Pengertian Klimatologi, Ruang Lingkup, Tujuan, Manfaat, dan Contohnya

Diposting pada

Klimatologi Adalah

Klimatologi yang kadang-kadang dikenal sebagai arti iklim, adalah studi tentang pola cuaca bumi dan sistem yang menyebabkannya. Kata “klimatologi” berasal, seperti kata dan istilah ilmiah, dari bahasa Yunani. Klima berarti “zona” atau “area” dan “logia” berarti “studi“, sehingga secara sederhana bisa diartikan “studi tentang zona” meskipun dalam kenyataannya jauh lebih rumit dari itu.

Meskipun seringkali dianggap sebagai bidang sains yang kurang menarik, tapi klimatologi mejadi sangat penting karena tindakan manusia merusak lingkungan dan mengubah iklim, hal itu menjadi jauh lebih menonjol secara nasional dan internasional dengan sebagian besar departemen pemerintah di sebagian besar negara memiliki tanggung jawab untuk mengurangi atau mempersiapkan skenario perubahan iklim.

Klimatologi

Klimatologi adalah studi tentang jenis lapisan atmosfer dan pola cuaca dari waktu ke waktu. Bidang ilmu ini berfokus pada pencatatan dan analisis pola cuaca di seluruh dunia dan memahami kondisi atmosfer yang menyebabkannya.

Klimatologi terutama difokuskan pada kekuatan alami dan lingkungan buatan yang mempengaruhi pola cuaca jangka panjang. Ilmuwan yang mengkhususkan diri dalam bidang ini disebut ahli iklim. Studi pertama tentang iklim dapat ditelusuri kembali ke Yunani kuno, tetapi ilmu iklim seperti yang sekarang dikenal tidak muncul sampai munculnya era industri di abad kesembilan belas. Ilmu klimatologi berkembang seiring dengan minat para ilmuwan untuk memahami pola cuaca.

Pengertian Klimatologi

Klimatologi adalah disiplin ilmu pengetahuan yang berkaitan dengan deskripsi iklim dan analisis penyebab perbedaan iklim dan perubahan serta konsekuensi praktisnya. Sehingga dalam hal ini klimatologi bukanlah bagian arti meteorologi, meski keduanya berkaitan dengan pola cuaca serta sebab dan akibatnya, tetapi berbeda dalam banyak hal meskipun keduanya akan saling tertarik pada data.

Ilmu iklim meneliti pola dan tren jangka panjang sedangkan ahli meteorologi memeriksa pola cuaca jangka pendek dan dampaknya, ahli iklim mempelajari tren jangka panjang seperti perubahan suhu, tingkat air dan es, tutupan awan, pola banjir dan kekeringan, dan jangka panjangnya. , dampak jangka panjang pada berbagai arti topografi dan global.

Beberapa hal yang perlu kita ketahui tentang perbedaan dinataranya kedunya:

  1. Meteorologi adalah cuaca saat ini sedangkan klimatologi adalah apa yang Anda harapkan untuk dilihat
  2. Meteorologi adalah efek dan hasil jangka pendek, klimatologi adalah konsekuensi jangka panjang
  3. Meteorologi menyangkut area kecil; klimatologi menyangkut wilayah yang jauh lebih luas, atau hasil global

Pengertian Klimatologi Menurut Para Ahli

Adapun definisi klimatologi menurut para ahli, antara lain:

  1. Kendrow (1957), Klimatologi dapat didefinisikan sebagai ilmu yang lebih menekankan pada suatu deskripsi iklim regional“.
  2. Tjasyono (2004), Klimatologi merupakan meteorologi statistik. Hal itu berdasarkan dari ruang lingkup ilmu klimatologi yang mencari gambaran serta penjelasan sifat iklim, mengapa iklim di segala macam tempat di bumi berbeda serta bagaimana hubungan antara iklim serta dengan aktivitas atau kegiatan manusia.

Ruang Lingkup Klimatologi

Klimatologi dalam bentuknya yang modern berusia kurang dari satu abad, tetapi sejumlah subdivisi telah berkembang dalam disiplin ilmu untuk menangani data dan menciptakan relung bagi para ahli untuk mengkhususkan diri, yang meliputi:

  1. Terapan

Seperti kimia terapan, fisika terapan, dan sebagainya, klimatologi terapan adalah tentang mempelajari apa yang sebenarnya terjadi sekarang daripada teori iklim tentang apa yang akan terjadi, atau penggunaan model teoritis untuk memprediksi peristiwa dalam jangka pendek atau jangka panjang.

Hal ini berarti bahwa klimatologi terapan memiliki banyak kesamaan dengan beberapa ilmu atmosfer lainnya seperti meteorologi.

  1. Bioklimatologi

Bioklimatologi merupakan studi tentang perubahan iklim (baik alami maupun antropogenik) dalam berbagai bentuk kehidupan dan sistem ekologi. Ini memberikan salah satu teka-teki paling awal bagi naturalis, terutama dengan penemuan fosil air purba di daerah gurun, dan sisa-sisa tumbuhan tropis yang menjadi fosil yang ditemukan di daerah seperti tundra.

Seiring dengan perubahan iklim, menjadi lebih basah atau kering, lebih hangat atau lebih dingin, yang akan memiliki dampak yang dapat diukur dan terlihat pada keanekaragaman hayati serta profil spesies di dalam area-area tersebut.

  1. Lapisan-Batas

Lapisan Batas adalah lapisan atmosfer terendah, area yang paling terpengaruh oleh perubahan iklim lokal dan planet. Sehingga hal ini adalah lapisan atmosfer yang paling banyak mengalami turbulensi dan memegang sistem cuaca penting, berinteraksi dengan “termal”, mendistribusikan udara dan kelembapan ke seluruh planet.

Oleh karena itu, ahli klimatologi lapisan batas mempelajari jaringan dan interaksi atmosfer bawah, dan dampaknya terhadap sistem cuaca dan iklim, tetapi juga bagaimana jaringan angin dipengaruhi oleh fenomena iklim seperti kenaikan suhu udara dan laut, pulau-pulau panas perkotaan, dan alam. acara seperti aktivitas gunung berapi.

  1. Klimatologi Dinamis

Tidak ada sains yang berada dalam gelembung dan tidak ada bagian dari sains yang luas yang melakukannya. Ahli iklim dinamis memperhatikan pemeriksaan jumlah akumulasi total informasi yang diperoleh dari semua ilmu terkait, biasanya bersifat kuantitatif, berdasarkan fenomena yang diamati.

Klimatologi dinamis memeriksa dan menangani segala sesuatu mulai dari paleodata hingga letusan gunung berapi hingga melihat pola cuaca jangka pendek atau jangka pendek hingga efek iklim jangka panjang dari penyebab alami atau antropogenik. Bidang klimatologi ini menggunakan pendekatan holistik.

  1. Klimatologi Sejarah

Sementara paleoklimatologi berkaitan dengan iklim masa lampau, klimatologi historis berkaitan dengan perubahan iklim, perubahan dan pola yang telah ada pada skala pengukuran manusia. Penjelasan ini tentusaja memadukan klimatologi dengan sejarah lingkungan dan terkadang, dapat melengkapi penelitian dalam ilmu bumi manusia seperti antropologi, arkeologi dan geografi manusia.

Disipilin ilmu penetahuan ini akan berusaha untuk menciptakan kembali atau profil lingkungan masa lalu, memeriksa bencana alam masa lalu dan efeknya. Ini termasuk studi tentang Zaman Es Kecil dan Periode Hangat Abad Pertengahan, perubahan lingkungan yang diakibatkan oleh ledakan vulkanik di Krakatau dan Thira.

Namun, ini juga dapat memeriksa dampak manusia terhadap lingkungan dan dampak setelah kegiatan manusia seperti pembukaan lahan untuk pertanian (misalnya, Revolusi Pertanian Neolitikum menunjukkan perubahan topografi yang jelas dan berbeda dan dapat dilacak dalam catatan ekologi dan arkeologi).

  1. Hidroklimatologi

Bagaimana perubahan alami dan antropogenik pada iklim mempengaruhi saluran air kita? Meningkatnya kekeringan dan banjir, pengasaman laut, pemutihan karang, efek suhu laut dan pH lautan kita memengaruhi berapa banyak plankton yang diproduksi dalam siklus apa pun. Pada gilirannya, hal ini memengaruhi siklus hidup lautan.

Hidroklimatologi adalah bidang klimatologi yang sangat penting karena sekitar 2/3 planet kita tertutup lautan. Ini adalah ekosistem yang luas, kompleks, dan vital.

  1. Paleoklimatologi

Klimatologi sejarah mencakup catatan sejarah yang dimulai dengan penemuan instrumen yang dapat melakukan pengukuran sementara paleoklimatologi berkaitan dengan seluruh sejarah catatan iklim planet.

Kumpulan data yang umum mencakup pengambilan tanggal radiokarbon dan tanda kimiawi sebagai indikator ekologi dari area seperti cincin pohon, juga dikenal sebagai dendrokronologi inti es Antartika dan Arktik, informasi dari fosil karang dan vegetasi, serta sedimen arti danau dan makna sungai.

Melalui area inilah kita tahu bahwa Bumi selalu berubah; Begitulah cara kita mengetahui bahwa Bumi telah mengalami setidaknya lima zaman es, Zaman Hangat Abad Pertengahan dan Zaman Es Kecil, dan, ketika membandingkan data ekologi dan fosil, bagaimana kita mengetahui efek dari karbon atmosfer tinggi atau rendah terhadap iklim.

  1. Klimatologi Fisik

Sebagian besar klimatologi berkaitan dengan melihat data dan membuat proyeksi atau menyajikan data sebagai fakta, statistik, grafik, dan angka nyata, ini bersifat kuantitatif. Klimatologi fisik lebih kualitatif. Ini mengkaji dan menjelaskan bagaimana iklim dapat membentuk topografi dan sistem geografis.

Misalnya, mencoba menjelaskan bagaimana glasiasi merupakan salah satu faktor yang mampu membentuk lembah dan pegunungan, bagaimana peristiwa banjir yang ekstrim akan mengubah suatu bentang alam.

  1. Klimatologi Sinoptik

Cabang klimatologi ini berkaitan dengan pola sirkulasi di atmosfer, memberikan perhatian khusus pada bagaimana sirkulasi ini menciptakan perbedaan iklim antara lokasi yang secara topografis sebanding atau dekat secara geografis.

Ilmu pengetahuan ini menciptakan kategori pola iklim sinoptik dan kemudian mencoba untuk melihat seperti apa iklim dalam waktu dekat berdasarkan pola cuaca musim dan fenomena anomali. Biasanya, mereka mungkin peduli dengan pola cuaca yang menyebabkan angin topan dan tornado.

Tujuan Klimatologi  

Maksud dan tujuan klimatologi adalah berusaha untuk menjelaskan:

  1. Penyebab berbagai jenis iklim
  2. Alasan variasinya
  3. Pengaruhnya terhadap vegetasi alami
  4. Proses yang menghasilkan iklim berbeda
  5. Klimatologi membuat analisis rinci tentang interaksi cuaca dan elemen iklim pada masyarakat manusia
  6. Klimatologi membahas berbagai elemen iklim, faktor-faktor yang mengontrol distribusi iklim di seluruh Bumi

Manfaat Klimatologi

Klimatologi penting karena membantu menentukan ekspektasi iklim di masa depan. Melalui penggunaan garis lintang, seseorang dapat menentukan kemungkinan salju dan hujan es mencapai permukaan. Melalui klimatologi, kita juga dapat mengidentifikasi energi termal dari matahari yang dapat diakses di suatu wilayah

Klimatologi memungkinkan kita untuk menilai risiko yang kita hadapi sebagai spesies. Misalnya, perubahan iklim yang didorong oleh pembakaran bahan bakar fosil diprediksikan oleh ahli iklim akan meningkatkan frekuensi kejadian cuaca ekstrim seperti badai. Informasi ini dapat digunakan oleh pembuat kebijakan untuk mengarahkan sumber daya ke area di mana mereka mungkin akan membutuhkannya.

Contoh Klimatologi

Kajian klimatologi berkaitan dengan variabel alami yang berpengaruh terhadap iklim, misalnya osilasi.  Banyak diskusi tentang klimatologi dalam wacana publik menyangkut perubahan iklim antropogenik – kontribusi aktivitas manusia terhadap peristiwa seperti partikel karbon, gas rumah kaca, dan efeknya seperti Efek Rumah Kaca dan pemutihan karang.

Tetapi klimatologi bukan hanya tentang dampak manusia, ini tentang melihat dan memprediksi efek dari proses alam pada planet kita dan Tata Surya. Berikut ini beberapa tren alamiah yang berkaitan dengan osilasi, antara lain:

  1. Osilasi El Niño dan La Nina

Mungkin dua osilasi paling terkenal adalah El Niño dan La Niña, yang terjadi kira-kira sekali setiap tujuh tahun, dan yang terakhir selalu mengikuti yang pertama setelah beberapa bulan. Kedua fenomena ini biasanya dapat diprediksi, tapi peningkatan efek perubahan iklim terkadang dapat mendorong fenomena tersebut kembali sedikit lebih lama.

Dikenal sebagai ENSO, itu adalah efek berlawanan dari proses yang sama dan didefinisikan sebagai osilasi (variasi besarnya) antara suhu atmosfer dan laut. Dalam hal ini, ENSO terjadi di Pasifik ekuator timur. Secara letak geografis, ini mendekati area antara Garis Tanggal Internasional dan 120 derajat di sebelah barat sana.

El Nino biasanya terjadi antara bulan Juni dan Desember pada tahun tertentu dan terjadi karena penipisan dan kegagalan penggantian Angin Pasat Pasifik setelah musim hujan Pasifik. Udara hangat kemudian menciptakan osilasi ini dan air menjadi lebih hangat.

La Niña terjadi ketika situasinya terbalik yang biasanya terjadi setelah El Niño dalam satu tahun. Di sini, angin perdagangan lebih kuat dari biasanya, menggerakkan air hangat ke barat melintasi Pasifik. Bagian timur laut lebih dingin dari biasanya, sedangkan bagian barat lebih hangat dari rata-rata. Tetapi efeknya tidak hanya mempengaruhi Pasifik, tapi juga global.

  1. Osilasi Madden-Julian

Tidak seterkenal ENSO, yaitu Madden-Julian Oscillation (MJO), fungsinya berbeda. Meskipun ENSO bersifat statis, terjadi di satu tempat karena penyebab yang menciptakan kondisi tersebut, MJO bergerak melintasi area geografis, ke arah timur sepanjang daerah tropis, membawa tingkat awan yang lebih tinggi, peningkatan curah hujan dan oleh karena itu terdapat risiko curah hujan.

Itu kembali ke posisi awalnya antara satu dan dua bulan setelah dimulai. Itu dapat dilacak dan baru diidentifikasi pada tahun 1970-an. Mengapa ini penting? Peristiwa cuaca tropis dapat diprediksi setelah MJO bergerak, ini berarti bersiap menghadapi cuaca ekstrim (potensi kekeringan dan banjir) di daerah tropis.

Tapi itu bisa memiliki efek jangkauan yang lebih jauh, menciptakan efek knock-on sejauh AS utara, Kanada, dan Eropa utara. Inilah sebabnya mengapa layanan cuaca di belahan bumi utara semakin tertarik untuk memasukkan efeknya ke dalam layanan pemantauan dan prediksi mereka.

Nah, demikianlah tadi artikel yang bisa kami uraikan pada segenap pembaca berkenaan dengan pengertian klimatologi menurut para ahli, ruang lingkup, tujuan, manfaat, dan contohnya yang ada di berbagi bidang. Semoga bisa memberi referensi.

Sumber Referensi
  1. Climatology dari https://www.nationalgeographic.org/encyclopedia/climatology/
  2. Climatology dari https://www.britannica.com/science/climatology
Gambar Gravatar
Diah Ainurrohmah Adalah Alumni Jurusan Geografi dan Saat Ini Sedang Proses Penyelesaian Program Pascasarjana Geografi di Kampus Negeri Jawa Tengah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *