Ciri Gunung, Bukit, dan Lembah

Diposting pada

Gunung, Bukit, dan Lembah

Permukaan bumi pada dasarnya tidaklah datar, tapi dihiasi oleh berbagai bentukan alam seperti gunung, bukti, dan lembah, dengan masing-masing cirinya. Gunung adalah dataran tinggi berbatu. Sekelompok gunung disebut pegunungan. Gunung tertinggi di dunia adalah Mt. Everest. Salah satu ciri gunung yaitu apabila dilihat dari segi ukuran tentunya lebih tinggi dibandingkan bukit.

Meskipun tidak ada konvensi yang menjadi patokan untuk menunjukkan ketinggian suatu gunung atau bukit. Akan tetapi, selain ketinggian, salah satu ciri yang menonjol dari suatu bukit apabila dibandingkan dari gunung yaitu bagian atasnya yang membulat, sedangkan gunung bagian puncaknya cenderung runcing. Selain bentukan alam yang berupa gundukan, ada pula bentukan yang berupa cekungan, yaitu lembah, yang merupakan tanah di antara bukit dan pegunungan.

Gunung, Bukit, dan Lembah

Pembahasan mengenai contoh pegunungan dan perbukitan serta lembah menjadi penting diketahuai. Karena ketiganya termasuk menjadi bagian objek studi geografi. Adapun secara definisi sebagai berikut;

  1. Gunung adalah bentukan alami yang menjulang di permukaan bumi yang biasanya memiliki “puncak” sebagai titik tertinggi dari sebuah gunung. Gunung diciptakan dan dibentuk, tampaknya tidak hanya oleh pergerakan lempeng tektonik luas yang menyusun bagian luar Bumi tetapi juga oleh iklim dan erosi.
  2. Bukit adalah sebidang tanah yang menjulang lebih tinggi dari segala sesuatu yang mengelilinginya. Ini terlihat seperti benjolan kecil di bumi. Karena lebih tinggi dari semua yang ada di sekitarnya, perbukitan adalah tempat yang bagus untuk mendapatkan pemandangan yang indah. Sehingga dalam hal inilah bukit lebih mudah didaki daripada gunung.
  3. Sedangkan lembah adalah bagian yang lebih rendah dari suatu daratan, di antara dua bagian yang lebih tinggi yang dapat berupa bukit atau pegunungan. Lembah sering kali dimulai sebagai lipatan ke bawah di antara dua lipatan ke atas di permukaan bumi, dan terkadang sebagai lembah retakan.

Ciri Gunung, Bukit, dan Lembah

Sedangkan karakteristik yang ada dalam pegunungan, bukit, dan lembah. Antara lain sebagai berikut;

Gunung

Gunung adalah bentuk lahan yang membentang di atas medan sekitarnya dalam suatu wilayah terbatas. Gunung umumnya lebih tinggi dan lebih curam daripada bukit, tetapi terdapat banyak tumpang tindih, dan penggunaannya sering kali bergantung pada adat setempat.

Ciri Gunung

Ciri Gunung
Ciri Gunung

Karakteristik gunung diantaranya yaitu:

  1. Pegunungan adalah bentang alam yang menonjol yang memiliki ketinggian signifikan di atas permukaan laut dan daratan di sekitarnya, yang lebih curam dari bukit. Akan tetapi, memang tidak ada konvensi yang jelas terkait ketinggian tersebut. Beberapa otoritas menganggap apapun di atas 300 meter (1000 kaki) sebagai gunung, sementara yang lain membuat garis batas 600 meter (2000 kaki).
  2. Sebuah gunung atau barisan pegunungan biasanya memiliki puncak yang merupakan puncak yang runcing.
  3. Pegunungan memiliki iklim yang berbeda dari pada daratan di permukaan laut dan daratan datar di dekatnya. Iklim pegunungan cenderung mencakup cuaca yang lebih dingin, cuaca yang lebih basah, dan udara yang lebih tipis. Udara tipis mengacu pada fakta bahwa di ketinggian gunung yang lebih tinggi terdapat lebih sedikit oksigen untuk bernapas.
  4. Pegunungan umumnya memiliki kondisi yang kurang ramah bagi tumbuhan dan hewan. Hal ini mengarah pada adaptasi evolusioner yang sangat berbeda untuk tumbuhan dan hewan yang membuat dataran tinggi di rumah mereka.
  5. Kerak bumi terbelah menjadi beberapa bagian, seperti telur yang cangkangnya retak parah. Bagian kerak bumi itu disebut lempeng tektonik, dan mereka mengapung di lautan magma panas atau batuan cair. Jika dua lempeng itu bertabrakan satu sama lain, yang satu dipaksa di bawah lempeng yang lain, dan ini mendorong daratan ke atas membentuk pegunungan. Pegunungan Himalaya masih berkembang melalui proses ini.
  6. Beberapa gunung terbentuk dari gunung berapi yang meletus. Gunung berapi adalah bukaan di kerak bumi yang mengarah ke bawah. Selama letusan gunung berapi melepaskan gas, abu, batuan padat, dan lahar. Beberapa gunung berapi yang telah melepaskan material cair dalam jumlah besar dari waktu ke waktu untuk mencapai ketinggian yang mengesankan terkadang disebut pegunungan. Di Hawaii, ada gunung berapi yang merupakan pegunungan. Mauna Loa dan Mauna Kea adalah dua contoh yang memenuhi kriterianya.
  7. Rantai gunung berapi aktif, seperti yang terjadi di busur pulau, biasanya ditandai dengan pegunungan tinggi yang dipisahkan oleh hamparan besar topografi rendah. Pada beberapa rantai, yaitu yang terkait dengan “hot spot”, hanya gunung berapi di salah satu ujung rantai yang aktif. Jadi, gunung berapi tersebut berdiri tinggi, tetapi dengan jarak yang semakin jauh dari mereka, erosi telah mengurangi ukuran struktur vulkanik ke tingkat yang lebih tinggi.
  8. Pelipatan lapisan batuan sedimen dengan ketebalan ratusan meter hingga beberapa kilometer sering kali meninggalkan pegunungan dan lembah paralel yang disebut sabuk lipat, seperti, misalnya, di provinsi Valley and Ridge di Pennsylvania di Amerika Serikat bagian timur.
  9. Batuan yang lebih tahan membentuk punggung bukit, sedangkan bagian lembahnya dibentuk oleh batuan yang lebih lemah. Sabuk lipat ini biasanya mencakup segmen di mana lapisan batuan yang lebih tua telah didorong ke atas dan di atas batuan yang lebih muda. Segmen seperti itu dikenal sebagai fold and thrust belt (FTB, yaitu rangkaian kaki pegunungan yang berdekatan dengan sabuk orogenik, yang terbentuk karena kontraksi tektonik). Biasanya topografinya tidak teratur karena pelipatan merupakan proses yang paling penting, tetapi biasanya didominasi oleh bubungan paralel dari batuan resisten yang dibagi oleh lembah batuan yang lebih lemah, seperti di sisi timur Pegunungan Rocky Kanada atau di Pegunungan Jura Prancis dan Swiss.
Bukit

Bukit adalah bentuk lahan yang lebih tinggi dari medan sekitarnya dan lebih kecil dari gunung. Bukit adalah dataran tinggi dengan ketinggian yang jauh lebih rendah daripada gunung. Biasanya tidak setinggi gunung.

Ciri Bukit

Ciri Bukit
Ciri Bukit

Diantaranya yaitu:

  1. Perbukitan alami terbentuk sepanjang waktu, dengan berbagai cara. Salah satu aktivitas ini terjadi ketika batuan di bawah permukaan bumi bergerak dan berubah. Perbukitan juga terbentuk karena erosi, yang terjadi ketika bongkahan batu, tanah, dan sedimen tersapu dan ditempatkan di tumpukan di tempat lain.
  2. Secara umum, kita menganggap perbukitan memiliki ketinggian yang lebih rendah daripada gunung dan bentuk yang lebih bundar / gundukan daripada puncak yang berbeda. Hingga sekitar 50 tahun yang lalu, bukit yang tingginya setidaknya 1.000 kaki dianggap sebagai pegunungan. Tapi ahli geologi, ilmuwan yang mempelajari bentang alam dan batuan, tidak setuju dengan ketinggian, jadi di Amerika Serikat, aturan 1.000 kaki tidak lagi digunakan. Di Inggris Raya, aturan baru menyatakan bahwa bukit setinggi lebih dari 2.000 kaki adalah gunung. Karena teknologi telah meningkat sejak sebagian besar perbukitan diukur, ahli geologi mengukur ulang bukit yang berada di dekat ketinggian 2.000 kaki. Akibatnya, beberapa bukit menjadi pegunungan dan beberapa gunung sekarang disebut bukit.
  3. Berbagai nama digunakan untuk mendeskripsikan tipe bukit, berdasarkan penampilan dan metode pembentukannya. Banyak nama semacam itu yang berasal dari satu wilayah geografis untuk menggambarkan jenis formasi bukit yang khas di wilayah itu, meskipun nama tersebut sering diadopsi oleh ahli geologi dan digunakan dalam konteks geografis yang lebih luas. Ini termasuk:
  4. Brae-Istilah Skotlandia untuk lereng bukit atau pinggiran bukit.
  5. Drumlin-bukit berbentuk paus memanjang yang dibentuk oleh aksi glasial.
  6. Butte-bukit terpencil dengan sisi curam dan puncak datar kecil, dibentuk oleh pelapukan.
  7. Kuppe-bukit bulat atau gunung rendah, khas Eropa Tengah
  8. Tor-formasi batuan yang ditemukan di puncak bukit; juga digunakan untuk menyebut bukit, terutama di Inggris Barat Daya.
  9. Puy-digunakan terutama di Auvergne, Prancis, untuk menggambarkan bukit vulkanik berbentuk kerucut.
  10. Pingo-gundukan es yang tertutup bumi ditemukan di Kutub Utara dan Antartika.
  11. Banyak permukiman awalnya dibangun di atas bukit, baik untuk menghindari banjir (terutama jika mereka berada di dekat perairan yang besar), atau untuk pertahanan (karena mereka menawarkan pemandangan yang baik dari tanah sekitarnya dan membutuhkan calon penyerang untuk berjuang di atas bukit), atau untuk menghindari daerah berhutan lebat. Misalnya, Roma Kuno dibangun di atas tujuh bukit, melindunginya dari penjajah. Beberapa permukiman, khususnya di Timur Tengah, terletak di perbukitan buatan yang terdiri dari puing-puing (terutama bata lumpur) yang menumpuk selama beberapa generasi. Lokasi seperti itu dikenal sebagai “tell”.
Lembah

Lembah adalah cekungan memanjang dari permukaan bumi. Lembah yang sangat sempit dan dalam dengan penampilan serupa disebut ngarai. Dimanapun terjadi curah hujan yang cukup, terdapat peluang bagi permukaan lapisan tanah untuk berkembang menjadi pola perbukitan dan lembah yang sudah dikenal.

Ciri Lembah

Ciri Lembah
Ciri Lembah

Karakteristik lembah diantaranya yaitu:

  1. Relief lembah dan ngarai dihasilkan oleh aliran sungai yang memotong. Proses yang terjadi pada lereng bukit memang sangat penting dalam pengembangan sisi lembah, tetapi sungailah yang menurunkan tingkat erosi melalui degradasi.

Sungai akhirnya menyesuaikan ke tingkat dasar, yang didefinisikan sebagai titik terendah di mana energi potensial dapat diubah menjadi energi kinetik aliran sungai. Dalam banyak kasus, tingkat dasar akhir sungai adalah permukaan laut.

Beberapa sungai mengalir ke cekungan tertutup di bawah permukaan laut, seperti, Sungai Yordan, yang mengalir ke Laut Mati di Israel dan Yordania. Selain itu, sungai dapat menyesuaikan dengan tingkat dasar (base level) lokal, termasuk zona resistensi terhadap sayatan, danau, dan bendungan (baik alami maupun buatan).

  1. Profil longitudinal sebuah lembah adalah gradien sepanjang lembah. Lembah yang dibentuk oleh aksi sungai biasanya memiliki profil ke atas yang cekung, curam di hulu sungai dan landai di bagian hilir. Ujung bawah dari profil tersebut disesuaikan dengan batas bawah efektif erosi yang ditentukan oleh tingkat dasar.
  2. Profil silang lembah melibatkan kombinasi proses fluvial dan lereng bukit. Meskipun lereng dan sungai sering dipelajari secara terpisah oleh ahli geomorfologi proses, bukit dan lembah adalah fitur yang mendominasi lanskap.

Di daerah dataran tinggi, profil silang lembah seringkali sempit dan dalam. Morfologi ngarai adalah yang paling umum. Lebih jauh ke hilir, dasar lembah lebih lebar dan sering didominasi oleh dataran banjir dan teras.

  1. Di daerah pengangkatan yang cepat dan aksi fluvial yang intens seperti pegunungan tropis, bentuk Kerbtal (bahasa Jerman untuk “lembah berlekuk”) terjadi. Ini dicirikan oleh lereng yang curam, knife-edge ridges dan lereng lembah yang bertemu dalam bentuk V.
  2. Dimana lereng curam tetapi dasar lembah yang luas terjadi, Sohlenkerbtal (artinya tepatnya lembah dengan karakteristik seperti itu) adalah bentuk yang berlaku. Lembah semacam ini berkembang di bawah pengaruh aliran air tanah di Hawaii.
  3. Lembah berbentuk selokan dengan sisi cembung dan lantai lebar disebut Kehltal
  4. Lembah datar yang luas dari permukaan planasi disebut Fachmuldental.
  5. Penting untuk diingat bahwa bentuk lembah tidak hanya mencerminkan proses modern tetapi juga proses kuno. Seluruh lembah atau beberapa bentang alam di dalamnya mungkin merupakan peninggalan, dengan ciri-ciri yang diwarisi dari periode geologi masa lampau dimana terjadi proses tektonik dan iklim dengan intensitas yang sangat berbeda dari yang ada saat ini.
Kesimpulan

Dari penjelasan yang dikemukakan dapatlah dikatakan bahwa gunung adalah bukit yang sangat besar serta tinggi (biasanya tingginya itu lebih dari 600 m). Sedangkan bukit adalah tumpukan tanah yang lebih tinggi daripada tempat sekelilingnya, lebih rendah daripada gunung. Dan lembah adalah didefinisikan sebagai tanah rendah (di kiri kanan sungai, di kaki gunung) ngarai.

Oleh karena itulah gunung identik sebuah daratan yang menonjol secara mencolok di atas lingkungannya dan lebih tinggi dari bukit, hal ini karena bukit mengalami elevasi alami tanah yang biasanya lebih rendah dari gunung. Sedangkan lembah adalah depresi memanjang dari permukaan bumi biasanya di antara barisan bukit atau pegunungan.

Nah, itulah tadi artikel yang bisa kami uraikan pada segenap pembaca berkenaan dengan ciri gunung, bukit, dan lembah yang menjadi satu kesatuan dalam objek kajian tentang alam. Semoga memberikan referensi bagi kalian semuanya.

Gambar Gravatar
Diah Ainurrohmah Adalah Alumni Jurusan Geografi dan Saat Ini Sedang Proses Penyelesaian Program Pascasarjana Geografi di Kampus Negeri Jawa Tengah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *