Jenis Zona Interaksi Desa Kota dan Contohnya

Diposting pada

Jenis Interaksi Desa Kota

Definisi desa dan arti kota sejatinya saling berinteraksi untuk memenuhi kebutuhan satu sama lain. Inilah yang disebut dengan interaksi wilayah dan perwilayahan atau spatial interaction, yaitu hubungan timbal balik yang saling mempengaruhi antara dua wilayah atau lebih, sehingga bisa menciptakan  gejala, kenampakkan dan permasalahan baru, secara langsung maupun tidak langsung.

Berdasarkan pendapat dari Bintarto, interaksi antara desa dan kota memunculkan enam zona yang terdiri atas city, suburban, Suburban fringe, Urban fringe, Rural urban fringe, dan Rural (daerah perdesaan). Bentuk interaksi tersebut juga bisa beragam, bisa berupa pergerakan manusia (Mobilitas Penduduk), pergerakan barang dan jasa, pergerakan informasi, dan lain-lain.

Interaksi Desa dan Kota

Desa adalah pemukiman kecil yang biasanya ditemukan di daerah pedesaan. Biasanya lebih besar dari “dusun” tetapi lebih kecil dari “kota“. Beberapa ahli geografi secara khusus mendefinisikan desa mempunyai jumlah penduduk antara 500 dan 2.500.

Di sebagian besar dunia, desa adalah permukiman orang-orang yang berkerumun di sekitar titik pusat pertumbuhan wilayah. Titik sentral paling sering adalah tempat ibadah, pasar, atau ruang publik. Beberapa desa adalah pemukiman linear. Permukiman di desa tersebut tidak berkerumun di sekitar ruang publik pusat, tetapi di sekitar garis.

Garis ini bisa alami, seperti tepian dalam arti sungai atau pantai. (Desa-desa nelayan seringkali merupakan pemukiman linear). Permukiman linier juga dapat berkembang di sekitar rute transportasi, seperti jalur kereta api.

Sedangkan, kota adalah pemukiman besar manusia. Ini dapat didefinisikan sebagai tempat permanen dan padat dengan batas-batas yang ditentukan secara administratif yang anggotanya bekerja terutama pada sektor non-pertanian.

Kota-kota umumnya memiliki sistem yang luas untuk perumahan, transportasi, sanitasi, utilitas, penggunaan lahan, dan komunikasi. Kepadatan mereka memfasilitasi interaksi antara orang-orang, organisasi pemerintah dan bisnis, kadang-kadang menguntungkan pihak-pihak yang berbeda dalam proses tersebut, seperti meningkatkan efisiensi distribusi barang dan jasa.

Secara historis, penduduk kota telah menjadi bagian kecil dari keseluruhan umat manusia, tetapi setelah dua abad urbanisasi yang cepat dan belum pernah terjadi sebelumnya, sekitar setengah dari populasi dunia sekarang tinggal di kota-kota, yang telah memiliki konsekuensi besar bagi keberlanjutan global.

Zona Interaksi Desa Kota

Menurut Bintarto, interaksi antara wilayah perkotaan dan perdesaan membentuk pola-pola konsentrik yang bisa dibedakan menjadi 6 zona, yaitu:

  1. City

City dapat diartikan sebagai pusat kota, yaitu area dari kota di mana perdagangan, hiburan, belanja, dan kekuatan politik terkonsentrasi.

Di banyak kota, Kawasan Pusat Bisnis atau Central Business District (CBD) berada di dalam pusat kota (city centre), tetapi konsep “city centre” berbeda dari CBD. Konsep “CBD” berkisar semata-mata di sekitar kekuatan ekonomi dan keuangan, tetapi “city centre” juga mencakup faktor historis, politik, dan budaya.

Contoh yang jelas adalah Paris: La Défense adalah distrik pusat bisnis Paris, tetapi itu bukan pusat kota. Pusat kota sering merupakan bagian pertama dari kota, yang dapat menjadikannya bagian paling bersejarah dari sebuah kota.

  1. Suburban

Suburban (sub daerah perkotaan/daerah pinggiran kota) dapat diartikan sebagai suatu wilayah yang lokasinya berdekatan dengan pusat kota. Suburban merupakan wilayah tempat tinggal bagi para penglaju atau komuter (penduduk yang melakukan mobilitas harian ke kota untuk bekerja).

Suburb pertama kali muncul dalam skala besar pada abad ke-19 dan ke-20 sebagai akibat dari peningkatan transportasi kereta api dan jalan, yang menyebabkan peningkatan dalam perjalanan. Secara umum, wilayah tersebut memiliki kepadatan populasi yang lebih rendah daripada lingkungan kota terdalam di dalam wilayah metropolitan, dan sebagian besar penduduk pergi ke berbagai jenis kota-kota pusat atau kawasan bisnis lainnya.

Namun, ada banyak pengecualian, termasuk kawasan dalam arti industri, komunitas terencana, dan kota satelit. Pinggiran kota cenderung berkembang biak di sekitar kota-kota yang memiliki banyak tanah datar yang berdekatan

  1. Suburban fringe

Suburban fringe (jalur tepi subdaerah perkotaan) dapat diartikan sebagai suatu wilayah yang melingkari sub-urban, atau peralihan antara kota dan desa.

  1. Urban fringe

Urban fringe (jalur tepi daerah perkotaan paling luar) dapat diartikan sebagai batas wilayah terluar suatu kota. Zona yang satu ini ditandai dengan sifat-sifatnya yang mirip dengan wilayah kota, kecuali dengan wilayah pusat kota.

  1. Rural urban fringe

Rural urban fringe (jalur batas desa dan kota) dapat diartikan sebagai wilayah yang letaknya diantara kota dan desa. Zona ini ditandai dengan adanya pola penggunaan lahan campuran antara sektor pertanian dan nonpertanian.

  1. Rural

Rural (daerah perdesaan) dapat diartikan sebagai wilayah yang masih menitikberatkan pada kegiatan pertanian. Daerah pedesaan adalah petak tanah terbuka yang memiliki beberapa rumah atau bangunan lain, dan tidak banyak orang, sehingga kepadatan populasinya sangat rendah.

Di seluruh dunia, lebih banyak orang tinggal di daerah pedesaan daripada di daerah perkotaan. Namun ini telah berubah dengan cepat. Urbanisasi terjadi di seluruh dunia. Di Asia, misalnya, PBB memperkirakan bahwa populasi kota akan meningkat hampir 2 miliar pada tahun 2050.

Pada dasarnya, wujud interaksi antara desa dan kota bisa terjadi dalam beberapa bentuk yang paling sering dijumpai dalam kehidupan sehari-hari, antara lain:

  1. Pergerakan barang dari desa ke kota, atau sebaliknya.
  2. Pergerakan gagasan dan informasi, terutama dari kota ke desa.
  3. Adanya komunikasi penduduk antara kedua wilayah.
  4. Pergerakan manusia, baik dalam bentuk bekerja, rekreasi, menuntut ilmu, ataupun keperluan-keperluan lainnya.

Contoh Interaksi Desa dan Kota

Daerah pedesaan dapat didefinisikan sebagai sebidang tanah yang dapat terletak di luar pusat kota, yang sebagian besar ditandai oleh kegiatan pertanian besar atau lahan luas yang tidak digunakan tanpa banyak kegiatan pembangunan.

Daerah perkotaan di sisi lain adalah daerah yang ditandai dengan keberadaan pusat kota. Dalam sebagian besar kasus, kota-kota ini dulunya merupakan daerah pedesaan, yang melalui kemajuan teknologi, industrialisasi, dan urbanisasi telah tumbuh menjadi seperti sekarang ini.

Oleh karena itu, bisa dikatakan bahwa pusat-pusat kota dan desa memiliki sesuatu yang mereka dapatkan dengan cara berinteraksi satu sama lain. Dalam upaya untuk berkembang menjadi daerah dalam ciri perkotaan, daerah pedesaan perlu memasok hal-hal yang mendukung pembangunan dari pusat kota.

Sedangkan pusat kota di sisi lain tidak akan bertahan tanpa dukungan dari daerah pedesaan misalnya dalam hal produk pertanian yang berasal dari daerah pedesaan untuk mendukung mata pencaharian di dalamnya. Selain itu, perpindahan orang, barang, dan sumber daya dari satu titik ke titik lainnya menjaga kedua area yang beragam ini berada dalam hubungan yang erat (Routledge, 2005 hal. 67).

Itulah tadi artikel yang bisa kami uraian pada segenap pembaca. Berkenaan dengan macam zona interaksi yang ada di desa kota dan contohnya yang bisa dilihat secara langsung. Semoga bisa memberikan edukasi serta referensi bagi kalian yang membutuhkannya.

Gambar Gravatar
Diah Ainurrohmah Adalah Alumni Jurusan Geografi dan Saat Ini Sedang Proses Penyelesaian Program Pascasarjana Geografi di Kampus Negeri Jawa Tengah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *