Pengertian Gerhana Bulan, Macam, Proses, Ciri, dan Contoh Kejadiannya

Diposting pada

Gerhana Bulan Adalah

Gerhana bulan adalah fenomena astronomi. Itu terjadi ketika bulan melewati bayangan struktur Bumi yang hanya bisa terjadi saat bulan purnama. Gerhana bulan terjadi sekitar dua kali setahun, tidak seperti gerhana matahari total yang terkadang jarak kejadiannya lebih dari setahun. Gerhana bulan dapat dilihat dari bagian Bumi yang jauh lebih besar dibandingkan dengan gerhana matahari. Gerhana bulan dapat bertahan selama beberapa jam, tetapi gerhana matahari total hanya berlangsung beberapa menit.

Selama gerhana bulan, Bulan terlihat merah-coklat. Dapat diperkirakan bahwa Bulan benar-benar hitam karena bayangan Bumi, tetapi tidak. Warna coklat kemerahan adalah karena sebagian cahaya Matahari membengkokkan lapisan atmosfer Bumi dan bersinar di Bulan. Pembiasan lebih besar untuk cahaya merah daripada yang lain, jadi merah adalah yang menyerang Bulan. Seperti gerhana matahari, ada berbagai jenis gerhana bulan. Ada gerhana total, di mana bulan melewati sepenuhnya melalui bayangan Bumi dan semua bulan tampak coklat kemerahan. Gerhana sebagian terjadi ketika hanya sebagian dari bulan yang melewati bayangan Bumi dan hanya sebagian dari bulan yang tampak berwarna coklat kemerahan. Untuk memperjelas pemahaman kita tentang gerhana bulan, artikel ini akan mengulas tentang pengertian,  macam-macam, proses, ciri, dan contoh gerhana bulan.

Gerhana Bulan

Gerhana bulan terjadi ketika bayangan Bumi menghalangi cahaya dalam pengertian matahari, yang sebaliknya memantul dari bulan. Ada tiga jenis-total, parsial dan penumbral-dengan yang paling dramatis adalah gerhana bulan total, di mana bayangan bumi sepenuhnya menutupi bulan. Gerhana bulan berikutnya diperkirakan akan terjadi gerhana bulan total pada 20-21 Januari 2019 dan akan terlihat dari Amerika Utara dan Selatan, Eropa dan Afrika.

Pengertian Gerhana Bulan

Bulan adalah benda langit yang dingin dan berbatu, berdiameter 2.160 mil (3.476 km). Ia tidak memiliki cahaya sendiri tetapi bersinar oleh sinar matahari yang dipantulkan dari permukaannya. Bulan mengorbit Bumi setiap 29 setengah hari sekali.

Saat mengelilingi ciri planet kita, posisi Bulan yang berubah sehubungan dengan Matahari menyebabkan satelit alami kita berputar melalui serangkaian fase: Bulan Baru> Bulan Sabit Awal> Kuartal Pertama> Cembung Awal> Bulan Purnama> Cembung Akhir> Kuartal Terakhir> Bulan Sabit Akhir> Bulan Baru (lagi).

Pengertian Gerhana Bulan Menurut Para Ahli

Adapun definisi gerhana bulan menurut para ahli, antara lain:

Study

Gerhana bulan terjadi ketika Bumi melintasi antara bulan dan matahari, yang melemparkan bayangan Bumi ke bulan. Gerhana bulan hanya dapat terjadi selama bulan purnama dan ketika bulan melewati bayangan Bumi. Bumi memiliki dua jenis bayangan yang disebut sebagai umbra dan penumbra.

Bayangan bulan oleh Bumi dapat menyebabkan gerhana bulan parsial, di mana hanya sebagian bulan yang digelapkan oleh bayangan penumbra bumi. Gerhana bulan total terjadi ketika matahari, bumi, dan bulan disejajarkan dengan sempurna, menghasilkan gelap total dan / atau kemerahan, karena tidak ada sinar matahari langsung memantul dari permukaan bulan. Selama gerhana bulan total, bulan berada di bayangan umbra bumi karena semua cahaya langsung dari matahari terhalang.

Gerhana bulan umumnya berlangsung dari beberapa menit hingga beberapa jam. Lamanya waktu gerhana terlihat tergantung di mana di planet ini gerhana dilihat dan jenis gerhana yang terjadi. Gerhana bulan sebagian terjadi setidaknya dua kali setahun, sedangkan gerhana bulan total lebih jarang.

Bulan kemerahan, atau fenomena bulan darah, disebabkan oleh cahaya dari matahari yang tersebar di atmosfer bumi. Cahaya yang bergerak dari matahari ke tepi bumi terpaksa melewati lapisan tebal atmosfer bumi. Panjang gelombang cahaya yang lebih pendek, seperti biru dan ungu, tersebar oleh atmosfer yang lebat dan tebal, yang hanya memungkinkan panjang gelombang cahaya yang lebih panjang, seperti merah, untuk mencapai bulan.

Space

Gerhana bulan hanya dapat terjadi pada bulan purnama. Gerhana bulan total dapat terjadi hanya ketika matahari, Bumi dan bulan berbaris dengan sempurna – apa pun yang kurang dari kesempurnaan menciptakan gerhana bulan parsial atau tidak ada gerhana sama sekali. Beberapa pemahaman tentang mekanika langit sederhana menjelaskan bagaimana gerhana bulan bekerja.

Karena orbit bulan di sekitar Bumi terletak pada bidang yang sedikit berbeda dari orbit Bumi di sekitar matahari, penyelarasan sempurna untuk gerhana tidak terjadi di setiap bulan purnama. Gerhana bulan total berkembang dari waktu ke waktu, biasanya beberapa jam.

Proses terjadinya yaitu Bumi memberikan dua bayangan yang jatuh di bulan saat gerhana bulan: Umbra adalah bayangan gelap yang penuh, sedangkan Penumbra adalah bayangan luar sebagian. Bulan melewati bayangan ini secara bertahap. Tahap awal dan akhir – ketika bulan berada dalam bayangan penumbra – tidak begitu terlihat, jadi bagian terbaik dari gerhana adalah ketika bulan berada di bayangan umbra.

Gerhana total adalah kejadian kosmik yang terjadi secara kebetulan. Sejak bulan terbentuk, sekitar 4,5 miliar tahun yang lalu, ia telah beringsut menjauh dari planet kita (sekitar 1,6 inci, atau 4 sentimeter per tahun). Sekarang bulan berada pada jarak yang sempurna bagi bayangan Bumi untuk menutupi bulan sepenuhnya, tetapi hanya nyaris. Miliaran tahun dari sekarang, itu tidak akan terjadi.

Wikipedia

Gerhana bulan terjadi ketika Bulan melewati tepat di belakang Bumi dan ke dalam bayangannya. Ini dapat terjadi hanya ketika Matahari, Bumi, dan Bulan tepat selaras (dalam syzygy), dengan Bumi di antara dua lainnya. Gerhana bulan hanya dapat terjadi pada malam bulan purnama. Jenis dan panjang gerhana bulan tergantung pada kedekatan Bulan dengan kedua simpul orbitnya.

Selama gerhana bulan total, pengertian Bumi sepenuhnya memblokir sinar matahari langsung yang mencapai Bulan. Satu-satunya cahaya yang dipantulkan dari permukaan bulan telah dibiaskan oleh atmosfer Bumi. Cahaya ini tampak kemerahan karena alasan yang sama seperti matahari terbenam atau matahari terbit: hamburan cahaya biru dari Rayleigh. Karena warna kemerahan ini, Bulan yang benar-benar dikalahkan kadang-kadang disebut bulan darah.

Tidak seperti gerhana matahari, yang hanya dapat dilihat dari daerah yang relatif kecil di dunia, gerhana bulan dapat dilihat dari mana saja di sisi Bumi ketika malam hari. Gerhana bulan total berlangsung beberapa jam, sedangkan gerhana matahari total hanya berlangsung beberapa menit jika dilihat dari tempat tertentu, karena ukuran bayangan bulan yang lebih kecil.

Juga tidak seperti gerhana matahari, gerhana bulan aman untuk dilihat tanpa pelindung mata atau tindakan pencegahan khusus, karena mereka lebih redup daripada bulan purnama.

Macam Gerhana Bulan

Terdapat tiga macam gerhana bulan, yaitu:

Gerhana Bulan Total

Gerhana bulan total terjadi ketika fase maksimum gerhana, seluruh permukaan bulan masuk ke dalam bayangan inti/umbra bumi. Dengan kata lain gerhana bulan total terjadi ketika seluruh bagian bulan masuk dalam daerah bayangan umbra bumi. Gerahana bulan total dapat dibagi menjadi dua, yaitu:

  1. Gerhana bulan total negative, artinya gerhana yang akan terjadi tepat berada pada daerah NTT dan warna bulan menjadi merah tetapi tidak rata.
  2. Gerhana bulan total positif, artinya gerhana ini terjadi ketika bulan melalui titik pusat daerah umbra dan warna bulan menjadi merah merata. 

Duras maksimum gerhana bulan total mencapai lenih dari 1 jam 47 menit. Ketika fenomena tersebut terjadi, bulan akan tampak bewarna merah suram. Warna bulan yang berubah menjadi merah itu dikenal dengan sebutan gerhana bulan merah atau gerhana bulan darah (blood moon).

Gerhana dalam pengertian bulan merah seringkali dikaitkan dengan mitos tertentu oleh masyarakat di berbagai belahan dunia. Di antaranya yaitu: Mitos gerhana bulan merah di Amerika diyakini sebagai penampakan ibu bulan; Mitos gerhana bulan merah suku Inca diyakini dengan fenomena jaguar memakan bulan; Mitos gerhana bulan merah di California diyakini bulan terluka dan berdarah.

Gerhana Bulan Sebagian

Gerhana bulan sebagian terjadi apabila hanya sebagian bulan saja yang memasuki daerah umbra bumi, dan sebagian lagi berada pada bayangan penumbra bumi pada saat fase maksimumnya.

Dengan kata lain, gerhana bulan sebagian (parsial) terjadi apabila separuh bagian bulan berada dalam bayangan umbra bumi, sedangkan separuhnya bagian bulan yang lain berada dalam penumbra bumi. Ketika terjadi gerhana bulan sebagian, bulan akan tampak bersinar sebagian.

Gerhana Bulan Penumbra

Ketika terjadi gerhan bulan penumbra, seluruh bagian bulan berada di daerah bayangan penumbra bumi sehingga bulan masih bisa terlihat dengan warna yang suram. Gerhana bulan penumbra ada pula yang dinamakan gerhana bulan penumbra sebagian yang terjadi apabila hanya sebagian bulan saja yang memasuki bayangan penumbra bumi, sedangkan sebagian yang lain tidak berada di bayangan bumi.

Proses Terjadinya Gerhana Bulan

Gerhana bulan merupakan fenomena alam yang terjadi ketika bulan terhalang bayangan bumi. Gerhana bulan dapat muncul apabila bulan dan matahari saling beroposisi. Tapi tidak semua oposisi ini mengakibatkan gerhana karena bulan mempunyai bidang orbit yang miring sebesar 5 derajat terhadap bidang ekliptika.

Untuk memahami proses terjadinya gerhana bulan yaitu kita dapat melihat titik perpotongan antara bidang orbit bulan dengan bidang ekliptika. Perpotongan itu akan menghasilkan dua titik yang disebut dengan ‘node’. Gerhana bulan terjadi ketika bulan beroposisi dengan matahari terhadap node tepatnya di posisi 16,5 derajat dari node (di sebelah timur ataupun sebelah barat).

Akan tetapi, tidak semua gerhana bulan yang terjadi akan menyebabkan bulan tidak dapat terlihat sementara. Beberapa fenomena justru menampakkan bulan dengan cahaya yang berwarna merah tembaga maupun jingga. Hal tersebut diakibatkan karena masih terdapat cahaya matahari yang dibelokkan oleh atmosfer bumi. Cahaya yang bisa dibelokkan atmosfer bumi tersebut seringkali memiliki spektrum cahaya berwarna merah.

Ciri Gerhana Bulan

Adapun ciri-ciri terjadinya gerhana bulan antara lain:

  1. Pada bulan purnama
  2. Posisinya Matahari-Bumi-Bulan segaris
  3. Bulan seharusnya menerima cahaya matahari tetapi terhalangi bumi pada saat bulan purnama.
  4. Bulan memasuki bayang-bayang bumi.
  5. Terjadi pada malam hari.
  6. Berlangsung selama 6 jam.

Contoh Kejadian Gerhana Bulan

Berikut ini beberapa contoh kejadian gerhana bulan yang pernah terjadi di Indnesia, antara lain:

Gerhana bulan total pada Oktober 2014

Gerhana bulan total terjadi pada 8 Oktober 2014.  Bukan hanya gerhana bulan total, tapi fenomena unik lainnya juga dapat dinikmati, yaitu penampakan Uranus dan Selenelion saat matahari dan bulan terpisah 180 derajat. Fenomena gerhana bulan total ini dapat dilihat hampir di seluruh wilayah Indonesia, kecuali Banda Aceh. Lama berlangsungnya selama satu jam.

Gerhana bulan pada April 2015

Gerhana bulan pada bulan April 2015 merupakan gerhana bulan yang terpendek dalam 500 tahun terakhir, yaitu dengan durasi waktu kurang dari 5 menit. Panjang pendeknya totalitas gerhana diperngaruhi oleh dua hal, yaitu jarak Bumi dan Bulan dan jarak Bumi dan Matahari.

Gerhana bulan pada Agustus 2017

Gerhana bulan sebagian terjadi di Indonesia pada tanggal 7 Agustus 2017 (dini hari) hingga 8 Agustus 2017. Pada tahun 2017, terjadi dua kali gerhana bulan, tapi satu gerhana bulan lainnya hanyalah gerhana penumbra sehingga tak kasat mata yang terjadi pada 11 Februari 2017.

Gerhana bulan total pada Januari 2018

Pada 31 Januari 2018 terjadi gerhana bulan total di Indonesia. Gerhana ini bisa dilihat di seluruh wilayah Indonesia. Bukan hanya di Indonesia, tapi fenomena tersebut juga terlihat di Asia dan Amerika Utara. Terlihatnya gerhana bulan tergantung pada cuaca, apabila cuaca cerah dan tidak berawan, maka gerhana akan terlihat secara sempurna.

Gerhana bulan total pada Juli 2018

Pada hari Sabtu, 28 Juli 2018 terjadi gerhana bulan total atau “blood moon”, yang merupakan gerhana terlama pada abad ke-21. Durasi waktu terjadinya yaitu 6 jam 14 menit. Yang mengakibatkan gerhana tersebut adalah Planet Mars.

Demikianlah deskripsi secara lengkapnya mengenai materi atas pengertian gerhana bulan menurut para ahli, macam, proses, ciri, dan contoh  terjadinya di Indonesia dan Dunia. Semoga artikel ini memberikan wawasan serta literasi mendalam. Trimakasih,

Berikan Ranting

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *