Proses Terjadinya Karst dan Manfaat Karst

Diposting pada

Proses Terjadinya Karst dan Manfaat Karst

Karst merupakan bentukan alam berupa dataran yang dicirikan oleh tanah tandus dan berbatu, terdapat gua, lubang runtuhan, sungai bawah tanah, dan tidak terdapat aliran permukaan dan danau. Kondisi tersebut merupakan hasil dari efek penggalian air bawah tanah pada batu kapur terlarut yang sangat besar. Tanah karst merupakan wilayah yang sangat tandus sehingga kurang banyak diminati oleh makhluk hidup, salah satu karakteristik daerah karst adalah berabtuan dan kering tanahnya.

Karst juga bisa diartikan sebagai jenis lanskap khusus yang dibentuk oleh pelarutan batuan, termasuk batugamping dan dolomit. Kawasan karst memiliki akuifer yang mampu menyediakan air dalam jumlah besar, sehingga kawasan ini bisa bermanfaat untuk menjadi daerah penyimpanan air bersih, dan beragam manfaat lainnya, termasuk obyek wisata. Perlu kita ketahui bahwa lebih dari 25 persen populasi dunia hidup atau memperoleh air dari akuifer karst.

Karst

Definisi karst Karst merupakan topografi yang terbentuk dari pelarutan batuan terlarut seperti batugamping, dolomit, dan gipsum. Hal ini ditandai dengan sistem drainase bawah tanah dengan lubang runtuhan dan gua. Drainase bawah tanah dapat membatasi air permukaan, dengan sedikit atau tidak ada sungai atau danau maka dari itu sebagain dataran karst sangat kering.

Namun, di daerah yang batuan dasarnya mengalami pelarutan dan tertutup (mungkin oleh puing-puing) atau dibatasi oleh satu atau lebih lapisan batuan yang tidak larut, ciri khas karst hanya bisa terjadi pada tingkat bawah permukaan dan bisa hilang sama sekali di atas tanah. Proses pembentukan karst melalu pelapukan makhluk hidup yang ada di permukaan bumi.

Studi tentang paleokarst (karst yang terkubur dalam kolom stratigrafi) penting dalam geologi perminyakan karena sebanyak 50% dari cadangan hidrokarbon dunia berada dalam batuan karbonat, dan sebagian besar ditemukan dalam sistem karst berpori. Jenis palapukan yang dominan terjadi di daerah dengan litologi karst adalah pelapukan hewan dan tumbuhan.

Pengertian Karst

Karst adalah lanskap dengan hidrologi dan bentang alam khas yang muncul jika batuan dasarnya terlarut. Secara lebih rinci, bentang ala karst dicirikan oleh beberapa hal, yaitu:

  1. Terdapat goa yang berasal dari sistem drainase bawah tanah
  2. Terdapat lembah kering
  3. Terdapat sungai bawah tanah
  4. Terdapat aliran sungai yang masuk ke bawah tanah (sinking stream)
  5. Terdapat doline/telaga, ponor
  6. Terdapat bukit-bukit yang sambung menyambung (bergerombol)

Proses Terjadinya Karst

Proses terbentuknya karst atau yang disebut dengan karstifikasi membutuhkan waktu jutaan tahun, yang dipengaruhi oleh faktor-faktor geologi, fisika, kimia, dan biologi. Rincian proses terbentuknya karst yaitu sebagai berikut:

  1. Karstifikasi diawali dengan pergerakan lempeng bumi yang bersifat dinamis. Terjadinya pergerakan lempeng bumi mengakibatkan lempeng saling bertabrakan, kemudian menghasilkan gaya tektonik yang mampu mendorong sebagian lempeng ke atas. Lahan karst ini hanya cocok untuk lahan pertambangan saja.
  2. Pergerakan lempeng tektonik mendorong sebagian lempeng ke atas menyebabkan sedimentasi dari sisa-sisa tumbuhan dan hewan yang mengandung kapur (kalsium karbonat) mengalami pengangkatan dari dasar laut ke permukaan. Contoh biota laut yang menganding kapur tersebut diantaranya yaitu : Coral (Pontes, Neandrina, Acropora, Siderastrea, Ginoid), Briozoa, Ganggang (Halimeda, Lithothamniam, Penicillus, Acialaria, Neomen), Foraminifera.
  1. Peristiwa yang disebabkan oleh adanya gaya tektonik tersebut menghasilkan deretan bukit kapur/gamping yang muncul di permukaan laut. Gaya-gaya tektonik tersebut bisa mengakibatkan berasosiasinya patahan dan retakan. Lempeng batuan yang mengalami deformasi oleh gaya-gaya tektonik tersebut adalah area yang sangat potensial untuk masuknya aliran air dan terbentuknya perangkap-perangkap air.
  2. Proses selanjutnya setelah proses yang diakibatkan oleh gaya tektonik adalah pelarutan batuan karbonat oleh asam lemah. Reaksi yang terjadi antara karbon dioksida (CO2) di udara dengan air hujan (H2O) dapat menghasilkan H2CO3 yang bersifat asam lemah. Larutan itu kemudian mengalir melalui aliran air permukaan atau run off, kemudian akan melarutkan batu gamping sehingga terbentuklah celah.
  3. Celah yang dihasilkan dari proses pelarutan akan semakin membesar dari waktu ke waktu hingga membentuk patahan dan rongga yang dinamakan karen (patahan), sinkhole (lubang lari air), collapse sink/doline (rongga), dan gua.
  4. Gaya tektonik yang terjadi berikutnya mengakibatkan rongga dan gua berasosiasi satu sama lain membentuk sistem perguaan dengan lorong yang panjang.
  5. Perlu juga kita ketahui beberapa persyaratan agar lempeng batu gamping dapat membentuk morfologi karst (Hamilton & Smith, 2006), diantaranya yaitu:
  6. lempeng batuan gamping mempunyai ketebalan yang cukup,
  7. berada di wilayah dengan curah hujan tinggi, dataran karst  biasanya terdapat di dataran rendah.
  8. batuan gamping banyak mengandung celah atau rongga,
  9. berada pada posisi lebih tinggi dibandingkan lingkungan di sekitarnya.

Setelah kita mentehaui bagaiman proses terbentuknya, berikut ini beberapa bentuk karst yang dapat dihasilkan, diantaranya yaitu:

  1. Karst Interstratal

Karst interstratal adalah lanskap karst yang dikembangkan di bawah penutup bebatuan yang tidak larut. Biasanya ini akan melibatkan lapisan batu pasir yang melapisi lapisan batu kapur yang mengalami pelarutan. Gambaran peristiwa karst ini seperi pelapukan yang menjai dataran sehingga membentuk batuan yang beku dan wilayah karst ini mirip dengan gurun.

  1. Kegelkarst

Kegelkarst adalah jenis medan karst tropis dengan banyak bukit mirip kerucut, dibentuk oleh kokpit, mogote, dan poljes dan tanpa proses erosi fluvial yang kuat. Lanskap ini ditemukan di Kuba, Jamaika, Indonesia, Malaysia, Filipina, Puerto Riko, Cina bagian selatan, Myanmar, Thailand, Laos, dan Vietnam.

  1. Pseudokarst

Pseudokarst mirip dalam bentuk atau tampilannya dengan ciri-ciri karst tetapi dibuat dengan mekanisme yang berbeda. Contohnya termasuk gua lava dan torit granit, misalnya, Labertouche Cave di Victoria, Australia. Gua Lumpur (Mud Caves) adalah contoh pseudokarst.

  1. Paleokars

Paleokarst diartikan sebagai karst yang terkubur oleh batuan yang lebih muda. Ini adalah komponen suksesi yang umum, meskipun sering tidak dikenali, di mana terdapat batugamping dan berfungsi sebagai indikator yang jelas dari lingkungan darat dan, sampai batas tertentu, durasi kemunculannya.

Interpretasi paleokarst mungkin dipersulit oleh dua faktor; pertama, biasanya hanya terlihat dalam dua, bukan tiga, dimensi; dan kedua, penguburan oleh batuan yang lebih muda tidak mencegah modifikasi atau bahkan penghancuran paleokarst oleh pembubaran bawah permukaan.

  1. Hutan kars

Kawasan karst cenderung memiliki tipe hutan yang unik. Dataran karst sulit dilintasi manusia, sehingga ekosistemnya seringkali relatif tidak terganggu. Tanah cenderung memiliki pH tinggi, yang mendorong pertumbuhan spesies anggrek, palem, bakau, dan tanaman lain yang tidak biasa.

  1. Daerah karst

Karst batu kapur terbesar di dunia adalah Dataran Nullarbor Australia. Slovenia memiliki risiko lubang runtuhan tertinggi di dunia, sedangkan Highland Rim bagian barat di Amerika Serikat bagian timur berada pada risiko lubang runtuhan karst tertinggi kedua. Topografi karst biasanya ditandai adanya bahan tambah yang dimanfaatkan untuk manusia.

Di Kanada, Taman Nasional Wood Buffalo, NWT memiliki area lubang runtuhan karst. Meksiko memiliki kawasan karst yang penting di Semenanjung Yucatán dan Chiapas. Karst Cina Selatan di provinsi provinsi Guizhou, Guangxi, dan Yunnan adalah Situs Warisan Dunia UNESCO.

Manfaat Karst

Manfaat kawasan kars, diantaranya yaitu:

  1. Sebagai tempat tinggal dan menetap

Kawasan karst ternyata juga dapat dimanfaatkan untuk berbagai kebutuhan seperti tempat tinggal dan menetap. Misalnya di Gunung Kidul, kawasan ini sudah digunakan untuk tempat tinggal sejak zaman nenek moyang. Selain itu, ada pula yang melubangi tebing bukit karst menjadi makam, misalnya makam batu Lemo yang terdapat di Tana Toraja, Sulawesi Selatan.

  1. Sebagai daerah penyimpanan air bersih

Meskipun kawasan karst memiliki kenampakan yang gersang, tapi kawasan ini mempunyai peran yang sangat penting, karena dapat digunakan sebagai daerah penyimpan air bersih untuk mencukupi kebutuhan air di daerah sekitarnya. Batuan yang membentuk karst mempunyai banyak celah dan rongga, sehingga air dapat meresap dengan baik, sampai ke lorong sungai bawah tanah.

  1. Sumber bahan tambang

Karst bukan hanya berperan penting dalam menyediakan air bersih, tapi juga menjadi sumber bahan tambang, yaitu tambang batuan gamping, yang dapat diolah menjadi aneka bahan bangunan, seperti kapur dan semen. Objek wilayah karst in sangat cocok untuk wilayah pertambangan karena berasal daro pelapukan hewan jutaan tahun yang lalu.

  1. Sebagai obyek wisata

Jenis karst di Indonesia sangat banyak salah satunya adalah kawasan karst dengan pemandangan yang unik dan indah, sehingga dapat dijadikan sebagai obyek wisata alam serta banyak dikunjungi oleh para wisatawan. Diperkirakan terdapat sekitar 15,4 juta hektar di Indonesia yang bersebar dari Aceh sampai Papua.

Salah satu kawasan karst di Indonesia yang terkenal yaitu Gunung Kidul, yang terdapat di Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, yang diperkirakan terbentuk sejak 470 juta tahun yang lalu.

Bukan hanya di Indonesia, keistimewaan alam dari bentang alam karst seperti gua dan mata air yang menjadi penciri khas daerah karst, sehingga menjadi area dengan pemandangan spektakuler juga ada di negara-negara lainnya, contohnya termasuk dataran runtuhan dan gua-gua di Kentucky tengah, mata air besar sebening kristal di Florida, dan gua-gua New Mexico yang rumit dan didekorasi dengan indah.

Demikianla materi yang dapat dibagikan kepada segenap pembaca mengenai proses terjadinya karst dan manfaat karst. Semoga artikel yang di tulisi ini menambah wawasana dan pengetahun kepada segenap pemabaca serta dapat dijadikan sebuah rujukan sumber informasi mengenai materi terkait.

Gambar Gravatar
Diah Ainurrohmah Adalah Alumni Jurusan Geografi dan Saat Ini Sedang Proses Penyelesaian Program Pascasarjana Geografi di Kampus Negeri Jawa Tengah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.