Karakteristik Benua Amerika dalam Berbagai Bidang

Diposting pada

Ciri Benua Amerika

Benua Amerika terdiri dari Amerika Utara dan Selatan, yang bersama-sama, mereka membentuk sebagian besar tanah di belahan struktur bumi barat dan membentuk “New World”. Seiring dengan arti pulau-pulau yang terkait, mereka mencakup 8% dari total luas permukaan bumi dan 28,4% dari luas daratannya. Topografi didominasi oleh Cordillera Amerika, rantai panjang pegunungan yang membentang sepanjang pantai barat.

Sisi timur Amerika yang lebih datar didominasi oleh cekungan sungai besar, seperti Amazon, sungai St. Lawrence/Great Lakes, Mississippi, dan La Plata. Karena benua Amerika membentang 14.000 km (8.700 mil) dari utara ke selatan, iklim dan ekologi sangat bervariasi, dari tundra Arktik di Kanada Utara, Greenland, dan Alaska, hingga hutan hujan tropis di Amerika Tengah dan Amerika Selatan.

Benua Amerika

Nama Amerika berasal dari nama penjelajah Italia dan teman Christopher Columbus, Amerigo Vespucci, yang melakukan beberapa perjalanan ke Belahan Barat dan, mungkin yang lebih penting, menggambarkan perjalanannya di sana dalam surat kepada teman-teman di Italia.

Salah satu dari surat-surat ini, yang diterbitkan pada 1504, menggunakan istilah “Mundus Novus” (“New World”) dalam merujuk ke Amerika Selatan. Surat tersebut beredar dari tangan ke tangan, dan salinannya sampai pada seorang kartografer Jerman Martin Waldseemüller, yang tampaknya tidak mengetahui perjalanan Columbus tahun 1498, di mana ia telah menemukan benua Amerika Selatan.

Waldseemüller memasukkan beberapa tulisan Vespucci ke dalam Pengantar Kosmografi dan mengamati bahwa “bagian keempat lain (dari planet bumi yang dihuni) telah ditemukan oleh Americus Vespucius” dan ia menyarankan bahwa tanah baru itu disebut Amerika, sebagai pengakuan atas perjalanan penjelajah itu. Buku Waldseemüller dibaca secara luas, dan sebutan baru akhirnya diterima secara universal.

Pengertian Benua Amerika

Benua Amerika, juga dikenal sebagai Amerika adalah tanah di Belahan Barat, yang terdiri dari banyak entitas dan wilayah yang secara beragam ditentukan oleh geografi, politik, dan budaya. Manusia pertama kali menetap di Amerika dari Asia antara 42.000 dan 17.000 tahun yang lalu.

Amerika adalah rumah bagi lebih dari satu miliar penduduk, dua pertiganya tinggal di Amerika Serikat, Brasil, dan Meksiko. Ini adalah rumah bagi delapan kota besar (wilayah metropolitan dengan sepuluh juta penduduk atau lebih): New York City (23,9 juta), Mexico City (21,2 juta), Sao Paulo (21,2 juta), Los Angeles (18,8 juta), Buenos Aires (15,6) juta), Rio de Janeiro (13,0 juta), Bogotá (10,4 juta), dan Lima (10,1 juta).

Karakteristik Benua Amerika

Berikut ini karakteristik Banua Amerika dalam berbagai bidang, antara lain:

  1. Luas wilayah

Total luas tanah Amerika Utara adalah 18.651.660 Km2 (7.201.443 mil persegi), sedangkan total luas tanah adalah 17.461.112 Km2 (6.741.770 mil persegi). Amerika membentuk sebagian besar tanah di belahan bumi barat. Titik paling utara Amerika adalah Pulau Kaffeklubben, yang merupakan titik daratan paling utara di Bumi. Titik paling selatan adalah pulau-pulau Thule Selatan, meskipun kadang-kadang dianggap sebagai bagian dari Antartika.

Daratan Amerika adalah daratan utara ke selatan terpanjang di dunia. Jarak antara dua ekstremitas kutubnya, Semenanjung Boothia di Kanada utara dan Cape Froward di Patagonia Chili, kira-kira 14.000 km (8.700 mil).

Titik paling barat daratan adalah akhir dari Semenanjung Seward di Alaska; Pulau Attu, lebih jauh dari pantai Alaska ke barat, dianggap sebagai titik paling barat Amerika. Ponta do Seixas di timur laut Brasil membentuk ujung paling timur daratan, sementara Nordostrundingen, di Greenland, adalah titik paling timur dari landas kontinen.

  1. Batas wilayah

Batas wilayah formal Benua Amerika, yaitu:

  • Sebelah Utara berbatasan dengan Laut Arktik dan Pulau Greenland
  • Sebelah Timur berbatasan dengan Samudra Atlantik
  • Sebelah Selatan berbatasan dengan Samudra Pasifik Selatan
  • Sebelah Barat berbatasan dengan Selat Bering, Samudra Pasifik
  1. Pembagian wilayah

Secara konvensional ada empat wilayah geografis utama dan subkawasan di Amerika, yaitu:

  1. Amerika Utara

Amerika Utara adalah daratan utara Amerika. Benua terbesar ketiga di Bumi mencakup area seluas 24,7 juta km² (9,5 juta mil persegi) dan terletak di belahan bumi barat. Geoscheme PBB mendefinisikan “Amerika Utara” sebagai terdiri dari tiga wilayah: Amerika Utara, Amerika Tengah, dan Karibia.

Istilah Amerika Utara mengacu pada bagian utara benua. Ini termasuk Greenland pulau terbesar di dunia dan negara-negara berdaulat Kanada, Amerika Serikat, dan Meksiko.

  1. Karibia

Karibia, kadang-kadang juga disebut sebagai Hindia Barat, adalah pulau-pulau dan kepulauan di Laut Karibia tenggara Amerika Serikat dan utara Amerika Selatan. Wilayah Karibia berbatasan dengan Teluk Meksiko di barat, Selat Florida di utara dan Samudra Atlantik Utara di timur. Pulau terbesar di Karibia adalah Kuba, Hispaniola, Jamaika, Puerto Riko, dan Trinidad.

  1. Amerika Tengah

Istilah Amerika Tengah mengacu pada jembatan darat antara benua Amerika Utara dan Selatan; berbatasan dengan Samudra Pasifik di barat daya dan Laut Karibia di timur laut. Ada tujuh negara di Amerika Tengah yaitu Guatemala, Belize, Honduras, El Salvador, Nikaragua, Kosta Rika, dan Panama.

  1. Amerika Selatan

Amerika Selatan adalah benua selatan Amerika dan terletak di Belahan Barat. Benua terbesar keempat sebagian besar di selatan khatulistiwa. Amerika Selatan berbatasan dengan Samudra Pasifik di barat, Laut Karibia di barat laut, Samudra Atlantik di utara dan timur, dan Samudra Selatan di selatan. Benua terhubung ke Amerika Utara oleh sebidang tanah sempit yang dikenal sebagai Isthmus of Panama.

Daratan Amerika Selatan dibagi oleh dua belas negara berdaulat dan satu departemen luar negeri Perancis (Guyana Prancis).

  1. Banyak negara

Benua Amerika terdiri atas 35 negara yang membentuk benua Amerika – benua gabungan Amerika Utara dan Selatan, dan beberapa wilayah dependen.

  1. Geologi

Amerika Selatan terputus dari bagian barat superkontinen Gondwana sekitar 135 juta tahun yang lalu, membentuk benua sendiri. Sekitar 15 juta tahun yang lalu, tabrakan Lempeng Karibia dan Lempeng Pasifik mengakibatkan munculnya serangkaian gunung rapi di sepanjang perbatasan yang menciptakan sejumlah pulau.

  1. Topografi

Geografi Amerika barat didominasi oleh Cordillera Amerika, dengan Andes membentang di sepanjang pantai barat Amerika Selatan dan Pegunungan Rocky dan jajaran Cordillera Amerika Utara lainnya membentang di sepanjang sisi barat Amerika Utara.

Arti pegunungan Appalachian sepanjang 2.300 kilometer (1.400 mil) membentang di sepanjang pantai timur Amerika Utara dari Alabama ke Newfoundland. Barisan gunung terbesar adalah Pegunungan Andes dan Rocky. Sierra Nevada dan Cascade Range mencapai ketinggian yang sama seperti Pegunungan Rocky, tetapi secara signifikan lebih kecil. Puncak tertinggi Amerika terletak di Andes.

Timur laut Amerika Selatan ditutupi oleh Cekungan Amazon yang datar. Dataran Tinggi Brasil di pantai timur cukup halus tetapi menunjukkan beberapa variasi bentuk lahan, sementara lebih jauh ke selatan Gran Chaco dan Pampas adalah dataran rendah luas.

  1. Iklim

Iklim Amerika sangat bervariasi dari satu daerah ke daerah lain. Iklim hutan hujan tropis terjadi di garis lintang Amazon, hutan awan Amerika, Florida, dan Darien Gap. Di Pegunungan Rocky dan Andes, iklim kering dan kontinental diamati. Seringkali ketinggian yang lebih tinggi dari pegunungan ini tertutup salju.

Amerika Utara bagian Tenggara terkenal akan terjadinya tornado dan angin topan, di mana sebagian besar tornado terjadi di Gang Tornado Amerika Serikat, serta di Gang Dixie selatan di Amerika Utara akhir musim dingin dan awal musim semi. Seringkali bagian-bagian dari Karibia terpapar pada efek kekerasan topan. Sistem cuaca ini dibentuk oleh tabrakan udara kering dan sejuk dari Kanada dan udara basah dan hangat dari Atlantik.

  1. Hidrologi

Daerah aliran sungai terbesar di Amerika Utara adalah wilayah Mississippi, yang meliputi daerah aliran sungai terbesar kedua di planet ini. Sungai Mississippi-Missouri mengalir di 31 negara bagian A.S., sebagian besar Great Plains, dan area besar di antara pegunungan Rocky dan Appalachian. Sungai ini adalah sungai terpanjang keempat di dunia dan kesepuluh terkuat di dunia.

Di Amerika Utara, di sebelah timur Pegunungan Appalachian, tidak ada sungai besar melainkan serangkaian sungai dan aliran yang mengalir ke timur dengan ujungnya di Samudra Atlantik, seperti Sungai Hudson, Sungai Saint John, dan Sungai Savannah.

Contoh serupa muncul dengan pusat sungai Kanada yang mengalir ke Teluk Hudson; yang terbesar adalah Sungai Churchill. Di pantai barat Amerika Utara, sungai utamanya adalah Sungai Colorado, Sungai Columbia, Sungai Yukon, Sungai Fraser, dan Sungai Sacramento.

DAS terbesar di Amerika Selatan adalah Amazon, yang memiliki aliran volume tertinggi dari semua sungai di Bumi. DAS terbesar kedua di Amerika Selatan adalah DAS Paraná, yang luasnya sekitar 2,5 juta km².

  1. Ekologi

Amerika Utara dan Amerika Selatan mulai mengembangkan populasi flora dan fauna bersama sekitar 2,5 juta tahun yang lalu, ketika pergeseran benua membawa kedua benua ke dalam kontak melalui Isthmus of Panama. Awalnya, pertukaran biota kira-kira sama, dengan genera Amerika Utara bermigrasi ke Amerika Selatan dalam proporsi yang hampir sama dengan genera Amerika Selatan bermigrasi ke Amerika Utara.

Pertukaran ini dikenal sebagai Great American Interchange. Pertukaran menjadi miring setelah sekitar satu juta tahun, dengan penyebaran total genera Amerika Selatan ke Amerika Utara jauh lebih terbatas dalam cakupan daripada penyebaran genera Amerika Utara ke Amerika Selatan.

  1. Populasi

Populasi Amerika Utara saat ini adalah 368.503.280 berdasarkan perkiraan PBB terbaru, yang setara dengan 4,73% dari total populasi dunia. Kepadatan populasi di Amerika Utara adalah 20 per Km2 (51 orang per mi2). 82,6% dari populasi adalah perkotaan (304.761.178 orang pada 2019).

Populasi Amerika Selatan saat ini adalah 430.181.641 berdasarkan perkiraan PBB terbaru, yang setara dengan 5,53% dari total populasi dunia. Kepadatan populasi di Amerika Selatan adalah 25 per Km2 (64 orang per mi2). 85,5% dari populasi adalah perkotaan (368.408.682 orang pada 2019).

  1. Ekonomi

Ekonomi Amerika terdiri dari lebih dari 953 juta orang di 35 negara dan 18 wilayah berbeda. Kadang-kadang dibagi menjadi benua Amerika Utara dan Amerika Selatan tergantung pada sumbernya, seperti benua lain, kekayaan negara-negara di Amerika bervariasi, meskipun yang termiskin jauh di atas negara-negara termiskin di benua lain dalam hal PDB dan standar hidup.

  1. Budaya

Karena Amerika Serikat adalah negara yang beragam yang telah dipengaruhi oleh banyak budaya yang berbeda, penerimaan perbedaan budaya dan individu itu sendiri merupakan nilai inti yang menjalin bangsa bersama. Beberapa nilai penting dan karakteristik budaya Amerika yang umum di antara kebanyakan orang Amerika meliputi:

  • Kemandirian: Prestasi individu lebih dihargai daripada pencapaian kelompok dan orang didorong untuk mengandalkan diri mereka sendiri daripada orang lain.
  • Privasi: Sementara orang Amerika menyambut orang lain, mereka juga menghargai privasi mereka dalam hal informasi pribadi. Berbagi informasi gaji, misalnya, bukan praktik yang umum.
  • Kesetaraan: Amerika percaya bahwa setiap orang berhak atas persamaan hak. Tidak ada satu kelompok atau orang yang dapat menikmati hak yang tidak diberikan kepada semua orang.
  • Ketepatan waktu: Menjadi tepat waktu sangat penting, dan terlambat pada umumnya disukai. Bagi orang Amerika, waktu adalah uang.
  • Informalitas: Orang Amerika cenderung lebih santai daripada formal. Gelar formal seperti ” Pak ” dan ” Nyonya ” jarang digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Informalitas ini meluas ke pakaian dan salam serta melakukan bisnis.
  • Prestasi: Orang Amerika percaya pada kerja keras dan bermain keras. Ada penerimaan umum bahwa semakin keras seseorang bekerja, semakin mereka dapat menikmati waktu luang mereka.
  • Keterusterangan: Orang Amerika percaya akan langsung dan tidak ragu untuk memberikan pendapat mereka. Mereka cenderung blak-blakan tentang masalah dan lebih suka mengatasi konflik daripada menyelesaikannya atau menggunakan perantara.
  • Orientasi Masa Depan: Orang Amerika fokus pada masa depan daripada masa lalu atau masa kini. Segala sesuatu yang dilakukan hari ini adalah untuk mencapai tujuan di beberapa titik di masa depan. Perubahan dianut dan disambut.
  1. Etnologi

Di Amerika terdapat beragam etnis, antara lain:

  • Masyarakat adat Amerika, yang meliputi orang Indian, Inuit, dan Aleuts.
  • Orang-orang keturunan Eropa, terutama Spanyol, Inggris dan Irlandia, Portugis, Jerman, Italia, Prancis, dan Belanda.
  • Orang-orang keturunan Afrika, terutama keturunan Afrika Barat.
  • Orang Asia, yaitu keturunan Asia Timur, Selatan, dan Tenggara.
  • Mestizos (orang-orang Metis di Kanada), keturunan campuran Eropa dan Amerindian.
  • Mulatto, orang-orang dari campuran keturunan Afrika dan Eropa.
  • Zambos (Spanyol) atau Cafuzos (Portugis), keturunan campuran Afrika dan Pribumi.
  1. Agama

Kepercayaan yang paling umum di Amerika diantaranya yaitu Kekristenan; Katolik Roma; Protestan; Ortodoksi Timur; Kristen non-denominasi dan Kristen lain; Irreligion; Islam; Yudaisme.

Kepercayaan lain termasuk Buddhisme; Hinduisme; Sikhisme; Iman Bahá’í; beragam agama pribumi, banyak di antaranya dapat dikategorikan sebagai animisme; agama zaman baru dan banyak agama yang berasal dari Afrika dan Afrika. Kepercayaan sinkretis juga dapat ditemukan di seluruh Amerika.

  1. Bahasa

Ribuan bahasa digunakan di Amerika sebelum kedatangan orang Eropa. Bahasa utama yang digunakan hari ini di Amerika didasarkan pada bahasa Spanyol, Inggris, Portugis, beberapa kreol berbasis Prancis dan Prancis, dan beberapa bahasa Amerindian.

  1. Politik

Setiap negara memiliki Budaya Politik (Politic Culture) kepercayaan, nilai, dan norma yang dimiliki bersama yang mendefinisikan hubungan antara warga negara dan pemerintah, dan warga negara satu sama lain.

Keyakinan tentang kehidupan ekonomi adalah bagian dari budaya politik karena politik memengaruhi ekonomi. Pemahaman yang baik tentang budaya politik suatu negara dapat membantu memahami cara pemerintah merancang suatu negara, serta keputusan politik yang dibuat oleh para pemimpinnya.

Itulah tadi artikel yang bisa kami berikan pada segenap pembaca. Berkenaan dengan karakteristik yang ada dalam Benua Amerika dalam berbagai bidang. Semoga bisa memberikan edukasi serta sumber referensi bagi segenap pembaca sekalian.

Daftar Pusataka
  • Americas dari https://en.wikipedia.org/wiki/Americas
  • Americas dari https://www.britannica.com/place/Americas
Gambar Gravatar
Diah Ainurrohmah Adalah Alumni Jurusan Geografi dan Saat Ini Sedang Proses Penyelesaian Program Pascasarjana Geografi di Kampus Negeri Jawa Tengah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *