ukurannya, makhluk hidup dapat digolongkan menjadi mikroorganisme dan makroorganisme.

Manusia merupakan faktor biotik yang mempunyai pengaruh terkuat di bumi ini, baik dalam pengaruh memusnahkan dan melipatgandakan, atau mempercepat penyebaran hewan dan tumbuhan langka di dunia ataupun tumbuhan langka di Indonesia.

Komponen biotik atau faktor biotik, dapat digambarkan sebagai komponen hidup apa pun yang mempengaruhi organisme lain, atau membentuk ekosistem. Ini termasuk hewan yang mengkonsumsi organisme lain di dalam ekosistem mereka, dan organisme yang sedang dikonsumsi. Faktor biotik juga termasuk pengaruh manusia, patogen, dan wabah penyakit. Setiap faktor biotik membutuhkan jumlah energi dan nutrisi yang tepat untuk berfungsi dari hari ke hari.

Fungsi Biotik

Pada dasarnya komponen biotik dan abiotik diperlukan agar ekosistem tetap dalam keadaan seimbang. Suatu ekosistem membutuhkan faktor abiotik untuk bertahan hidup, tetapi keseimbangan faktor biotik membuatnya berkembang, baik ekosistem yang ada di perairan maupun di daratan.

Ekosistem akuatik yang seimbang memiliki jumlah alga planktonik yang cukup untuk memberi makan sejumlah zooplankton, yang menyediakan makanan dan tempat berlindung bagi mahluk akuatik seperti ikan kecil dan serangga air. Ikan dan serangga kecil ini kemudian menjadi mangsa untuk ikan yang lebih besar, yang kemudian dapat dimakan oleh ikan yang lebih besar di perairan laut dan di perairan tawar, atau dimakan oleh hewan seperti raccoon, beruang atau bahkan dimakan manusia.

Kehidupan tumbuhan air dalam suatu ekosistem ini juga menyediakan sumber oksigen terbarukan, yang diperlukan untuk mempertahankan kehidupan hewan baik di dalam maupun di luar air. Suatu populasi yang terlalu sedikit atau berlebih dapat memiliki pengaruh besar pada ekosistem secara keseluruhan.

Sedangkan untuk keseimbangan ekosistem darat akan berbeda dari yang terjadi di perairan. Di daratan produsen utama dan dekomposer kurang terlihat dibandingkan konsumen, mereka lebih berlimpah dan lebih produktif. Ini termasuk organisme mikroskopis yang menciptakan sumber makanan baru untuk organisme tingkat tinggi melalui fotosintesis.

Bukan hanya, faktor biotik yang berukuran makro, faktor biotik mikroskopik juga memiliki peran atau fungsi yang penting dalam suatu ekosistem. Produsen utama ini adalah fondasi dari semua kehidupan. Mereka muncul dalam jumlah yang lebih besar daripada organisme lain dan dengan kondisi yang tepat, berkembang biak dengan cepat.

Organisme ini, terutama bakteri dan plankton, menyediakan makanan bagi tumbuhan dan hewan yang lebih kompleks yang pada gilirannya menyediakan makanan bagi mereka yang berada pada tingkatan rantai makanan lebih tinggi.

Organisme mikroskopis lebih mampu beradaptasi dengan kondisi yang kurang baik dan bereaksi lebih sedikit terhadap faktor lingkungan (abiotik) daripada organisme yang lebih besar karena mereka dapat hidup dalam tahap istirahat atau tidak aktif.

Contoh Biotik

Contoh faktor biotik dalam kehidupan yaitu sebagai berikut:

Cyanobacteria dan Kehidupan di Bumi

Para ilmuwan percaya bahwa bentuk kehidupan paling awal di dalam permukaan Bumi adalah cyanobacteria. Sel-sel yang cukup sederhana ini, yang membuat makanan dan bahan organik dari sinar matahari, memainkan peran yang sangat besar dalam menciptakan semua ekosistem modern Bumi.

Sebelum adanya cyanobacteria, Bumi tidak memiliki lapisan atmosfer oksigen. Itu berarti bahwa respirasi aerobik tidak mungkin atau sangat sulit, bagi organisme apa pun untuk hidup di darat karena radiasi ultraviolet dari matahari yang merusak DNA kita.

Namun, cyanobacteria mengembangkan metode untuk menyimpan energi sinar matahari dalam molekul organik. Mereka mengambil molekul karbon dari sumber anorganik, seperti karbon dioksida di udara, dan mengubahnya menjadi senyawa organik berbasis karbon seperti gula, protein, dan lipid. Untuk mencapai hal ini, cyanobacteria mengambil gas CO2 anorganik, dan melepaskan gas baru yaitu O2.

O2, atau oksigen molekuler ternyata menjadi bahan bakar yang sempurna untuk metabolisme heterotrof melalui respirasi aerobik. Molekul O2 juga bereaksi dengan sinar ultraviolet di atmosfer atas untuk membentuk, O3 yaitu sebuah molekul juga dikenal sebagai ozon, yang menyerap sinar ultraviolet di atmosfer atas dan membuatnya aman bagi kehidupan.

Dalam miliaran tahun yang berikutnya, cyanobacteria sebagian besar digantikan oleh keturunannya yang lebih canggih seperti pohon, rumput, dan alga yang akan mengambil alih perannya sebagai produsen oksigen utama Bumi. Sebagai faktor biotik, cyanobacteria dan keturunannya tidak hanya memasok energi dan senyawa organik, tetapi juga oksigen, ke seluruh ekosistem Bumi.

Demikianlah bahasan lengkap mengenai pengertian biotik, macam, komponen, fungsi, faktor, dan contohnya di Indonesia dan Dunia. Semoga melalui tulisan ini bisa memberikan wawasan serta referensi mendalam bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Berikan Ranting

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *