Pengertian Geografi Politik, Ruang Lingkup, Fungsi, dan Contohnya

Diposting pada

Geografi Politik Adalah

Geografi politik berkaitan dengan studi tentang hasil proses politik yang tidak merata secara spasial dan cara-cara di mana proses politik dipengaruhi oleh struktur spasial. Secara konvensional, untuk keperluan analisis, geografi politik mengadopsi struktur tiga-skala dengan studi tentang negara sebagai pusat, studi hubungan internasional (atau geopolitik) di atasnya, dan studi tentang daerah di bawahnya.

Perhatian utama dari subdisiplin ini dapat diringkas sebagai hubungan antar manusia, negara, dan wilayah. Pada akhir tahun 1970-an, geografi politik mulai berkembang. Kini geografi politik dianggap sebagai salah satu cabang geografi manusia terpenting dan banyak ahli geografi mempelajari berbagai bidang yang berkaitan dengan proses politik dan geografi. Untuk memperjelas pemahaman kita tentang geografi politik, artikel ini akan mengulas tentang pengertian, ruang lingkup, fungsi, dan contoh kajian geografi politik.

Geografi Politik

Geografi politik adalah subdisiplin geografi manusia yang berkaitan dengan studi tentang dimensi spasial politik. Meskipun memiliki banyak teori dan metode sebagai subgeografi manusia secara umum, geografi politik memiliki minat khusus terkait wilayah, negara, kekuasaan, dan batas (termasuk perbatasan), dalam berbagai skala di permukaan bumi.

Kata ‘Politik’ tidak hanya merujuk pada organisasi formal kehidupan politik melalui pemerintah, pemilihan umum, partai, dan lain-lain, tetapi semua aspek kehidupan sosial yang melibatkan pemerintahan. Apabila diitafsirkan secara lebih luas, geografi politik dapat mencakup semua gagasan tentang hubungan antara geografi dan politik yang melampaui konteks akademik.

Friedrich Ratzel merupakan orang pertama kali menggunakan istilah ini dalam bukunya Politische Geographie, di mana ia menyelaraskan geografi non-fisik dengan studi tentang negara di dalam ruang.

Pekerjaan ahli geografi di Perancis, Jerman, Inggris, dan Amerika Serikat dalam mengeksplorasi fondasi geografis kekuasaan negara kini lebih umum diklasifikasikan sebagai geopolitik. Karena ingin menjauhkan diri dari sekolah geopolitik Jerman yang hubungannya dekat dengan rezim Nazi, geografer terkemuka AS seperti Yesaya Bowman dan Richard Hartshorne menggambarkan karya mereka sebagai ‘geografi politik’.

Pada tahun 1960-an, geografi politik dibingkai kembali dalam bentuk studi politik dari perspektif spasial, dengan pemilihan, batas-batas, dan organisasi administratif subnasional di antara subjeknya. Permasalahan intinya adalah efek batas internasional terhadap interaksi spasial.

Dampak pergolakan budaya dan politik di seluruh dunia pada akhir 1960-an ada dua. Di satu sisi, didorong oleh geografi radikal dan diinformasikan oleh Marxisme, feminisme, dan sosialisme, Sebagian ahli geografi manusia menjadi terpolitisasi, yaitu lebih memperhatikan konflik dan perbedaan dan siap untuk menantang tatanan yang ada.

Di satu lain, sebagian besar (meskipun tidak semua) geografi manusia dapat digambarkan sebagai politik. Area spesifik dari geografi politik yang digambarkan merupakan kebangkitan kembali yang berfokus pada negara sebagai jalan untuk mencapai skala dunia; misalnya, dalam pengembangan pendekatan sistem dunia oleh Peter Taylor, serta skala perkotaan dalam karya Kevin Cox, Ron Johnston, David Harvey, dan lain-lain. Masalah kelas, ras, gender, dan seksualitas mulai muncul ke permukaan.

Di Perancis, Yves Lacoste mendirikan jurnal Hérodote (1976) untuk memperkenalkan ahli geografi Prancis pada beberapa gagasan radikal dari generasi baru teoretikus sosial dan politik negara. Jurnal terkemuka Geografi Politik Quarterly (kemudian berganti nama menjadi Political Geography) didirikan pada tahun 1982.

Setelah itu, geografi politik menghasilkan dan menanggapi arus yang sama seperti geografi manusia pada umumnya, termasuk postmodernisme, pasca-strukturalisme, dan pasca-kolonialisme. Kepentingan jangka panjang dalam negara, kekuasaan dan batasan, gender, kewarganegaraan, gerakan sosial, masyarakat sipil, globalisasi, dan lingkungan. Selengkapnya, bacaGeografi: Pengertian, Ruang Lingkup, Objek, Prinsipnya

Pengertian Geografi Politik

Geografi Politik adalah studi tentang cara-cara ruang geografis diorganisir dalam oleh proses politik. Ini berfokus pada ekspresi spasial perilaku politik. Batas-batas di darat dan di lautan, peran kota-kota besar, hubungan kekuasaan di antara negara-bangsa, sistem administratif, pemilihan umum, konflik atas sumber daya, dan bahkan hal-hal yang melibatkan ruang yang memiliki dimensi politico geographical.

Geografi politik adalah cabang geografi manusia (cabang geografi yang berkaitan dengan pemahaman budaya dunia dan bagaimana kaitannya dengan ruang geografis) yang mempelajari distribusi spasial proses politik dan bagaimana proses ini dipengaruhi oleh lokasi geografis. Misalnya mempelajari tentang pemilihan lokal dan nasional, hubungan internasional dan struktur politik dari berbagai wilayah berdasarkan geografi.

Pengertian Geografi politik Menurut Para Ahli

Adapun pengertian geografi menurut para ahli diantaranya yaitu:

Hagget

Geopolitik atau Geografi politik merupakan suatu cabang ilmu geografi manusia yang bidang kajiannya adalah aspek keruangan pemerintahan atau kenegaraan yang meliputi hubungan regional, hubungan internasional, dan juga pemerintahan atau kenegaraan di struktur bumi dan komponennya.

Menurut Hagget, dalam geografi politik lingkungan geografi dijadikan sebagai dasar perkembangan dan juga hubungan kenegaraan. Selain itu Hugget menyatakan bahwa bidang kajian geografi politik ini relatif luas, seperti aspek keruangan, aspek politik, aspek hubungan regional hingga internasional.

Taylor

Geografi Politik (political geography) menekankan bahwa teritorial ditafsirkan sebagai hubungan mendasar antara kedaulatan negara dengan tanah air nasional yang terletak di jantung legitimasi dan praktik negara modern. Hasilnya adalah analisis tentang wilayah, kekuasaan dengan ruang yang terfokus yang berpusat pada negara.

Friederich Ratzel

Geografi Politik menekankan pada hubungan antara faktor fisis geografis dengan ras–ras di masing–masing negeri dan bentuk pemerintahannya ditentukan oleh alam. Paham Fisis Determinis.

Ruang Lingkup Geografi Politik

Terdapat 3 ruang lingkup pokok kajian geograli politik, yaitu:

Environmental Relationships

Konsep geografi ini menekankan pada studi tentang perbedaan dan keanekaragaman wilayah negara dan penduduknya di muka bumi. Penekanan konsep Environmental Relationships adalah hubungan antara kehidupan manusia dan lingkungan alamnya akibat dorongan kehidupan dan keanekaragaman wilayah negara. Alexander dalam Abdurachmat (1987) mengatakan bahwa di satu sisi terdapat perbedaan budaya dan di sisi lain terdapat perbedaan dalam fenomena fisik, seperti iklim, tanah, dan bentang alam, dan lain-lain.

Prinsip tersebut merupakan prinsip tertua yang dimulai dengan determinisme lingkungan (environmental determinism) yang memandang bahwa kehidupan manusia, masyarakat dan negara dipengaruhi dan ditentukan oleh keadaan alam. Baca jugaMacam-Macam Pemandangan Alam

National Power

Konsep ini menekankan pada masalah power atau kekuasaan negara. Prinsip ini dikembangkan oleh Ratzel yang membahas secara sistematis tentang pengaruh lingkungan alam terhadap ketahanan dan kekuatan nasional.

Terdapat tujuh hukum perkembangan (The Seven Laws of The Expansion af State) sebagaimana yang dikemukakan Alexander dalam Abdurachmat (1987), yaitu:

  1. Keruangan negara tumbuh bersamaan dengan pertumbuhan budaya.
  2. Pertumbuhan negara diikuti oleh aspek lain seperti perdagangan, gagasan, dan aktivitas misionaris/keagamaan.
  3. Negara berkembang melalui amalgamasi/penggabungan dan penyerapan unit negara yang lebih kecil.
  4. Garis perbatasan merupakan organ perifer suatu negara yang mencerminkan pertumbuhan, kekuatan dan perubahan dalam negara.
  5. Dalam proses pertumbuhan, negara akan mencari wilayah politik yang berharga seperti garis pantai, lembah sungai, dataran dan daerah yang kaya akan sumber daya alam
  6. Dorongan pertama untuk pertumbuhan teritorial datang dari keadaan primitif seperti perbatasan, dari peradaban yang lebih tinggi.
  7. Gejala umum terhadap penggabungan cenderung sebagai ekspansi dan satu negara ke negara lain dan cenderung menambah proses penyebaran, dengan kata lain hasrat proses penggabungan untuk ekspansi selalu meningkat dan akan lebih besar

Political Region

Awal abad 20 para ahli geografi mulai meninggalkan konsep National Power dalam membahas negara karena dinilai kurang objektif.  Konsep Political Region menitikberatkan pada hal-hal yang bersifat teoritis seperti dasar, tujuan dan ruang lingkup geografi politik serta pengorganisasian keruangan. Konsep ini membahas tentang pembagian wilayah administrasi, batas negara dan masalah yang berhubungan dengan pengawasan wilayah dan perwilayahan kekuasaan negara.

Fungsi Geografi Politik

Fungsi geografi politik hakekatnya tidaklah terbatas pada satu negara tetapi merangkul seluruh dunia. Anatar lain adalah sebagai berikut;

Membuat Peringkat Negara

Sangat menarik untuk mencoba membuat peringkat negara-negara berdaulat di dunia dalam hal kekuatan nasional yang efektif dengan tujuan untuk mengevaluasi kepentingan regional dari satu negara dibandingkan dengan negara tetangganya, untuk menjangkau dunia dan mempertimbangkan kekuatan yang selalu berubah, untuk menganalisis alasan ketegangan politik antar wilayah dalam hal perbedaan lingkungan—ini adalah substansi geografi politik dalam istilah terluasnya.

Pengaturan Teritorial Politik

Geografi Politik penting untuk memahami cara-cara di mana pengaturan teritorial politik mencerminkan dan mempengaruhi aspek geografi lainnya. Dengan mempelajari geografi politik, seseorang dapat mengetahui hubungan geografi dengan aspek politik suatu negara dan bagaimana hal itu mempengaruhi aspek ekonomi mereka.

Sebagai contoh, ada negara-negara tertentu di dunia yang lebih kuat daripada yang lain karena mereka secara geografis terletak sedemikian rupa sehingga memiliki akses ke sumber daya yang lebih baik atau lebih bermanfaat. Suatu negara dengan akses ke jalur perairan utama atau pelabuhan laut dapat memiliki keuntungan melalui pengiriman produk yang lebih mudah melalui jalur perairan.

Negara-negara yang beriklim sedang memungkinkan memiliki keuntungan untuk menanam bahan makanan dan memiliki persediaan yang lebih yang dapat memperkuat masyarakat yang lebih besar, lebih kuat, dan lebih cerdas sehingga menghasilkan inovasi dan pencapaian yang bahkan membantu kemajuan bangsa.

Berfungsi untuk Kontrol

Geografi politik juga akan membantu untuk mengetahui cara-cara dasar di mana manusia telah membagi bumi untuk tujuan pemerintahan dan kontrol, serta implikasi dari divisi tersebut untuk hal-hal penting seperti perkembangan konflik etnis-nasional. Misalnya, Inggris memiliki kekuatan yang begitu luas dan berada di pulau terpencil. Bahkan selama Perang Dunia II, Hitler tidak dapat mencapai kemenangan yang dimimpikannya karena mengalahkan Inggris bukan hal yang mudah dilakukan.

Dia tidak bisa hanya mengirim pasukan ke perbatasan karena Selat Inggris merupakan halangan besar bagi mereka. Aspek politik geografi tentu signifikan. Setiap bangsa harus mengakui kekuatan dan kelemahannya sendiri maupun kekuatan dan kelemahan bangsa lain (Hill, 2011). Terakhir, penting untuk mempelajari geografi politik untuk mengetahui bagaimana dan mengapa dasar politik-teritorial dari sistem negara modern berubah.

Contoh Geografi Politik

Adapun contoh kajian geografi politik yaitu konflik perebutan batas wilayah, pulau, laut, budaya antara satu negara dengan negara lainnya, misalnya:

  1. Perebutan batas wilayah dan pulau antara Indonesia dengan Philipina
  2. Perebutan  pulau antara Indonesia dengan Singapura
  3. Perebutan Sumberdaya Minyak bumi antara AS dengan Irak

Baca Juga;

  1. Pengertian Geografi Sosial, Ruang Lingkup, Fungsi, dan Contohnya
  2. Pengertian Geografi Fisik, Ruang Lingkup, Fungsi, dan Contohnya
  3. Objek Studi Geografi

Demikianlah pembahasan dan penjelasan mengenai pengertian geografi politik menurut para ahli, ruang lingkup, fungsi, dan contohnya. Semoga melalui tulisan ini bisa memberikan wawasan dan referensi yang mendalam bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *