Pengertian Planet Mars, Sejarah, Karakteristik, dan Ciri-Cirinya

Diposting pada

Gambar Planet Mars

Mars adalah planet keempat dari Matahari di dan planet padat terkecil kedua di sistem Tata Surya. Mars merupakan planet terestrial yang dingin dengan lapisan es kutub berisi air beku dan karbon dioksida. Mars memiliki gunung berapi terbesar di Tata Surya, dan beberapa kawah tumbukan yang sangat besar. Lapisan tanah di Mars berwarna merah karena besi oksida (karat) di bebatuan dan debu. Atmosfer planet ini sangat tipis. Sebagian besar adalah karbon dioksida dengan beberapa argon dan nitrogen dan sejumlah kecil gas lain termasuk oksigen.

Suhu di Mars lebih dingin daripada di Bumi, karena lebih jauh dari Matahari dan memiliki lebih sedikit udara untuk menjaga panas. Ada es air dan karbon dioksida beku di kutub utara dan selatan. Ketebalan rata-rata kerak planet ini sekitar 50 km (31 mil), dengan ketebalan maksimum 125 km (78 mil). Mars memiliki dua satelit kecil, yang disebut Phobos dan Deimos. Untuk memperjelas pemahaman kita tentang plaet Mars, artikel ini akan mengulas tentang pengertian, sejarah, karakteristik dan ciri-ciri planet Mars.

Planet Mars

Mars adalah planet keempat dari Matahari dan merupakan planet terkecil kedua di tata surya. Mars dinamakan berdasarkan nama Dewa Perang Romawi. Mars juga sering digambarkan sebagai “Planet Merah” karena penampilannya yang kemerahan. Mars adalah planet terestrial dengan atmosfer tipis terutama terdiri dari karbon dioksida.

Pengertian Planet Mars

Mars adalah planet keempat dari Matahari dan umumnya disebut sebagai Planet Merah. Sebelum penjelajahan luar angkasa, Mars dianggap sebagai kandidat terbaik untuk menyimpan kehidupan di luar bumi. Para astronom mengira mereka melihat garis-garis lurus menyilang di permukaannya.

Ini mengarah pada kepercayaan populer bahwa saluran irigasi di planet ini telah dibangun oleh makhluk cerdas. Pada tahun 1938, ketika Orson Welles menyiarkan sebuah drama radio berdasarkan War of the Worlds karya fiksi ilmiah klasik oleh H.G. Wells, cukup banyak orang yang percaya pada kisah penyerbuan orang-orang Mars yang menyebabkan kepanikan.

Alasan lain bagi para ilmuwan untuk mengharapkan kehidupan di Mars berkaitan dengan perubahan warna musiman yang tampak di permukaan planet. Fenomena ini menimbulkan spekulasi bahwa kondisi mungkin mendukung mekarnya vegetasi Mars selama bulan-bulan hangat dan menyebabkan kehidupan tanaman menjadi tidak aktif selama periode dingin.

Pengertian Mars Menurut Para Ahli

Adapun definisi Mars menurut para ahli, antara lain:

NASA

Mars adalah planet keempat dari pengertian matahari. Mars berjarak lebih dari 142 juta mil dari matahari. Planet ini sekitar seperenam ukuran Bumi. Mars dikenal sebagai Planet Merah. Ia mendapat warna merah dari besi di tanahnya. Mars memiliki dua bulan kecil. Nama mereka adalah Phobos dan Deimos. Mars sangat dingin. Suhu rata-rata di Mars minus 80 derajat Fahrenheit – jauh di bawah titik beku.

Mars berbatu dengan ngarai, gunung berapi, dan kawah di sekitarnya. Debu merah menutupi hampir semua permukaan planet. Ia memiliki awan dan angin, seperti halnya Bumi. Terkadang angin meniupkan debu merah menjadi badai debu. Badai debu kecil dapat terlihat seperti tornado, dan badai besar dapat menutupi seluruh pengertian planet.

Mars memiliki sekitar sepertiga gravitasi Bumi. Sebuah batu yang jatuh di Mars akan jatuh lebih lambat dari batu yang jatuh di Bumi. Berat benda di Mars lebih sedikit daripada beratnya di Bumi. Seseorang yang memiliki berat 100 pound di Bumi hanya akan memiliki berat sekitar 37 pound di Mars karena gravitasi yang lebih kecil.

Space

Mars adalah planet keempat dari matahari. Sesuai dengan warna berdarah planet merah, orang-orang Romawi menamakannya sesuai dengan nama Dewa perang mereka. Orang-orang Romawi meniru Yunani kuno, yang juga menamai planet ini dengan nama Dewa perang mereka, Ares.

Peradaban lain juga biasanya memberi nama-nama planet berdasarkan warnanya-misalnya, orang Mesir menamainya “Desher-nya,” yang berarti “yang merah,” sementara para astronom Cina kuno menyebutnya “bintang api.”

Wikipedia

Mars adalah planet keempat dari Matahari dan planet terkecil kedua di anggota Tata Surya setelah Planet Merkurius. Dalam bahasa Inggris, Mars merujuk pada nama dewa perang Romawi, dan sering disebut sebagai “Planet Merah” karena oksida besi kemerahan yang lazim di permukaannya memberikan penampilan kemerahan yang khas. Mars adalah planet terestrial dengan atmosfer tipis, memiliki kenampakan permukaan yang mengingatkan kedua kawah tumbukan Bulan dan lembah, gurun, dan es di kutub Bumi.

Sejarah Mars

Nama Mars berasal dari nama Dewa Perang Romawi. Namun tidak mungkin untuk mengamati rincian di Mars sampai teleskop ditemukan. Galileo adalah orang pertama yang menyalakan teleskop di Mars pada tahun 1610. Teleskop yang dimiliki Galileo tidak cukup kuat untuk membedakan detail permukaan. Namun dia memperhatikan bahwa Mars tidak bulat sempurna.

Pada 1659, Christiaan Huygens memperkirakan ukuran Mars. Dia memperkirakan itu sekitar 60% dari ukuran Bumi. Huygens juga memperkirakan periode rotasi Mars sekitar 24 jam. Dia juga mengamati daerah gelap di Mars yang disebut Syrtis Major. Kemudian pada 1666 Giovanni Cassini memperhatikan area putih di kutub selatan Mars. Dia juga memperkirakan periode rotasi Mars 24 jam 40 menit.

Pada 1719, Giacomo Maraldi mengamati area putih di kutub di Mars. Pada 1781, William Herschel menyimpulkan bahwa area putih di kutub Mars adalah lapisan es. Dia juga menyadari bahwa Mars memiliki musim yang sama dengan Bumi.

Pada 1877 Asaph Hall menemukan bahwa Mars memiliki dua satelit kecil. Dia menamai mereka Phobos dan Deimos. Sementara itu pada akhir abad ke-19 beberapa astronom berpikir mereka melihat garis-garis di permukaan Mars. Pada tahun 1877, Giovanni Schiaparelli membuat peta Mars yang menunjukkan banyak garis seperti itu.

Dia menyebut mereka canali, yang berarti alur. Itu diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris sebagai kanal, membuat banyak orang percaya bahwa peradaban di Mars telah menciptakannya. Namun beberapa astronom membantah garis-garis seperti itu ada.

Karakteristik Mars

Adapun untuk karakteristiknya, planet mars ini antara lain adalah sebagai berikut;

Karakter fisik

Warna karat terang Mars dikenal karena mineral yang kaya zat besi di regolith-nya – debu longgar dan batu yang menutupi permukaannya. Menurut NASA, mineral besi teroksidasi, atau berkarat, menyebabkan tanah tampak merah. Atmosfer yang dingin dan tipis di Mars menunjukkan bahwa pengertian air dalam bentuk cair kemungkinan tidak dapat ada di permukaan Mars untuk waktu yang lama.

Planet merah adalah rumah bagi gunung tertinggi dan lembah terdalam dan terpanjang di tata surya. Olympus Mons tingginya sekitar 17 mil (27 kilometer), sekitar tiga kali lebih tinggi dari Gunung Everest, sementara sistem lembah Valles Marineris-dinamai berdasarkan probe Mariner 9 yang menemukannya pada tahun 1971 – dapat mencapai kedalaman 6 mil (10 km) dan membentang dari timur ke barat sekitar 2.500 mil (4.000 km).

Mars memiliki gunung berapi terbesar di tata surya, termasuk Olympus Mons, yang berdiameter sekitar 370 mil (600 km), cukup lebar untuk menutupi seluruh negara bagian New Mexico. Ini adalah gunung berapi perisai, dengan lereng yang naik secara bertahap seperti gunung berapi Hawaii, dan diciptakan oleh letusan lava yang mengalir untuk jarak jauh sebelum memadat.

Mars juga memiliki banyak jenis bentang alam yang tergolong dalam pengertian vulkanisme lainnya, dari kerucut kecil, sisi curam hingga dataran besar yang dilapisi oleh lava yang mengeras. Beberapa letusan kecil masih mungkin terjadi di planet ini.

Saluran, lembah, dan parit ditemukan di seluruh Mars, dan menunjukkan bahwa air dalam bentuk cair mungkin telah mengalir di permukaan planet dalam beberapa waktu terakhir. Beberapa saluran dapat memiliki lebar 60 mil (100 km) dan 1.200 mil (2.000 km). Air masih bisa mengalir di celah-celah dan pori-pori di batu bawah tanah.

Banyak wilayah Mars yang berupa dataran rendah. Yang terendah dari dataran utara adalah di antara tempat-tempat paling datar dan paling halus di tata surya, yang berpotensi diciptakan oleh air yang pernah mengalir melintasi permukaan Mars.

Belahan bumi utara sebagian besar terletak pada ketinggian yang lebih rendah dari belahan bumi selatan, menunjukkan kerak bumi mungkin lebih tipis di utara daripada di selatan. Perbedaan antara utara dan selatan ini mungkin disebabkan oleh dampak yang sangat besar tak lama setelah kelahiran Mars.

Iklim

Mars jauh lebih dingin daripada Bumi, sebagian besar karena jaraknya yang jauh dari matahari. Suhu rata-rata adalah sekitar minus 80 derajat Fahrenheit (minus 60 derajat Celcius), meskipun dapat bervariasi dari minus 195 F (minus 125 C) di dekat kutub selama musim dingin sampai sebesar 70 F (20 C) pada tengah hari di dekat khatulistiwa.

Lapisan atmosfer Mars yang kaya karbon dioksida juga kira-kira 100 kali lebih padat daripada rata-rata Bumi, tetapi bagaimanapun juga cukup tebal untuk mendukung cuaca, awan, dan angin. Kepadatan atmosfer bervariasi menurut musim, saat musim dingin memaksa karbon dioksida membeku di udara Mars.

Di masa lalu, pengertian atmosfer cenderung lebih tebal dan mampu mendukung air yang mengalir di permukaannya. Seiring waktu, molekul yang lebih ringan di atmosfer Mars lolos dari tekanan angin matahari, yang memengaruhi atmosfer karena Mars tidak memiliki medan magnet global.

Badai debu Mars adalah yang terbesar di tata surya, mampu menyelimuti seluruh planet merah dan berlangsung selama berbulan-bulan. Salah satu teori mengapa badai debu dapat tumbuh begitu besar di Mars dimulai dengan partikel debu udara yang menyerap sinar matahari, menghangatkan atmosfer Mars di sekitarnya.

Kantong udara yang hangat mengalir ke daerah yang lebih dingin, menghasilkan angin. Angin kencang mengangkat lebih banyak debu dari tanah, yang pada gilirannya memanaskan atmosfer, meningkatkan lebih banyak angin dan menghembuskan lebih banyak debu.

Karakteristik orbital

Sumbu Mars, seperti halnya Bumi, dimiringkan terkait dengan matahari. Ini berarti bahwa seperti Bumi, jumlah sinar matahari yang jatuh di bagian tertentu dari planet ini dapat sangat bervariasi sepanjang tahun, menyebabkan adanya perubahan musim di Mars. Namun, musim-musim yang dialami Mars lebih ekstrem daripada Bumi karena orbit elips berbentuk oval di sekeliling matahari lebih memanjang dibandingkan dengan planet-planet besar lainnya.

Komposisi & struktur

Menurut NASA, komposisi atmosfer Mars berdasarkan volumenya yaitu 95,32% karbon dioksida, 2,7 % nitrogen, 1,6% argon, 0,13 % oksigen, 0,08 %karbon monoksida, dan sejumlah kecil air, nitrogen oksida, neon, hidrogen-deuterium-oksigen, kripton dan xenon.

Komposisi kimia

Mars kemungkinan memiliki inti padat yang terdiri dari besi, nikel dan belerang. Mantel Mars mungkin mirip dengan Bumi karena sebagian besar terdiri dari peridotit, yang terutama terdiri dari silikon, oksigen, besi dan magnesium.

Kerak bumi kemungkinan besar sebagian besar terbuat dari batuan basal vulkanik, yang juga umum terjadi di kerak bumi dan bulan, meskipun beberapa batuan kerak, terutama di belahan bumi utara, mungkin berupa andesit, batuan vulkanik yang mengandung lebih banyak silika daripada basalt.

Ciri Mars

Adapun fakta tentang planet Mars yang sekaligus menjadi pencirinya yaitu:

Mars dan Bumi memiliki luas daratan yang hampir sama

Meskipun Mars hanya memiliki 15% dari volume Bumi dan lebih dari 10% dari massa Bumi, sekitar dua pertiga dari permukaan Bumi ditutupi oleh air. Gravitasi permukaan Mars hanya 37% dari Bumi (artinya kita bisa melompat hampir tiga kali lebih tinggi di Mars).

Mars adalah rumah bagi gunung tertinggi di tata surya

Olympus Mons, gunung berapi perisai, tingginya 21 km dan berdiameter 600 km. Meskipun telah terbentuk lebih dari milyaran tahun, bukti dari aliran lava vulkanik sangat baru-baru ini sehingga banyak ilmuwan percaya itu masih bisa aktif.

Mars memiliki badai debu terbesar di tata surya

Mereka bisa bertahan selama berbulan-bulan dan menutupi seluruh planet. Musimnya ekstrem karena jalur orbitnya yang elips (berbentuk oval) di sekitar Matahari lebih panjang daripada kebanyakan ciri planet lain di tata surya.

Di Mars, Matahari muncul sekitar setengah ukuran seperti di Bumi

Ketika Mars paling dekat dengan matahari, belahan bumi selatannya condong ke arah matahari, memberinya musim panas yang pendek dan sangat panas, sedangkan belahan bumi utara mengalami musim dingin yang pendek dan dingin.

Ketika Mars berada paling jauh dari matahari, belahan bumi utara miring ke arah matahari, memberinya musim panas yang panjang dan lembut, sedangkan belahan bumi selatan mengalami musim dingin yang panjang dan dingin.

Potongan Mars telah jatuh ke Bumi

Para ilmuwan telah menemukan jejak kecil atmosfer Mars di dalam meteorit yang dikeluarkan dengan keras dari Mars, lalu mengorbit tata surya di antara puing-puing galaksi selama jutaan tahun, sebelum kecelakaan mendarat di Bumi. Ini memungkinkan para ilmuwan untuk mulai mempelajari Mars sebelum meluncurkan misi luar angkasa.

Ada tanda-tanda air cair di Mars

Selama bertahun-tahun Mars telah dikenal memiliki air dalam bentuk es. Tanda-tanda pertama air menetes adalah garis-garis gelap atau noda di dinding kawah dan tebing yang terlihat pada gambar satelit. Karena atmosfer Mars, air ini harus asin untuk mencegahnya membeku atau menguap.

Nah, itulah pembahasan secara lengkapnya mengenai materi atas pengertian planet Mars menurut para ahli, sejarah, karakteristik dan ciri-cirinya. Semoga melalui artikel ini bisa memberikan wawasan serta menambah pengetahuan bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Berikan Ranting

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *