Pengertian Geografi Fisik, Ruang Lingkup, Fungsi, dan Contohnya

Diposting pada

Geografi Fisik Adalah

Geografi fisik berupaya untuk memeriksa dan menyelidiki fenomena alam secara spasial. Geografi fisik mempelajari pola spasial cuaca dan iklim, tanah, vegetasi, hewan, air dalam segala bentuknya, dan bentang alam. Geografi fisik juga menguji keterkaitan fenomena-fenomena ini dengan aktivitas manusia.

Bidang geografi ini sangat menarik minat karena terjadinya percepatan degradasi lingkungan beberapa dekade terakhir ini yang disebabkan oleh manusia. Dengan demikian, ruang lingkup geografi fisik jauh lebih luas daripada studi spasial alam yang sederhana. Ini juga melibatkan penyelidikan tentang bagaimana manusia mempengaruhi alam. Untuk memperjelas pemahaman kita tentang geografi fisik, artikel ini akan mengulas tentang pengertian, ruang lingkup, fungsi, dan contoh geografi fisik.

Geografi Fisik

Geografi fisik secara konvensional dibagi menjadi geomorfologi, klimatologi, hidrologi, dan biogeografi, tetapi sekarang lebih holistik dalam analisis sistem perubahan lingkungan baru-baru ini. Ini menggunakan pemodelan matematika dan statistika serta penginderaan jauh, mengembangkan penelitian untuk menginformasikan manajemen lingkungan dan desain lingkungan, dan manfaat dari hubungan kolaboratif dengan banyak disiplin lain seperti biologi (terutama ekologi), geologi dan teknik (K. Gregory 2002).

Antara 1850 dan 1950, ide-ide utama yang memiliki pengaruh kuat terhadap disiplin ilmu ini adalah uniformitarianisme, evolusi, eksplorasi dan survei, dan konservasi (G. P. Marsh 1864). Pada tahun 1960-an, geografi fisik baru mulai muncul yang menekankan perhatian pada proses-proses dinamis dari sistem bumi. Pendekatan baru ini, yang telah berkembang hingga saat ini, yang didasarkan pada prinsip-prinsip fisika, kimia, dan biologi dasar serta menggunakan analisis statistik dan matematis.

Hal tersebut telah dikenal sebagai “pendekatan proses” untuk geografi fisik. Selama lima belas tahun terakhir, bidang geografi fisik yang selalu mengakui bahwa sistem kajiannya adalah hal yang kompleks, telah berpaling pada ide-ide yang muncul dalam ilmu alam tentang sistem dinamis nonlinear dan kompleksitas untuk mengeksplorasi relevansi dari ide-ide ini untuk memahami fenomena fisik-geografis ‘(Rhoads (2004) AAAG 94, 4).

Kemajuan dalam penginderaan jarak jauh, sistem informasi geografis, dan teknologi informasi telah memungkinkan pendekatan yang lebih global; perkembangan baru yang kedua adalah munculnya pendekatan berbasis budaya pada banyak cabang geografi fisik.

Pengertian Geografi Fisik

Geografi Fisik adalah sub-disiplin dari dua bidang studi yang jauh lebih besar yaitu Geografi dan Ilmu Bumi. Tujuan utama dari Fisik Geografi adalah untuk menjelaskan karakteristik spasial dari berbagai fenomena alam yang terkait dengan hidrosfer, biosfer, lapisan atmosfer, dan litosfer Bumi.

Geografi fisik merupakan cabang ilmu geografi yang mempelajari bentang lahan (Landscape) sebagai bagian ruang dari permukaan bumi yang dibentuk oleh interaksi dan interdependensi bentuk laahan. Fokus utama geografi fisik ialah lapisan hidup (Life layer) dari lingkungan fisik, yaitu zone tipis dari daratan dan lautan yaang di dalamnya terdapat sebagain besar kehidupan.

Geografi fisik adalah studi tentang kenampakan alami permukaan bumi, terutama dalam aspek saat ini, termasuk formasi tanah, iklim, arus, dan distribusi flora dan fauna. Cabang geografi ini Juga disebut fisiografi. Selengkapnya, bacaGeografi: Pengertian, Ruang Lingkup, Objek, Prinsipnya

Pengertian Geografi Fisik Menurut Para Ahli

Terdapat beberapa pengertian geografi menurut para ahli, diantaranya yaitu:

Wikipedia

Geografi fisik merupakan salah satu bagian utama ilmu geografi. Geografi fisik ialah cabang ilmu pengetahuan alam yang mempelajari segala sesuatu yang berkaitan dengan studi tentang proses dan pola dalam lingkungan alam seperti atmosfer, biosfer, hidrosfer.

Dictionary

Geografi fisik merupakan cabang geografi yang berkaitan dengan kenampakan alam dan fenomena di permukaan bumi, seperti bentang alam, kenampakan drainase, iklim, tanah, dan vegetasi.

Collins English Dictionary

Geografi fisik adalah cabang geografi yang berhubungan dengan kenampakan alami permukaan bumi.

Ruang Lingkup Geografi Fisik

Secara umum, ruang lingkup kajian dalam konsep geografi fisik terbagi atas beberapa cabang, diantaranya yaitu:

  1. Geomorfologi – studi tentang berbagai bentang alam di permukaan bumi.
  2. Pedologi – studi tentang tanah.
  3. Biogeografi – studi tentang hubungan spasial tumbuhan dan hewan.
  4. Hidrologi – studi tentang air dalam segala bentuknya.
  5. Meteorologi – studi tentang sirkulasi atmosfer dalam rentang waktu yang singkat.
  6. Klimatologi – studi tentang efek cuaca pada kehidupan dan sirkulasi atmosfer dalam rentang waktu yang lebih lama.
  7. Geologi – studi tentang bentuk permukaan bumi dan bawah permukaan bumi, serta proses yang membentuk dan memodifikasinya.
  8. Ekologi – studi tentang interaksi antara organisme dan lingkungannya.
  9. Oseanografi – studi tentang kondisi biologi, kimia, fisika, dan geologi lautan.
  10. Kartografi –studi tentang teknik pembuatan peta.
  11. Astronomi – studi tentang benda-benda angkasa dan kosmos.

Geografi fisik dalam hal makna dan definisinya, ruang lingkup (pokok bahasan) dan metode penelitian telah mengalami perubahan dalam beberapa dekade terakhir. Pada awalnya geografi fisik hanya dianggap sebagai aglomerasi berbagai cabang ilmu bumi atau ilmu alam yaitu, ilmu atmosfer (meteorologi dan klimatologi); ilmu lautan (oseanografi); ilmu struktur bumi (geologi); ilmu tanah (pedologi); ilmu tumbuhan (botani) dan ilmu bentang alam (geomorfologi).

Pada perkebangannya geografi fisik saat ini bukan hanya aglomerasi dan penyatuan ilmu bumi sebagaimana dimaksud di atas tetapi juga mempelajari pola interaksi antara aktivitas manusia dan lingkungan fisik.

Sebagai cabang geografi, geografi fisik juga mempelajari perbedaan pola spasial dan hubungan spasial komponen lingkungan dunia dalam konteks regional, juga mempelajari penyebab hubungan spasial pola regional tersebut, secara bersamaan menggabungkan penjelasan perubahan spasial dan temporal lingkungan. komponen dan penyebabnya.

Fungsi Geografi Fisik

Geografi fisik menekankan pada variasi spasial yang terjadi dan perubahan temporal yang diperlukan untuk memahami lingkungan kontemporer Bumi. Tujuannya adalah untuk memahami bagaimana lingkungan fisik Bumi sebagai dasar untuk mengkaji hubungan saling mempengaruhi antara alam dengan aktivitas manusia.

Para ahli geografi fisik menyadari bahwa lanskap itu rumit dan tidak ada satu pun metrik yang memadai untuk menggambarkan lanskap. Masing-masing lanskap itu unik. Geografer fisik tidak hanya mencari penjelasan dari apa yang terjadi di muka bumi, tapi mereka mengakui bahwa penjelasan tersebut mungkin unik untuk suatu hal tertentu di suatu tempat. Hal tersebut menunjukkan pentingnya pendekatan berbasis tempat (ruang) dalam mengkaji suatu fenomena di muka bumi.

Geografi fisik memiliki berkontribusi dalam pemantauan perubahan lingkungan.

Para Ahli geografi fisik mampu dalam mengaitkan perubahan sistem lingkungan yang dinamis dan kompleks yang mencakup proses alamiah dan antropogenik. Mereka mengerti pentingnya stasioneritas sebagai asumsi statistik dan dapat memberikan konteks yang mengambil titik fokus waktu dan tempat yang tepat pada dan menjadikannya bermakna.

Geografer fisis menggabungkan pemahaman tentang perubahan saat ini dan proses sistem untuk memproyeksikan perubahan ke masa depan di bawah berbagai kondisi. Fokus tentang dampak perubahan di masa depan pada manusia membuat studi geografi fisik memiliki nilai penting untuk kajian keberlanjutan.

Ahli geografi fisik memiliki “toolbox” yang sangat luas. Sebagai sebuah komunitas, mereka menyebarkan berbagai macam keterampilan intelektual dan teknis, meskipun tidak ada peneliti individu yang kompeten dalam segala hal.“Toolbox” ini terutama didasarkan pada keterampilan lapangan, analisis laboratorium, pemodelan spasial, penginderaan jarak jauh, analisis spasial, dan pengetahuan tentang sistem Bumi yang berbeda menurut ruang dan waktu.

Adapun manfaat yang dapat diperoleh dengan mempelajari kajian geografi fisik dari para ahli geografi fisik diantaranya yaitu:

  1. Ahli geografi fisik secara aktif terlibat dalam penelitian tantangan keberlanjutan lingkungan yang berkaitan dengan perubahan iklim, hilangnya keanekaragaman hayati, sumber daya air, polusi, degradasi lahan, ketahanan pangan, dan peningkatan serta pelestarian pengetahuan lokal.
  2. Ahli geografi fisik memiliki kemampuan untuk berpikir secara spasial dan menghasilkan penjelasan yang terpadu dan terperinci tentang beragam fenomena selama rentang rentang waktu tertentu. Mereka memiliki kemampuan untuk menghasilkan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan yang sangat kompleks, yang merupakan komponen penting dari upaya untuk bertahan hidup populasi di Bumi.
  3. Ali geografi fisik mengenali keunikan tempat dan pentingnya skala geografis dalam penelitian. Mereka ahli dalam penggunaan penginderaan jauh dan survey lapangan, tidak hanya di lingkungan alam, tetapi juga di lingkungan perkotaan dan pertanian. Mereka tertarik untuk mengkaji keberlanjutan sumberdaya air dan dampak bencana alam pada manusia.
  4. Ahli geografi fisik tidak hanya tertarik pada sistem dan proses, mereka juga tertarik dengan interaksi yang berbeda dari berbagai jenis sistem alam dan interaksi manusia dengan sistem ini. Mereka mempelajari perubahan lingkungan pada skala waktu tertentu. Para ahli tersebut biasanya bekerja di dalam kerangka analisis ilmiah, meskipun beberapa peneliti menantang asumsi dan keterbatasan sains.

Contoh Geografi Fisik

Adapun contoh-contoh kajian geografi fisik, diantaranya yaitu:

  1. Mengenali keunikan tempat dan juga koneksi antar tempat
  2. Menganalisis skala suatu permasalahan dan pentingnya resolusi spasial dan perluasan area studi
  3. Menggunakan penginderaan jauh untuk mendeteksi perbedaan spasial
  4. Menilai kerentanan sumber daya air terhadap iklim dan pengelolaan lingkungan lainnya.
  5. Mempelajari lingkungan perkotaan dan pertanian sebagai komponen integral permukaan bumi.
  6. Mengembangkan dan mengevaluasi strategi konservasi tanah
  7. Memonitor dampak tindakan manusia terhadap keanekaragaman hayati
  8. Memantau dan menganalisis perubahan tutupan lahan, penggunaan lahan, dan kegiatan manusia lainnya
  9. Menguraiakan tentang perubahan iklim masa lalu sebagai dasar untuk mempelajari perubahan terbaru yang terjadi dan tidak menentu
  10. Memonitor konsekunsi perubahan lingkungan saat ini
  11. Menilai dampak-dampak yang ditimbulkan dari perubahan iklim masa depan terhadap berbagai sistem lingkungan
  12. Mengintegrasikan bidang pengetahuan yang terspesialisasi untuk menghubungkan sistem yang berbeda, termasuk sistem alami dan manusia
  13. Mengembangkan berbagai metode dan teknik untuk mengkaji hal-hal yang telah disebutkan di atas.

Demikianlah penjelasan secara lengkap mengenai pengertian geografi fisik, ruang lingkup, fungsi, dan contoh objek studinya. Semoga melalaui tulisan inilah bisa memberikan wawasan serta menambah pengetahuan bagi segenap pembaca yag sedang mencarai materinya. Trimakash,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *