Pengertian Planet Uranus, Sejarah, Karakteritik, dan Ciri-Cirinya

Diposting pada

Planet Uranus Adalah

Apa kesamaan awan-awan Uranus dengan telur busuk? Komposisi awan Uranus telah lama menjadi misteri. Pada April 2017, tim peneliti global menemukan hidrogen sulfida, gas berbahaya yang dihindari kebanyakan orang, di puncak awan Uranus-perbedaan mencolok dari planet gas raksasa yang terletak lebih dekat ke Matahari. Planet pertama yang ditemukan dengan bantuan teleskop, Uranus ditemukan pada tahun 1781 oleh astronom William Herschel, meskipun ia awalnya mengira itu bagian daripada pengertian komet atau bintang.

Dua tahun kemudian benda itu diterima secara universal sebagai planet baru, sebagian karena pengamatan oleh astronom Johann Elert Bode. Planet itu dinamai berdaarkan nama Dewa Langit Yunani, Uranus, seperti yang disarankan oleh Johann Bode. Untuk memperjelas pemahaman kita tentang Uranus, artikel ini akan mengulas tentang pengertian, sejarah, karakteristik, dan ciri-ciri planet Uranus.

Planet Uranus

Uranus adalah planet ketujuh dari Matahari di sistem Tata Surya. Itu adalah raksasa gas. Ini adalah planet ketiga terbesar di tata surya. Planet ini terbuat dari es, gas, dan logam cair. Atmosfernya mengandung hidrogen, helium, dan metana. Suhu di Uranus adalah -197 derajat C (79 K) di dekat bagian atas atmosfernya, tetapi inti padatnya yang kecil (sekitar 55% massa Bumi) mungkin sekitar 5.000 ribu. Planet ini miring pada porosnya sehingga menyamping.

Jarak antara Uranus dan Matahari adalah sekitar 2,8 miliar km. Uranus menyelesaikan orbitnya mengelilingi Matahari (revolusi) dalam 84 tahun bumi. Ini menyelesaikan rotasinya dalam 17 jam 14 menit. Ini berarti ada sekitar 43.000 hari Uranus dalam satu tahun Uranus.

Pengertian Planet Uranus

Planet ketujuh dari Matahari dengan diameter terbesar ketiga di anggota tata surya kita, Uranus sangat dingin dan berangin. Raksasa es ini dikelilingi oleh 13 cincin redup dan 27 satelit kecil saat berputar pada sudut hampir 90 derajat dari bidang orbitnya. Kemiringan unik ini membuat Uranus tampak berputar di sisinya, mengorbit Matahari seperti bola yang berputar.

Pengertian Uranus Menurut Para Ahli

Adapun definisi Uranus menurut para ahli, antara lain:

National Geographic

Uranus adalah salah satu planet gas raksasa tanpa permukaan padat. (Yang lain adalah Jupiter, Saturnus, dan Neptunus.) Lapisan atmosfernya terutama terdiri dari hidrogen dan helium, dengan sejumlah kecil metana, air dan amonia. Uranus mendapatkan warna biru-hijau dari gas metana.

Sinar matahari dipantulkan dari puncak awan Uranus, yang terletak di bawah lapisan gas metana. Ketika sinar matahari yang dipantulkan melewati kembali lapisan ini, gas metana menyerap bagian merah dari cahaya, memungkinkan bagian biru untuk melewatinya dan menghasilkan warna biru-hijau yang kita lihat.

Detail pengertian atmosfer planet ini sangat sulit dilihat dalam cahaya tampak. Sebagian besar (80 persen atau lebih) dari massa Uranus terkandung dalam inti cair yang terutama terdiri dari bahan “es” (air, metana, dan amonia), dengan bahan dengan kepadatan lebih tinggi di kedalaman.

Space

Uranus adalah planet ketujuh dari matahari dan yang pertama ditemukan oleh para ilmuwan. Meskipun Uranus terlihat dengan mata telanjang, itu sudah lama dikira sebagai bintang karena keremangan planet dan orbitnya yang lambat. Planet ini juga terkenal karena kemiringan dramatisnya, yang menyebabkan sumbunya menunjuk hampir langsung ke matahari.

Astronom Inggris William Herschel menemukan Uranus secara tidak sengaja pada 13 Maret 1781, dengan teleskopnya ketika mengamati semua bintang hingga sekitar 10 kali lebih redup daripada yang bisa dilihat dengan mata telanjang. Satu “bintang” tampak berbeda, dan dalam setahun Uranus terbukti mengikuti orbit planet.

Wikipedia

Uranus adalah planet ketujuh dari pengertian Matahari. Ia memiliki jari-jari planet terbesar ketiga dan massa planet terbesar keempat di Tata Surya. Uranus memiliki komposisi yang mirip dengan planet Neptunus, dan keduanya memiliki komposisi kimia yang berbeda dengan raksasa gas yang lebih besar, Planet Jupiter dan Planet Saturnus. Karena alasan ini, para ilmuwan sering mengklasifikasikan Uranus dan Neptunus sebagai “raksasa es” untuk membedakan mereka dari raksasa gas.

Atmosfer Uranus mirip dengan Jupiter dan Saturnus dalam komposisi utamanya yaitu hidrogen dan helium, tetapi mengandung lebih banyak “es” seperti air, amonia, dan metana, bersama dengan jejak hidrokarbon lain. Ini adalah atmosfer planet terdingin di Tata Surya, dengan suhu minimum 49 K (-224 ° C; -371 ° F), dan memiliki struktur awan yang rumit dan berlapis dengan air yang diperkirakan membentuk awan terendah dan metana. lapisan awan paling atas. Bagian dalam Uranus terutama terdiri dari es dan batu.

Sejarah Planet Uranus

Seperti planet-planet klasik, Uranus terlihat dengan mata telanjang, tetapi tidak pernah diakui sebagai planet oleh pengamat kuno karena kemuraman dan orbitnya yang lambat. Sir William Herschel mengumumkan penemuannya pada 13 Maret 1781, memperluas batas-batas Tata Surya yang diketahui untuk pertama kalinya dalam sejarah dan menjadikan Uranus planet pertama yang ditemukan dengan teleskop.

Uranus telah diamati pada banyak kesempatan sebelum pengakuannya sebagai sebuah planet, tetapi umumnya disalahartikan sebagai bintang. Mungkin pengamatan paling awal yang diketahui adalah oleh Hipparchos, yang pada 128 SM mungkin mencatatnya sebagai bintang untuk katalog bintangnya yang kemudian dimasukkan ke dalam Almagest milik Ptolemy.

Penampakan paling awal adalah pada tahun 1690, ketika John Flamsteed mengamatinya setidaknya enam kali, membuat katalog 34 Tauri. Astronom Perancis Pierre Charles Le Monnier mengamati Uranus setidaknya dua belas kali antara 1750 dan 1769, termasuk pada empat malam berturut-turut.

Sir William Herschel mengamati Uranus pada 13 Maret 1781 dari taman rumahnya di 19 New King Street di Bath, Somerset, Inggris (sekarang Museum Astronomi Herschel), dan awalnya melaporkannya (pada 26 April 1781) sebagai komet.

Herschel memberi tahu Astronom Royal Nevil Maskelyne tentang penemuannya dan menerima jawaban yang membingungkan ini pada 23 April 1781. Meskipun Herschel terus menggambarkan objek barunya sebagai komet, para astronom lain sudah mulai curiga. Astronom Finlandia-Swedia Anders Johan Lexell, yang bekerja di Rusia, adalah orang pertama yang menghitung orbit objek baru tersebut.

Orbitnya yang hampir bundar membawanya ke kesimpulan bahwa itu adalah sebuah planet dan bukan sebuah komet. Astronom Berlin, Johann Elert Bode menggambarkan penemuan Herschel sebagai “bintang bergerak yang dapat dianggap sebagai objek mirip planet yang sampai sekarang tidak diketahui yang beredar di luar orbit Saturnus”.

Bode menyimpulkan bahwa orbitnya yang hampir berbentuk lingkaran lebih seperti sebuah planet daripada komet. Objek itu segera diterima secara universal sebagai planet baru. Pada 1783, Herschel mengakui hal ini kepada presiden Royal Society Joseph Banks.

Karakteristik Planet Uranus

Adapun karakteristik yang melakat pada planet uranus ini, antara lain adalah sebagai berikut;

Karakter fisik

Uranus berwarna biru kehijauan, hasil dari metana di atmosfer yang sebagian besar hidrogen-helium. Planet ini sering dijuluki raksasa es, karena 80 persen atau lebih massanya terdiri dari campuran cairan air, metana, dan es amonia.

Berbeda dengan planet-planet lain dari tata surya, Uranus memiliki sumbu putar hampir menunjuk ke bintang. Orientasi yang tidak biasa ini mungkin karena tabrakan dengan benda seukuran planet, atau beberapa benda kecil, setelah planet tersebut terbentuk.

Kemiringan yang tidak biasa ini memunculkan musim ekstrem sekitar 20 tahun, yang berarti bahwa selama hampir seperempat tahun Uranian, sama dengan 84 tahun di Bumi, matahari bersinar langsung di atas setiap kutub, meninggalkan bagian lain dari planet ini untuk mengalami musim dingin yang gelap dan dingin.

Uranus memiliki atmosfer terdingin di antara planet-planet di tata surya, meskipun itu bukan yang paling jauh dari matahari. Itu karena Uranus memiliki sedikit atau tidak ada panas internal untuk melengkapi panas matahari.

Karakteristik orbital

Jarak rata-rata Uranus dari matahari sejauh 1.783.939.400 mil (2.870.972.200 kilometer) atau 19,191 kali lipat dari Bumi. Perihelion sejauh 1.699.800.000 mil (2.735.560.000 km) atau  18.60 kali Bumi. Aphelion sejauh 1.868.080.000 mil (3.006.390.000 km) atau 19,76 kali lipat dari Bumi.

Komposisi & struktur

Komposisi atmosfer Uranus (berdasarkan volume) yaitu 82,5% hidrogen, 15,2% helium, 2,3% metana. Kemiringan kutub magnet Uranus dibandingkan dengan sumbu rotasi yaitu 58,6 derajat. Sekitar 80% komposisi Uranus, secara massal, dianggap terdiri dari cairan padat panas dari bahan-bahan es – air, metana dan amonia – di atas inti berbatu kecil. Struktur internal Uranus terdiri atas lapisan air, es amonia dan metana; inti besi dan magnesium silikat.

Orbit & rotasi

Kemiringan aksial Uranus adalah 97,77 derajat (Bumi 23,5 derajat). Siklus & musim sekitar 21 tahun per musim. Periode orbitalnya sekitar 84 tahun Bumi.

Iklim Uranus

Kemiringan aksial ekstrim yang dialami Uranus dapat menimbulkan cuaca yang tidak biasa. Ketika sinar matahari mencapai beberapa daerah untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun, sinar matahari memanaskan atmosfer, memicu badai musim semi raksasa kira-kira seukuran Amerika Utara, menurut NASA.

Pada 2014, para astronom melihat badai badai musim panas yang mengamuk di Uranus. Anehnya, badai besar ini terjadi tujuh tahun setelah planet ini mencapai perohelion, dan itu tetap menjadi misteri mengapa badai raksasa begitu terlambat.

Cuaca tidak biasa lainnya di Uranus termasuk proses terjadinya hujan intan, yang diperkirakan jatuh ribuan mil di bawah permukaan planet raksasa es seperti Uranus dan Neptunus. Karbon dan hidrogen dianggap terkompresi di bawah panas dan tekanan ekstrem di atmosfer planet-planet ini untuk membentuk berlian, yang kemudian diperkirakan tenggelam ke bawah, akhirnya menetap di sekitar inti dari planet itu.

Cincin-cincin Uranus

Cincin-cincin Uranus adalah yang pertama dilihat setelah cincin Saturnus. Mereka adalah penemuan yang signifikan, karena itu membantu para astronom memahami bahwa cincin adalah kenampakan umum dari planet, bukan hanya kekhasan Saturnus.

Uranus memiliki dua set cincin. Sistem cincin bagian dalam sebagian besar terdiri dari cincin gelap dan sempit, sedangkan sistem luar dari dua cincin yang lebih jauh, yang ditemukan oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble, berwarna cerah, satu merah, satu biru. Para ilmuwan kini telah mengidentifikasi 13 cincin yang diketahui di sekitar Uranus.

Satelit Uranus

Uranus memiliki 27 satelit. Oberon dan Titania adalah satelit Uranus terbesar, dan merupakan yang pertama ditemukan, oleh Herschel pada tahun 1787. William Lassell, yang pertama kali melihat satelit yang mengorbit Neptunus, menemukan dua satelit berikutnya, Ariel dan Umbriel. Kemudian hampir seabad berlalu sebelum Miranda ditemukan pada tahun 1948.

Kemudian, Voyager 2 mengunjungi sistem Uranian pada tahun 1986 dan menemukan tambahan 10 satelit, semuanya hanya berdiameter 16 hingga 96 mil (26-154 km) – Juliet, Puck, Cordelia, Ophelia, Bianca, Desdemona, Portia, Rosalind, Cressida dan Belinda – dan masing-masing secara kasar setengah berasal dari es air dan setengah dari batu.

Di antara Cordelia, Ophelia dan Miranda terdapat delapan satelit kecil yang penuh sesak sehingga para astronom belum memahami bagaimana satelit-satelit kecil telah berhasil menghindari saling menabrak. Anomali dalam cincin Uranus membuat para ilmuwan menduga mungkin ada lebih banyak satelit, lebih dekat ke Uranus daripada yang diketahui.

Ciri-Ciri Uranus

Berikut ini fakta tentang Uranus yang sekaligus menjadi penciri Uranus, antara lain:

Uranus berotasi setiap 17 jam, 14 menit

Ciri Planet ini berputar ke arah retrograde, berlawanan dengan cara Bumi dan kebanyakan planet lain berputar.

Uranus berevolusi setiap 84 tahun

Beberapa bagian planet yang menunjuk ke Matahari mendapatkan sinar matahari sekitar 42 tahun secara langsung, sedangkan sisanya selama waktu tersebut berada dalam kegelapan.

Uranus sering disebut sebagai planet “raksasa es”

Seperti raksasa gas lainnya, Uranus memiliki lapisan atas hidrogen, yang bercampur helium. Di bawahnya adalah mantel es, yang mengelilingi inti batu dan es. Atmosfer bagian atas terbuat dari air, amonia, dan kristal es metana yang memberi warna biru pucat pada planet ini.

Uranus mencapai suhu terdingin di tata surya

Dengan suhu atmosfer minimum -224 ° C Uranus adalah planet yang paling dingin di tata surya. Neptunus tidak sedingin Uranus. Atmosfer atas Uranus ditutupi oleh kabut metana yang menyembunyikan badai yang terjadi di awan.

Uranus memiliki dua set cincin berwarna gelap yang sangat tipis

Partikel-partikel cincin itu kecil, mulai dari partikel berukuran debu hingga batu-batu besar. Ada sebelas cincin dalam dan dua cincin luar. Mereka mungkin terbentuk ketika satu atau lebih dari satelit Uranus hancur. Cincin pertama ditemukan pada tahun 1977 dengan dua cincin luar ditemukan dalam gambar Hubble Space Telescope antara tahun 2003 dan 2005.

Satelit Uranus dinamai berdasarkan karakter-karakter yang diciptakan oleh William Shakespeare dan Alexander Pope

Ini termasuk Oberon, Titania dan Miranda. Semua adalah dunia beku dengan permukaan gelap. Beberapa adalah campuran es dan batu. Satelit Uranian yang paling menarik adalah Miranda; memiliki ngarai es, teras, dan area permukaan yang tampak aneh lainnya.

Nah, itulah tadi penjelasan secara lengkapnya mengenai materi pengertian planet Uranus menurut para ahli, sejarah, karakteristik, fakta, dan ciri-cirinya. Semoga melalui tulisan yang kami hadirkan ini bisa memberikan wawasan kepada segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Berikan Ranting

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *