Manfaat Cagar Alam dan Contohnya

Diposting pada

Kegunaan Cagar Alam

Cagar alam merupakan area yang digunakan untuk tujuan perbaikan kerusakan lingkungan berupa melestarikan hewan, tumbuhan, atau keduanya. Cagar alam modern pertama di dunia didirikan pada tahun 1821 oleh naturalis dan penjelajah Charles Waterton di sekitar tanah miliknya di Walton Hall, Yorkshire Barat.Dia menghabiskan £ 9000 untuk membangun tembok sepanjang tiga mil, setinggi 9 kaki untuk melindungi tamannya dari pemburu liar.

Salah satu manfaat cagar alam adalah melindungi spesies yang terancam punah dari para pemburu yang dapat menyebabkan kepunahan. Cagar alam juga banyak di Eropa, India, Indonesia, dan beberapa negara Afrika.Beberapa contoh cagar alam yang ada di Indonesia misalnya Cagar alam Gunung Leuser di Nangroe Aceh Darussalam.

Cagar Alam

Cagar alam adalah kawasan hutan yang dilindungi karena mempunyai keunikan tumbuhan, satwa dan ekosistemnya. Biasanya tumbuhan dan satwa dalam yang ada di kawasan cagar alam merupakan asli daerah tersebut, tidak didatangkan dari luar.

Perkembangannya pun dibiarkan alami. Pengelola hanya memastikan bahwa tumbuhan, satwa dan ekosistem yang ada di dalamnya tidak diganggu oleh aktivitas manusia yang menyebabkan kerusakan.

Manfaat Cagar Alam

Cagar alam dapat memberikan berbabagai manfaat, diantaranya yaitu:

  1. Melindungi bumi

Bukan rahasia lagi bahwa masa depan planet bumi sangat perlu dijaga, dengan perubahan iklim yang telah menimbulkan kekacauan pada lingkungan alam kita. Untuk melestarikan bumi bagi generasi mendatang, kita tidak hanya perlu mengurangi jumlah kerusakan yang dimiliki aktivitas manusia terhadap lingkungan tetapi mendukung dunia alam sebanyak yang kita bisa.

  1. Melindungi keanekaragaman hayati

Salah satu alasan utama mengapa kita memiliki cagar alam adalah untuk melindungi keanekaragaman hayati kita. Diperlukan keanekaragaman hayati yang memadai untuk menjaga keseimbangan ekosistem kita.

Dengan keanekaragaman hayati yang cukup, hilangnya bagian mana pun dari rantai makanan tidak akan menyebabkan gangguan serius dan efek pada organisme lain karena mereka dapat memperoleh nutrisi dengan cara lain. Jika tidak, gangguan apa pun dalam rantai makanan akan menyebabkan penghentian jalur siklus nutrisi dan kehancuran seluruh ekosistem dari waktu ke waktu.

  1. Menyediakan tempat berlindung yang aman untuk satwa liar

Cagar alam bermanfaat untuk melindungi satwa liar dan meningkatkan keanekaragaman hayati.Melindungi satwa liar dan melestarikannya untuk generasi mendatang juga berarti bahwa satwa liar yang ada tidak hanya menjadi kenangan. Dan kita dapat menjaga ekosistem yang sehat dan fungsional.

Beberapa spesies tidak dapat bertahan hidup di luar habitat alami mereka sendiri tanpa campur tangan manusia untuk merawat dan melesatrikannya.Jadi perusakan habitat alami mereka merupakan ancaman nyata bagi kelangsungan hidup mereka.

Selain itu, spesies yang bermigrasi dan menghuni lebih dari satu habitat alami juga rentan.Jadi pelestarian habitat ini membantu mencegah seluruh ekosistem dirusak. Cagar alam juga memberikan prioritas tinggi untuk melindungi satwa liar, habitat dan fitur-fitur alami yang secara bertahap menghilang di Bumi, untuk memastikan bahwa mereka tidak punah.

  1. Menyediakan sumber daya hayati

Keanekaragaman hayati yang terlindungi menyediakan sumber daya hayati bagi kita. Ini memberi kita makanan yang kita konsumsi dan sumber daya obat alami yang memungkinkan kita memulihkan tubuh, juga menyediakan bahan baku bagi bisnis untuk menciptakan produk yang kita gunakan.

  1. Mempertahankan dan memperkuat pengetahuan Masyarakat

Cagar alam yang didirikan dan dikelola oleh atau bekerja sama dengan masyarakat adat membahas keterkaitan semua kehidupan dan menawarkan kesempatan untuk berburu, menangkap ikan, mengumpulkan dan pembangunan ekonomi berdampak rendah sambil memajukan tujuan dan tanggung jawab konservasi bersama.

  1. Memperkuat ketahanan kita terhadap perubahan iklim

Area yang dilindungi membantu mengurangi peristiwa cuaca ekstrem, meningkatkan penyimpanan karbon, dan menyediakan ruang bagi tanaman dan hewan untuk beradaptasi dengan perubahan iklim.

Alam sendiri adalah alat terbesar kita dalam perang melawan pemanasan global, dan melalui kerja konservasi, kita dapat sepenuhnya memanfaatkan kontribusi alam untuk aksi mitigasi yang diperlukan untuk menghindari peningkatan suhu yang dahsyat.

Segala sesuatu mulai dari hutan tropis hingga garis pantai kita memiliki peran dalam perang melawan perubahan iklim, serta melindungi komunitas kita.Jadi penting untuk melakukan semua yang kami bisa untuk melindungi mereka.

  1. Mempertahankan ekosistem yang bermanfaat bagi manusia

Daerah yang dilindungi menyediakan udara dan air bersih, tanah yang sehat, makanan liar dan obat-obatan.Keanekaragaman hayati yang sehat sangat penting bagi umat manusia karena menyediakan sejumlah layanan alami untuk semua orang.

Pertama, menyediakan jasa pengatur ekosistem agar tetap terpelihara.Selain itu juga berkontribusi terhadap stabilitas iklim kita, menjaga Bumi Pertiwi agar tetap cukup hangat untuk kita tinggali. Kondisi seperti itu akan memfasilitasi siklus nitrogen sehingga kita memiliki tanah subur untuk ditanami, juga membantu menjaga siklus air kita agar ada sumber daya air untuk kita minum dan untuk keperluan lain.

  1. Meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan

Seabagai salah satu kawasan yang dilindungi, cagar alam dapat memberikan manfaat sebagai tempat yang disegani untuk peremajaan fisik, mental, dan spiritual.

  1. Memberi manfaat dan mendiversifikasi ekonomi lokal

Keberadaan cagar alam dapat memberikan manfaat secara ekonomi bagi masyarakat yang ada di sekitarnya melalui diversifikasi ekonomi, misalnya melalui kegiatan wisata alam. Potensi beragam arti ekowisata di kawasan yang dilindungi terus meningkat dan menjadi salah satu penghasil devisa di negara-negara seperti Indoensia.

  1. Menyimpan dan menyerap karbon

Ekosistem alami berperan penting dalam menyimpan dan menyerap karbon, dan dengan demikian mengurangi laju perubahan iklim.

Ekosistem alami membentuk simpanan karbon kritis, termasuk vegetasi seperti hutan, padang rumput, lahan basah, dan vegetasi laut termasuk padang lamun dan lapisan rumput laut, bersama dengan penyimpanan bawah permukaan di tanah yang kaya humus dan khususnya gambut.

  1. Merawat warisan alam dan budaya kita

Area yang dilindungi adalah gerbang ke lanskap yang telah menopang, mengilhami, dan mendefinisikan kami yang berbagi tanah yang ada di muka Bumi.Melalui pemeliharaankeanekaragaman hayati, manusia dapat mempelajarinya untuk penelitian dan pendidikan sehingga kita dapat memahami warisan alam kita dengan lebih baik.

Hal ini juga memungkinkan banyak orang untuk melakukan rekreasi dan pariwisata, untuk bersantai di lingkungan alami dan melakukan perjalanan kembali ke masa di mana banyak habitat belum dihancurkan.

  1. Membangun pengetahuan dan pemahaman

Kawasan lindung berfungsi sebagai tolok ukur lingkungan untuk memantau kesehatan sistem alami dan memahami efek perubahan iklim, polusi, ekstraksi sumber daya, spesies invasif, dan pemicu stres lainnya.

  1. Memberikan peluang rekreasi di luar ruangan

Cagar alam dengan segala keindahan dan keaslian flora dan fauna yang ada di dalamnya dapat menjadi salah satu alternatif rekreasi luar ruangan atau menjadi salah satu tujuan wisata alam sekaligus edukasi terkait pelestarian lingkungan.

  1. Melestarikan kumpulan gen vital

Sistem representatif kawasan cagar alam yang membantu melestarikan kumpulan gen yang beragam dapat mempertahankan pilihan masa depan untuk penelitian dan adaptasi dalam menghadapi perubahan lingkungan. Atau dengan kata lain, cagar alam memungkinkan kumpulan gen yang besar untuk dilestarikan dan dilindungi sehingga dapat berfungsi sebagai sumber daya yang tak ternilai untuk penggunaan di masa depan.

Karena kebutuhan populasi dunia terus berubah, kumpulan gen luas yang kami pelihara dan gunakan teknik seperti perkawinan silang atau bahkan manipulasi genetik, para peneliti dapat menemukan dan mengolah sumber makanan baru untuk konsumsi kita.

  1. Kesehatan manusia

Salah satu alasan yang cukup besar untuk pekerjaan konservasi yang sedikit banyak dibicarakan adalah dampaknya terhadap kesehatan manusia.Baik dalam hal mencegah munculnya penyakit baru, maupun produksi obat-obatan yang kita andalkan.

Memiliki habitat liar untuk hewan berfungsi sebagai penghalang.Ini mencegah penyakit menular yang muncul dari melompat dari hewan ke manusia. Habitat yang sebelumnya tidak terganggu telah dibuka untuk memberi jalan bagi manusia dan pertanian. Hal ini telah menyatukan hewan liar dan domestik dan membantu memfasilitasi lompatan penyakit ke manusia.

Salah satu contohnya adalah wabah Ebola. Ebola adalah zoonosis (penyakit hewan yang dapat melompat ke manusia). Diyakini bahwa itu kemungkinan besar menyebar ke manusia dari kelelawar.

Banyak obat-obatan yang kita gunakan sebagai manusia juga berasal dari bahan kimia yang diproduksi oleh hewan atau tumbuhan. Jadi dengan melindungi alam kita juga melindungi obat yang menyelamatkan hidup yang kita andalkan, termasuk obat anti kanker.

Contoh Cagar Alam

Berikut ini contoh cagar alam yang ada di Indonesia, antara lain:

Cagar alam Gunung Leuser di Aceh

  1. Jenis flora yang dilindungi meliputi: daun payung raksasa, bunga Rafflesia atjehensis dan R. micropylora, serta Rhizanthes zippelnii.
  2. Jenis fauna yang dilindungi meliputi: mawas atau orang utan, siamang, gajah Sumatera, badak Sumatera, harimau Sumatera, kambing hutan, rangkong, rusa sambar dan kucing hutan.

Cagar alam Batang Gadis di Sumatera Utara

  1. Jenis flora yang dilindungi ialah bunga Padma (Rafflesia sp).
  2. Jenis fauna yang dilindungi meliputi: harimau Sumatera, kambing hutan, tapir, kucing hutan, kancil, binturong, beruang madu, rusa, kijang, landak, amfibi tak berkaki,  katak bertanduk tiga.

Cagar alam Bukit Barisan Selatan di Lampung 

  1. Jenis flora yang dilindungi meliputi: pidada, nipah, cemara laut, pandan, cempaka, meranti, mersawa, ramin, keruing, damar, rotan, dan bunga raflesia (Rafflesia arnoldi), bunga bangkai jangkung, bunga bangkai raksasa dan anggrek raksasa.
  2. Jenis fauna yang dilindungi meliputi: beruang madu, badak Sumatera, harimau Sumatera, gajah Sumatera, tapir, ungko, siamang, simpai, kancil, dan penyu sisik.

Cagar alam Kerinci Sebrat di Jambi 

  1. Jenis flora yang dilindungi meliputi: pinus kerinci, kayu pacat, bunga raflesia (Rafflesia arnoldi dan R. hasseltii), dan bunga bangkai.
  2. Jenis fauna yang dilindungi meliputi: burung rangkong, julang, burung gading, kucing emas.

Cagar alam Bukit Tiga Puluh di Riau

  1. Jenis flora yang dilindungi meliputi: jelutung, getah merah, pulai, kempas, rumbai, cendawan muka rimau/raflesia, jernang atau palem darah naga, dan berbagai jenis rotan.
  2. Jenis fauna yang dilindungi meliputi: harimau Sumatera, tapir, ungko, beruang madu, sempidan biru, kuau.

Cagar alam Bukit Dua Belas di Jambi 

  1. Jenis flora yang dilindungi di meliputi: harimau Sumatera, tapir, ungko, beruang madu, sempidan biru, kuau.
  2. Jenis fauna yang dilindungi meliputi: siamang, beruk, macan dahan, kancil, beruang madu, kijang, meong congkok, lutra Sumatera, ajag, kelinci Sumatera, elang ular bido.

Cagar alam Way Kambas di Lampung 

  1. Jenis flora yang dilindungi meliputi: api-api, pidada, nipah, gelam, salam, rawang, ketapang, cemara laut, pandan, puspa, meranti, minyak, dan ramin.
  2. Jenis fauna yang dilindungi meliputi: badak Sumatera, gajah Sumatera, harimau Sumatera, tapir, anjing hutan, siamang, 406 jenis burung meliputi bebek hutan, bangau sandang lawe, bangau tong-tong, sempidan biru, kuau, pecuk ular.

Sejatinya dari penjelasan contoh cagar alam yang telah disebutkan dalam proses pembentukan sebuah kawasan ekosistem ada beberapa persyaratan, diantaranya yaitu:

  1. Mempunyai ekosistem yang baik
  2. Terdapat jenis flora dan fauna yang dilindungi
  3. Ekosistem dinyatakan sehat atau belum mengalami kehancuran atau kerusakan parah
  4. Sifat ekosistem masih alami
  5. Luasannya cukup sesuai yang diatur dalam peraturan pemerintah

Itulah tadi uraian yang bisa kami sebutkan pada segenap pembaca. Berkenaan dengan manfaat cagar alam dan contohnya yang ada di Indonesia. Semoga bisa memberikan edukasi serta referensi bagi kalian yang sedang memperlukannya.

Gambar Gravatar
Diah Ainurrohmah Adalah Alumni Jurusan Geografi dan Saat Ini Sedang Proses Penyelesaian Program Pascasarjana Geografi di Kampus Negeri Jawa Tengah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *