Ciri Tata Surya Berdasarkan Anggotanya

Diposting pada

Ciri Anggota Sistem Tata Surya

Kebanyakan orang hingga Abad Pertengahan Akhir. Percaya bahwa struktur Bumi adalah stasioner di pusat alam semesta dan secara kategoris berbeda dari benda ilahi atau benda halus yang bergerak melalui langit. Meskipun filsuf Yunani Aristarchus dari Samos berspekulasi tentang penataan ulang heliosentris kosmos, Nicolaus Copernicus adalah orang pertama yang mengembangkan sistem heliosentris yang dapat diprediksi secara matematis.

Akan tetapi sampai saat ini kepercayaan itu lenyap, lantaran terdapat juga sistem anggota tata surya yang kesemuanya memiliki karakteristik yang berbeda.

Tata Surya

Tata Surya berusia sekitar 4,6 miliar tahun. Ini terbentuk oleh gravitasi di awan molekul besar. Sebagian besar masalah ini berkumpul di tengah, dan sisanya diratakan menjadi cakram yang mengorbit yang menjadi Tata Surya. Diperkirakan bahwa hampir semua bintang terbentuk oleh proses ini.

Matahari adalah bintang. Ini mengandung 99,9% massa Tata Surya. Ini berarti memiliki gravitasi yang kuat. Benda-benda lain ditarik ke orbit di sekitar Matahari. Matahari sebagian besar terbuat dari hidrogen, dan beberapa helium. Selain matahari, ada pula delapan planet di Tata Surya.

Tata Surya juga mengandung hal-hal lain. Ada asteroid, sebagian besar antara Mars dan Jupiter. Lebih jauh dari Neptunus, ada sabuk Kuiper dan cakram yang tersebar. Daerah-daerah ini memiliki planet kerdil, termasuk Pluto. Ada ribuan benda yang sangat kecil di daerah ini. Ada juga komet, centaur, dan ada debu antarplanet.

Ciri Tata Surya

Berikut ini beberapa fakta yang sekaligus menjadi penciri tata surya kita, antara lain:

  1. Terdiri atas miliaran benda langit

Tata surya kita terdiri atas matahari, bintang, planet, dan benda-benda kecil yang tak terhitung jumlahnya seperti planet kerdil, plat besar, asteroid, dan komet. Yang kesemua itu adalah salah satu karakteristik yang ada dalam sistem tata surya.

  1. Terletak di Lengan Orion

Tata surya yang ada pada dasarnya akan senantiasa mengorbit pusat Galaksi Bima Sakti, yang jumlahnya sekitar 515.000 mph (828.000 kph). Oleh karena itulah kita hakekatnya berada di salah satu dari empat lengan spiral galaksi Bimasakti.

  1. Mengalami perputaran yang dalam waktu yang lama

Tata surya sejatinyapula memerlukan setidaknya waktu sekitar 230 juta tahun untuk menyelesaikan satu orbit di sekitar pusat galaksi. Hal ini semacam ini beralku pula untuk jenis galaksi lain yang memanglah secara jumlah tidak sebanyak planat.

  1. Terdapat atmosfer yang nyaman

Tata surya kita adalah wilayah ruang. Tidak memiliki lapisan atmosfer. Tetapi ia mengandung banyak dunia termasuk Bumi yang mana itu semua memiliki beberapa lapisan atmosfer, yaitu troposfer, stratosfer, mesosfer, termosfer, eksosfer.

  1. Mendukung terjadinya kehidupan

Tata surya kita adalah satu-satunya yang diketahui mendukung kehidupan. Sejauh ini, yang kita hanya ketahui kehidupan di ada di planat Bumi, oleh sebab itulah bumi bisa dibilang sebagai salah planat yang sempurna untuk menata kehidupan.

  1. Banyak terdapat satelit atau bulan

beragam jenis Planet-planet dalam sistem tata surya di alam semesta menyimpan lebih dari 150 bulan di orbitnya. Yang kesemua itu akan senantiasa mengalami revolusi dan rotasi pada bumi.

  1. Ring Worlds

Empat planet raksasa dan setidaknya satu asteroid yang memiliki cincin. Tidak ada yang spektakuler seperti cincin Saturnus yang cantik.

Susunan Anggota Tata Surya dan Contohnya

Susunan anggota Tata Surya secara garis besar terdiri atas:

  1. Matahari

Matahari adalah apa yang dikenal sebagai bintang urutan utama; yaitu, bola yang terutama terdiri dari dua gas hidrogen dan helium sedemikian rupa sehingga kondisi-kondisi tertentu terpenuhi. Kondisi pertama adalah bahwa matahari memiliki massa sekitar 1,4 x 1029 kg dan 3,0 x 1032 kg. (Kisaran ini sering digambarkan setidaknya 75 kali massa Jupiter dan tidak lebih dari 150 kali massa Matahari itu sendiri.)

Kondisi kedua dan yang paling penting adalah bahwa fusi nuklir harus ada. Fusi nuklir adalah proses di mana dua inti atom yang lebih ringan bergabung atau “berfusi” bersama untuk menghasilkan inti atom yang lebih berat. Dalam konteks bintang, hidrogen lebih ringan dan helium lebih berat.

Ukuran Matahari dibandingkan dengan bintang terbesar yang diketahui (raksasa merah) tidak terlalu besar. Namun, jika dibandingkan dengan jenis bintang yang paling umum di alam semesta, katai merah, Matahari sedikit lebih besar. Jadi, Matahari bukan tipe bintang terbesar di alam semesta.

Sejauh massa Matahari dibandingkan dengan benda lain yang ditemukan di tata surya kita, Matahari adalah yang paling masif. Matahari sendiri mengandung 99,8% dari total massa di Tata Surya. Dari segi ukuran, Matahari memiliki diameter sekitar 1,4 juta kilometer (870.000 mil). Untuk menempatkan ini dalam perspektif, ini hampir 110 kali diameter Bumi.

  1. Planet

Nama “planet” berasal dari kata Yunani planetes, yang berarti “pengembara”, atau “benda yang bergerak”. Sampai tahun 1990-an, orang hanya tahu orang-orang di Tata Surya. Hingga Juni 2017, kita tahu ada 3.610 planet lain. Planet-planet yang baru ditemukan ini mengorbit bintang lain: mereka adalah planet ekstrasolar. Terkadang orang menyebutnya “exoplanet”.

Planet adalah benda besar yang mengorbit bintang. Untuk menjadi sebuah planet, sebuah objek harus cukup masif agar gravitasi dapat meremasnya menjadi bentuk bulat. Itu juga harus cukup besar untuk menyapu benda berbatu atau es dari jalurnya.

Para ilmuwan meyakini planet-planet mulai terbentuk ketika awan debu dan gas yang tebal, yang disebut nebula, berputar mengelilingi bintang yang baru terbentuk. Secara bertahap, gravitasi menyebabkan serpihan materi di nebula mengumpul. Perlahan, rumpun ini menumpuk dan tumbuh. Akhirnya, rumpun ini menjadi planet.

Contoh planet dari paling dekat ke terjauh dari Matahari, yaitu:

  1. Merkurius
  2. Venus
  3. Bumi
  4. Mars
  5. Jupiter
  6. Saturnus
  7. Uranus
  8. Neptunus

Empat planet pertama disebut planet terrestrial yang sebagian besar terbuat dari batu dan logam, dan sebagian besar bersifat padat. Sedangkan empat planet terakhir disebut gas raksasa karena jauh lebih besar dari planet lain dan sebagian besar terbuat dari gas.

Setiap planet kecuali Merkurius dan Venus memiliki setidaknya satu satelit alami atau bulan. Satelit sebuah planet mengorbitnya saat berputar mengelilingi matahari. Jupiter, Saturnus, dan Uranus masing-masing memiliki lusinan bulan.

  1. Planet Kerdil

Pada tahun 2006, kelas baru dari benda-benda langit diberi nama oleh International Astronomical Union (IAU). Mereka disebut “planet kerdil.” Menurut IAU, benda angkasa diklasifikasikan sebagai planet kerdil jika benda tersebut menunjukkan karakteristik berikut;

  1. Mengorbit Matahari
  2. Massanya cukup untuk bisa memiliki gravitasi sendiri sehingga mampu mempertahankan ekuilibrium hidrostatik (bentuk hampir bulat).
  3. Belum bisa “membersihkan lingkungan” di sekitar orbitnya, atau dengan kata lain belum bisa mengosongkan sekitar orbitnya agar tidak ditempati benda-benda angkasa berukuran cukup besar lainnya selain satelitnya sendiri).
  4. Bukan satelit (bulan)

Saat ini ada lima contoh planet kerdil, yaitu:

  1. Pluto
  2. Eris
  3. Makemake
  4. Haumea
  5. Ceres

Hanya Ceres dan Pluto yang telah diamati cukup untuk masuk ke dalam kategori. IAU memutuskan bahwa Objek Trans-Neptunian (TNO) yang tidak disebutkan namanya dengan magnitudo absolut lebih terang dari +1 (dan diameter minimum 838 km yang dibatasi secara matematis) harus dinamai planet kerdil.

Kemungkinan kandidat yang saat ini sedang dipertimbangkan termasuk Orcus, MS4 2002, Salacia, Quaoar, 2007 OR10, dan Sedna. Semua objek ini terletak di Sabuk Kuiper atau Disc Tersebar; dengan pengecualian Sedna, yang merupakan objek terpisah – kelas khusus yang berlaku untuk TNO dinamis di Tata Surya bagian luar.

  1. Satelit

Satelit dalam astronomi adalah benda yang lebih kecil yang bergerak di sekitar benda yang lebih besar. Istilah ini digunakan untuk bulan yang mengelilingi planet dan juga digunakan untuk galaksi kecil yang mengorbit galaksi yang lebih besar.

Benda yang mengorbit planet disebut bulan, yang bervariasi dalam ukuran. Bumi hanya memiliki satu bulan. Beberapa planet lain memiliki banyak bulan, dan beberapa tidak. Ketika orang menulis hanya “bulan”, mereka biasanya berbicara tentang bulan Bumi.

Bulan bumi ditulis dengan huruf kapital, Bulan. Kata Latin untuk bulan adalah luna, itulah sebabnya kata sifat yang digunakan untuk berbicara tentang bulan adalah “lunar”. Misalnya, lunar eclipse atau gerhana bulan.

Selain satelit Bumi, contoh satelit alami yang dimiliki oleh planet-planet lainnya misalnya:

  • Satelit Mars : Phobos dan Deimos
  • Satelit Jupiter : Io, Europa, Ganymede, Callisto
  • Satelit Saturnus : Titan, Dione, Mimas, Rhea
  • Satelit Uranus : Ariel, Umbriel, Titania, Oberon, Miranda
  • Satelit Neptunus : Triton, Nereid, Larissa, Despina, Galatea
  1. Komet

Komet adalah benda langit yang mengelilingi Matahari dengan orbit ada yang berbentuk lonjong, parabolis, atau hiperbolis. Istilah “komet” berasal dari bahasa Yunani, kometes yang artinya “rambut panjang”.

Komet menghasilkan atmosfer yang terlihat atau koma, dan kadang-kadang juga ekor. Fenomena ini disebabkan oleh efek radiasi matahari dan angin matahari yang bekerja pada inti komet. Inti komet berkisar dari beberapa ratus meter hingga puluhan kilometer dan terdiri dari kumpulan longgar es, debu, dan partikel berbatu kecil.

Koma mungkin mencapai 15 kali diameter Bumi, sementara ekornya dapat merentangkan satu unit astronomi. Jika cukup terang, sebuah komet dapat dilihat dari Bumi tanpa bantuan teleskop dan dapat melengkungkan busur 30 ° (60 Bulan) melintasi langit. Komet telah diamati dan direkam sejak zaman kuno oleh banyak budaya.

Contoh komet berdasarkan jenisnya diantaranya yaitu:

  • Komet berekor panjang, misalnya Komet Kohoutek yang melintas dekat Matahari setiap 75.000 tahun sekali dan pada komet Halley setiap 76 tahun sekali.
  • Komet berekor pendek, misalnya Komet Encke yang melintas mendekati Matahari setiap 3,3 tahun sekali.
  1. Asteroid

Asteroid adalah benda kecil berbatu yang mengorbit Matahari. Meskipun asteroid mengorbit Matahari seperti planet, mereka jauh lebih kecil dari planet. Ada banyak asteroid di tata surya kita. Sebagian besar dari mereka berada di sabuk asteroid utama, yaitu wilayah antara orbit Mars dan Jupiter.

Asteroid juga terdapat di tempat lain. Sebagai contoh, misalnya terdapat beberapa asteroid yang terdapat di jalur orbit planet. Hal tersebut berarti bahwa asteroid dan planet ini mengikuti jalur yang sama mengelilingi matahari.

Apakah semua asteroid sama?

Tidak mungkin! Karena asteroid terbentuk di lokasi yang berbeda pada jarak yang berbeda dari matahari, tidak ada dua asteroid yang sama. Berikut adalah beberapa hal yang perlu kita ketahui terkait asteroid:

  • Asteroid tidak berbentuk seperti planet. Bentuknya bergerigi dan tidak beraturan.
  • Beberapa asteroid berdiameter ratusan mil, tetapi lebih banyak lagi yang sekecil kerikil.
  • Sebagian besar asteroid terbuat dari berbagai jenis batuan, tetapi beberapa memiliki lempung atau logam, seperti nikel dan besi.
  1. Meteor

Meteoroid adalah seberkas cahaya di langit yang disebabkan oleh meteorit yang menabrak atmosfer Bumi. Ini sering dikenal sebagai bintang jatuh. Beberapa bertahan cukup lama hingga menyentuh tanah. Itu disebut meteorit, dan yang besar terkadang meninggalkan lubang di tanah yang disebut kawah.

Sebuah batu yang belum mengenai atmosfer disebut “meteoroid”. Meteoroid dapat memiliki ukuran bervariasi dari potongan batu besar hingga partikel debu kecil yang mengambang di ruang angkasa yang tidak membentuk planet.

Ketika meteoroid memasuki atmosfer Bumi, mereka biasanya bergerak lebih cepat daripada kecepatan lepas Bumi 13 km / detik atau Mach 40. Ini membuatnya memanas dan biasanya pecah. Ketika panas membuat mereka bersinar, mereka dikenal sebagai meteor.

Meteor berbeda dari komet atau asteroid, tetapi beberapa, terutama yang terkait dengan hujan meteor, adalah partikel debu yang keluar dari komet.

Contoh meteor yang pernah jatuh ke Bumi yaitu meteor yang melewati Chelyabinsk, Rusia, pada 2013 meledak dengan energi sekitar 500 kiloton TNT. Gelombang kejutnya menghancurkan jendela di ribuan bangunan apartemen dan mengirim lebih dari 1.200 orang ke rumah sakit karena cedera.

Meteor Chelyabinsk sangat terang 30 kali lebih terang daripada matahari pada saat yang paling intens — sehingga meninggalkan orang-orang dengan kulit dan luka bakar retina.

Para ilmuwan sedang mempelajari peristiwa Chelyabinsk untuk lebih memahami betapa rapuhnya kehidupan manusia terhadap tabrakan benda ruang angkasa, dan untuk mengembangkan teknologi yang melindungi Bumi dari mereka.

Itulah tadi serangkain bentuk penjelasan dan pengulasan yang bisa kami tuliskan kepada segenap pembaca terkait dengan beragam ciri sistem tata surya berdasarkan jumlah anggotanya. Semoga memberikan wawasan juga referensi yang mendalam. Trimakasih,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *