Pengertian Rotasi Bulan, Proses, Akibat, Manfaatnya

Diposting pada

Rotasi Bulan AdalahApa artinya ini bagi kita yang berada di Bumi bahwa Bulan selalu menampilkan wajah yang sama di Bumi. Kita hanya melihat satu sisi Bulan, dan bukan sisi lain. Dan jika kita bisa berdiri di permukaan Bulan, Bumi akan tampak hanya menggantung di langit, tidak bergerak kemana-mana. Astronom mengatakan bahwa Bulan terkunci secara tidal di Bumi. Di beberapa titik di masa lalu, itu memang memiliki tingkat rotasi yang berbeda dari periode orbitnya.

Tetapi sedikit perbedaan dalam bentuk Bulan menyebabkan Bulan mengalami jumlah gravitasi yang berbeda tergantung pada posisinya. Perbedaan-perbedaan ini bertindak sebagai rem, memperlambat kecepatan rotasi Bulan. Ada bulan-bulan terkunci lainnya di sistem Tata Surya. Pluto dan bulannya Charon secara tidikal terkunci satu sama lain, jadi mereka selalu menampilkan wajah yang sama satu sama lain. Untuk memperjelas pemahaman kita tentang rotasi bulan, artikel ini akan mengulas tentang pengertian, proses, akibat, dan manfaat rotasi bulan.

Rotasi Bulan

Bulan mengorbit di permukaan bumi dalam arah prograde dan menyelesaikan satu revolusi relatif terhadap bintang-bintang di sekitar 27,32 hari (bulan sidereal) dan satu revolusi relatif terhadap Matahari dalam waktu sekitar 29,53 hari (bulan sinodik). Rata-rata, jarak ke Bulan adalah sekitar 385.000 km (239.000 mil) dari pusat Bumi, yang sesuai dengan sekitar 60 jari-jari Bumi.

Dengan kecepatan orbital rata-rata 1.022 km / s (2.290 mph). Bulan berbeda dari kebanyakan satelit planet lain karena orbitnya dekat dengan bidang ekliptik dan bukan yang utama (dalam hal ini, bidang ekuator Bumi). Bidang orbit Bulan cenderung sekitar 5.1° sehubungan dengan bidang ekliptika, sedangkan bidang ekuator Bulan dimiringkan hanya 1.5 °.

Pengertian Rotasi Bulan

Rotasi bulan ialah perputaran bulan pada porosnya yang membutuhkan waktu sekitar 24 jam. Periode rotasi bulan sama dengan periode pengertian revolusi bumi.

Bulan memerlukan waktu 27.322 hari untuk mengelilingi Bumi dalam satu kali putaran. Karena gerakan ini, Bulan tampak bergerak sekitar 13 ° terhadap bintang-bintang setiap hari, atau sekitar setengah derajat per jam. Jika kita melihat Bulan selama beberapa jam dalam satu malam, kita akan melihat bahwa posisinya di antara bintang-bintang akan berubah beberapa derajat.

Bulan Bumi adalah yang terbesar kelima di seluruh tata surya, dan lebih besar dari planet Pluto. Bulan memiliki orbit hampir melingkar, yang miring sekitar 5 ° ke bidang orbit Bumi. Jarak rata-rata dari Bumi adalah 384.400 km. Kombinasi ukuran Bulan dan jaraknya dari Bumi menyebabkan Bulan muncul dengan ukuran yang sama di langit seperti Matahari, yang merupakan salah satu alasan kita dapat mengalami gerhana matahari total. Baca jugaPengertian Matahari, Proses, Struktur, Ciri-ciri, dan Pergerakannya

Pengertian Rotasi Bulan Menurut Para Ahli

Adapun pengertian rotasi bulan menurut para ahli, yaitu:

Universe Today

Rotasi bulan adalah situasi yang aneh. Diperlukan jumlah waktu yang sama bagi Bulan untuk menyelesaikan orbit penuh di sekitar Bumi dengan saat yang diperlukan untuk menyelesaikan satu putaran pada porosnya. Dengan kata lain, waktu rotasi Bulan adalah 27,3 hari, sama seperti waktu orbitnya: 27,3 hari.

Study(dot)Com

Bulan berputar di ruang angkasa dalam gerakan yang disebut rotasi. Anehnya, waktu yang diperlukan untuk sekali berputar yaitu sekitar 27 hari (yang jauh lebih lambat dari pengertian rotasi Bumi, yang hanya membutuhkan 24 jam). Itu berarti Bulan berjalan mengelilingi Bumi dengan jumlah waktu yang sama untuk berputar.

Hal tersebut menyebabkan kita hanya bisa melihat satu sisi Bulan dari Bumi. Sisi lain bulan, yang oleh sebagian orang disebut ‘sisi gelap’ Bulan, hanya dilihat oleh segelintir manusia: astronot Apollo ketika mereka mengunjungi bulan. Baca jugaPengertian Bulan dan Teori Pembentukannya

Proses Terjadinya Rotasi Bulan

Ketika Bulan pertama kali terbentuk setelah adanya dampak raksasa, bulan menjadi lebih dekat ke Bumi (20.000 km atau 20 kali lebih dekat daripada sekarang). Keduanya saling tarik satu sama lain sehingga menyebabkan gaya pasang besar. Air pasang menghasilkan gaya gesekan, yang mengakibatkan perlambatan pada kecepatan rotasi Bumi dan Bulan. Hasilnya adalah momentum sudut menyebabkan Bulan bergerak lebih jauh .

Proses ini masih berlangsung, dengan berkurangnya hari Bumi sebesar 0,0015 milidetik per tahun dan Bulan bergerak menjauh sekitar 3,8 cm per tahun. Bulan tidak lagi memperlambat rotasi seperti pada orbit sinkronik pada Bumi. Itu berarti bahwa waktu yang dibutuhkan lebih lama untuk memutar 360 derajat penuh pada sumbunya seperti pada orbit yang pernah mengelilingi struktur Bumi.

Akibat Terjadinya Rotasi Bulan

Rotasi Bulan merupakan perputaran Bulan pada porosnya yaitu dari arah barat ke timur dalam waktu kurang lebih 27,3 hari. Akibatnya, bulan tidak tampak berputar tetapi muncul jika diamati dari Bumi. Para Ilmuan menyebutnya sebagai rotasi sychronous. Atau secara sederhana dapat dikatakan bahwa rotasi bulan mengakibatkan bulan selalu nampak sama saat dilihat dari bumi.

Sisi Bulan yang menghadap ke Bumi secara terus-menerus disebut sebagai sisi terdekat. Sedangkan sisi yang berlawanan atau “sisi belakang” disebut sebagai sisi terjauh. Terkadang, sisi yang jauh ini disebut sisi gelap, tetapi hal itu tidaklah benar. Pada saat Bulan berada di antara Bumi dan matahari, selama tahap bulan baru, sisi belakang bulan tampak saat fajar.

Meskipun demikian, orbit dan rotasi tidaklah selalu sama. Bulan mengelilingi Bumi dengan obit berbentuk elips atau tidak bulat sepenuhnya. Tatkala Bulan berada pada posisi yang sangat dekat dengan Bumi, rotasinya akan lebih pelan dari jalannya menuju ruang angkasa, mengijinkan para pengamat untuk melihat tambahan 8 derajat ke sisi timur. Tapi, ketika bulan berada pada posisi yang sangat jauh, rotasinya lebih cepat, jadi kecondongan 8 derajat terlihat ke arah barat.

Apabila kita dapat melintas disekitar sisi jauh bulan sebagai astronot appolo 8 sekali saja, kita dapat melihat perbedaan mencolok permukaan dari apa yang kamu lihat biasanya. Ketika sisi dekat bulan nampak halus oleh daratan gelap besar yang dibentuk oleh lava solid yang bergerak (terbang) dan pegunungan cahaya bulan, sisi jauh akan nampak mempunyai banyak kawah.

Periode perputaran bulan tidak selalu sama dengan orbitnya disekitar planet. Gravitasi bulan dapat  mempengaruhi pasang surut air laut di Bumi, seperti gravitasi Bumi mempengaruhi bulan. Akan tetapi dikarenakan Bulan mempengaruhi lautan, Bumi menarik keraknya, membentuk pasang pada titiknya terhadap Bumi.

Gravitasi Bumi menarik pasang besar terdekat, mencoba untuk menjaganya tetap sama. Hal tersebut mengakibatkan gesekan pasang yang memelankan perputaran Bulan. Apabila tiba saatnya, perputaran tersebut sangat pelan sampai orbit dan rotasinya sama, dan sisi yang sama tampak menjadi pasang, selamanya berpusat pada Bumi. Baca jugaPengertian Bumi dan Struktur Lapisannya

Manfaat Terjadinya Rotasi Bulan

Terjadinya rotasi bulan tidak memberikan manfaat yang signifikan terhadap kehidupan di bumi. Akan tetapi, selain berotasi bulan juga melakukan gerakan lain yaitu mengorbit pada bumi dan bersama-sama dengan bumi mengelilingi matahari. Periode rotasi bulan sama dengan periode revolusinya dalam mengelilingi bumi, akibatnya rupa bulan yang menghadap bumi selalu sama, yakni hanya separuh muka bulan.

Walaupun hanya separuh muka bulan yang menghadap bumi, tetapi penampang bulan berubah-ubah. Bentuk bulan yang berbeda-beda terjadi ketika bulan mengorbit Bumi dan berputar, cahaya dari Matahari menerjangnya di daerah yang berbeda, mengubah sejauh mana ia terlihat di bumi. Interaksi antara bumi, bulan, dan cahaya dari matahari inilah yang menyebabkan fase bulan.

Fase Bulan

Berikut inilah sekilasnya tentang tahapan dalam fase bulan, antara lain;

Fase 1 disebut New Moon (Bulan baru)

Pada fase ini sisi bulan yang menghadap bumi tidak menerima cahaya dari matahari, maka, bulan tidak terlihat.

Fase 2 disebut Waxing Crescent (Sabit Muda)

Selama fase ini, bagian bulan yang menyala kurang dari setengah dan selama fase berlangsung, bagian yang menyala secara bertahap akan lebih besar.

Fase 3 disebut Third Quarter (Kuartal III)

Pada fase ini bulan mencapai tahap ini ketika setengah dari baguannya dapat terlihat.

Fase 4 disebut Waxing Gibbous

Awal fase ini ditandai ketika setengah bagian bulan nampak. Selama fase berlangsung, bagian yang daftar akan lebih besar.

Fase 5 disebut Full Moon (Bulam purnama)

Pada fase ini sisi bulan yang menghadap bumi dapat terlihat seluruhnya. Hal tersebut terjadi ketika bulan berada di sisi yang berlawanan dari Bumi.

Fase 6 disebut Waning Gibbous

Selama fase ini, bagian dari bulan yang terlihat dari Bumi secara bertahap menjadi lebih kecil.

Fase 7 disebut First Quarter (Kuartal I)

Pada fase ini bulan mencapai tahap ini ketika setengah bagiannya dapat terlihat.

Fase 8 disebut Waning Crescent (Sabit tua)

Pada fase ini hanya sebagian kecil dari bulan yang dapat terlihat, dan  secara bertahap menjadi lebih kecil.

Demikianlah materi atas penjelasan pengertian rotasi bulan menurut para ahli, proses terjadinya, akibat, manfaat, dan contoh fase-fasenya. Semoga melalui tulisan ini bisa memberikan referensi dan wawasan bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Berikan Ranting

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *