Pengertian Lembah, Ciri, Manfaat, dan Contohnya

Diposting pada

Lembah Adalah

Lembah adalah daratan rendah (depresi) yang dibatasi oleh dataran yang lebih tinggi, seringkali gunung dan arti perbukitan  terdapat sebuah lembah yang bisa saja merupakan area di kaki dua gunung, tetapi mereka juga bisa bermil-mil jaraknya. Lembah dapat memiliki air di dalamnya atau mungkin kering.

Lembah yang dialiri air terbentuk melalui proses yaitu setiap kali air mengalir di permukaan bumi, ia dapat mengikis lapisan tanah dan bebatuan di sepanjang jalurnya. Seiring waktu, ia mengukir saluran dan membentuk lembah. Lembah bisa berbentuk U atau berbentuk V. Sisi atau dinding lembah mungkin curam atau landai. Bagian bawah lembah disebut Lantai. Itu bisa datar atau berbentuk V juga. Ada berbagai jenis lembah, yang dikenal oleh fitur-fiturnya atau dengan cara mereka dibentuk.

Lembah

Lembah adalah jenis bentang alam. Lembah adalah bagian yang lebih rendah di daratan, di antara dua bagian yang lebih tinggi yang mungkin berupa bukit atau gunung. Lembah seringkali mulai sebagai lipatan ke bawah di antara dua lipatan ke atas di permukaan Bumi, dan kadang-kadang sebagai lembah keretakan.

Sebuah lembah dibuat lebih dalam oleh aliran air atau sungai saat mengalir dari dataran tinggi ke dataran rendah, dan menuju danau atau laut. Beberapa lembah dibuat oleh gletser yang merupakan sungai es yang bergerak lambat.

Ketika air atau es membuat lembah lebih dalam atau lebih luas, ini disebut erosi. Angin juga dapat membuat lembah lebih besar karena erosi. Banyak orang di dunia hidup di lembah karena sering kali ada sungai atau aliran di lembah untuk mendapatkan air segar, dan seringkali ada tanah yang bagus di lembah untuk bercocok tanam.

Pengertian Lembah

Lembah adalah depresi yang meluas di permukaan bumi yang biasanya dibatasi oleh bukit atau gunung dan biasanya ditempati oleh sungai atau aliran. Karena lembah biasanya ditempati oleh sungai, mereka juga dapat miring ke outlet yang bisa berupa sungai lain, danau atau laut.

Lembah juga bisa didefinisikan sebagai salah satu bentang alam paling umum di Bumi yang terbentuk melalui erosi atau pengikisan tanah secara bertahap oleh angin dan air. Di lembah-lembah sungai, misalnya, sungai bertindak sebagai agen erosi dengan menggiling batu atau tanah dan menciptakan lembah.

Pengertian Lembah Menurut Para Ahli

Adapun definisi lembah menurut para ahli, antara lain:

  1. Collins English Dictionary, Pengertian lembah adalah dataran rendah di antara bukit-bukit, terutama yang memiliki sungai yang mengalir melaluinya.
  2. Earth Clipse, Definisi lembah adalah jenis bentang alam yang biasanya berbentuk dataran rendah di antara dua bentang alam yang lebih tinggi (yang bisa berupa gunung atau bukit). Biasanya, lembah berisi aliran atau sungai yang mengalir di sepanjang dasar lembah.
  3. Merriam-Webster, Lembah adalah depresi memanjang di permukaan bumi yang biasanya terletak antara rentang bukit atau pegunungan.

Ciri Lembah 

Bentang alam lembah dicirikan oleh beberapa hal, antara lain:

  1. Lembah bisa terbentuk melalui Erosi

Beberapa lembah terbentuk melalui arti erosi, yang merupakan proses pengikisan tanah selama ribuan tahun. Ada dua cara erosi bisa terjadi.

  • Melalui kekuatan sungai yang mengalir. Ini menciptakan kemiringan di tanah yang akhirnya berubah menjadi lembah.
  • Melalui kekuatan gletser. Potongan-potongan es besar ini bergerak perlahan di sepanjang tanah, dan saat mereka bergerak mereka mengukir tanah di jalur mereka.
  1. Karakteristik lembah berdasarkan jenisnya

Ada tiga jenis umum lembah yang meliputi lembah berbentuk V, lembah berbentuk U, dan lembah berlantai datar, dengan masing-masing ciri-cirinya:

  • Lembah Berbentuk V

Lembah berbentuk-V adalah lembah sempit dengan sisi miring yang curam yang tampak mirip dengan huruf “V” dari penampang. Jenis lembah yang satu ini terbentuk oleh aliran yang kuat, yang dari waktu ke waktu telah ditebang menjadi batu melalui proses yang disebut downcutting.

Lembah-lembah ini terbentuk di daerah pegunungan dan dataran tinggi dengan aliran air pada tahap “muda”. Pada tahap ini, aliran mengalir deras ke lereng yang curam. Contoh lembah berbentuk V adalah Grand Canyon di Amerika Serikat bagian barat daya.

Setelah jutaan tahun mengalami erosi, Sungai Colorado memotong batu dari Dataran Tinggi Colorado dan membentuk ngarai berbentuk curam berbentuk ngarai yang sekarang dikenal sebagai Grand Canyon.

  • Lembah Berbentuk U

Lembah berbentuk huruf U adalah lembah dengan profil yang mirip dengan huruf “U.” Mereka dicirikan oleh sisi curam yang melengkung di dasar dinding lembah. Mereka juga memiliki lantai lembah yang luas dan datar.

Lembah berbentuk U dibentuk oleh erosi glasial sebagai gletser gunung besar bergerak perlahan menuruni lereng gunung selama glasiasi terakhir. Lembah berbentuk U ditemukan di daerah dengan ketinggian tinggi dan di lintang tinggi, di mana glasiasi paling banyak terjadi.

Gletser besar yang terbentuk di garis lintang tinggi disebut gletser benua atau lapisan es, sedangkan yang terbentuk di pegunungan disebut gletser alpine atau gunung. Karena ukuran dan beratnya yang besar, gletser dapat mengubah topografi sepenuhnya, tetapi gletser alpine yang membentuk sebagian besar lembah berbentuk-U di dunia.

Hal tersebut karena mereka mengalir menuruni pola aliran sungai yang sudah ada atau lembah berbentuk V selama glasiasi terakhir dan menyebabkan bagian bawah “V” naik level menjadi bentuk “U” ketika es mengikis dinding lembah, menghasilkan permukaan yang lebih luas.  lembah yang lebih dalam.

Untuk alasan tersebut, lembah berbentuk U kadang-kadang disebut sebagai lembah glasial. Salah satu lembah berbentuk U paling terkenal di dunia adalah Lembah Yosemite di California. Ini memiliki dataran luas yang sekarang terdiri dari Sungai Merced bersama dengan dinding granit yang terkikis oleh gletser selama glasiasi terakhir.

  • Lembah berlantai rata

Jenis lembah ketiga disebut lembah berlantai datar dan merupakan jenis yang paling umum di dunia. Lembah-lembah ini, seperti lembah berbentuk-V, dibentuk oleh aliran, tetapi mereka tidak lagi berada di tahap muda dan sebaliknya dianggap matang.

Dengan aliran tersebut, saat kemiringan saluran sungai menjadi halus, dan mulai keluar dari lembah curam berbentuk V atau U, lantai lembah menjadi lebih luas. Karena gradien alirannya sedang atau rendah, sungai mulai mengikis tepi salurannya bukannya dinding lembah. Ini akhirnya mengarah ke aliran berkelok-kelok melintasi lantai lembah.

Seiring waktu, sungai terus berliku-liku dan mengikis tanah lembah, semakin melebar. Dengan kejadian banjir, material yang terkikis dan terbawa ke sungai diendapkan yang membangun dataran banjir dan lembah.

Selama proses ini, bentuk lembah berubah dari lembah berbentuk V atau U menjadi lembah dengan lantai lembah datar yang luas. Contoh lembah berlantai datar adalah Lembah Sungai Nil.

Manfaat Lembah

Sejak awal perkembangan manusia, lembah telah menjadi tempat yang penting bagi manusia karena keberadaannya yang dekat dengan sungai. Sungai memungkinkan pergerakan yang lebih mudah dan juga menyediakan sumber daya seperti air, tanah yang baik, dan makanan seperti ikan.

Lembah-lembah itu sendiri juga membantu karena dinding lembah sering menghalangi angin dan cuaca buruk lainnya jika pola pemukiman diposisikan dengan benar. Di daerah dengan medan yang berat, lembah juga menyediakan tempat yang aman untuk pemukiman dan mempersulit invasi.

Contoh Lembah

Contoh lembah yang ada di dunia, misalnya:

  1. Lembah terpanjang dan terluas di dunia adalah Lembah Sungai Mississippi, yang melintasi Amerika Serikat dari utara ke selatan. Sering kali, Sungai Mississippi mengalir di tengah-tengah lembah ini dan bergabung secara berkala dengan sungai-sungai besar lainnya yang mengalir di lembah mereka sendiri, seperti sungai Missouri, Ohio, dan Tennessee.
  2. Lembah terdalam di dunia adalah bagian dari Lembah Sungai Indus di Kashmir yang melewati ujung barat Himalaya, perbedaan ketinggian antara dasar lembah dan bagian atas drainase adalah sekitar 7000 m (sekitar 23.000 kaki).
  3. Lembah yang seluruhnya dikelilingi oleh dataran yang lebih tinggi dan tidak terbuka ke lautan termasuk Lembah Kematian di California dan Lembah Sungai Yordan di Timur Tengah.
  4. Lembah dengan sisi curam sering ditemukan di pegunungan Young Mountain di mana struktur lapisan bumi tersebut masih diangkat untuk membuat gunung. Lembah bersisi curam ini terjadi karena pengangkatan cenderung meningkatkan kemiringan saluran, yang pada gilirannya menyebabkan sungai memotong lebih cepat ke lapisannya.

Nah, itulah tadi uraian atas artikel yang bisa kami bagikan secara baik pada pembaca, berkaitan dengan pengertian lembah menurut para ahli, ciri, manfaat, dan contohnya dalam berbagai bidang. Semoga bisa memberikan referensi bagi semuanya.

Sumber Referensi
  • An Overview of Valley Formation and Development dari https://www.thoughtco.com/valley-formation-and-development-1435365
  • Characteristics of the valley  dari http://www.cedarsinternationalfestival.org/pdf/Characteristics%20of%20the%20valley.pdf
  • Valley Dari https://simple.wikipedia.org/wiki/Valley
Gambar Gravatar
Diah Ainurrohmah Adalah Alumni Jurusan Geografi dan Saat Ini Sedang Proses Penyelesaian Program Pascasarjana Geografi di Kampus Negeri Jawa Tengah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *