Karakteristik Benua Afrika dalam Berbagai Bidang

Diposting pada

Ciri Benua Afrika

Afrika merupakan benua terbesar kedua di dunia yang memiliki beragam ekosistem, dari gurun pasir hingga hutan hujan yang lebat. Afrika dibatasi oleh Laut Mediterania, Laut Merah, Samudera Hindia, dan Samudra Atlantik. Karakteristik Benua Afrika yang ditinjau dari kondisi geografi fisik, lingkungan dan sumber daya, dan geografi manusia dapat dipertimbangkan secara terpisah. Afrika memiliki delapan wilayah fisik utama, yaitu Sahara, Sahel, Dataran Tinggi Ethiopia, sabana, Pantai Swahili, hutan hujan, Danau Besar Afrika, dan Afrika Selatan.

Beberapa wilayah ini mencakup wilayah besar benua itu, seperti Sahara dan Sahel, sementara yang lain merupakan daerah terpencil, seperti Dataran Tinggi Ethiopia dan Danau Besar. Masing-masing daerah memiliki komunitas hewan dan tumbuhan langka yang unik.

Benua Afrika

Afrika adalah tempat lahir umat manusia. Penelitian menunjukkan bahwa manusia proto pertama muncul tiga juta tahun yang lalu di tempat yang sekarang disebut Tanzania. Saat ini kita hanya tahu sedikit tentang Afrika sebelum masa kolonial, tetapi itu tidak berarti bahwa Afrika tidak memiliki sejarah sebelum kedatangan orang Eropa. Alih-alih ada kondisi kekuatan dan daya tahan yang mengesankan. Negara tertua yang kita kenal adalah Ghana.

Ada masyarakat yang cukup besar di Ghana. Ghana kuno memiliki ibu kota besar, sistem pengumpulan pajak, dan pasukan. Pada 1062 M., Muslim dari Utara menyerbu Ghana dan akhirnya pecah menjadi beberapa unit yang lebih kecil.

Ada juga beberapa perdagangan antara hutan dan orang-orang gurun. Semua negara kuno itu muncul di jantung benua yang sangat kontras dengan pengaruh Eropa awal yang hampir seluruhnya terbatas pada stasiun perdagangan pantai, yang sebagian besar berurusan dengan perdagangan budak.

Kemudian, setelah lebih dari empat abad kontak, Eropa akhirnya mengklaim seluruh Afrika selama paruh kedua abad ke-19. Efek penaklukan kolonial yang paling langsung dan nyata adalah pembentukan unit politik baru.

Tidak seperti Burma, India, Vietnam dan Korea, di mana negara-negara kolonial bertepatan dengan beberapa unit politik sebelumnya, sebagian besar koloni Afrika di mana penciptaan yang sepenuhnya baru.

Sebagian besar negara-negara kolonial baru ini menggabungkan banyak masyarakat dan masyarakat yang belum pernah menganggap diri mereka sebagai anggota satu negara. Pada November 1884, Konferensi Berlin diadakan untuk menyelesaikan pembagian politik Afrika di antara kekuatan kolonial.

Empat negara Eropa utama mendominasi Afrika. Inggris Raya, Prancis, Portugal, dan Belgia. Masing-masing memiliki cara memerintah sendiri. Misalnya, Inggris menggunakan sistem yang disebut aturan tidak langsung, yang menggunakan kelas penguasa asli sebagai wakil mahkota. Kebijakan kolonial Belgia disebut paternalisme, karena itu memperlakukan orang Afrika seolah-olah mereka adalah anak-anak yang perlu diajari dengan cara-cara Barat.

Kolonialisme Prancis menggunakan sistem yang disebut asimilasi, yang mencoba memperluas Prancis ke luar negeri, dengan akulturasi orang Afrika ke cara hidup Prancis. Akhirnya, pemerintahan kolonial Portugis digambarkan sebagai yang paling keras dari semua sistem, didasarkan pada sistem eksploitasi yang sangat efektif.

Pada tahun 1950, semua Afrika dibagi di antara kekuatan kolonial utama. Pada tahun 1958, satu-satunya negara bebas adalah Afrika Selatan. Perlahan gerakan kemerdekaan menyebar ke seluruh Afrika dan pada tahun 1970, hanya Angola, Mozambik, dan sekelompok kecil Inggris yang tetap sebagai koloni.

Situasi tersebut hanya bertahan beberapa tahun. Di Afrika saat ini, satu-satunya wilayah di bawah dominasi Eropa adalah kota Ceuta dan Melilla di Maroko. Kota-kota itu adalah bagian dari wilayah nasional Spanyol.

Benua Afrika pada dasarnya terdiri dari lima kawah Prakambria kuno, yaitu Kaapvaal, Zimbabwe, Tanzania, Kongo, dan Afrika Barat yang terbentuk antara sekitar 3,6 dan 2 miliar tahun yang lalu dan yang pada dasarnya telah stabil secara tektonik sejak saat itu; kraton itu dibatasi oleh sabuk lipatan muda yang terbentuk antara 2 miliar hingga 300 juta tahun yang lalu.

Semua batuan tersebut telah terlipat dan bermetamorfosis secara luas (yaitu, telah dimodifikasi dalam komposisi dan struktur oleh panas dan tekanan). Singkapan batuan prekambrian muncul di sekitar 57 persen permukaan benua, sedangkan sisanya terdiri atas sedimen muda dan batuan vulkanik yang sebagian besar tidak terdeformasi.

Pengertian Benua Afrika

Afrika adalah yang terbesar kedua di benua, mengandung seperlima dari seluruh permukaan bumi. Bentang alam dan sumber daya Afrika bervariasi secara regional karena perbedaan dalam bantuan, geologi, dan iklim.

Secara etimilogis, Afri adalah nama Latin yang digunakan untuk merujuk pada penduduk Afrika utara yang saat itu dikenal di sebelah barat sungai Nil, dan dalam arti luasnya disebut semua tanah di selatan Mediterania (Libya Kuno).

Nama tersebut pada mulanya merujuk pada suku asli Libya, leluhur Berber modern. Nama tersebut juga biasanya dihubungkan dengan kata Fenisia ʿafar yang berarti “debu”, tetapi hipotesis tahun 1981 telah menyatakan bahwa kata itu berasal dari kata Berber ifri (jamak ifran) yang berarti “gua”, mengacu pada penghuni gua.

Kata yang sama dapat ditemukan atas nama Bani Ifran dari Aljazair dan Tripolitania, suku Berber yang berasal dari Yafran (juga dikenal sebagai Ifrane) di barat laut Libya.

Karakteristik Benua Afrika

Berikut ini karakteristik benua dalam berbagai bidang, antara lain:

  1. Dilalui garis khatulistiwa

Di Afrika, garis khatulistiwa sepanjang hampir 2.500 mil / 4.020 kilometer melalui tujuh negara Afrika Barat, Tengah dan Timur di selatan Gurun Sahara. Ironisnya, daftar negara-negara Afrika yang dibelah dua oleh garis katulistiwa tidak termasuk Guinea Ekuatorial. Sebaliknya, mereka adalah sebagai berikut: Sao Tome dan Principe, Gabon, Republik Kongo, Republik Demokratik Kongo, Uganda, Kenya dan Somalia.

  1. Luas Wialayah

Afrika mencakup enam persen dari total luas permukaan dunia, sekitar 30.244.000 km² (11.700.000 mi²). Termasuk pulau-pulau yang berdekatan, benua ini menempati sekitar 20 persen dari total luas daratan Bumi. Negara terbesar Afrika adalah Aljazair, dan negara terkecilnya adalah Seychelles, sebuah kepulauan di lepas pantai timur. Negara terkecil di daratan benua adalah Gambia.

  1. Batas Wilayah

Batas wilayah Benua Afrika, yaitu:

  1. Batas sebelah utara : Laut Tengah, Benua Eropa
  2. Batas sebelah timur : Laut Merah, Samudera Hindia
  3. Batas sebe;ah selatan : Samudera Atlantik
  4. Batas sebelah barat : Samudera Atlantik
  1. Banyak Negara

48 negara berbagi wilayah daratan Afrika, ditambah enam negara yang berupa pulau dianggap sebagai bagian dari benua, sehingga secara keseluruhan terdapat 54 negara yang ada di Benua Afrika yang telah berdaulat dan dua wilayah yang disengketakan, yaitu Somaliland dan Sahara Barat.

  1. Lempeng Afrika

Lempeng Afrika adalah jenis lempeng tektonik utama yang membentang di garis khatulistiwa serta meridian utama. Ini mencakup sebagian besar benua Afrika, serta kerak samudera yang terletak di antara benua dan berbagai pegunungan di sekitarnya.

Antara 60 juta tahun yang lalu dan 10 juta tahun yang lalu, Lempeng Somalia mulai memecah dari Lempeng Afrika di sepanjang Keretakan Afrika Timur. Karena benua Afrika terdiri dari kerak dari lempeng Afrika dan Somalia, beberapa literatur menyebut Lempeng Afrika sebagai Lempeng Nubia untuk membedakannya dari benua secara keseluruhan.

Secara geologis, Afrika termasuk Semenanjung Arab; Pegunungan Zagros Iran dan Dataran Tinggi Anatolia Turki menandai tempat Lempeng Afrika bertabrakan dengan Eurasia. Wilayah Afrotropis dan gurun Saharo-Arab di sebelah utara menyatukan wilayah secara biogeografis, dan keluarga bahasa Afro-Asia menyatukan bagian utara secara linguistik.

  1. Titik tertinggi

Gunung tertinggi Afrika terletak di Tanzania. Gunung Kilimanjaro yang berusia tiga juta tahun memiliki ketinggian 5.895 m (19.340 kaki). Gunung ini memiliki tiga kerucut vulkanik yaitu Kibo, Mawenzi, dan Shira. Puncak Uhuru di Kibo adalah titik tertinggi gunung. Puncak Batian Gunung Kenya pada 3.825 m (12.549 kaki) adalah gunung tertinggi kedua di Afrika.

  1. Danau air tawar terbesar di dunia

Danau Victoria atau Victoria Nyanza adalah yang terbesar dari Great Lakes Afrika dan danau air tawar terbesar kedua di dunia. Sumber Sungai Nil memiliki luas permukaan 68.800 km² (26.600 mil mi); ini dibagikan oleh Uganda, Kenya, dan Tanzania.

  1. Sungai terpanjang di dunia

Arti sungai terpanjang Afrika adalah Sungai Nil dengan pola aliran sungai 6.695 km, juga sungai terpanjang di dunia. Sungai Nil mengalir dari sumbernya di selatan khatulistiwa melalui sebelas negara dan bermuara di Laut Mediterania.

  1. Iklim

Iklim Afrika berkisar dari tropis hingga subarktik di puncak tertinggi. Setengah bagian utara Benua Afrika sebagian besar berupa padang pasir, atau kering, sedangkan di wilayah tengah dan selatannya berupa dataran sabana dan hutan hujan (hutan lebat). Di antaranya, ada konvergensi, di mana pola vegetasi seperti sahel dan stepa mendominasi.

Afrika adalah benua terpanas di Bumi dan 60% dari seluruh permukaan daratan terdiri dari lahan kering dan gurun. Rekor untuk suhu tertinggi yang pernah tercatat, di Libya pada tahun 1922 (58 ° C (136 ° F)), didiskreditkan pada tahun 2013.

  1. Fauna

Afrika mempunyai “jangkauan kebebasan” terbesar di dunia dari populasi dan keanekaragaman hewan liar, dengan populasi hewan liar berupa karnivora besar, misalnya singa, hyena, dan cheetah; dan herbivora, misalnya seperti kerbau, gajah, unta, dan jerapah, mulai bebas di dataran terbuka non-pribadi.

Ini juga rumah bagi berbagai hewan “hutan” termasuk ular dan primata dan kehidupan akuatik seperti buaya dan amfibi. Selain itu, Afrika memiliki jumlah spesies megafauna terbesar, karena paling sedikit dipengaruhi oleh kepunahan megafauna Pleistocene.

  1. Ekologi dan Biodiversitas

Afrika memiliki lebih dari 3.000 kawasan lindung, dengan 198 kawasan lindung laut, 50 cagar biosfer, dan 80 cagar lahan basah. Kerusakan habitat yang signifikan, peningkatan populasi manusia dan perburuan mengurangi keanekaragaman hayati Afrika dan lahan subur.

Perambahan manusia, kerusuhan sipil dan pengenalan spesies non-asli mengancam keanekaragaman hayati di Afrika. Ini telah diperburuk oleh masalah administrasi, personel yang tidak memadai dan masalah pendanaan. Menurut Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP), deforestasi mempengaruhi Afrika dua kali lipat tingkat dunia.

Menurut Pusat Studi Afrika Universitas Pennsylvania, 31% dari tanah padang rumput Afrika dan 19% dari hutan dan hutannya diklasifikasikan sebagai terdegradasi, dan Afrika kehilangan lebih dari empat juta hektar hutan per tahun, yang merupakan dua kali laju deforestasi rata-rata untuk seluruh dunia.

Beberapa sumber mengklaim bahwa sekitar 90% dari hutan perawan asli di Afrika Barat telah dihancurkan. [98] Lebih dari 90% hutan asli Madagaskar telah dihancurkan sejak kedatangan manusia 2000 tahun yang lalu. [99] Sekitar 65% lahan pertanian Afrika menderita degradasi tanah.

  1. Populasi

Diperkirakan 1,3 miliar orang tinggal di benua terbesar kedua, mewakili sekitar 14 persen dari populasi dunia (pada 2019). Hingga saat ini negara terpadat di Benua Afrika ialah Nigeria, dengan populasi lebih dari 190 juta.

  1. Ekonomi

Afrika merupakan benua yang kaya sumber daya Ekonomi Afrika terdiri atas perdagangan, industri, pertanian, dan sumber daya manusia benua. Pertumbuhan baru-baru ini disebabkan oleh pertumbuhan dalam penjualan komoditas, jasa, dan manufaktur. Afrika Barat, Afrika Timur, Afrika Tengah dan Afrika Selatan pada khususnya, diperkirakan akan mencapai PDB gabungan sebesar $ 29 triliun pada tahun 2050.

  1. Bahasa

Ada sekitar seribu bahasa yang digunakan di benua ini, diklasifikasikan dalam empat (atau enam) keluarga bahasa utama: Afro-Asiatik (mis., Bahasa Berber), Nilo-Sahara, Niger-Kongo (Bantu), dan Khoi-San.

  1. Agama

Orang-orang Afrika menganut berbagai keyakinan agama, dan statistik tentang afiliasi agama sulit didapat karena mereka sering menjadi topik sensitif bagi pemerintah dengan populasi agama campuran. Menurut World Book Encyclopedia, Islam dan Kristen adalah dua agama terbesar di Afrika.

Menurut Encyclopædia Britannica, 45% populasi adalah Kristen, 40% adalah Muslim, dan 10% mengikuti agama tradisional. Sejumlah kecil orang Afrika adalah Hindu, Budha, Konghucu, Baha’i, atau Yahudi. Ada juga sebagian kecil orang di Afrika yang tidak beragama.

  1. Budaya

Budaya di Afrika bervariasi dan bermacam-macam, terdiri dari campuran negara-negara dengan berbagai suku yang masing-masing memiliki karakteristik unik mereka sendiri dari benua Afrika, sehingga produk dari populasi beragam yang saat ini menghuni benua Afrika dan Diaspora Afrika. Budaya Afrika diekspresikan dalam seni dan kerajinannya, cerita rakyat dan agama, pakaian, masakan, musik dan bahasa.

Demikianlah saja artikel lengkap yang bisa kami bagikan pada segenap pembaca. Berkenaan dengan karakteristik yang ada di Benua Afrika dalam berbagai bidang kehidupan yang kita kenal. Semoga bisa memberikan wawasan dan pengetahuan.

Sumber Referensi
  1. Africa: Physical Geography dari https://www.nationalgeographic.org/encyclopedia/africa-physical-geography/
  2. Africa dari https://en.wikipedia.org/wiki/Africa#Geology_and_geography
  3. Countries of Africa dari https://www.nationsonline.org/oneworld/africa.htm

 

Gambar Gravatar
Diah Ainurrohmah Adalah Alumni Jurusan Geografi dan Saat Ini Sedang Proses Penyelesaian Program Pascasarjana Geografi di Kampus Negeri Jawa Tengah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *