Pengertian Geosfer, Macam, dan Contohnya

Diposting pada

Geosfer Adalah

Struktur bumi adalah tempat yang sangat kompleks. Meskipun terlihat seperti satu struktur besar, sebenarnya banyak yang terjadi sehingga kita mungkin tidak dapat melihatnya jika tidak mengamatinya lebih dekat. Semua proses di Bumi didorong oleh empat ‘lapisan’, yang kita gambarkan secara individual, tetapi semuanya terhubung. Nama pada masing-masing lapisan tersebut berasal dari kata-kata Yunani yang menggambarkan apa yang sebut sebagai: ‘Geo’ untuk ‘tanah’, ‘Hydro’ untuk ‘air’, ‘Bio’ untuk ‘kehidupan’ dan ‘Atmo’ untuk ‘udara’.

Masing-masing lapisan memiliki peran yang sangat penting dalam mempengaruhi kehidupan makhluk hidup di muka bumi. Secara keseluruhan lapisan-lapisan tersebut akan membentuk satu kesatuan lapisan yang kita sebut sebagai geosfer atau lapisan bumi, baik yang berada di permukaan maupun di bawah permukaan bumi. Untuk memperjelas pemahaman kita tentang geosfer, artikel ini akan mengulas tentang pengertian geosfer, macam-macam geosfer, dan contoh geosfer.

Geosfer

Geosfer dianggap sebagai bagian dari sistem Bumi yang mencakup bagian dalam Bumi, batuan dan mineral, bentang alam dan proses yang membentuk permukaan Bumi. Bumi itu sendiri (bertentangan dengan pendapat Christopher Columbus) bukanlah bola yang sempurna. Ini adalah apa yang disebut oblate spheroid, dengan radius 6.357 kilometer (km) dari pusat Bumi ke Kutub Utara dan 6.378 km dari pusat ke Khatulistiwa.

Sebelum instrumen canggih dan pesawat ruang angkasa, ilmuwan abad ke-17 Sir Isaac Newton meramalkan bentuk serupa berdasarkan efek rotasi harian Bumi dan studinya tentang planet lain.

Pengertian Geosfer

Geosfer adalah lapisan atau sfera yang terdapat pada bumi, yang terletak pada permukaan bumi dan di bawah permukaan bumi dan lapisan bumi tersebut berpengaruh langsung maupun tidak langsung terhadap kehidupan bumi. Geosfer terdiri atas atmosfer, litosfer (termasuk pedosfer), hidrosfer dan sampai  biosfer (antroposfer). Baca jugaPengertian Fenomena Geosfer dan Contohnya

Pengertian Geosfer Menurut Para Ahli

Adapun definisi geosfer menurut para ahli, diantaranya yaitu:

Wikipedia

Geosfer dapat diartikan sebagai nama kolektif untuk litosfer, hidrosfer, kriosfer, dan atmosfer.

Fisika Aristotelian

Geosfer adalah istilah yang diterapkan pada empat lapisan alami bola bumi yang terkonsentrasi di sekitar pusat Bumi, seperti yang dijelaskan dalam kuliah Fisika dan Meteorologi. Keempat lapisan tersebut untuk menjelaskan gerakan dari empat elemen terestrial: Bumi, Air, Udara dan Api.

Teks modern (dalam sains sistem Bumi)

Geosfer mengacu pada bagian Bumi yang padat; ini digunakan bersama dengan atmosfer, hidrosfer, dan biosfer untuk menggambarkan sistem Bumi (interaksi sistem ini dengan magnetosfer kadang-kadang terdaftar). Dalam konteks itu, terkadang istilah litosfer digunakan sebagai pengganti geosfer atau bagian Bumi yang padat. Litosfer, bagaimanapun, hanya mengacu pada lapisan paling atas dari Bumi padat (batuan kerak samudera dan benua dan mantel paling atas).

Sejak eksplorasi ruang angkasa dimulai, telah diamati bahwa tingkat ionosfer atau plasmasfer sangat bervariasi, dan seringkali jauh lebih besar daripada yang sebelumnya, kadang-kadang meluas ke batas magnetosfer atau geomagnetosfer Bumi. Batas luar yang dari materi geogenik ini telah disebut sebagai “geopause”, untuk menunjukkan kelangkaan relatif materi di luarnya, di mana angin dalam pengertian matahari mendominasi.

Macam-macam Geosfer

Geosfer terdiri atas 5 lapisan, yaitu:

Atmosfer

Pengertian atmosfer merupakan lapisan gas yang melingkupi sebuah planet, termasuk bumi, dari permukaan planet tersebut sampai jauh di luar angkasa. Atmosfer bumi terdapat dari ketinggian 0 km di atas permukaan tanah, sampai dengan sekitar 560 km dari atas permukaan Bumi.

Kepadatan atmosfer menurun jika semakin jauh ke luar angkasa, karena daya tarik gravitasi planet, yang menarik gas dan aerosol (partikel tersuspensi mikroskopis debu, jelaga, asap, atau bahan kimia) ke dalam, paling dekat dengan permukaan. Atmosfer beberapa planet, seperti Merkurius, hampir tidak ada, karena atmosfer primordial telah lolos dari daya tarik gravitasi planet yang relatif rendah dan telah dilepaskan ke angkasa.

Planet-planet lain, seperti Venus, Bumi, Mars, dan planet luar padraksasa tata surya, telah mempertahankan atmosfer. Selain itu, atmosfer Bumi telah mampu menahan air pada masing-masing dari tiga fase (padat, cair, dan gas), yang sangat penting bagi perkembangan kehidupan di planet ini.

Evolusi atmosfer Bumi saat ini tidak sepenuhnya dipahami. Diperkirakan bahwa atmosfer saat ini dihasilkan dari pelepasan gas secara bertahap baik dari interior planet dan dari aktivitas metabolisme bentuk kehidupan – sebagai lawan dari atmosfer primordial, yang dikembangkan oleh gas luar selama pembentukan asli planet ini.

Atmosfer terdiri dari lapisan berdasarkan suhu. Lapisan-lapisan ini adalah troposfer, stratosfer, mesosfer, dan termosfer. Wilayah lebih lanjut sekitar 500 km di atas permukaan bumi disebut eksosfer. Selengkapnya, bacaLapisan Atmosfer: Fungsi, Ciri, Manfaatnya

Litosfer

Litosfer adalah bagian Bumi yang padat atau paling kaku dan terluar. Meskipun litosfer masih dianggap elastis, tapi tidak kental. Litosfer jauh lebih getas daripada astenosfer. Elastisitas dan keuletan litosfer bergantung pada suhu, tekanan, dan kelengkungan Bumi itu sendiri. Litosfer memiliki kemampuan untuk melakukan pemanasan yang terkait dengan konveksi yang terjadi di mantel plastik di bawah litosfer.

Litosfer bukanlah lapisan kontinu, ia terbagi menjadi lempeng tektonik yang bisa bergerak. Ini adalah lapisan yang memiliki kedalaman sekitar 100 km. Bagian paling dalam dan terpanas litosfer dikenal sebagai astenosfer.

Ada dua jenis litosfer, yaitu:

Litosfer Oseanik
  • Berada di dasar badan air seperti laut dan laut.
  • Kedalamannya hampir 50 – 100 km. Menjadi kental seiring waktu karena pendinginan di astenosfer.
  • Bertambah padat seiring usia.
  • Terdiri dari kerak mafik dan mantel mafik ultra
Litosfer kontinental
  • Berada di bawah tanah yang padat.
  • Kedalamannya sekitar 40 – lebih dari 100 km.
  • Litosfer kontinental lebih ringan daripada litosfer samudera.
  • Terdiri dari batuan beku dan sedimen.

Hidrosfer

Pengertian hidrosfir adalah jumlah total air di planet. Hidrosfer termasuk air yang ada di permukaan planet, di bawah tanah, dan di udara. Hidrosfer suatu planet dapat berupa cairan, uap, atau es. Secara keseluruhan, hidrosfer sangat besar jumlahnya, di lautan hidrosfer meliputi sekitar 71% dari luas permukaan Bumi.

Di Bumi, air cair ada di permukaan dalam bentuk lautan, danau dan sungai. Itu juga ada di bawah tanah – seperti air tanah, di sumur dan akuifer. Uap air paling terlihat sebagai awan dan kabut. Bagian beku dari hidrosfer Bumi berupa es seperti gletser dan gunung es. Bagian beku dari hidrosfer memiliki nama sendiri, cryosphere.

Pergerakan air dalam hidrosfer melalui suatu siklus yang disebut siklus hidrologi. Air terkumpul di awan, lalu jatuh ke Bumi dalam bentuk hujan atau salju. Air ini terkumpul di sungai, danau dan lautan. Kemudian menguap ke atmosfer untuk memulai siklus dari awal lagi. 

Hidrosfer memainkan peran kunci dalam perkembangan dan kelangsungan hidup. Diperkirakan bahwa organisme hidup paling awal muncul dalam air. Selain itu, setiap kehidupan manusia dimulai di lingkungan berair rahim ibunya, sel dan jaringan kita sebagian besar adalah air, dan sebagian besar reaksi kimia yang merupakan bagian dari proses kehidupan terjadi di dalam air.

Biosfer

Pengertian biosfir adalah lapisan planet Bumi di mana kehidupan ada. Lapisan ini berkisar dari ketinggian hingga sepuluh kilometer di atas permukaan laut. Biosfir adalah salah satu dari empat lapisan yang mengelilingi Bumi bersama dengan litosfer (batu), hidrosfer (air) dan atmosfer (udara) dan itu adalah jumlah dari semua ekosistem.

Biosfer bersifat unik unik. Sejauh ini belum ada kehidupan di tempat lain di alam semesta. Kehidupan di Bumi bergantung pada matahari. Energi yang disediakan oleh cahaya matahari, ditangkap oleh tanaman, beberapa bakteri dan protista, yang digunakan dalam proses fotosintesi.

Energi yang ditangkap mengubah karbon dioksida menjadi senyawa organik seperti gula dan menghasilkan oksigen. Sebagian besar spesies hewan, jamur, tanaman parasit dan banyak bakteri tergantung secara langsung atau tidak langsung pada fotosintesis.

Sehingga dapat dikatakan bahwa biosfir adalah sistem yang dicirikan oleh siklus materi yang terus menerus dan aliran energi surya yang menyertainya di mana molekul-molekul besar dan sel-sel tertentu bereproduksi sendiri. Air adalah faktor predisposisi utama, karena semua kehidupan bergantung pada air.

Unsur-unsur karbon, hidrogen, nitrogen, oksigen, fosfor, dan sulfur, ketika dikombinasikan sebagai protein, lipid, karbohidrat, dan asam nukleat, menyediakan bahan-bahan untuk penciptaan kehidupan. Aliran energi diperlukan untuk mempertahankan struktur organisme oleh pembentukan dan pemisahan ikatan fosfat.

Organisme bersifat seluler dan selalu mengandung semacam struktur membran yang melingkupi, dan semua memiliki asam nukleat yang menyimpan dan mengirimkan informasi genetik. Baca jugaPengertian Bioma, Macam, Ciri, dan Contohnya

 Antroposfer

Pengertian antroposfer (kadang-kadang juga disebut sebagai technosphere) adalah bagian dari lingkungan yang dibuat atau dimodifikasi oleh manusia untuk digunakan dalam aktivitas manusia dan habitat manusia.

Antroposfer merupakan bagian permukaan bumi yang dihuni oleh manusia. Adapun contoh antroposfer yaitu berupa wilayah dan perwilayahan perkotaan, pedesaan, lokasi pemukiman dan sebagainya. Seiring perkembangan teknologi manusia, seperti semakin besarnya kemampuan teknologi untuk menyebabkan deforestasi, dampak kegiatan manusia terhadap lingkungan berpotensi meningkat.

Contoh Gejala Geosfer

Pada masing-masing lapisan geosfer terjadi fenomena atau gejala yang beraneka ragam. Adapun contoh gejala geosfer pada masing-masing lapisan tersebut diantaranya yaitu:

Gejala di Atmosfer

Halo merupakan salah satu fenomena atmosfer optikal yang berupa lingkaran besar dan indah yang muncul di sekitar Matahari atau Bulan. Cahaya dari Matahari dan Bulan dapat dibiaskan dari kristal es pada ketinggian tertentu, dan kemudian dideteksi oleh mata.

Secara umum, lingkaran cahaya dapat dilihat sepanjang tahun, di seluruh dunia. Namun, lebih sering terlihat di musim dingin karena cuaca dingin menciptakan kondisi yang lebih baik untuk pembentukan kristal es yang menghasilkan halo.

Gejala di Hidrosfer

Fenomena Air terjun biasanya terbentuk ketika air dari sungai atau sumber lain mulai jatuh ke formasi batuan yang lebih keras dan lebih kuat. Dalam hal ini, formasi batuan yang lebih lembut dan lemah yang terletak di bawah formasi batuan yang kuat mulai mengikis karena air terus mengalir di atasnya. Proses ini akan meninggalkan langkan yang kokoh agar air mulai turun dengan bebas, berkali-kali ke dalam kolam di dasar air terjun.

Air terjun dapat dilihat di hampir setiap negara di seluruh dunia, dalam berbagai ukuran dan bentuk. Beberapa cara untuk mengklasifikasikan air terjun misalnya melacak volume air rata-rata yang mengalir melalui air terjun; mengukur lebar air yang jatuh; atau mengukur ketinggian air terjun.

Gejala di Litosfer

Fenomena gunung berapi terbentuk ketika magma, yang merupakan batuan cair, dan gas berkumpul di ruang bawah tanah, yang disebut ruang magma. Ketika tekanan di ruang-ruang ini menjadi cukup tinggi, gas dan magma meletus ke permukaan melalui ventilasi utama. Pembentukan gunung berapi adalah proses yang kompleks, dan ada beberapa jenis gunung berapi yang terbentuk dengan cara mereka sendiri yang unik.

Gejala di Biosfer

Keragaman flora dan fauna berpengaruh pada keanekaragaman konsumsi bahan pangan. Misalnya pada daerah penghasil padi mayoritas penduduk mengonsumsi nasi dari beras, sedangkan pada daerah penghasil gandum menggunakan terigu sebagai bahan untuk membuat makanannya.

Perbedaan jenis hewan ada juga berpengaruh terhadap pemanfaatannya oleh manusia. Misalnya orang Thailand menggunakan gajah untuk mem bantu pekerjaannya, sedangkan di Indonesia penduduk memanfaatkan kuda, sapi, dan kerbau. Baca jugaMacam-Macam Bioma dan Penjelasannya

Gejala pada Antroposfer

Permukaan bumi terdiri atas manusia dengan beragam adat dan budayanya, hal ini mengakibatkan interaksi penduduk yang berbeda. Setiap penduduk mempunyai keahlian yang berbeda-beda sehingga terjadi adanya saling membutuhkan. Penduduk menempati tempat yang berbeda-beda kondisi alam dan sumber dayanya. Hal tersebut mengakibatkan kehidupan yang beragam karena dalam pemanfaatan alam yang berbeda perlu pengolahan dan alat yang berbeda pula.

Demikianlah makalah atas materi pengertian geosfer menurut para ahli, macam, dan contohnya. Semoga melalui tulisan yang kami sajikan ini bisa memberikan wawasan serta menambah edukasi yang mendalam bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Berikan Ranting

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *