Aspek Geosfer dan Unsur-Unsurnya

Diposting pada

Aspek Geosfer dan Unsurnya

Struktur bumi adalah planet ketiga dari Matahari dan satu-satunya objek astronomi yang diketahui memiliki kehidupan. Menurut penanggalan radiometrik dan bukti lainnya, Bumi terbentuk lebih dari 4,5 miliar tahun yang lalu. Gravitasi bumi berinteraksi dengan benda-benda lain di ruang angkasa, terutama Matahari dan Bulan, yang merupakan satu-satunya satelit alami Bumi. Bumi mengorbit di sekitar Matahari dalam 365,256 hari matahari, periode yang dikenal sebagai tahun sidereal Bumi.

Selama waktu ini, Bumi berputar sekitar porosnya 366,256 kali, yaitu, tahun sidereal memiliki 366,256 hari sidereal. Untuk mendukung kehidupan makhluk yang ada di dalamnya, Bumi terselubung dalam bidang-bidang yang terdiri atas batuan (litosfer), perairan (hidrosfer), udara (atmosfer), dan semua makhluk hidup (biosfer), termasuk manusia beserta budayanya (antroposfer).

Aspek Geosfer

Area di permukaan bumi dapat dibagi menjadi lima bidang (sphere) yang saling berhubungan: litosfer, atmosfer, hidrosfer, dan biosfer, serta antroposfer yang pada dasarnya merupakan bagian dari biosfer.

Anggap mereka sebagai empat bagian yang saling berhubungan yang membentuk sistem yang lengkap; dalam hal ini, kehidupan di bumi. Ilmuwan lingkungan menggunakan sistem ini untuk mengklasifikasikan dan mempelajari bahan organik dan anorganik yang ditemukan di planet ini.

Pengertian Geosfer

Sistem Bumi adalah jaringan kompleks yang terdiri atas beragam karakteristik dan proses geografis, fisik, kimia, dan biologis, yang berinteraksi membentuk dunia tempat kita hidup. Bidang-bidang yang membentuk sistem Bumi terdiri atas litosfer (batuan), atmosfer (udara), hidrosfer (air), biosfer (kehidupan), dan sebagian dari biosfer: antroposfer (kehidupan manusia).

Bidang-bidang inilah yang membentuk geosfer. “Geo” artinya “Bumi” dan spehere artinya “Bola” atau “Bidang” atau “Lingkungan”. Sehingga secara sederhana geisfer bisa diartikan sebagai Bola Bumi/Bidang Bumi/Lingkungan Bumi.

 Aspek Geosfer dan Unsurnya

Berikut ini unsur-unsur pembentuk geosfer beserta aspek-aspek kajian yang melingkupinya, antara lain: 

Litosfer

Litosfer adalah semua batuan di bumi. Ini termasuk mantel dan kerak yang merupakan dua lapisan terluar Bumi. Batu-batu besar Gunung Everest, pasir Pantai Miami, dan lava yang meletus dari Gunung Kilauea di Hawaii semuanya merupakan komponen litosfer.

Ketebalan sebenarnya dari litosfer sangat bervariasi dan dapat berkisar dari sekitar 40 km hingga 280 km. Lithosfer berakhir pada titik ketika mineral di kerak bumi mulai menunjukkan perilaku kental dan fluida. Kedalaman yang tepat di mana hal ini terjadi tergantung pada komposisi kimiawi bumi serta panas dan tekanan yang bekerja pada material.

Litosfer terbagi menjadi sekitar 12 lempeng tektonik utama dan beberapa lempeng kecil yang saling menyatu seperti puzzle. Lempeng utama termasuk lempeng Eurasia, Indo-Australia, Filipina, Antartika, Pasifik, Cocos, Juan de Fuca, Amerika Utara, Karibia, Amerika Selatan, Scotia, dan Afrika.

Pelat-pelat bergerak perlahan. Gesekan yang terjadi ketika lempeng tektonik saling mendorong menyebabkan gempa bumi, gunung berapi, dan pembentukan pegunungan dan parit samudera.

Aspek geosfer yang berkaitan dengan litosfer, diantaranya yaitu:

  1. Batuan

Batuan, dalam geologi dapat diartikan sebagai agregat alami dan koheren dari satu atau lebih mineral. Agregat tersebut merupakan unit dasar yang menyusun Bumi yang padat dan biasanya membentuk volume yang dapat dikenali dan dapat dipetakan. Batuan umumnya dibagi menjadi tiga kelas utama sesuai dengan proses yang menghasilkan formasinya.

Kelas-kelas ini adalah:

  • Batuan beku, yang telah memadat dari bahan cair yang disebut magma;
  • Batuan sedimen, yang terdiri dari fragmen-fragmen yang berasal dari batuan yang sudah ada sebelumnya atau dari bahan yang diendapkan dari larutan; dan
  • Batuan metamorf, yang berasal dari batuan beku atau batuan sedimen dalam kondisi yang menyebabkan perubahan komposisi, tekstur, dan struktur mineralogi.
  1. Tanah

Tanah adalah campuran mineral, organisme hidup dan mati (bahan organik), udara, dan air. Keempat bahan ini bereaksi satu sama lain dengan cara yang menakjubkan, menjadikan tanah salah satu sumber daya alam paling dinamis dan penting di planet kita. Tanah tersusun secara berlapis-lapis, yang bisa dinamakan horizon tanah.

Istilah tanah digunakan oleh banyak orang dengan berbagai cara. Karena itu, ia memiliki banyak definisi. Seorang insinyur dapat melihat tanah sebagai bahan di mana infrastruktur dibangun, sementara seorang diplomat dapat merujuk pada “tanah” sebagai wilayah suatu negara. Dari sudut pandang ilmuwan tanah, tanah adalah:

“Mineral permukaan dan lapisan organik bumi yang telah mengalami beberapa tingkat pelapukan fisik, biologis dan kimia”.

Hidrosfer

Hidrosfer adalah semua air di atau dekat permukaan planet, yang meliputi lautan, sungai, dan danau, serta akuifer bawah tanah dan kelembaban di atmosfer. Para ilmuwan memperkirakan jumlah total sekitar 1,3 miliar kilometer kubik.

Lebih dari 97% air bumi ditemukan di samudera.3 Sisanya adalah air tawar, dua pertiganya dibekukan di wilayah kutub bumi dan gunung salju. Sangat menarik untuk dicatat bahwa meskipun air menutupi sebagian besar permukaan planet ini, air hanya menyumbang 0,023% dari total massa bumi.

Aspek geosfer yang berkaitan dengan hidrosfer, diantaranya yaitu:

  1. Air permukaan

Air permukaan adalah semua badan air di atas tanah, termasuk aliran, sungai, danau, lahan basah, waduk, dan anak sungai. Lautan, meskipun merupakan air asin, juga dianggap sebagai air permukaan.

Air permukaan berpartisipasi dalam siklus hidrologi, atau siklus air, yang melibatkan pergerakan air ke dan dari permukaan bumi. Air hujan dan limpasan memberi makan tubuh air permukaan. Penguapan dan rembesan air ke dalam tanah, di sisi lain, menyebabkan badan air kehilangan air.

  1. Air tanah

Air tanah merupakan air yang terkandung dalam ‘akuifer’. Akuifer adalah formasi geologis atau bagian dari itu, terdiri dari bahan permeabel yang mampu menyimpan/menghasilkan air dalam jumlah yang signifikan. Akuifer dapat terdiri dari bahan yang berbeda. Seperti pasir dan kerikil yang tidak terkonsolidasi, batuan sedimen yang permeabel seperti batu pasir atau batu gamping, batuan vulkanik dan kristal yang retak, dan lain-lain.

Atmosfer

Atmosfer adalah tubuh gas yang mengelilingi planet kita, yang tertahan oleh gravitasi bumi. Sebagian besar atmosfer kita terletak dekat dengan permukaan bumi yang paling padat. Udara planet kita adalah 79% nitrogen dan hanya di bawah 21% oksigen; jumlah kecil yang tersisa terdiri dari argon, karbon dioksida, dan gas sisa lainnya.

Lapiasan atmosfernya sendiri naik hingga sekitar 10.000 kilometer dan dibagi menjadi empat zona, yaitu:

  1. Troposfer adalah lapisan yang paling dekat dengan permukaan bumi. Tebalnya 4 hingga 12 mil (7 hingga 20 km) dan mengandung setengah atmosfer Bumi. Pada lapisan inilah terjadi fenomena iklim dan cuaca.
  2. Stratosfer adalah lapisan kedua. Itu dimulai di atas troposfer dan berakhir sekitar 31 mil (50 km) di atas tanah. Ozon berlimpah di sini dan memanaskan atmosfer sambil juga menyerap radiasi berbahaya dari matahari.
  3. Mesosfer dimulai pada 31 mil (50 km) dan meluas hingga 85 mil (85 km). Bagian atas mesosfer, yang disebut mesopause, adalah bagian terdingin dari atmosfer Bumi, dengan suhu rata-rata sekitar minus 130 derajat F (minus 90 C). Para ilmuwan tahu bahwa meteor terbakar di lapisan ini.
  4. Termosfer memanjang dari sekitar 56 mil (90 km) menjadi antara 310 dan 620 mil (500 dan 1.000 km). Suhu bisa mencapai 2.700 derajat F (1.500 C) di ketinggian ini. Pada lapisan inilah fenomena aurora terjadi.
  5. Eksosfer, lapisan tertinggi, sangat tipis dan merupakan tempat atmosfer bergabung ke luar angkasa. Ini terdiri dari partikel hidrogen dan helium yang tersebar luas.

Aspek geosfer yang berkaitan dengan atmosfer, diantaranya yaitu:

  1. Cuaca

Cuaca adalah keadaan atmosfer, yang menggambarkan misalnya tingkat panas atau dingin, basah atau kering, tenang atau badai, cerah atau berawan. Cuaca mengacu pada suhu sehari-hari dan aktivitas presipitasi.

Cuaca didorong oleh perbedaan tekanan udara, suhu, dan kelembaban antara satu tempat dan tempat lainnya. Perbedaan-perbedaan ini dapat terjadi karena sudut matahari pada titik tertentu, yang bervariasi dengan garis lintang.

  1. Iklim

Iklim adalah rata-rata cuaca jangka panjang, biasanya rata-rata selama 30 tahun. Beberapa variabel meteorologi yang biasanya diukur adalah suhu, kelembaban, tekanan atmosfer, angin, dan curah hujan. Dalam arti yang lebih luas, iklim adalah kondisi komponen sistem iklim, yang meliputi lautan dan es di Bumi.

Iklim suatu lokasi dipengaruhi oleh garis lintang, medan, dan ketinggiannya, serta badan air di dekatnya, serta arusnya.

Biosfer

Biosfer adalah semua organisme hidup: tumbuhan, hewan, dan organisme bersel satu. Sebagian besar kehidupan terestrial di planet ini ditemukan di zona yang membentang dari 3 meter di bawah tanah hingga 30 meter di atasnya. Di lautan dan lautan, sebagian besar kehidupan akuatik menghuni zona yang membentang dari permukaan hingga sekitar 200 meter di bawah.

Tetapi beberapa makhluk dapat hidup jauh di luar kisaran ini: beberapa burung diketahui terbang setinggi 7.000 meter di atas bumi, dalam keadaan tertentu. Di sisi lain spektrum, ikan siput Mariana telah ditemukan hidup pada kedalaman di bawah 6.000 meter di Palung Mariana.  Mikroorganisme diketahui dapat bertahan jauh melampaui rentang ini.

Aspek geosfer yang berkaitan dengan biosfer, diantaranya yaitu:

  1. Flora 

Flora adalah semua kehidupan tanaman yang ada di wilayah atau waktu tertentu, umumnya tanaman asli (asli) yang tumbuh secara alami. Istilah ini pertama kali digunakan dalam puisi untuk menunjukkan vegetasi alami suatu daerah, tetapi segera juga mengambil arti dari sebuah karya katalogisasi vegetasi tersebut.

Selain itu, “Flora” digunakan untuk merujuk pada bunga-bunga taman buatan pada abad ketujuh belas. Perbedaan antara vegetasi (penampilan umum suatu komunitas) dan flora (komposisi taksonomi komunitas) pertama kali dibuat oleh Jules Thurmann (1849).

  1. Fauna

Fauna adalah semua kehidupan binatang yang ada di wilayah atau waktu tertentu. Ahli zoologi dan ahli paleontologi menggunakan fauna untuk merujuk pada kumpulan hewan yang ditemukan di waktu atau tempat tertentu, mis. “fauna Gurun Sonoran” atau “fauna Burgess Shale”.

Ahli paleontologi kadang-kadang merujuk pada urutan tahapan fauna, yang merupakan serangkaian batuan yang semuanya mengandung fosil serupa. Studi tentang hewan dari suatu daerah tertentu disebut faunistik.

Antroposfer

Antroposfer (kadang-kadang juga disebut sebagai teknosfer) adalah bagian dari lingkungan yang dibuat atau dimodifikasi oleh manusia untuk digunakan dalam aktivitas manusia dan habitat manusia.

Antroposfer dapat dilihat sebagai ekivalen yang dihasilkan manusia dengan biosfer. Sementara biosfer adalah total biomassa Bumi dan interaksinya dengan sistemnya, antroposfer adalah massa total sistem dan bahan yang dihasilkan manusia, termasuk populasi manusia, dan interaksinya dengan sistem Bumi.

Namun, sementara biosfer mampu menghasilkan dan mendaur ulang bahan secara efisien melalui proses seperti fotosintesis dan dekomposisi, antroposfer sangat tidak efisien dalam mempertahankan dirinya sendiri.

Ketika teknologi manusia menjadi lebih berkembang, dampak aktivitas manusia terhadap lingkungan berpotensi meningkat. Antroposfer adalah bidang (sphere) kajian yang termuda dari semua bidang Bumi, namun telah membuat dampak besar pada Bumi dan sistemnya dalam waktu yang sangat singkat.

Aspek-aspek antroposfer meliputi

  • Tambang
  • Pertanian
  • Ladang minyak dan gas
  • Sistem berbasis komputer termasuk Internet
  • Sistem pendidikan
  • Tempat pembuangan sampah
  • Pabrik
  • Polusi atmosfer
  • Sampah luar angkasa
  • Kehutanan dan deforestasi
  • Pembangunan kota
  • Sistem transportasi termasuk jalan raya, dan kereta bawah tanah; instalasi nuklir; perang.

Berikut ini penjelasan singkat dua diantara beberapa aspek tersebut:

  1. Pertambangan

Penambangan adalah proses menggali sesuatu dari tanah. Bahan apa pun yang tidak bisa ditanam harus ditambang. Menambang benda-benda dari tanah disebut ekstraksi. Penambangan dapat mencakup ekstraksi logam dan mineral, seperti batu bara, berlian, emas, perak, platinum, tembaga, timah dan besi. Penambangan juga dapat mencakup hal-hal lain seperti minyak dan gas alam.

Penambangan juga bisa diartikan sebagai proses mengekstraksi mineral yang bermanfaat dari permukaan Bumi, termasuk lautan. Mineral, dengan beberapa pengecualian, adalah zat anorganik yang terjadi di alam yang memiliki komposisi kimia tertentu dan sifat fisik atau struktur molekul yang khas.

  1. Pertanian

Pertanian adalah proses menghasilkan makanan, pakan, serat, dan banyak produk lain yang diinginkan oleh budidaya tanaman tertentu dan pemeliharaan hewan peliharaan (ternak). Pertanian juga bisa diartikan sebagai seni dan ilmu untuk mengolah tanah, menanam tanaman, dan memelihara ternak. Ini termasuk persiapan produk tanaman dan hewan untuk digunakan orang dan distribusinya ke pasar.

Demikianlah tadi penjelasan dan ulasan lengkap yang bisa kami sajikan pada segenap pembaca. Berkaitan dengan materi aspek kajian geosfer, unsur, pembagian, dan contohnya. Semoga bisa memberikan referensi serta bahan bacaan. Trimakasih,

Sumber Referensi
  1. cotf.edu/ete/ESS/ESSspheres.html
  2. thoughtco.com/the-four-spheres-of-the-earth-1435323
Gambar Gravatar
Diah Ainurrohmah Adalah Alumni Jurusan Geografi dan Saat Ini Sedang Proses Penyelesaian Program Pascasarjana Geografi di Kampus Negeri Jawa Tengah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *