Pengertian Pluto, Sejarah, Karakteritik, dan Ciri-Cirinya

Diposting pada

Pluto Adalah

Pada 14 Juli 2015, pesawat ruang angkasa New Horizons NASA melakukan penerbangan bersejarahnya melalui sistem Pluto-memberikan gambar close-up pertama Pluto dan satelitnya dan mengumpulkan data lain yang telah mengubah pemahaman kita tentang dunia-dunia misterius di perbatasan luar tata surya ini. Para ilmuwan masih menganalisis dan mengungkap data yang dicatat dan dikirim New Horizons setelah penemuan itu.

Pada peringatan dua tahun flyby, tim meluncurkan serangkaian peta global Pluto berkualitas tinggi yang terperinci beserta satelit terbesarnya, Charon. Pluto-yang lebih kecil dari Bulan Bumi-memiliki gletser berbentuk hati seukuran Texas dan Oklahoma. Dunia pluto yang mempesona ini memiliki langit biru, bulan yang berputar, gunung setinggi Pegunungan, dan salju turun-tetapi saljunya merah. Untuk memperjelas pemahaman kita tentang pluto, artikel ini akan mengulas tentang pengertian, sejarah, karaktersitik, dan ciri-ciri Pluto.

Pluto

Pluto adalah planet kerdil terbesar yang diketahui dan terbesar kedua di sistem Tata Surya, dan objek kesembilan terbesar dan kesepuluh terbesar yang diketahui secara langsung mengorbit Matahari. Ini adalah objek trans-Neptunus terbesar yang diketahui berdasarkan volume, tetapi kurang massif dibandingkan Eris.

Seperti objek sabuk Kuiper lainnya, Pluto terutama terbuat dari es dan batu dan relatif kecil-sekitar seperenam massa Bulan dan sepertiga volumenya.

Ini memiliki orbit yang cukup eksentrik. Pluto berkisar 30 hingga 49 unit astronomi atau AU (4,4-7,4 miliar km) dari Matahari. Ini berarti bahwa Pluto secara berkala lebih dekat ke Matahari daripada Neptunus, tetapi resonansi orbital yang stabil dengan Neptunus mencegah mereka bertabrakan.

Cahaya dari pengertian Matahari membutuhkan waktu sekitar 5,5 jam untuk mencapai Pluto pada jarak rata-rata (39,5 AU). Pada 14 Juli 2015, pesawat ruang angkasa New Horizons menjadi pesawat ruang angkasa pertama yang terbang dengan Pluto.

Akan tetapi, penelitian terbaru yang dipimpin oleh  ilmuwan planet dan alumni Universitas Central of Florida, Philip Metzger, menyarankan bahwa pluto dikategorikan sebagai pengertian planet. Alasan mengapa Pluto kehilangan statusnya pada tahun 2006 tidak valid, menurut sebuah studi baru-baru ini yang dipimpin oleh ilmuwan tersebut.

Pada tahun 2006, International Astronomical Union, sekelompok ahli astronomi global, menetapkan definisi sebuah planet yang mengharuskannya untuk “membersihkan” orbitnya, atau dengan kata lain, menjadi gaya gravitasi terbesar di orbitnya. Karena gravitasi Neptunus memengaruhi planet tetangganya, Pluto, dan Pluto membagi orbitnya dengan gas dan benda beku di sabuk Kuiper, itu berarti Pluto berada di luar status planet.

Namun, dalam sebuah studi baru yang diterbitkan Rabu, 12 September 2018 di jurnal Icarus, ilmuwan planet UCF Philip Metzger, yang bekerja di Florida Space Institute, melaporkan bahwa standar untuk mengklasifikasi plane-planet ini tidak didukung dalam literatur penelitian.

Pengertian Pluto

Pluto mengorbit di luar orbit planet Neptunus. Ini jauh lebih kecil daripada planet resmi mana pun dan sekarang diklasifikasikan sebagai “planet kerdil”. Pluto lebih kecil dari tujuh satelit di anggota tata surya (Bulan, Io, Europa, Ganymede, Callisto, Titan dan Triton).

Pengertian Pluto Menurut Para Ahli

Adapun definsi Pluto menurut para ahli, antara lain:

Wikipedia

Pluto (sebutan planet minor) adalah sebuah planet kerdil di sabuk Kuiper.  Pluto ditemukan oleh Clyde Tombaugh pada tahun 1930 dan pada awalnya dianggap sebagai planet kesembilan dari Matahari. Setelah 1992, statusnya sebagai sebuah planet dipertanyakan setelah ditemukannya beberapa benda dengan ukuran yang sama di sabuk Kuiper.

Pada tahun 2005, Eris, sebuah planet kerdil di cakram tersebar yang 27% lebih masif dari Pluto, ditemukan. Hal ini menyebabkan International Astronomical Union (IAU) untuk mendefinisikan istilah “planet” secara resmi pada tahun 2006, selama Sidang Umum ke-26 mereka. Definisi itu mengecualikan Pluto dan mengklasifikasikannya kembali sebagai planet katai.

Space

Pluto, yang pernah dianggap sebagai planet kesembilan dan paling jauh dari matahari, sekarang planet kerdil terbesar yang diketahui di tata surya. Itu juga salah satu anggota terbesar Sabuk Kuiper, zona gelap di luar orbit Neptunus yang diperkirakan dihuni oleh ratusan ribu batu, masing-masing bersalju, masing-masing lebih dari 100 kilometer, bersama dengan 1 triliun atau lebih banyak dari pengertian komet.

Pada tahun 2006, Pluto direklasifikasi sebagai planet kerdil, perubahan yang secara luas dianggap sebagai penurunan pangkat. Pertanyaan tentang status planet Pluto telah menarik kontroversi dan memicu perdebatan di komunitas ilmiah, dan di antara masyarakat umum, sejak saat itu. Pada tahun 2017, sebuah kelompok sains (termasuk anggota misi New Horizon) mengusulkan definisi baru tentang planethood berdasarkan “benda bulat di ruang angkasa lebih kecil dari bintang,” yang akan membuat jumlah planet di tata surya kita berkembang dari 8 menjadi sekitar 100 .

NASA

Pluto adalah planet kerdil. Planet kerdil berkeliling, atau mengorbit, matahari persis seperti planet lain. Tetapi jauh lebih kecil.

Clyde Tombaugh menemukan Pluto pada tahun 1930. Dia adalah seorang astronom dari Amerika Serikat. Venetia Burney memberi nama Pluto pada tahun yang sama. Dia adalah seorang gadis berusia 11 tahun dari Inggris.

Pluto tidak terlalu besar. Ini hanya setengah lebar dari Amerika Serikat. Pluto lebih kecil dari bulan Bumi. Planet kerdil ini membutuhkan 248 tahun Bumi untuk mengelilingi matahari. Jika Anda tinggal di Pluto, Anda harus menunggu 248 tahun Bumi untuk merayakan ulang tahun pertama Anda. Satu hari di Pluto adalah sekitar 6 1/2 hari di pengertian Bumi.

Pluto sekitar 40 kali lebih jauh dari matahari daripada Bumi. Pluto berada di area ruang yang disebut Sabuk Kuiper (KY-per). Ribuan benda es kecil seperti Pluto tetapi lebih kecil ada di Sabuk Kuiper.

Sejarah Pluto

Dalam mitologi Romawi, Pluto (Yunani: Hades) adalah Dewa Dunia Bawah. Planet ini menerima nama ini (setelah banyak saran lainnya) mungkin karena jauh dari Matahari sehingga berada dalam kegelapan abadi dan mungkin karena “PL” adalah inisial dari Percival Lowell.

Pluto ditemukan pada tahun 1930. Perhitungan yang kemudian ternyata salah telah memprediksi sebuah planet di luar Neptunus, berdasarkan pada gerakan Uranus dan Neptunus. Tidak mengetahui kesalahannya, Clyde W. Tombaugh di Lowell Observatory di Arizona melakukan survei langit yang sangat hati-hati yang ternyata membuat Pluto muncul.

Sampai 2015, bahkan Teleskop Luar Angkasa Hubble hanya mampu menyelesaikan kenampakan terbesar di permukaannya (kiri dan atas). Pada 14 Juli 2015, pesawat ruang angkasa New Horizons melakukan flyby of Pluto setelah diluncurkan.

Karakteristik Pluto

Adapun karakteristik yang melakat pada planet pluto ini adalah sebagai berikut;

Karakter fisik

Karena Pluto begitu jauh dari struktur Bumi, sedikit yang diketahui tentang ukuran atau kondisi permukaan planet kerdil itu hingga 2015, ketika wahana antariksa New Horizons NASA melakukan penerbangan jarak dekat ke Pluto. New Horizons menunjukkan bahwa Pluto memiliki diameter 1.473 mil (2.370 km), kurang dari seperlima diameter Bumi, dan hanya sekitar dua pertiga selebar bulan Bumi.

Pengamatan permukaan Pluto oleh pesawat ruang angkasa New Horizons mengungkapkan berbagai kenampakan permukaan, termasuk gunung yang mencapai setinggi 11.000 kaki (3.500 meter), sebanding dengan Pegunungan Rocky di Bumi. Sementara es metana dan nitrogen menutupi sebagian besar permukaan Pluto, bahan-bahan ini tidak cukup kuat untuk mendukung puncak yang begitu besar, sehingga para ilmuwan menduga bahwa gunung-gunung terbentuk di atas lapisan es air.

Teleskop luar angkasa Hubble milik NASA juga telah mengungkapkan bukti bahwa kerak Pluto dapat mengandung molekul organik kompleks. Permukaan Pluto adalah salah satu tempat terdingin di tata surya, sekitar minus 375 derajat Fahrenheit (minus 225 derajat Celsius).

Jika dibandingkan dengan gambar masa lalu, gambar Pluto yang diambil oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble mengungkapkan bahwa ciri planet kerdil itu tampaknya semakin merah dari waktu ke waktu karena perubahan musim.

Karakteristik orbital

Orbit yang sangat elips dari Pluto dapat membawanya 49 kali lebih jauh dari matahari dibandingkan Bumi. Karena orbit planet kerdil begitu eksentrik, atau jauh dari lingkaran, jarak Pluto dari matahari bisa sangat bervariasi. Planet kerdil itu sebenarnya lebih dekat ke matahari daripada Neptunus selama 20 tahun dari orbit Pluto selama 248 tahun, memberikan astronom kesempatan langka untuk mempelajari dunia yang kecil, dingin, dan jauh ini.

Pada tahun 1999, Pluto melintasi orbit Neptunus untuk menjadi planet terjauh dari matahari (sampai diturunkan ke status planet kerdil).  Ketika Pluto lebih dekat ke matahari, permukaannya mencair dan sementara waktu membentuk atmosfer tipis, sebagian besar terdiri dari nitrogen, dengan beberapa metana.

Gravitasi rendah Pluto, yang sedikit lebih dari satu per dua puluh dari Bumi, menyebabkan atmosfer ini memanjang jauh lebih tinggi di ketinggian daripada Bumi. Saat berada jauh dari matahari, sebagian besar atmosfer Pluto diperkirakan membeku dan semuanya menghilang.

Namun, di saat ia memiliki lapisan atmosfer, Pluto tampaknya dapat mengalami angin kencang. Pengertian atmosfer juga memiliki variasi kecerahan yang dapat dijelaskan oleh gelombang gravitasi, atau udara yang mengalir di pegunungan.

Komposisi & struktur

Komposisi atmosfer Ploto terdiri atas Metana, nitrogen. Pengamatan oleh New Horizons menunjukkan bahwa atmosfer Pluto memanjang sejauh 1.000 mil (1.600 km) di atas permukaan planet katai.

Komposisi kimia

Pluto terdiri dari campuran 70% batu dan 30% air es. Struktur internal planet kerdil memiliki inti berbatu yang dikelilingi oleh mantel es air, dengan es yang lebih eksotis seperti metana, karbon monoksida, dan es nitrogen yang melapisi permukaan.

Orbit & rotasi

Rotasi Pluto adalah retrograde dibandingkan dengan dunia tata surya lain; ia berputar mundur, dari timur ke barat. Jarak rata-rata dari matahari sejauh 3.670.050.000 mil (5.906.380.000 km) atau – 39.482 kali lipat dari Bumi. Perihelion sejauh  2.756.902.000 mil (4.436.820.000 km) atau – 30,171 kali lipat dari Bumi. Aphelion sejauh  4,583.190.000 mil (7.375.930.000 km) atau  – 48,481 kali lipat dari permukaan Bumi.

Satelit Pluto

Pluto memiliki lima satelit yaitu Charon, Styx, Nix, Kerberos dan Hydra, dengan Charon yang paling dekat dengan Pluto dan Hydra yang paling jauh.

Ciri-Ciri Pluto

Adapun ciri khas yang menjadi fakta dalam planet pluto ini, antara lain adalah sebagai berikut;

Dunia yang kecil

Lebar Pluto sekitar 1.400 mil (2.380 km). Itu sekitar setengah lebar Amerika Serikat, atau 2/3 lebar bulan Bumi.

Ruang yang dalam

Pluto mengorbit Matahari sekitar 3,6 miliar mil (5,8 miliar km) jauhnya rata-rata, sekitar 40 kali sejauh Bumi, di wilayah yang disebut Sabuk Kuiper.

Perjalanannya lambat

Setahun di Pluto adalah 248 tahun Bumi. Satu hari di Pluto berlangsung selama 153 jam, atau sekitar 6 hari Bumi.

Ukurannya kecil

Pluto secara resmi diklasifikasikan sebagai planet kerdil.

Berkabut

Pluto memiliki atmosfer tipis nitrogen, metana, dan karbon monoksida. Atmosfer memiliki warna biru dan lapisan kabut yang berbeda.

Satelit

Pluto memiliki 5 satelit. Yang terbesar, Charon, sangat besar sehingga Pluto dan Charon saling mengorbit seperti planet ganda.

Tanpa cincin

Pluto tidak memiliki sistem cincin.

Penemuan tunggal

Satu-satunya pesawat ruang angkasa yang mengunjungi Pluto adalah New Horizons milik NASA, yang terbang ke Pluto pada Juli 2015.

Tidak mendukung kehidupan

Permukaan Pluto terlalu dingin,-378 hingga -396 derajat F (-228 hingga -238 C), sehingga tidak dapat untuk menopang kehidupan seperti yang kita kenal.

Nah, itulah tadi deskripsi lengkapnya mengenai pengertian planet Pluto menurut para ahli, sejarah, karaktersitik, ciri, dan faktanya. Semoga melalui tulisan ini bisa memberikan wawasan serta menambah pengetahuan mendalam bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Berikan Ranting

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *