Jenis Cuaca dan Penjelasannya

Diposting pada

Macam Cuaca

Salah satu hal pertama yang mungkin dilakukan setiap orang adalah melihat ke luar jendela untuk melihat seperti apa cuacanya. Alasannya, karena dengan melihat ke luar dan mendengarkan ramalan cuaca membantu memutuskan pakaian apa yang akan dkenakan dan bahkan mungkin apa yang dilakukan sepanjang hari. Kondisi ini setidaknya membuktikan bahwa unsur cuaca dan iklim memengaruhi kehidupan seseorang. Dimana perubahan berbagai bentuk cuaca dari hari ke hari dapat memengaruhi perasaandan cara untuk memandang dunia.

Misalnya saja ketika yang terjadi adalah jenis cuaca buruk, seperti tornado, angin topan, dan badai salju, maka itu dapat mengganggu kehidupan banyak orang karena kerusakan yang ditimbulkan. Perubahan cuaca yang terjadi setiap harinya tersebut dipengaruhi oleh beragam faktor, diantaranya yaitu suhu, curah hujan, kelembaban, tekanan udara, dan lain-lain.

Cuaca

Definisi cuaca akan melakat terjadi di troposfer, pasalnya wilayah lapisan atmosfer terendah ini yang membentang dari permukaan bumi yang dimulai dari 6 hingga 8 km atau sekitar 4 sampai dengan 5 mil di kutub dan sekitar 17 km (11 mil) di Khatulistiwa.

Macam Cuaca

Jenis cuaca, diantaranya yaitu sebagai berikut:

  1. Cerah (Sunny)

Hari yang cerah, atau langit cerah pada malam hari, adalah saat tidak ada awan di atas cakrawala. Jika seseorang berada di puncak gunung atau bepergian dengan pesawat, kemungkinan awan dan kabut tidak dihitung selama mereka tetap berada di bawah permukaan cakrawala. Hal ini juga berarti bahwa langit selalu cerah di atas ketinggian tertinggi yang dapat dihasilkan awan, yaitu sekitar 85.340 meter (53 mil).

Cuaca cerah biasanya ditemukan di gurun. Puncak gunung juga menikmati banyak hari cerah karena hanya sedikit awan yang mencapai. Kondisi inilah mengapa teleskop terkuat dibangun di pegunungan. Namun, cuaca cerah / cukup cerah jarang terjadi di belahan dunia lainnya. Praktis tidak ada hari yang cerah di bawah Zona Konvergensi Antar-tropis karena hujan turun hampir setiap hari.

  1. Berawan Sebagian (Partially Cloud)

Cuaca berawan sebagian adalah saat beberapa awan melayang di atas permukaan cakrawala. Namun, sebagian besar langit tetap cerah dan tidak ada curah hujan dalam bentuk apa pun. Awan dapat menurunkan suhu untuk sementara saat menyembunyikan Matahari di siang hari, yang sangat membantu selama gelombang panas.

  1. Berawan (Cloud)

Cuaca berawan adalah saat sejumlah besar awan menutupi langit (setidaknya separuh langit). Hari yang berawan dapat mengakibatkan sedikit hujan, hujan salju, atau bahkan badai petir, meskipun badai petir untuk sementara waktu meredup di langit saat hal itu terjadi.

  1. Mendung (Overcast)

Cuaca mendung adalah saat langit benar-benar tertutup oleh selimut awan. Siang hari jauh lebih redup dan malam hari benar-benar gelap tanpa sumber cahaya buatan. Jika cirrus atau cirrostratus menutupi langit, Matahari atau Bulan mungkin tetap terlihat, dan siang hari sedikit lebih cerah dibandingkan dengan lapisan stratus; namun, yang terakhir jauh lebih umum daripada yang pertama.

Tergantung pada jenis awan dan waktu hari itu, langit mendung mungkin tampak putih, abu-abu muda, abu-abu, atau biru tua selama matahari terbit/terbenam. Tutupan awan mencegah suhu turun atau naik terlalu tajam, mengurangi perbedaan suhu di antara bagian-bagian yang berbeda pada hari itu. Terkadang, suhu bisa tetap sama sepanjang hari.

  1. Hujan (Rain)

Hujan adalah kelembapan atmosfer yang terkondensasi di atas yang jatuh di bawah bentuk tetesan cairan. Ini adalah fenomena yang sangat penting yang memungkinkan kehidupan berkembang di benua. Tanpa hujan teratur, daratan berubah menjadi gurun yang panas.

Namun, hujan lebat juga dapat menyebabkan bencana banjir, yang mampu menghancurkan suatu wilayah. Selain itu, hujan menyebabkan efek samping lain seperti jalan licin, jarak pengereman yang lebih jauh, jarak pandang yang menurun (kabut semu).

  1. Gerimis (Drizzle)

Gerimis mirip dengan hujan, akan tetapi tetesannya sangat kecil dan hampir tidak terlihat dengan mata telanjang. Gerimis selalu lemah, tetapi juga membatasi jarak pandang, alasannya karena gerimis bisa mendahului atau berubah menjadi kabut.

  1. Salju (Snow)

Salju adalah air atmosfer yang membeku dan jatuh ke tanah, menutupinya. Itu terjadi ketika suhu udara turun pada 0 ° C (32° F). Salju tetap ada selama suhu tanah tidak melebihi 0 ° C (32 ° F). Salju merupakan ciri khas pegunungan dan tetap permanen di tempat yang lebih tinggi (“salju abadi”). Salju juga cukup sering terjadi di bawah iklim kontinental selama musim dingin, seperti di Eropa Timur dan Rusia.

Namun hal ini lebih jarang terjadi di wilayah beriklim sejuk (mild climate) dan hanya terjadi selama jendela waktu yang terbatas, biasanya sekitar bulan terdingin dalam setahun, meskipun salju awal atau akhir juga dapat terjadi di sana jika front (gelombang udara dingin) yang sangat dingin menyapu wilayah tersebut. Itu tidak pernah jatuh di bawah iklim panas, terutama di sekitar ekuator.

  1. Badai Petir (Stormy)

Badai petir (thunderstorm) adalah jenis cuaca yang ditandai dengan petir. Badai petir juga disertai dengan hembusan angin yang kuat, hujan lebat, dan terkadang hujan es dan tornado, yang merupakan peristiwa meteorologi yang paling merusak.

Badai petir, terlepas dari intensitasnya, selalu merupakan fenomena berbahaya yang harus ditanggapi dengan serius karena kilat dapat menyebabkan cedera tubuh yang parah, dan terkadang bahkan membunuh, siapa pun yang cukup malang untuk terkena.

Badai petir dapat terjadi di mana-mana, tetapi sangat jarang terjadi di sekitar kutub. Di iklim sedang, hal itu terjadi terutama selama akhir musim semi, musim panas, dan awal musim gugur. Bada petir sangat sering terjadi di pegunungan sepanjang tahun, serta di iklim tropis dan ekuator.

Badai petir bisa dibedakan menjadi dua, yaitu:

  1. Tornado

Tornado adalah udara yang berputar yang berputar dengan kecepatan yang sangat tinggi. Tornado bertindak sebagai semacam “penyedot debu alami”, yang menelan debu dan puing-puing yang membuatnya terlihat siang hari dan, bergantung pada bahan yang ditelan, membuatnya berwarna abu-abu muda, abu-abu, atau bahkan cokelat.

Di malam hari, tornado biasanya tidak terlihat sehingga jauh lebih berbahaya dan mengancam, tetapi petir dapat mengungkapkan keberadaan dan posisinya.

  1. Hujan Salju Lebat Disertai Petir dan Kilat (Thundersnow)

Badai petir adalah varian badai petir yang sangat langka, di mana salju turun, bukan hujan atau hujan es. Thundersnow cenderung sangat lemah dibandingkan dengan badai petir biasa, dan juga berlangsung lebih singkat, meskipun petir masih bisa menjadi ancaman yang mematikan.

  1. Kabut (Fog)

Kabut secara harfiah adalah awan di permukaan lapisan tanah, yang meningkatkan kelembapan lingkungan hingga maksimum, dan sangat mengurangi jarak pandang. Ambang jarak pandang di mana kita berbicara tentang kabut adalah satu kilometer (0,6 mil), tetapi beberapa kabut dapat menurunkan jarak pandang hingga 20 meter (65,6 kaki).

Kabut dapat terjadi di mana saja, bahkan di gurun, tetapi lebih sering terjadi di iklim yang dingin dan lembab. Bergantung pada momen hari itu, mereka menampilkan berbagai warna abu-abu, bervariasi dari abu-abu terang di siang hari, hingga abu-abu tua saat matahari terbenam.

  1. Angin Ribut (Huricanes)

Siklon, angin ribut, dan topan mendesain fenomena yang sama, untuk berbagai belahan dunia. Fenomena-fenomena tersebut adalah sistem awan yang terstruktur dan besar di mana angin bertiup dengan kecepatan lebih dari 119 km / jam (74 mph). Mereka memiliki zona cuaca yang tenang dan cerah, yang disebut mata, dengan tekanan minimum.

Angin ribut terbentuk di atas titik-titik air panas di lautan (yang harus bersuhu minimal 26,5 ° C (80 ° F); semakin tinggi, semakin kuat badai tersebut), dan juga tidak dapat terbentuk di dekat ekuator (tepatnya kurang dari 5 ° garis lintang khatulistiwa), karena harus menggunakan kekuatan Coriolis untuk mengatur menjadi badai berbentuk bulat.

  1. Badai pasir (Sandstorms)

Badai pasir adalah gelombang besar pasir dan debu yang terbawa angin kencang, berupa dinding coklat kusam yang terlihat dari jauh. Badai pasir biasanya tidak mematikan tetapi jumlah pasir membuat aktivitas luar ruangan menjadi sangat sulit, dan pernapasan menjadi tidak tertahankan dengan banyaknya partikel di udara.

Biasanya badai pasir terjadi di di gurun yang panas, tetapi pola cuaca yang luar biasa memungkinkan badai pasir menyapu wilayah dan perwilayahan non-gurun.

Demikinalah saja artikel yang bisa diuraikan pada semua kalangan berkaitan dengan macam-macam cuaca yang ada di Indonesia dan berlahan dunia.

Gambar Gravatar
Diah Ainurrohmah Adalah Alumni Jurusan Geografi dan Saat Ini Sedang Proses Penyelesaian Program Pascasarjana Geografi di Kampus Negeri Jawa Tengah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *